Sunday, August 29, 2010

Nilaiku Nilaimu Nilai Kita Semua

Hari itu adalah hari bimbingan rencana studi.
Sebelum masuk ke ruangan 407, gw ke sekretariat faklutas dulu, ngambil Kartu Hasil Studi Sementara a.k.a KHSS. Di situ gw liat Pa Gi, lagi sibuk ngelayanin mahasiswa-mahasiswa (sepertinya angkatan 2009) membeli jadwal kuliah. Lalu, gw jg liat Mas Gandung, sibuk nyebutin nama2 yang mau ngambil KHSS, dan akhirnya dy menyebut nama gw.

gw ialah orang yang lumayan suka ngecek nile, pas liburan tiap gw ke kampus, gw sempetin buat liat perkembangan nile gw di papan, ngarep2:
“ada nile baru apa ga ya.. ada ga ya…”
Ato
“ada yang berubah apa ga ya.. wkkwkwkwkkw..”
jadi jelas gw udah tau IP gw semester ini berapa, sebelum gw mendapat KHSS. Dan IP gw semester ini turun 0,3 dari IP semester lalu. gw biasa ajah. Udah kebal gw dapet nile standar.. Kata gw sok2an dalem hati..

Pas plg dari bimbingan rencana studi, lalu ke perpus ada sedikit urusan, stelah itu gw pulang ke kos, jalan kaki. Di jalan gw memikirkan sesuatu..
Ternyata,
udah lama ya gw ga banggain Mama – Papa dengan punya nilai bagus.

Terakhir gw inget, nilai bagus gw pas ujian nasional SMA, ketika itu nilai rata-rata gw delapan koma dan yang paling gw syukuri, gw mengerjakan soal itu dengan kemampuan gw sendiri di tengah anak-anak lain contek2an ato liat kunci jawaban yang ternyata fake. gw amat bangga dengan nile itu walopun tmn2 gw yg lain pamer2 nile mereka yang lebih besar.. Dan ada satu kejadian yang bikin gw bersyukur banget menjadi orang jujur, waktu itu salah satu temen gw tanya:
“wah koq nile kita bs sama ya?? Hahahha.. u nyontek jg ya Ji??”
“ngga gw ga nyontek” gw jawab dengan muka datar.
Dia langsung malu & cerita, klo dia & anak2 satu sekolahannya nyontek, trus dapet nile bagus2 semua.. Lalu, dari situ jg, yang gw tangkep, temen gw ini ikutan nyontek karena motivasi:
“kalo dapet nilai bagus kan bangga jg, otomatis orangtuanya juga seneng”

Yap, itu kejadian 2 tahun yang lalu.. lalu tiba2 gw jg inget cerita ini:
Sebulan yang lalu, teman spesial gw, uring2an karena IP dy ga nambah, & dy harus ikut remediasi untuk memperbaiki nilainya. Dy heboh banget, sampe gw jg bingung krn dy gmw diganggu (oleh siapa pun), terkadang gw pikir:
“apa dy tu marah sm gw??”
Tp ternyata dy ga marah, tp dy khawatir, mengecewakan orangtuanya.
That’s the main reason.

Kelihatan ada hubungan dari kedua peristiwa ini.. Mereka sama2 memperjuangkan nilai untuk orangtua mereka. Dan inilah yang ga gw lakukan, 2 tahun terakhir..

Lalu, gw jadi mikir, iya yahhh.. gw koq nyantai ajah.. IP gw standar banget untuk ukuran mahasiswa.. Emang, bokap-nyokap gw jg ga pernah komplain si.. Anaknya dapet IP berapa jg.. Dari TK, yang gw tau, mereka mmg ga mengharuskan anak2nya dapet ranking, cukup ‘naik kelas’ mereka udah seneng banget, tapi dari Ci2 gw, gw, sampe Adek gw, kami dapet nilai yang bagus dan dapet ranking, malah track record Ci2 gw ekstreem dan keren banget..
Memang, ga ada yah, yg bs dilakukan selain ngejer nilai, untuk banggain orangtua??

Kadang nilai itu jadi pembohong besar.. Yang gw tangkap adalah itu.. Tidak sedikit memang orang yang pandai dan memang nilai mereka itu ya bagus.. Tapi, kalo caranya kyk tmn gw??!! Bela2in nyontek??!! Ato, stress karena nilai???
Orang lain mana tau tu orang beneran pandai apa ga. Oleh karena itu gw sangsi. Menurut gw nilai itu tidak menjamin u tu pandai atau tidak, karena nilai itu seperti pakaian, yang menutup kita di luar, dilihat orang. Padahal untuk mengetahui kualitas sebenernya, kita harus tanya kepada orang tersebut bagaimana proses mendapatkannya. Tetapi, itulah yang jarang dilakukan orang lain, langsung ‘cap’ tanpa membaca terlebih dahulu.

Kadang gw jg kesal, karena nilai yang gw dapat di kuliah biasa aja, tapi ada temen lain yang nilainya bagus banget ternyata nyalin buku (ngopek bahasa Jawa nya), bukan dari kemampuan kognitifnya sendiri. Lain hal, gw kesal karena dosen terlalu subjektif menilai ujian. Ujiannya essay, tapi dy berpatokan pada text book, apa saya harus apalin tu buku supaya saya dapat nilai bagus di kuliah dy???!!!!

Memang, gbs kita merubah keadaan sosial, tidak mudah.. Apalagi ngerubah mindset dosen mungkin yang njelimet. Maka kali ini gw membuat posting ini, hanya untuk menyadarkan gw sendiri plus mencairkan sedikit kebencian gw dengan hal yang bernama ‘nilai’:
Apabila,
Academic = Parents x Pride
gw pengen, yang gw lakukan di semester 5 ini, oke, gw mengikuti cara main orang pada umumnya, bila orang melihat nilai itu sebagai ukuran kepandaian, dan hal itu bisa membuat orangtua u bangga.
I’ll do it, not ambisiously, but wisely.
Dengan tanpa stress..
Dengan tanpa nyontek..
Dengan tanpa bete sama dosennya yang nyebelin..
Dengan tanpa maksa harus punya temen sekelompokkan yang pinter2..
Dengan tanpa bohong bisa tidaknya kita pas ujian..
Tapi..
Dengan..
usaha dan kerja keras yang jujur, like what I have done in the past..

viva la viva.. for your information…
yang saya kejar ialah value nya bukan score nya ehehheheheee..
sm2 ‘nilai’ kan???!!

Saya yakin ketika saya mendapatkan value yang baik, saya juga mendapatkan score yang baik pula..

regards puji wijaya, switch to ranger mode

Thursday, August 26, 2010

Krisma Kinyis-Kinyis

Hello world!
Huahahhahha.. Selesai menyelesaikan Korea Episode. gw agak kelupaan untuk memposting sesuatu yang baru.. eehehhe.. Padahal beberapa hari ini, banyak kejadian penting dalam hidup gw (cailaaahhhhh..), dan yang berkesan (tapi biasa ajah juga..) yaitu (akhirnya) gw menerima Sakramen Krisma*.

*sakramen krisma atau bisa juga disebut sakramen penguatan yaitu satu dari tujuh sakramen yang ada di agama Katolik. Menurut buku pegangan Katekese Bagi Calon Krisma, sakramen krisma diberikan dengan tujuan agar kita secara terus-menerus menyadari dan menerima kehadiran Roh Kudus yang membimbing dan menyucikan perjalanan hidup kita. (wo-o-o-o-o-o.. bahasanya….)

Intinya, Sakramen Krisma itu penting bagi umat Katolik dan denger2 juga kalo kita belum menerima sakramen krisma ini kita belum bisa menikah lhoooo.. Huahahahhahahaaa.. Tp tenang ajah, motivasi saya untuk mengikuti proses katekese dari setengah taun yang lalu bukan cuma untuk mendapat perijinan Gereja untuk menikah koq.. hehehhehe.. :p

Yap. Stelah gw belajar agama selama setengah taun, akhirnya tiba saatnya gw untuk dikrisma.. Horeeeeee.. Saya senang.. akhirnya gw akan menjadi dewasa wkwkwkkw.. Hari Sabtu tanggal 21 Agustus 2010, hari itu tiba dengan segala peristiwa nyata yang… ehemmmm..

Dimulai dari terlarutnya gw dengan rapat penelitian, walhasil jam 3:20 pm gw baru bisa pulang ke kos.. Padahal jam 4:00 pm gw harus udah sampe di gereja. Perjalanan dari kos ke gereja perlu waktu 15-20 menit. Jadilah gw..
MANDI BEBEK..
Kilat banget.. trus pake acara gw lupa menyetrika kemeja putih gw pula.. Sore itu agaknya kurang lancar.. Stelah buru2, jam 4 kurang 10 gw bisa berangkat ke gereja dengan si Monty (motor gw) yang ternyata lebih oke dari pemiliknya..
Huhuhuu..
Nyampe2 di gereja Pringwulung, gw jalan membabi buta karena udah telat, jam 4:15 pm. Umat juga udah pada rame pula.. Karena waktu itu parkirnya di lapangan sebelah gereja yang banyak rumputnya.. gw yang udah cantik2 pake rok begini, harus loncat2 melewati rumput.. “Walah2 sepatu gw ancur de..” kata gw dalam hati kinyis2..
Trus, nyampe di depan pintu gereja, ada teks liturgy yang harus gw beli harganya 1.000 rupiah.. gw berasa punya duit kecil ngorek2 tas gw.. Ternyata… gw ga punya! Untung si Mbak2 yang jagain teks liturgi baik hati dan tidak sombong, gw dikasih teks liturgi GRATIS!!! Wkwkkwkwkw.. kacrutttt abis..

Di dalem gereja, di barisan depan, gw ngeliat tmn2 gw di posisi tempat duduk2nya masing2 sesuai dengan formasi yang kami buat ketika gladi bersih. Wawawawa.. Telat.. telat.. dalem hati gw, trus gw liat tmn gw udah pake name tag.. gw nyari si Bapa yang bawa2 name tag & surat krisma yang nanti kami berikan ke Romo. Ketemu! Akhirnya gw lega, gw udah mendapat name tag & surat tersebut.. hehehhehe.. pas gw duduk.. mau masang name tag.. ada sesuatu yang salah..
Heh??
Apa sih..
G*blek, mencr*t, aaaaaaaaaaaaaaaaaa..
Nama gw salah!!!!!!!

EDITH A. PUJI SETIAWAN WIJAYA

Whatttt???? SETIAWAN??? Sejak kapan nama tengah gw jadi SETIAWAN???
Waaaaaaahhhh.. WATI woyyy!!! Bukan WAN!!!

Jadilah nama gw sekarang, berubah jadi nama engkoh2 pemain bulutangkis yang punya bakat silat..

T.T

Dan begitulah pula yang gw dapati di surat krisma, Setiawan.. Setiawan..

Selesai dengan sakit hati kesalahan pengetikan nama di dua benda urgent bagi penerima krisma, gw mengikuti misa krisma dengan biasa dan normal. Sampai waktu untuk maju ke depan & berlutut di depan Romo Administrator Keuskupan Agung Semarang.. Jeerngjengjeng.. Dagdigdugdueerrrr..
Dan gw teruji untuk kedua kalinya..
Pas Romo itu bilang:
“… atas nama Bapa, Putra dan Roh Kudus..”
Gw dengan pintarnya menjawab:
“..amin..”
Lalu karena gw ialah peserta krisma yang baik hati, gw menunggu Romo mengatakan ‘Tuhan besertamu..’ sesuai dengan yang gw pelajari ketika gladi bersih.. Tapi Romo ga ngomong2.. sampe tangan dia mempersilahkan gw untuk berdiri dan duduk ke tempat semula.. Dan sekali lagi.. Karena gw PESERTA KRISMA yang BAIK HATI!!! Alhasil gw mengatakan:
“Dan Besertamu juga..”
Padahal si Romo ga ngomong apa2..
Wkwkkwkwkwkw.. Mungkin Romo berpikir betapa ajaibnya anak Yogyakarta, dapat bisikan roh kudus apa ya..

Singkat kisah, saya sudah resmi dikrisma.. Saya senang sekali.. Terharu rasanya.. Huhuhuuhuhuhu.. Lalu, biasa lha ya setelah acara krisma, ada acara2 makan2 & bincang2 bersama Romo Administrator.. Oya si Romo ini ialah pengganti Uskup Semarang, Keuskupan Agung Semarang belum melantik uskup baru. Dan kekacrutan ketiga muncul..

Sudah jadi hal yang lumrah ketika kita punya moment berharga kita foto untuk kenang2an.. Begitupun dengan gw yang dimana kapanpun minumnya teh botol sosro.. eeee.. maksudnya dimanapun kapanpun gw poto2.. Lalu, saat gw motoin temen2, saat banyak orang salam2an & ngobrol2, heboh2 wara-wiri ke sana kemari..
Tiba2..
‘drrttttttt.. drtttttttttt..’
(hayo tebak ini bunyi apaan..)
‘drrttttttt.. drtttttttttt..’

GEMPA WOY!!!!!!
Aseeeeemmmmmm.. apaan ni.. Ibu2 ada yang jerat-jerit juga saking hebohnya.. Orang2 pada keluar dari aula gereja.. Lalu, salah seorang bapa2 tiba2 mengambil mic & ngomong:
“tenang.. tenang.. ya tadi ada gempa bumi, tapi jangan takut karena ini mungkin tanda datangya roh kudus karena perayaan krisma..”
Dalam hati gw, pgn ketawa2 juga denger ni Bapa ngomong apa sih.. Ehehehhe..
Usut punya usut ternyata Bantul gempa lagi.. 5 koma skala richter.. haduh2.. Hari itu penuh kejutan..

Ya begitulah teman2 sepenggal kisah my chrismation day. Hahaha.. Lagi2 hari ajaib.. Jujur kata, ketika gw mau menerima krisma, gw tidak begitu terkesan dengan proses ini. Ya perasaan gw biasa ajah. Tp ternyata Tuhan ingin gw mengingat hari ini kali ya, sehingga men-set sedemikian rupa menjadi Hari Pemberkatan Krisma yang Kinyis2.. Ehehhehe.. Ok de. Mpe nanti di next post.. Daggghhhhh!!!

regards
puji wijaya, krismawati bukan krismawan

Tuesday, August 17, 2010

Kesan-Kesan Menulis “Korea Episode”

Akhirnyaaa.. Selesai juga menulis pengalaman2 gw di Korea. Senang bisa berbagi banyak cerita dengan teman2 blogger..

Kenapa gw bela-belain meluangkan banyak waktu untuk membuat posting mengenai pengalaman ini????
Mungkin agak lebay, gw menceritakan perjalanan gw dari hari ke hari..
Kenapa tidak singkat, padat dan jelas???!!

Alasan utamanya ialah:
Agar gw tidak cepat melupakan kisah tersebut,
setidaknya dengan gw menulis di blog, gw punya satu media penyimpanan yang nampak, jadi tidak hanya disimpan di otak saja..
Selain itu, alasan berikutnya ialah agar teman2 yang lain bisa ikut merasakan pengalaman gw ini..

Hmmmm.. Semoga, posting ini bisa berguna untuk teman-teman yang lain. Ya menambah pengetahuan & memotivasi teman2 untuk mencoba hal yang baru. Oya, gw juga berharap posting gw ini bisa menjadi panduan traveling ke Korea. Hehehehhe.. Over all, Korea adalah negara yg wajib masuk dalam daftar perjalanan anda..

Oya cerita2 mengenai perjalanan ACUCA Student Camp juga bisa dibaca di blog Fepuhe:
www.fepuhe.wordpress.com
dengan versi bahasa Inggris, singkat dan bermutu hahahaha..

Okee.. Jadi.. Selanjutnya kemana ni???
Hahahha..
gw masih terobsesi untuk keliling Indonesia dulu deh ya..

Paspor gw sementara ini akan tersimpan rapih di dalam lemari, berharap akan dikeluarkan lagi suatu hari nanti.. Amin. Thx God.

I believe, I can fly (again!)

regards
puji wijaya, born to be a dreamer

Yes, I Am

Tidak menyangka, jari gw akan selesai mengetik kisah-kisah gw di Korea..
Hahahhaha..

Day 7
Location:
Keimyung University, Daegu Bus Terminal, Incheon Airport

Pagi yang cerah.. gw bangun, Bella juga udah bangun, mandi, menyelesaikan packing tadi malam yang belum selesai lalu kami sudah dipanggil untuk turun dan meninggalkan Keimyung, karena bus sudah menunggu..

Kepergian gw diantar oleh teman2 Korea.. Ju Hee, Chae Rin, Jong, dll. gw hampir aja nangis2 waktu meluk Ju Hee, dy memberikan kesan yang menyenangkan, tapi karena gw cool kayak Rain/Bi, gw ga jadi nangis, mengingat kalo gw nangis, ntar tmn2 yang lain jadi tau betapa kerennya gw.. huehehehhe..

Amie, pendamping ACUCA, mengantar kami dari Keimyung ke terminal bus Daegu. Lalu pake limousine bus, gw & 7 teman lainnya dari Indonesia, meninggalkan.. Daegu.. gw duduk di dekat jendela bus dan menikmati setiap inci pemandangan Daegu, menyimpannya baik2 dalam file otak gw karena mungkin akan butuh waktu yang lama untuk bisa melihatnya kembali..

Jadi sedih..

Di Incheon airport.. kami menunggu kurang lebih 2 jam. Makan ayam KFC seharga 50rb rupiah (ampunnnn DJ….) lalu muter2 Incheon & menemukan toko CD/Cassette. Akhirnyaaaaa.. gw pgn banget bisa beli CD Rain asli dari negara asalnya.. Dan kesampean.. Amin de. Gustin, Feli & tmn2 yang lain pun demikian.. Berburu oleh2 & barang2.. Mumpung masih d Korea ni.. Elvina yang kemaren uring2an ga dapet oleh2 sekarang bisa tertawa bahagia melihat toko souvenir, walopun harganya ya agak mahal memang.. Waktunya pun tiba.. Check-in & berjalan ke arah pesawat parkir..

2:45pm..
We leave for Indonesia..

Fin.

Creamy, di pesawat Korean Air

Am I a Shopping Girl Wanna Be?

Day 6
Location:
EXCURSION to BUSAN ; Busan Coral Beach - Haeundae beach, APEC Nurimaru, Shinsegae Mall Keimyung Univ, Daegu downtown

Hari keenam.. Tidak terasa.. Sudah hari terakhir berada di Daegu.. Hari terakhir berdinamika dengan teman2 ACUCA.. Waaaahhh.. Hmmmm..

Hari ini ialah hari jalan-jalan.. Asik kan bo!! Wkwkwkwkkw.. Jadi kami diajak pergi ke Busan! Yang perjalanannya 3 jam dari Daegu, ya mirip2 dari Cirebon ke Bandung lha tapi dengan rute jalan yang mulus dan bebas hambatan.

Fact: Busan ialah kota terbesar kedua di Korea. Termasuk kota metropolitan, proyek pembangunan dimana-mana, kota yang lengkap dengan berbagai macam transportasi. Busan terletak di paling selatan Korea.. Nah, bagi tmn2 yang penasaran dengan Jeju Island yang terkenal keren itu, bisa naik kapal ferry dari Busan ke Jeju Island. Sayangnya gw ga ke sana.. Huhuhuhuhu.. Tak apa.. Karena Busan juga kota yanggggg.. Fascinating!! Sumpeee!!!

Sesampainya di Busan, gw dan teman2 yang lain, mengunjungi salah satu tempat wisata paling terkenal di sana, apalagi kalo bukan Haeundae beach.. WOW!! Pantainya bagus sekali.. Karena kami tidak berniat berjemur jadi kami ke coral beachnya, dan di ujung jalan dari coral beach terdapat pulau kecil yang disebut Haeundae's Dongbeak Island di sana lah berdiri sebuah bangunan mewah dengan arsitektur futuristic bernama APEC (Asia-Pasific Economic Cooperation) Nurimaru. Wewwww.. Tanpa disangka inilah tempat para petinggi2 negara asia-pasifik pada tahun 2005 berkonferensi dan membicarakan ‘mau dibawa kemanakah ekonomi kita..” wkwkkwkkww.. lagu baru the bagindas.. Dan di sini gw banyak melihat hal-hal yang berhubungan dengan Indonesia, mule dari potonya SBY pake hanbok, trus tempat duduknya SBY, tempat berdirinya SBY pas dipoto dll de.. Dari sini jg gw bisa lihat Gwangan Bridge dari jauh, katanya kalo malem di sini bagus banget lho..

SBY kedua dari kiri, badan gede, pake hanbok warna kuning

gw, ketiga dari kiri, yang rambut terbang-terbang, haha..

sangar kan tempat konferensinya ehehehhe..

Puas dengan lihat laut dan sejarah. Kami berjalan-jalan ke mall terbesar di dunia (ngakunya) Shinesegae Mall. OMG.. Niat hati hanya untuk makan siang, karena masih ada waktu kami pergi jalan-jalan bak remaja Korea. gw, beberapa tmn Indo, anak2 Thailand bergerombol di guide oleh tmn Korea kami bernama Jeong Ju Hee. Karena berbeda kepentingan, Thailand bersaudara pengen beli kosmetik sedangkan kami anak Indonesia pgn beli jajan, alhasil si Ju Hee diperebutkan untuk menemani kami wkwkwkkwkwkw..
Akhirnya Ju Hee menemani anak2 Thailand stelah memberi petunjuk ke anak Indo tempat beli makanan.

anak Indonesia hanya mampu memandangi, tapi ga niat membeli wwkwkkwkw

Melihat supermarket, kami sebenarnya agak kecewa, karena pengennya lihat pasar tradisional. Mau gimana lagi yaaa, akhirnya ya kami beli2 juga si di sana, daripada ga bawa oleh2.. gw sendiri banyak beli makanan untuk dikirim ke rumah, bokap gw nitip ginseng pula.. Mau beli ginseng yang asli, harganya busedd mahal banget, akhirnya gw cm bs beliin dy teh ginseng.. Ohohooh.. Trus gw beli mie Korea & wafer cokelat Korea.. Lumayan buat ngemil2.

tempat parkirnya makan lahan banget

Cape muter2 di mall yang segede gaban.. Akhirnya kami pulang dengan kurang on-time, karena di jadwal seharusnya kami bisa istirahat dlu sebelum closing ceremony. Walhasil, kami memang ke dorm, tapi cuma naro barang stelah itu kami langsung ke bus lagi & ke Unje Hall. Amie, salah satu pendamping ACUCA malah jadi sedikit emosi karena peserta tidak on-time padahal tamu undangan sendiri sudah lebih dulu di tempat. Wahhh.. Di sini ni gw melihat kehebatan panitia ACUCA.. Mereka sangat terjadwal & tepat waktu. Sifat inilah yang sebagian besar masyarakat kita tidak miliki. Hmmm.. gw juga pengen kyk mereka, professional sekali..

Closing ceremony.. Agak sedih ya.. Tapi malam itu kami sangat senang. Selain pertunjukan-pertunjukan dari tmn2 Keimyung, kami juga mempresentasikan lagi apa yang sudah kami buat ketika theme related activity di hari sebelumnya. Bangga melihat si Pot berada di samping panggung, thx to Inna yang udah mempresentasikan hasil karya BLUE GROUP dengan rinci dan meyakinkan.. :)
Closing ceremony tidak begitu lama, yang membuat lama ialah farewell dinner nya. Gw ngobrol2 dan foto2 dengan tmn2 satu grupp.. yapp.. inilah yang membuat ga pgn meninggalkan Daegu, teman-teman.. Di akhir acara.. gw memberikan 2 slayer batik gw ke 2 tmn terdekat gw di kelompok biru, yaitu Ju Hee & Tik.. Hmmm.. I’ll miss u all, friends..

Tik (Thailand) & Ju Hee (Korea) menerima slayer batik dari gw

Fin???
Belommm..
Dinamika kami tidak selesai sampai di situ.. Karena sehabis dinner kami kabur dari Keimyung wkwkwkkwkwkw.. Ayo ke downtown!!! Hahahahaa.. Naik subway ke pusat kota Daegu. Daegu pada malam hari tidak jauh beda dengan Seoul.. Ramai dan banyak pasangan muda plus cowo2 ganteng pastinya huahhahahahaha…
Muter2 kota bersama BLUE GROUP..
Kejadian yang paling berkesan ialah waktu Ju Hee, traktir gw minum melon juice McD. Dy bilang itu ucapan terimakasih dy karena gw ngasih dy slayer.. Huhuuhuhu.. So sweet banget dah si Ju Hee.. Kalo dy tau slayer ini bekas dipegang2 si Creamy, mungkin dy jg agak ogah kali ya nerimanya.. wkwkkwkwkwk..

jus melon McD hasil rampokan wkwkwkkw.. muka gw.. kacrutt abis..

Lalu selesei berjalan2.. pulanglah kami semua ke Keimyung..

Di dalem kamer dorm, sebelum tidur, gw berharap, gw bisa ngulang ini semua dari awal lagi.. Terima kasih Tuhan..

Am I a Genius Dancer?

Day 5
Location:

Keimyung University

Haleluyaaaa.. akhirnya sampai juga di hari ke-5!!!
Ahahhaaaa..
Okey2.. akhirnya petualangan gw di Daegu sudah setengah jalan.
Pada hari ini gw lagi2 bangun pagi karena dibangunin Bella. Lalu, sgera mandi2 dan berangkat morning prayer. Lalu, stelah itu, gw & teman2 yang lain dibawa ke Taekwondo Gym.

Btw2, taekwondo itu memang sangat terkenal di negara asalnya, Korea. Tidak heran kalo di universitas ato sekolah punya dojo sendiri & gym milik Keimyung ini termasuk mewah apabila dibandingkan dengan milik kampus lain ehehhehehe..

Di sini, kami melakukan theme-related activity, kami para anak2 ACUCA dihadapkan pada tumpukan sampah yang kami hasilkan setelah hidup 2 hari di sini. Banyak botol plastik, banyak kertas, koran, kardus, tali, dll. Lalu, dengan segenap kesadaran & kebaikan hati (weleh..weleh..) kami bertugas merubah sampah2 ini menjadi:
USEFUL THINGS

Hoaaaaa???!!
Sulit ya kelihatannya.
Oya, fyi, peserta ACUCA telah dibagi menjadi kelompok2 sejak 2 hari yang lalu. gw termasuk di BLUE GROUP. Di sini fasilitator gw ialah seorang remaja pria ganteng Korea, bernama Jeon Hyun Tae.. ehehhehehe.. yang dipanggilnya Tony. Busedd.. ga nyambung ya??? Darimana coba nama Inggris itu.. Oya, rata2 anak Korea, Jepang, Thailand, Taiwan & Hongkong merubah nama mereka menjadi nama Inggris, agar lebih mudah diingat dan dipanggil.. Wah..wah.. gw agak kaget juga sih waktu tau itu. Hmmm.. betewe2.. gw jg jadi berminat punya nama Inggris.. wkkwkwkwkw.. apa ya??? Haihhh sudah lha.. tak penting.. :P

Nah, dalam 1 kelompok ini ada 10 orang dr macam-macam negara. Wew.. deg2an banget gw waktu brainstorming, mau bikin apa neh, pasti dari negara laen punya ide yg keren2 abis.. Kyk bikin mobil hybrid dari botol plastik mungkin??? Ato bikin kapal jet dari kaleng wkwkkwkwkw??! Lalu, gw si Indonesia sotoy ngasih ide:
Gimana kalo kita bikin --> pot bunga.
Tak dinyana-tak dingana ternyata semua SETUJU!!!
Gubraakkkk..
-bingung-
Tp senang..
Akhirnya gw dengan agak bego nya mengomando pengerjaan si pot bunga dan teman2 yang lain juga banyak kasih saran, sehingga jadilah:
Pot Bunga Dengan Pengairan Keren.
Karena, pot2 kecil yang terletak di samping pot utama nya bisa membantu mengairi si pot utama juga, karena di bawah nya ada bolongan. Dan karena inovasi keren ini, kami jadi juara. Horeeeeee!!! Terima kasih. Padahal kalo boleh pendapat ciptaan dari kelompok laen ga kalah keren dan fungsional lho. Ada yang bikin payung raksasa, trus meja kursi, kapal rakit, alat band (ini ni yg paling heboh menurut gw..), cangkolan baju, dll. Tapi, kami masuk dalam jajaran juara & dapet hadiah tas imut Ecoco.. wooooo..
BLUE GROUP. Excellent work!!!! :D

BLUE>>BLUE>>GROUP!!!

Setelah, heboh2 bikin kyk ginian.. Kami kembali diculik bis Keimyung ke Hanhakchon. Hanhakchon ini seperti suasana pedesaan Korea dimana banyak rumah tradisional di situ. Kalo masuk wilayahnya, dah ga kayak di Keimyung lagi, padahal masih satu kampus juga.. Nah, di sini lah, anak2 yang mengikuti immersive Korean experience akan belajar beberapa kerajinan khas Korea. gw mengambil kelas Korean-doll making. (mungkin gw akan membuat posting khusus mengenai cara membuatnya)..
Singkat kata.. kami kembali ke masa tk kembali, ngelem-ngelem.. nyobek-nyobek, jilat-jilat (yang ini ngga dink! Wkwkwkwkkw) dan jerengjeng.. jadilah hasil buah karya kami.. Selesai denga euphoria Hanhakchon dan Korean Doll kami bergegas kembali ke dorm & siap2 untuk: CULTURAL NIGHT

Pintu masuk Hanhakchon, welcome to Korean traditional life!!

si ibu yang ngajarin kite bikin boneka kertas

Cultural night bagaikan agenda rutin di setiap pertemuan antar negara. Begitu jg di ACUCA, rasanya klo ga ada cultural night kurang gimaaaannnnnaaa gitchuhhh.. Akhirnya ya kami 7 negara mau tidak mau mempersiapkan cultural night dengan baik. Indonesia delegates memutuskan untuk menampilkan teaterikal kehidupan kita, nari sajojo & nyanyi lagu rohani ‘untuk bangsa’. Kami cuma belajar semalem.. ingat itu semalem!!! gw, yang otaknya tidak lebih pintar daripada Creamy, mati2an ngapalin gerakan tari & lirik lagu. Huahhahahaha.. Lalu saat itu pun tiba.. CULTURAL NIGHT(MARE) wkwkwkkwkw.. Dresscode kami batik! Untung ga ada Malaysia jadi ga ada yang klaim2 sembarangan eheheheh.. gw pake dress batik punya Sinto (thx to Sinto) bagus & feminin yang pasti.. waaahhh.. akhirnya gw menjelma sebagai wanita.. :P

Lanjut kisah, Indonesia mendapatkan kehormatan urutan kedua. Jadi kami agak heboh, koq cepet banget sihhhh aduwhh gmn nee.. nervous eke bo! (bencong mode on --> mungkin yang ngomong ni si Yosua hahahah..)

Lalu, ya udah, nasip, maju de urutan kedua..

Di sini lah ada kekacauan terjadi. Mungkin perlu dimaklumi bahwa gw ialah orang yang memang tidak bakat menari!!! Teaterikal berlangsung dengan lancar tapi tidak dengan tarian sajojo.. OMG. gw udah kyk anak ayan nari-nari ga jelas.. udah gitu gw salah inget gerakan, ga kompak & nabrak-nabrak orang.. wkwkwkkwkwkkwkw.. Perasaan pas tadi latian lancar2 aja, tp pas perform koq jadi bego gini.. Ya gw c cuma berharap kalo penonton melihat tarian epilepsy gw ini sebagai salah satu bentuk improvisasi.. Lalu, stelah nari-nari, giliran menyanyi, sudah diduga, gw lupa2 inget liriknya. Sumpeee de ya.. beberapa kali gw harus mangap-mangap biar keliatan nyanyi (padahal lipsync dari suara tmn2 yang laen) wkkwkwkkwkwk.. Yahhh.. Beruntung saya memiliki teman2 yang mendukung dalam menutupi kekurangan saya.. Jadilah penonton standing applause tanpa menyadari ada yang aneh.. Hahhahahha..

livin' in diversity

weeeee.. doyan kalo yang kayak ginian..

Dan kami puas dengan malam itu..
Luar biasaaaa..
Bangga bisa memperkenalkan Indonesia ke mata ASIA..
:D

Happy Independence day..

we proud being Indonesian Student!

Long Live Indonesia !!!!


65 tahun..
waktu yang ga sebentar..
selamat ulang tahun Indonesia..
Wish u all d best.. (standar banget hahahaha..)
semoga ga ada lagi kerusuhan..
ga ada lagi bencana..
ga ada lagi korupsi..
ga ada lagi gosip artis ga penting..
ga ada lagi video porno..
oke deh Indonesia.. Sudah 'agak' tua sekarang..
waktunya berbenah diri...

regards
puji wijaya,
seorang blogger Indonesia yang imut

Saturday, August 14, 2010

Am I a Shinwa Student?

La..la..la..la..la..la..la..
Siap melanjutkan cerita..

Day 4
Location:
Keimyung University

‘morning call’
Inilah yang pertama gw dapati di hari keempat gw di Korea, kali ini gw sudah berada di Keimyung University, Daegu. Wahh.. Tinggal di dormitory Keimyung adalah satu hal yang sangat menyenangkan, disamping mendapatkan morning call di pagi hari (wahhh.. kyknya gw ga bakalan telat bangun..) kamar tempat menginap kami juga luar biasa nyaman, mirip hotel bintang 3. Dorm ini memang dikhususkan untuk tamu2 universitas, dorm untuk mahasiswanya terletak persis di samping dorm kami. Fasilitas di dalam dorm ini lengkap, ada ruang meeting, ada ruang nyetrika & cuci baju, dapur, mesin minuman kaleng di setiap lantai dari ground sampai lt.7. Asiiikkk abiz.. Hyahahhahaaa..

Setelah kemarin kekenyangan makan di welcome dinner, walalupun ada morning call, gw sangat malas untuk bangun pagi, akhirnya temen sekamer gw, Bella, anak kedokteran UKRIDA, membangunkan gw. Huahauhauahaua.. Thx to Bella! Karena ritual membangunkan gw ini berlanjut sampai hari terakhir qta menginap wkwkwkkwkwk..
Lanjut dengan makan pagi..
Breakfast gw dan teman2 pagi ini ialah roti, keju, telor, salad, mayonese, selai strawberry, susu & semangkuk sereal. Bergizi sekali, beda sekali dengan di Yogyakarta, ketika makan pagi gw adalah makanan Bu Warteg! HAHAHAHA..
Karena sotoy, tidak tahu (dan katrok!) maka gw mengambil semua itu dan paling g*bleknya gw mencampur selai strawberry di atas telor ceplok. gw gtw klo benda lengket2 berwarna merah tua itu ternyata SELAI STRAWBERRY!!! Gw baru tau stelah dikasitau si Bella (thx lagi buat Bella!)

Bella & breakfast "huahhahaa"

Slese makan pagi yang sedikit tidak lancar..
*kan, tinggal di negara lain itu butuh penyesuaian, iya gak??!! Wkwkwkkkwkwkw..
Kami menuju ke dorm lagi, ke ruang multimedia untuk berdoa.. Iya berdoa.. Renungan pagi!!! Holi-holi dan sebagainya.. Oya, Keimyung Univ. itu universitas Kristen maka tidak aneh, apabila di tiap acaranya diselingi dengan berdoa. (bagus2 harus contoh ini!!!) Nah, di perjalanan menuju dorm dari cafeteria yang sekitar 500m, lagi2, karena kami anak Indonesia yang bangga dengan negara lain maka kami putu2 dulu di kampus tempat syuting Boys Before Flower ini!!!
Sebentar..
Sebentar..
APA???!!
tempat syuting Boys Before Flower???!!!!!!!!!

Hohohohohohohoo.. Lihatlah foto2 berikut ini kawan..



Yap.. Keimyung Univ. adalah lokasi syuting Drama Korea Idaman Para Remaja Indonesia:
BOYS BEFORE FLOWER
gw udah tau info ini sbelum gw berangkat ke Korea, waktu itu gw percaya ga percaya, tnyata pas baca di internet.. IYA!! EMANG BENER!!! Lalu, gw puas banget bisa ngiri2in adek gw yang sangat nge-pens sama Gu Jun Pyo wkkwkwkkw.. Haihhhh..

east gate Keimyung --> adegan Geum Jan Di naek sepeda mw nganter laundry di sini

gedung Theatre --> waktu F4 keluar dari kampusnya

dorm mahasiswa Keimyung --> gedungnya sm kan kyk gambar Shinwa di atas??

Berdoa pagi selesai. Kami kali ini diantar untuk melihat-lihat Keimyung University dengan bus.
Dan hal ini yang lebih meyakinkan gw bahwa kampus ini adalah Shinwa School. Keimyung Univ. adalah kampus yang tajir banget.. Yang punya museum, gedung teater berskala internasional, kapel yang ada pipe organnya, pedesaan di dalam kampus, gym untuk Taekwondo, dll. Lalu luas kampusnya sama kayak UGM, dari satu gedung ke gedung yang lainnya gabisa cm jalan kaki karena cape banget. Dengar dari teman Korea, untuk masuk univ di sini memang harus berduit, satu semester ajah bisa puluhan juta karena termasuk dormitory juga..
Sepertinya Keimyung univ. bukan tujuan saya untuk mengejar gelar sarjana berikutnya.. Hahahahhahaaaa..

Next story..
Hari ini ialah hari yang serius..
Inget itu!!! SERIUS.. Yap. Pada hari ini kami melakukan diskusi, presentasi per negara, lalu ada kuliah tentang lingkungan dan teologi, keynote speaker nya ialah 2 orang dosen Keimyung yang bahasa Inggrisnya ga jelas dan teknik mengajarnya memang tidak ada bedanya dengan dosen2 di Indonesia --> bikin ngantuk.. ehheheheh.. tapi materinya memang berbobot sih.. Lucu nya di sini yang ngerasa ngantuk bukan cuma anak Indonesia saja, anak Indonesia tidak seburuk itu kawand!! Nyatanya kita banyak temennya, anak Thailand, Filipin, Korea, Jepang, dll juga pada ngantuk, parahnya lagi ada perwakilan dosen dari Jepang, bener2 molor dari awal sampe akhir.. Buseddddd.. Saking seriusnya hari ini gw ampe pusing jg, hahahahaaa.. Lalu, di akhir ini gw & tmn2 Indonesia mempersiapkan tampilan untuk Cultural Performance kami besok..

ruangan kelas nyaman kelas kakap

Apakah yang dilakukan Indonesia Delegates???!!!
Apakah menarik.. biasa saja.. ato.. malah kekacauan terjadi???
Hohohoohoh.. nantikan cerita selanjutnya.. tunggu saja kawand..
:D


Inspiring Story

Kisah Nyata Seorang OB menjadi Vice President Citibank

Cerita ini gw dapat dari Mba Tuti, teman se-penelitian gw. Mba Tuti dapet dari temannya lewat e-mail.. Waktu baca ini.. gw jadi makin percaya bahwa:
“kerja keras dan mau belajar memegang peran penting dalam sebuah kesuksesan. Keberuntungan itu ada, tetapi hanya bagian yang kecil”

Houtman Zainal Arifin, seorang pedagang asongan, anak jalanan, Office Boy yang kemudian menjadi Vice President Citibank di Indonesia. Sebuah jabatan Nomor 1 di Indonesia karena
Presiden Direktur Citibank sendiri berada di USA.

Berikut kisah inspirasinya:
Sekitar tahun 60an Houtman memulai karirnya sebagai perantau, berangkat dari desa ke jalanan Ibukota. Merantau dari kampung dengan penuh impian dan harapan, Houtman remaja berangkat ke Jakarta. Di Jakarta ternyata Houtman harus menerima kenyataan bahwa kehidupan ibukota ternyata sangat keras dan tidak mudah. Tidak
ada pilihan bagi seorang lulusan SMA di Jakarta, pekerjaan tidak mudah diperoleh. Houtman pun memilih bertahan hidup dengan profesi sebagai pedagang asongan, dari jalan raya ke kolong jembatan kemudian ke lampu merah menjajakan dagangannya.

Tetapi kondisi seperti ini tidak membuat Houtman kehilangan cita-cita dan impian. Suatu ketika Houtman beristirahat di sebuah kolong jembatan, dia memperhatikan kendaran-kendaraan mewah yang berseliweran di jalan Jakarta. Para penumpang mobil tersebut berpakaian rapih, keren dan berdasi. Houtman remaja pun ingin seperti mereka, mengendarai kendaraan berpendingin, berpakaian necis dan tentu saja memiliki uang yang banyak. Saat itu juga Houtman menggantungkan cita-citanya setinggi langit, sebuah cita-cita dan tekad diazamkan dalam hatinya. Azam atau tekad yang kuat dari Houtman telah membuatnya ingin segera merubah nasib. Tanpa menunggu waktu lama Houtman segera memulai mengirimkan lamaran kerja ke setiap gedung bertingkat yang dia ketahui. Bila ada gedung yang menurutnya bagus maka pasti dengan segera dikirimkannya sebuah lamaran kerja. Houtman menyisihkan setiap keuntungan yang diperolehnya dari berdagang asongan digunakan untuk membiayai lamaran kerja.

Sampai suatu saat Houtman mendapat panggilan kerja dari sebuah perusahaan yang sangat terkenal dan terkemuka di Dunia, The First National City Bank (citibank), sebuah bank bonafid dari USA. Houtman pun diterima bekerja sebagai seorang Office Boy. Sebuah jabatan paling dasar, paling bawah dalam sebuah hierarki organisasi dengan tugas utama membersihkan ruangan kantor, wc, ruang kerja dan ruangan lainnya.

Tapi Houtman tetap bangga dengan jabatannya, dia tidak menampik pekerjaan. Diterimanyalah jabatan tersebut dengan sebuah cita-cita yang tinggi. Houtman percaya bahwa nasib akan berubah sehingga tanpa disadarinya Houtman telah membuka pintu masa depan menjadi orang yang berbeda.

Sebagai Office Boy Houtman selalu mengerjakan tugas dan pekerjaannya dengan baik. Terkadang dia rela membantu para staf dengan sukarela. Selepas sore saat seluruh pekerjaan telah usai Houtman berusaha menambah pengetahuan dengan bertanya tanya kepada para pegawai. Dia bertanya mengenai istilah istilah bank yang rumit, walaupun terkadang saat bertanya dia menjadi bahan tertawaan atau sang staf mengernyitkan dahinya. Mungkin dalam benak pegawai ”ngapain nih OB nanya-nanya istilah bank segala, kayak ngerti aja”. Sampai akhirnya Houtman sedikit demi sedikit familiar dengan dengan istilah bank seperti Letter of Credit, Bank Garansi, Transfer, Kliring, dll.

Suatu saat Houtman tertegun dengan sebuah mesin yang dapat menduplikasi dokumen (saat ini dikenal dengan mesin photo copy). Ketika itu mesin foto kopi sangatlah langka, hanya perusahaan perusahaan tertentu lah yang memiliki mesin tersebut dan diperlukan seorang petugas khusus untuk mengoperasikannya. Setiap selesai pekerjaan setelah jam 4 sore Houtman sering mengunjungi mesin tersebut dan minta kepada petugas foto kopi untuk mengajarinya. Houtman pun akhirnya mahir mengoperasikan mesin foto kopi, dan tanpa di sadarinya pintu pertama masa depan terbuka. Pada suatu hari petugas mesin foto kopi itu berhalangan dan praktis hanya Houtman yang bisa menggantikannya, sejak itu pula Houtman resmi naik jabatan dari OB sebagai Tukang Foto Kopi.

Menjadi tukang foto kopi merupakan sebuah prestasi bagi Houtman, tetapi Houtman tidak cepat berpuas diri. Disela-sela kesibukannya Houtman terus menambah pengetahuan dan minat akan bidang lain. Houtman tertegun melihat salah seorang staf memiliki setumpuk pekerjaan di mejanya. Houtman pun menawarkan bantuan kepada staf tersebut hingga membuat sang staf tertegun. “bener nih lo mo mau bantuin gua” begitu Houtman mengenang ucapan sang staff dulu. “iya bener saya mau bantu, sekalian nambah ilmu” begitu Houtman menjawab. “Tapi hati-hati ya ngga boleh salah, kalau salah tanggungjawab lo, bisa dipecat lo”, sang staff mewanti-wanti dengan keras. Akhirnya Houtman diberi setumpuk dokumen, tugas dia adalah membubuhkan stempel pada Cek, Bilyet Giro dan dokumen lainnya pada kolom tertentu. Stempel tersebut harus berada di dalam kolom tidak boleh menyimpang atau keluar kolom. Alhasil Houtman membutuhkan waktu berjam-jam untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut karena dia sangat berhati-hati sekali. Selama mengerjakan tugas tersebut Houtman tidak sekedar mencap, tapi dia membaca dan mempelajari dokumen yang ada. Akibatnya Houtman sedikit demi sedikit memahami berbagai istilah dan teknis perbankan. Kelak pengetahuannya ini membawa Houtman kepada jabatan yang tidak pernah diduganya.

Houtman cepat menguasai berbagai pekerjaan yang diberikan dan selalu mengerjakan seluruh tugasnya dengan baik. Dia pun ringan tangan untuk membantu orang lain, para staff dan atasannya. Sehingga para staff pun tidak segan untuk membagi ilmu kepadanya. Sampai suatu saat pejabat di Citibank mengangkatnya menjadi pegawai bank karena prestasi dan kompetensi yang dimilikinya, padahal Houtman hanyalah lulusan SMA.

Peristiwa pengangkatan Houtman menjadi pegawai Bank menjadi berita luar biasa heboh dan kontroversial. Bagaimana bisa seorang OB menjadi staff, bahkan rekan sesama OB mencibir Houtman sebagai orang yang tidak konsisten. Houtman dianggap tidak konsisten dengan tugasnya, “jika masuk OB, ya pensiun harus OB juga” begitu rekan sesama OB menggugat.

Houtman tidak patah semangat, dicibir teman-teman bahkan rekan sesama staf pun tidak membuat goyah. Houtman terus mengasah keterampilan dan berbagi membantu rekan kerjanya yang lain. Hanya membantulah yang bisa diberikan oleh Houtman, karena materi tidak ia miliki. Houtman tidak pernah lama dalam memegang suatu jabatan, sama seperti ketika menjadi OB yang haus akan ilmu baru. Houtman selalu mencoba tantangan dan pekerjaan baru. Sehingga karir Houtman melesat bak panah meninggalkan rekan sesama OB bahkan staff yang mengajarinya tentang istilah bank.

19 tahun kemudian sejak Houtman masuk sebagai Office Boy di The First National City Bank, Houtman mencapai jabatan tertingginya yaitu Vice President. Sebuah jabatan puncak citibank di Indonesia. Jabatan tertinggi citibank sendiri berada di USA yaitu Presiden Director yang tidak mungkin dijabat oleh orang Indonesia.

Sampai dengan saat ini belum ada yang mampu memecahkan rekor Houtman masuk sebagai OB pensiun sebagai Vice President, dan hanya berpendidikan SMA. Houtman pun kini pensiun dengan berbagai jabatan pernah diembannya, menjadi staf ahli citibank asia pasifik, menjadi penasehat keuangan salah satu gubernur, menjabat CEO di berbagai perusahaan dan menjadi inspirator bagi banyak orang .

***

Monday, August 9, 2010

Am I a Travel Ranger?

Hi!!!!
Selamat hari Senin!!
Lanjut cerita yahhh..

Day 3
Location:
Seoul Station, Korean Train Express (KTX), Daegu Station, Keimyung University

Teman2 seperti yang sudah gw ceritakan di posting yang lalu, secara tidak sengaja hostel kami di Seoul kedatangan tamu berkebangsaan Indonesia (lagi) dan ternyata mereka adalah Gian & Steven, dr Universitas Maranatha Bandung.. Kaget bukan kepalang kami.. wkwkkwkwkwkkw.. Lalu, kedatangan mereka berdua membawa berkah tersendiri untuk Jogja delegates, karena kami lg bingung2 gimana caranya bsk menuju Daegu dengan selamat???!!!

Oke.. Sekilas tentang Daegu..

Daegu ialah kota terbesar keempat di Korea Selatan, mereka punya slogan pariwisata “Colourful Daegu”, nah di kota inilah Keimyung University terletak, sbg tempat diselenggarakannya ACUCA Student Camp 2010.

Sibbbhhh… Ternyata malam stelah pegal2 jalan2, kami masih harus mengurus keberangkatan esoknya, Yurika – Novy (UnPar) mereka naik pesawat lokal yang harganya lumayan mahal, sedangkan, kami anak2 Jogja nan Bersahaja lebih memilih naik KTX.. (Korean Train Express) jadi dengan KTX ini, jarak Seoul – Daegu yang mirip Bandung – Jogja, ditempuh dengan waktu 2,5 jam saja.. OMG. Teknologi memang mengesankan… Ajaib sodara2.. :) akhirnya dengan bantuan Moon, sang empunya hostel, kami dipesankan super taxi (taxi yang gede, kyk mobil travel) untuk diantar sampai ke Seoul Station.. omaygoat.. baik banget si Moon.. Huhuhuhuhuhuh.. We will miss u a lot..

Esok harinya sesuai rencana, anak Jogja dan Bdg, bareng2 menuju Seoul Station, lalu stelah di sana kami sempat kebingungan membeli tiket KTX, tp untung ada Steven yang sudah berpengalaman ke Korea sebelumnya, jadi dy tau gitu seluk beluk Korea & dy yg berhasil membelikan kami tiket. HOREE!!! Thx Steven!!!!

Gian : cewe yg berkacamata, Steven : yang jempolnya nangkring

Lanjut cerita, kami naik ke kereta keren tersebut, sambil ternganga-nganga, wow!!! Andai di Indonesia seperti ini.. :) dan di kereta sambil melihat pemandangan kanan dan kiri, gw dan teman2 yang lain memakan Burger King termahal kami..
6.000 KRW
Gyaaaaaaahahhaha.. anda bs mengalikannya sendiri.. T.T

Sesampainya di Daegu..
Kami tidak begitu shocking, karena ternyata Daegu tidak seheboh Seoul. Kotanya bagus.. Rapih juga, masyarakatnya lbh ‘normal’ drpd Seoul. Hehehhe.. Daegu Station juga modern.. Mesin2 tiket dimana2 dan tidak pengap kyk Gambir ato Stasiun Tugu.. (lagi2 membandingkan), kami dijemput oleh nona Choi Han A di sana, awalnya gw kira, yang jemput kami ialah wanita paruh baya berkacamata yang mukanya mirip ‘The Great Queen Seon Deok’. Tapi ternyata.. Yang menjemput kita adalah seorang ‘Song Hye Kyo’ ya ampunnn.. alamak.. cantiknyaaaaaaaa.. Steven sampe melongo, gile dy jemput tamu pake hotpants???!!! Oke2 ini Korea bukan Indonesia, segala sesuatu terjadi berkebalikan.. Hehehhehe..
Selanjutnya, kami naik di bis, sehabis itu sekitar sepuluh menit berjalan, bis berhenti, ternyata.. Bis menjemput anak2 Filipina & Thailand.. Dan di sini gw merasakan, the real international area!!! Cas-cis-cus gw berbahasa Inggris katrokk.. Hahahhahah.. Org pertama yang gw ajak ngobrol adalah Rob, si anak Filipina lucu yang cadel. Lalu, stelah itu kami makan di salah satu restoran Korea (y iya lha masa restoran Padang..) beuhhh yang menunya… eheemmmm.. jgn ditanya rasanya… lalu di sini pula lha, gw mengalami kejadian lucu..

Ceritanya, gw pgn buang air.. Bertanyalah gw ke Mba2 penjaga restoran, dodolnya, gw nanya pake bahasa Inggris, dy jwbnya pake bahasa Korea, ga nyambung. Ya udah, gw cm ngikutin arah tangan dy aja.. Lalu gw melihat sebuah pintu, gw ga liat itu ada tulisan ‘toilet’ kosong bang.. Lalu, gw dengan percaya diri, masuk.. Dannnnn..
Berdirilah Yosua yang sedang pipis!!!
Gebl*k!! gw masuk WC cowo!!!
Pas gw udah kalap ngomong:
“sorry2 Yos..”
Yosua bilang
“ehh.. WC nya emg campur tau..”
Whattttt????????
Campurnya, mending, klo sebelahan dan beda pintu.. Ini mah.. Udah satu pintu.. trus WC buat boker (yang ada klosetnya) tuuu.. terletak di dalem.. jadi harus ngelewatin tempat pipis cowo dlu baru bisa masuk ke WC ‘cewe’… Ini dia satu hal yang gw syukuri, gw tinggal di Indonesia bukan di Korea… wkwkkwkwkwkwkkw.. Dan stelah gw selesai buang air, gw cepet2 pgn keluar.. Tp begonya, ga ada alat buat nyiram pipis gw.. gw jadi inget di luar ada ember.. Lalu, gw dengan mengendap2 ke luar ngambil aer pake cidukan, dan di situ, giliran Anton yang lg pipis.. Dy kaget stengah mampus liat gw gangguin dy lagi pipis.. Hyaaaaaaaaaaaaa.. Anjr****ttttt.. apaan lagi ni.. gw lg2 kalap..
“sorry..sorry..maap..maap.. Ton.. gw mau ambil aer buat nyiram..”
Trus abis gitu, qta malah diskusi di WC mengenai bego nya org2 sana dalam hal mengelola KAMAR KECIL!!!!!

huuhuhuh foto bahagia di resto yang wc nya aneh

Lalu, stelah makan di sana (gw ga selera makan lagi abis buang aer..) perjalanan berlanjut ke Keimyung University & dari lamanya perjalanan, Keimyung Univ, tidak terletak di pusat kota, mereka terletak di pinggiran.. Ya.. mirip2 kayak Paingan gitu de.. Hehehehheheh..
Fact:
Keimyung University ini ialah tempat syuting Boys Before Flower. Arhhh yohhh syorrr???? (‘Are You Sure’ dengan pelafalan AGAGU (Anak Gaul Daegu))

Bangga banget gw bisa ke tempat syuting drama2 Korea idaman gw. Gayhahahhaha.. lalu, gw udah pgn cpt2 nyari sambungan internet untuk pamer ke adek gw.. WKKWKWKWK.. maklum dy kan penggemar, Gu Jun Pyo sejati.. ehheheehe..

Sampai di universitasnya, kami semua langsung istirahat, dan gw masih ga percaya, gw sudah berada di Daegu, thx God..
Di sinilah saatnya beraksi..
Hiaaaaaaattttttt..
Berubah!!!
Jengjerengjeng..

Saturday, August 7, 2010

Am I a Normal Tourist?

Hola..hola.. melanjutkan cerita2 saya ketika di korea.. :D

Day 2 in Korea
Location:
Changdeokgung Palace, Korean traditional restaurant at Insadong, City Hall, Namdaemun Market, Ewha Womens University, Bulgogi restaurant

Ohaaayyy.. Senangnya bangun pagi-pagi kuterus mandi, hari itu hari kedua di Seoul, ketika membuka mata di pagi hari, gw agak linglung gitu, masih berasa kecapean kemaren jalan-jalan kemana2 sampe subuh tiba. Di sebelah gw si Creamy, tepar.. Wah, Creamy.. Kasiannnn.. Dy kan boneka yang agak lemah (apaan si.. hahahaha..) kami ber8 janjian dengan Shendy di subway Ewha Womens Univ. pk 10 pagi. Tp nyatanya, karena kami bangun jg pada kesiangan, alhasil baru nyampe sana jam 11. Skrg kami sudah lbh pinter ngegunain subway.. Ternyata tidak begitu susah juga sih... :) sempet ga enak banget sm Shendy, karena dy malah yang nyariin kami.. Huaaaaaaaa.. Sampe akhirnya kami bs ngehubungin Shendy dgn meminjam handphone orang di subway (wkwkwkkw.. Org Indo bsnya minjem.. Cumi.. Cumi.. Kepepet boss, ga ada telpon umum)

Setelah riang gembira, ketemu Shendy.. Owwwhhhh Shendyyy.. OMGMother of us!!! Kami ber9 lanjut ke sebuah tempat keren bernama Changdeokgung Palace.. Wow.. apakah ini.. Yap (padahal blm jwb hahahah..), tempat syutingnya drama Korea Jang Geum. Beuhhh si Gustin, yang merupakan slh satu fans berat pelem ini, sampe tereak-tereak banci di jalan (boong dinkk.. padahal biasa ajahhhh..)
3.000 KRW
Lucu nya dari lokasi ini tuh, dia terletak di pinggir jalan, kalo Keraton Jogja masuk jalan agak kecil dulu, tp ini persis di pinggir jalan utama yang gede bgt.. Hahahaha.. Jadilah ketika kami masuk ke dalem, bs liat gedung2 bertingkat di luar tembok kerajaan.. Perasaan gw pas nyampe di sini, waaahhh ini ni Korea banget.. Manteppphh.. Lalu, as usual, kebiasaan ala turis, yaitu potret2 sana sini sampe puas.. Ternyata dulu tu ini bekas kerajaannya Korea, situs nya luas & masuk World Heritage Site yang dilindungi (sm kyk Borobudur) waktu kami ke sana ga gitu rame.. Jadi bisa sangat leluasa jalan-jalan kemana-mana.. Waaahhh, gw muter2 sampe pusing sendiri.. :D

woooowww.. saya bisa mengangkat ini!!!

wow, tradisional di tengah modernitas hehhehehe..

Selesai dari situs kerajaan, kami menuju Insadong, ini nih mirip sm Malioboro.. tp tentunya versi Korea (lebih rapih dan elit), ga belanja sih, abis katanya Shendy mending kalo belanja ke Namdaemun Market aja.. Harganya lebih murah & bisa ditawar-tawar sesuka hati.. Tujuan kami kemari itu untuk makan, jadi Shendy udah booking tempat untuk kami makan makanan tradisional Korea. Waaaaahhhhh.. Senangnya dan kami puas dengan membayar
14.000 KRW
Kami makan dengan meja penuhhhh banget.. Emang sih menu nya ga jauh2 dari kimchi dan saudara-saudara nya tapi beneran kalo ga makan di sini ya dimana lagi coba.. :) wooowwwwww..

semua kenyang semua senang..

ada demo di Insadong. STOP killing the dog for it meat.

Kenyang dengan makanannya.. Kami semua akhirnya.. Go shopping!!! Tralala..tralili.. Senangnya hati ini.. Berburu souvebir lucu2 di Namdaemun Market. Harganya ya lumayan mahal sih kalo di-rupiah kan. Tp ya worthed untuk barang yang ga bakal kami temuin di Indonesia. Nah, di pasar ini, semua pada kalap belanja, sampe2 ketika hari udah agak sore, kami lagi kumpul2 di sebuah warung yang jualan sendok Korea (itu lho, sendok yang gagang nya panjang bs buat nyolok mata orang wkwkwkkwkw..) lg pada milih2 gitu tiba2 si Yosua pegi & bilang mau ke toko dompet.. Nah, gw liat Yosua pergi & bermaksud baik untuk nemenin dia. Akhirnya ngikut de. 10 menit milih2, akhirnya Yosua jadi beli ntu barang & kita keluar toko itu dan mendapati tmn2 yang lain.. HILANG..
Parahhhhhh ni..
Akhirnya gw & Yosua cari2 mereka, pada kemana ya.. Td Yosua udah bilang ke Gustin, masa lupa & pada ninggalin, ga mungkin de.. Pasti mereka juga nyariin kita, bolak-balik dari 1 gang ke gang yang lain.. ga ketemu, gw udah agak desperate juga, wahhh beneran lost in Seoul niiii.. Lalu tiba2 inisiatif ke tempat sebelumnya itu datang dan voila.. gw & Yosua gjd ilang.. Wkwkkwwkkwkww.. Tenang2 ga akan ada berita di koran:
“dua mahasiswa imut Indonesia hilang ditelan belanjaan di Namdaemun Market, Seoul, Korea”
Temen2 jg pada nanyain.. Kalian ni pd kemana si… huahhahahaha.. singkat cerita kami melanjutkan perjalanan..

Next stop ialah Ewha Womens University, kami anak Indonesia Tanah Air Beta pada penasaran sm universitasnya Shendy, alhasil, Shendy tak segan2 untuk mengantar kami tour de campus nya, sebelum itu kami mampir di city hall. Keren ajeee deeee.. Mirip bunderan HI di Jakarta, pusat kota banget dikelilingi mall2 prestigious yang branded. Lalu, abis poto2, naik subway lg & sampe de di univ nya Shendy. Shendy bilang ke gw klo cowo2 di kampus dy super imut. Hyahayyayayaya.. gw jalan semangat 45.. Hey, cowo ku di Indonesia, maap ye, aku centil2 dulu di Korea wkwkkwkkwkwkw..

Dannnn.. kami sangat terkejut liat kampusnya.. gueddeeee bener… sumpeeee.. & kabar-kibir, Ewha ini ialah universitas swasta terbaik di Korea. WOW!!! Universitas yang terbaik (general) dipegang oleh Seoul National University. Shendy, ngambil jurusan International Studies di sini, mirip sm Hubungan Internasional kalo di Indo. Lalu, Shendy tu ternyata salah satu mahasiswa berprestasi, dy bs banyak bahasa, Chinese, Korea, English, France & sedikit bahasa Indonesia. Lalu, dy jg orang yang sangat confident. Di tengah gempuran cewe2 cantik Korea, yang punya badan bak model catwalk, Shendy sangat PD dengan tubuhnya yang subur, padahal kalo mau sedot lemak jg bukan hal yang sulit di Korea, teknologi mereka sangat mendukung untuk hal-hal seperti itu. Yang mengharukan, Shendy bilang dy sangat sangat senang bisa kenal kami semua, karena kami mau nerima dy apa ada nya, soalnya di Korea, sedikit yang mau temenan sama dy sungguh2 (jadi sediiihhh gw..) karena orang2 di sana sangat melihat penampilan luar.. Shendy.. you’re one of our best friend.. I’ll miss u a lot..

remaja Indonesia di kampus Korea

Selesai menikmati wisata arsitektur di Ewha.. Kami para Indonesiawan dan Indonesiawati memutuskan untuk memberikan ucapan terima kasih pd Shendy dengan mentraktir dy makan.. Walhasil, kami makan di panggang Bulgogi di dekat2 Seoul Station.. Dan.. Mmg makanan mantappphhhh.. Kami, manggang daging & seafoodnya sendiri.. Seperti di restoran Shabu2, di tengah meja makan ada kompornya, untungnya ga ada lagi insiden kamera kepanggang kali ini hehheeheehhehe.. Dannn.. Kami kenyang sekali.. Gimana ga, karena ini warung all you can it dengan membayar
9.000 KRW
Bisa makan sepuasnyaaaa.. Dan kami anak2 Indonesia yang gbs tahan sama yang namanya gratisan, langsung kalap..
Puas banget bisa minum coke sampe bergelas-gelas..
Puas banget bisa makan daging babi sekenyangnya..
Puas banget ngerepotin si tukang jualan dengan minta ganti kertas minyak di kompor panggangannya.. (dy kayaknya bingung, ni orang koq makannya ga slese2.. Bisa bangkrut gw klo orang Indo yang datang ke warung..)
Uniknya kawan.. ketika kami makan di sana, meja kami belakang2an sm meja orang Indonesia jg.. Huahahahhahaha.. gw denger mereka ngobrol pake bahasa Indo.. waaaaa.. keluarga bo!! Senengnyaaaaaa..

Hari pun telah larut, hari kedua kami selesaikan dengan bahagia pulaaaa.. Dan tdk terasa harus berpisah dengan Shendy.. Thx Shendy for everything..
Dan malam ketika kami pulang ke hostel, kami mendapati dua orang Indonesia baru, satu hostel dengan kami..
Gian & Steven..
OMIGOSH!!! ACUCA jg.. dari Maranatha Bandung..
Komplotan Indonesia pun makin merajalela.. Ayo bsk kita jajah Daegu.. Here we goooo.. :D

Friday, August 6, 2010

Am I a Seoul Invaders?

Day 1 in Korea
Location :
Incheon International Airport, Backpackers Spaces, Shabu-shabu Restaurant, Subway Hongik University, Kimchi Field Museum at COEX Mall, LOTTE World at LOTTE Mall, A Korean midnight restaurant near from our hostel.

Setelah sampai di pangkuan Madam Korea dengan selamat.. gw & teman2 yang lain, antara lain dari mahasiswa cengar-cengir USD ; Feli, Mz Bondan & Gustin + mahasiswa gaul UAJY ; Yosua & Anton, sempat bingung apa yang harus dilakukan setelah menginjakan kaki di Incheon. Akhirnya, kami malah foto2 geje, euphoria karena sdh sampai di luar negri, tidak lagi di bumi nusantara. Hayyayayyayaya.. Si Feli, malahan takjub melihat kecanggihan toilet karena bisa mengelap dudukan toilet dengan otomatis, iiihhhh wow.. Lain lg dgn Anton, yang seneng banget bisa minum gratis di wastafel..
“airnya dingin wkwkwkkwkw..”

takjub dengan wastafel yang mengeluarkan air mateng

Sementara gw jg ga kalah heboh, tangan gw ga lepas dari kamera, jeprat-jepret sana-sini.. Bak wartawan professional deh pokonya.. Lalu, kami juga terkaget2 ketika menuju ke tempat klaim bagasi kami harus pakai kereta subway. OMG.. Di bandara pake subway?? Gileeee.. emg ni bandara nya segede apaan.. Tercengang-cengang dengan berbagai kecanggihan yang ada akhirnya kami menemukan jalan keluar.. gw pikir2, Indonesia mmg perlu byk belajar dr Korea, bandaranya dapat dipastikan ga pernah mati lampu, we e e e e e.. Nyidir gw.. wkwkwkwkwkw..

Lalu, di situ kami sudah ditunggu oleh Yurika & Novy, anak UnPar, yang juga extended di awal seperti kami, lalu kami dikenalin sm tmnnya, Shendy, anak Singapur yang kuliah di Korea & Jinchao, tmnnya Shendy, anak Cina, yang jg kuliah di Korea.. Kami ber-sepuluh bergegas keluar dari Incheon menuju Seoul dengan memakai shuttle bus..
10.000 KRW
Cring..cring..cring..
Trus di bus gw duduk brg Fepuhe, trus kami memutuskan ngomong pake bhs Inggris untuk pemanasan.. Setelah banyak bercakap-cakap bak turis dari Hongkong, sambil melihat ke kanan dan ke kiri, Incheon ga jauh beda sm di Indo, banyak sawah, bukit, daun2 ijo dimana-mana, bedanya cuma lebih rapih aja tataannya, tidak terasa kami sampai di SEOUL.. Jarak Incheon ke Seoul 1,5 jam pk bus, Incheon itu pulau tersendiri tapi punya akses jembatan raksasa (mirip Surabaya – Madura, yang disambungkan dengan jembatan Suramadu) menuju Seoul.

Yap. Seoul itu Ibu kota negara Korea (Selatan). Sekalinya dateng.. Culture Shock!! Sumpeeeeeeee.. gedung tingginya banyak banget, sekilas mirip Jakarta sih, tp yang beda itu lalu lintas nya.. Mana ada macet2.. Banyak traffic light dimana-mana.. Motor.. Cuma dikit, yang banyak mobil. Mobilnya rata-rata merk Kia & Hyundai (wow, cinta produk lokal!!) Trus, yang lebih mengagetkan lagi. I saw many cute boys everywhere.. Dan cewe2nya cantik2 banget.. Well-dressed, wah style AGAEOUL (Anak Gaul Seoul) tu di tipi-tipi banget deh.. Persis.. Sama yang gw liat di serial drama Korea.. Wew.. Saya sdh sampai Korea ya????!!! Thx God..

Setelah megap2 ngeliat geliat kota Seoul plus warga masyarakatnya yang bak artis, kami ber10 nyari penginapan kami, liat di peta sih kyknya deket & mudah ditemukan.. Tp.. kami nyasar.. Padahal segitu kami udah ditemenin sm Shendy & Jinchao.. Wah2.. Piye toh.. Udah gitu ujan lagi.. Untung gw bawa payung, tmn2 yg lain pd beli payung di minimarket 3000 KRW.. Yahhh.. belom ngapa2in udah keluar duit.. Stelah berjalan agak lama, susah payah dgn mendorong koper (koper gw 14 kilo!!!), akhirnya kami sampai di Backpackers Spaces, tenyata eh ternyata penginapan kami itu di lantai 3 dan tanpa lift!!!! Omigosh.. Ngangkut2 lagi de.. Tangan gw bs kyk Rambo deh ni lama2.. Hehehheheheh.. Selamat sampai di sna, kami disambut oleh Moon, sang empunya penginepan & baru dateng aja udah dijamu macem2.. Mule dari Korean Pizza sampe Souju (minuman khas Korea yang beralkohol rendah, 5%)..

Sehabis leha2 bentar, bayar penginepan
12.800 KRW
& mandi2, kami langsung pegi jalan2.. Kami udah ga gitu mikir deh ya cape nya badan baru kena turbulensi pesawat ato apaan.. Pokonya:
“Jangan sia-siakan waktu!!!”
Hoooo yaaaa.. Let’s go, mari-mari..

First Stop, restaurant Shabu2, mantepphh banget dah ni tempatnya.. Cozy, agak remang2 tp asik.. Knp???? Makanannya masak sendiri bo! DI tengah meja disediain kompor, jadi kami dikasih bahan-bahan mentahnya + kaldu.. Nah di sini ni terjadi insiden bodoh antara Yosua & Anton.. Biasa lha ya.. Yang namanya orang ke luar ngri tu pasti Heboh Stengah Mati (judul lagu baru D’Massive).. Semua2nya pgn diabadikan. Salah satunya Anton.. Dy sampe patungan beli kamera baru yang lebih canggih, sm cewe nya, sebuah kamera ber-merk Sony, warna pink, cantiik banget, sayang nasipnya tidak cantik. Si kamera tercemplung ke dalam kuah kaldu yang mau kami panasi.. Huahahhahahahhaha..
(uppppsssss…) Ini terjadi pas Yosua mau kasiin kamera nya ke Anton tp kelepas & kecemplung de.. si Anton sempet sedih gitu, tp dy ga marah sih, cm down aja mood nya, soalnya kan ini hari pertama dia di Korea dan sesuatu tidak mengenakkan terjadi pada kamera cuantiiikkk nyaaa.. Sabar ya Ton.. The show must go on.. Kami masak2an kembali & memakan kuah kaldu campur keringet kamera.. Fuihhhhhhhh..

masak2an ala masa SD.. Anton terlihat murung meratapi si kamera cantik.. :P

Next stop ialah Kimchi Field Museum.. Terletak di pusat kota yang lain & kita bs ke sana dengan menggunakan subway. Ini ialah kali pertama gw naik subway.. cepet banget brur.. sistem nya keren abis..
1200 KRW/naik
Benerannnnnn.. Semua tertata dengan baik, memang Korea bs seperti ini bukan setahun dua tahun.. Puluhan tahun sampai akhirnya memiliki sistem transportasi umum yang baik seperti subway ini.. give applause banget deh ya.. Lalu, di kereta, seperti biasa, gw banyak menemui cowo ganteng. Hi bagi anda2 yang jomblo.. Datanglah ke Korea, negara ini ialah surga bagi para jomblo.. OOOOOOWWWWWWW.. IP saya bisa 4 di sini, semangat belajar terusss.. hehhehehhe..

personel lengkap.. minus gw --> gw motoin

Sampai di subway COEX Mall, lanjut kami muter2 untuk nemuin si museum ini. Oya, fyi, di sini setiap mall punya subway sendiri.. Karena untuk menunjang mobilitas pengunjung & kemudahan menuju tempat tersebut. Lalu, Mall nya sendiri gede bangettttt.. Lebay de pokonya.. Grand Indonesia.. Kalah.. MOI.. juga kalah..
Di dalem COEX Mall ini lah si museum kimchi berlokasi, lucu ya, baru tau ada museum berada di dalem Mall. Ini berarti di Korea, mall itu benar2 menjelma sebagai One Stop Entertainment Place.. Beuhhhhh.. Sampai di museum..
3.000 KRW
Cring..cring..cring..
Di situ kami bisa liat sejarah nya Kimchi, jenis2 Kimchi, persebaran, cara pembuatan dll. Menarik banget, saya jd punya ide untuk bikin Gudeg Field Museum di Jogja.. Hahahahahah.. Ga ada yang mengira kan ternyata hanya satu jenis makanan saja bisa dibangun museum.. Wahhhh, terakadang sebagai WNI saya iri dengan negara lain yang bisa begitu menghargai kebudayaannya dan dapat memanjakan masyarakatnya dengan sangat baik..

me & kimchi.. bentuknya lucu.. rasanya.. hmmmmm.. tidak lucu..

Perjalanan selanjutnya, ke LOTTE Mall, tempat LOTTE World Amusement Park berada.
Fact:
Arena Ice Skating di Lotte Mall ini ialah tempat syutingnya Stairway to Heaven.
OMG!!! Kwon Sang Woo, pujaanku ketika SD!!!
Dan gw sekarang ngeliat langsung tempatnya.. Wkwkkwkwkkwkwkw.. Trus, kami main2 di LOTTE World sampai malem.
21.000 KRW

ini surga!!!!

Permainannya macem2 banget.. Kyknya klo kita dari pagi juga ga bakal abis de mainin permainannya, selain karena ngantri, rame & jenis permainannya jg banyak bgt.. Terakhir kami main Merry-Go-Round.. wahhhh kembali ke masa SD, waktu itu gw inget gw naik di Dufan.. Well.. Kenapa semuanya jadi sangat memorable.. :)
Pegel bangettttt kaki rasanya.. Huahahhahahha.. Jam 10 malem, kami balik ke penginapan kami, sbelum itu kami makan dlu di pinggiran jalan dkt Hongik University.. Rame bgt.. Mgkn krn ini weekend kali yah.. Jadi anak muda AGAEOUL bersama pasangannya masing2 hang-out hang-out getohhhh.. Brurrrrr.. Mantepphhhhhh!!!! Ternyata jam 12 malam itu ialah waktu makan malam ketika weekend.. wtf.. Ni orang Korea koq idupnya terlihat sgt nyantai yaaaaaa.. :P hang-out mulu kerjaannya..
Lalu, hari sudah subuh kembali.. gw merasakan jadi remaja Seoul. Wewwww.. Hari itu melelahkan & menyenangkan..

Coba hitunglah pengeluaran sy ketika hari pertama ini..
Kali kan 8.. Bisa dilihat, betapa borosnya saya.. Mama Papa maaf ya, maklum lha ya.. Lg di korea.. :D

Apa yang terjadi di hari kedua???
Tunggu posting berikutnya..
:D

Thursday, August 5, 2010

Am I a Plane Hijacker?

16 July 2010
11:45 pm..

Akhirnya hari itu datang jg..
Setelah bersusah-susah-ria kecapean naek kereta 10 jam dari Jogja ke Jakarta,
Setelah nginep di rumah Mas Bondan selama 2 malem,
Setelah jadi anak gaul Jakarta walaupun cm ke Mall Blok M doank hahahhaha..
Malam itu gw terbang dari Bandara International Soekarno Hatta – Cengkareng, Jakarta, Indonesia, menuju Incheon International Airport, Korea Selatan. Dengan menggunakan pesawat Garuda GA 878.
gw megang file keeper gw berwarna biru, ntu isinya paspor, uang dalam 3 mata uang (rupiah, won & US dollar), tiket pesawat, stiker buat ngambil bagasi, surat tek2bengek yang bakalan dibutuhkan ketika sudah sampai dan yang spesial adalah boarding pass.. gw ga menyangka gw akan naik pesawat lagi.. :D

Kilas balik dlu aja kali ya, rumah gw itu di Cirebon, paling jauh kalo jalan2 paling Jakarta Bandung, ke Jogja aja baru-baru stelah kuliah di situ, sebelumnya ga pernah. Yang pasti, gw ga pernah jalan-jalan pake pesawat karena memang tidak dibutuhkan, hahahhahahha.. semua bisa dilewati dengan jalan darat dan fyi Cirebon itu ga punya lapangan terbang yang memadai untuk penerbangan domestik (apalagi internasional)..

Lalu, tipe keluarga gw tu jarang pergi2. Nyokap gw ialah wiraswasta sejati, yang menolak kalo kelamaan tutup toko, jadilah kalo pergi ke luar kota max. 3 hari. Hahahhahaha.. gw janji de ya kalo gw udah gede & sukses, gw bawa dia kemana-mana, spy dia ga jaga toko mulu.. Menurut gw, liburan itu penting lho.. Liburan adalah porsi kita untuk menikmati hasil kerja keras yang udah kita jalani. Liburan itu tidak harus jalan ke luar kota koq.. Liburan itu mirip kayak berdoa, kita meluangkan waktu khusus melakukan hal-hal yang kita senangi tanpa harus memikirkan soal pekerjaan..

Karena alasan2 di atas, maka, bisa ditebak, gw memang bukan seorang pelanggan transportasi udara. Terakhir gw naik pesawat itu ketika gw umur 10 tahun, waktu itu gw & keluarga gw pergi ke Bali. gw inget2 lupa sih.. Tp yang pasti gw sangat excited sekali naik pesawat dan pengalaman yang paling mengesankan waktu gw duduk di sebelah orang India, trus dy ngajak gw ngomong, tp gw diem aja, bengong – khas anak Indonesia pada umumnya. Wkkwkwkwkwkwkw.. I never forgot that..

And.. that night.. I was flying..

Saking hebohnya, I took many pictures on plane.. Beruntung gw duduk di deket jendela.. Rencana gw motret sunrise di tanah Korea, akan tercapai.. Hahhahahaaa.. Duduk di sebelah gw ialah Bapa2 umur 30-an, dia kerja di Korea, sebagai buruh pabrik. Gw sempet ngobrol2 sm dy (ga bengong lagi..), dy kasih tau nama kota tempat dy kerja, tp sayang otak gw ga save itu hehhehe.. 6 jam di pesawat, ga gitu terasa sih, soalnya gw byk ngobrol, poto2, bolak-balik ke lavatory! (ya, gw 3 kali buang aer), makan macem2, baca buku & tidur yang pasti..

Ada beberapa kejadian lucu ketika gw di pesawat, inilah akibatnya kalo punya muka Cina. Tiap pramugari nawarin makanan, pasti pake Bahasa Inggris, padahal Bapa2 di sebelah gw ditawarinnya pake Bahasa Indonesia. Hayayyayahyaya.. Lalu, gw terkesima dengan kerennya pramugari2 Garuda Indonesia yang cantik2.. sumpeeeee.. Coba dlu gw sekolah pramugari aja ya, mungkin gw akan secantik mereka hahhahah.. (tp gw ragu, ntar malah gw dikira operasi kelamin). Satu pramugari yang ngasih gw makan pagi (subuh dink.. jam 5 pagi), mukanya malah mirip Syahrini.. Iye, Syahrini pasangan duet nya si Anang Hermansyah ntuuu.. Trus ada lagi kejadian lucu, ketika dibagiin form Korea Customs Service & Health Questionnaire, gw dapetnya yang bahasa Korea.. OMG.. Padahal tmn2 gw yang laen dpt yang bahasa Indo, akhirnya gw minta lagi..
Apakah gw disangka orang Korea??? Amazing sungguh.. Ternyata, bener apa kata Feli, muka gw mirip orang Korea, penyanyi Rain/Bi maksudnya. Huhuhuuuh.. T.T lagi2 pria..

salah form, huahahaha sy bkn org Korea!!!

perbaikan gizi.. enak nyaaaa..

wew makan!!!! I love doing this!!!!

ini ni interior pesawatnya.. kelas ekonomi..

Dannnnn.. Setelah mengalami kejadian tak normal di pesawat..
akhirnya..
gw..
sampai juga..
di
KOREA..
Annyong haseo!!!!!

regards
puji wijaya, not criminal person