Wednesday, March 2, 2016

Orangtua dan Teknologi

Mata saya dan Mama berbinar-binar ketika melihat sebuah smartphone canggih dalam genggaman. “Ini buat Mama, supaya bisa whatsapp-an” ujar Kakak saya. Kakak saya melungsurkan smartphone lamanya yang ber-merk apel kegigit di samping itu kepada Mama saya yang ‘jadul’. Bukan hanya Mama yang excited, saya juga, excited banget. Maklum deh jarang pegang bahkan membeli, hp mahal. Hahahaha..

Mama saya itu orangnya jadul, padahal Ibu-Ibu seumurannya sudah pada akrab dengan teknologi sejak tahun-tahun lalu. Bukan hanya si Mama, Papa saya juga jadul. Tapi lumayan Papa saya tau istilah-istilah teknologi berkat baca koran, dan bisa membayangkan bagaimana cara kerjanya. Kalau ngobrol dengan saya, Papa saya ngerti soal Twitter, Instagram, Whatsapp, BBM. Meskipun gak pernah pake, tapi paham apa maksudnya. Sedangkan Mama saya bener-bener polos banget soal IT. Ketiban rejeki dapet henpon bagus gini, bukannya seneng tapi cemas. Cemas untuk mempelajari hal yang baru.


Buat orang yang berusia 50 tahunan dan tidak tinggal di kota besar, memahami teknologi itu menjadi kesulitan tersendiri untuk kedua orangtua saya. Jangankan pakai internet, untuk SMS dan telepon dengan handphone biasa (bukan smartphone) kadang suka lupa-lupa ingat. Untuk membalas SMS yang panjang bisa sampai bermenit-menit. Makanya kalau ada urusan penting sudah mending telepon saja biar langsung. Hahaha.. Nah perihal smartphone, karena Kakak saya ingin Mama Papa punya Whatsapp supaya pas kirim-kirim foto cucu bisa gampang, jadilah dia dengan rela melungsurkan Hp lama nya. Sebelumnya, Mama Papa saya bisa lihat foto terbaru cucu hanya ketika Adek atau saya datang ke rumah. Padahal kami berdua bisa baru balik ke rumah lagi berbulan-bulan lamanya hahaha..

Dengan tujuan update foto cucu juga lah, kedua orangtua saya rela mati-matian belajar menggunakan smartphone. Kebetulan saya ketika itu sedang ada di rumah, mendadak saya menjadi ‘suhu henpon’ yang bertugas dan bertanggungjawab mengajari Mama Papa belajar smartphone. Dulu, saya kedapetan giliran ngajarin Mama Papa ngetik SMS juga jaman mereka baru menggunakan handphone. Sekarang gimana yah supaya mereka ngerti soal smartphone, ya ampun. Saya rasanya pengen kembali ke jaman batu aja deh kalo kayak gini ceritanya.

Segala sesuatu dibuat mudah. Diawali dengan mendownload-kan aplikasi WA, lalu memindahkan WA itu ke lokasi yang mudah dijangkau dan diingat. Kedua membiasakan Mama Papa untuk mengetik di touchscreen (untungnya papan qwerty sudah tidak asing lagi, karena Hp Nokiyem yang dulu juga qwerty). Ketiga, mengajari buka foto, menjalankan kamera, telepon, dan kirim SMS & WA. Keempat, ini dia yang menguji kesabaran batin Suhu Henpon, kudu sabar kalau mereka lupa-lupa muluk dan mau mengajari berulang-ulang. This is so challenging for me (ngomong gini, sambil sujud-sujud minta pengampunan Tuhan).

Kocak juga sih ya ngajarin dua orangtua jadul ini. Ya kayak anak kecil yang baru dapet maenan baru gitu, curious banget tapi juga kadang bingung sendiri. Pernah suatu hari, ceritanya saya sedang tidak di rumah, Mama mendapat pesan WA dari Kakak saya, eh malah ga dibales, dibaca dan dibukapun nggak. Ternyata alasannya, baik Mama ataupun Papa gak ingat cara aktifin itu smartphone. Rasanya pengen guling-guling. Gemes sekaligus mangkel yah.. Terus lucu juga waktu saya ajarin pake camera depan dan camera belakang, tanpa bermaksud selfie, kepencet-pencet. Mendadak di Gallery banyak foto ekspresi-ekspresi aneh dua manusia ini. Hayahhhh.. Mama saya juga ampun deh, kalo pas ga sengaja kepencet apaan terus muncul perintah-perintah aneh, doi langsung tereak-tereak manggil saya udah kayak ada orang kesurupan aja. Saya hanya bisa geleng-geleng kepala.

Belakangan mereka sudah lumayan jago pake smartphone. Ya setidaknya sudah ‘berani’ pencet-pencet dan eksplorasi sendiri. Yang bikin lucu sekarang adalah, Papa saya mendadak pengen punya smartphone sendiri, maklum si hape apel itu kan seringnya disabotase sama Mama saya. Hahaha.. Pernah suatu hari Papa saya SMS ke Kakak saya, lalu Kakak saya bilang ‘Pa, pake WA aja jangan SMS mahal’ (maklum SMS ke luar negeri). Terus Papa saya ngomong ‘WA nya dipake Mama’. Kakak saya kemudian balas ‘Ya gak papa barengan WAnya, biar bisa sama2’. Saya baca SMSnya sampe ngakak, udah kayak anak pundung mainannya dipake anak yang laen. Semoga ada rejeki jadi hape lama juga ganti ya jadi smartphone.

Duh, ada-ada saja tingkah orangtua..

pic taken from here