Thursday, August 25, 2011

Covergirl

Obrolan siang di kantor Kanisius, tempat saya bekerja part-time.

Mba Ayun : Puj2, ada yang cariin kamu lho. Orangnya ganteng lagi!
Saya : Wah, siapa?? Asek… Asekkk..
(Mba Ayun menelepon seseorang)
(10 menit kemudian datanglah seorang pria gondrong, bawa2 kamera gede & tampangnya ‘agak’ sangar, saya tertipu, ternyata ga ganteng orangnya)
Mba Ayun : Ini lho Puj, yang mau kenalan..
Saya : Ehehehhe.. (Cengengesan seperti biasa..)
Pa XXX : Halo saya Santo..
Saya : Halo Pa.. Ehehhehe.. (ketawa lagi)
Pa XXX : Puji, saya mau bikin cover buku, mau ga jadi modelnya?
Saya : Hah, beneran ni?? Bercanda ya.. Hehehhehe.. Cover buku gimana Pa.. (bangga bin ajaib, wah gilak! Jadi model foto cover buku, aeeeeee.. Ternyata muka saya memang ga jelek2 amat..)
Pa XXX : Iya cover buku Kanisius, nanti saya yang foto. Ya, have fun aja si, masih jadi kandidat cover, nanti dipilih nya sama direksi.
Saya : Oooo.. Gituuu.. Saya sih mau2 aja Pa. Asiiikkkk difoto.. Jarang2 kan ehhehehehhe..                     
(emang dasar anak ga tau malu)
Pa XXX : Hehehhehe.. Iya, tapi, gini Puji..
Saya : He.. Kenapa?
Pa XXX : Kamu keberatan ga, soalnya.. Bukunya tentang Schizophrenia.
Saya : ……………………….. (hampir pingsan)

Ini pengalaman pertama saya, tiba2 diajakin suatu sesi pemotretan. Untuk cover buku pula, siapa yang ga terkejut. Saya kira, saya diajakin pemotretan karena saya imut2, nantinya saya akan berpose ala cover girl majalah cosmopolitan girl ato ya seengganya pose yang ‘normal2’ sajalah.. Ternyata, saya dipilih karena saya agak ‘weird’ dalam berperilaku di kantor Kanisius sehingga cucok menjadi cover buku Schizophrenia. Oh maaaannnn.. Baiklhaaaaa..

Friday, August 19, 2011

The Seed Sowers Travel – Good Bye and See You Again


Day 5
10 July 2011
Location : Changi International Airport (Singapore) – Adisutjipto International Airport (Yogyakarta-Indonesia)

Selesai akhirnya The Seed Sowers Travel.. Semoga ada episode kelanjutannya.. Hmmmm.. Jadi, teman2, tempat selanjutnya???? Ahahaahahha.. Yaaaa.. Pulang ke tanah air, kami mau melakukan sesuatu dulu untuk cita-cita sekolah lanjut kami..

Bye2 Singapura, terima kasih untuk semangatnyaa.. We’ll meet again in the next chapter of life.

Majulah Singapura !
Majulah Nino !
Majulah Dicky !
Majulah Puji !

Pulang2 menghitam ahhahahhaa..


all photos in The Seed Sowers Travel - Saga copyright by :
Nino, Dicky, Puji

The Seed Sowers Travel – University Tour

Day 4
9 July 2011
Location : Nanyang Technological University (NTU), National University of Singapore (NUS), Orchard Road, Chinatown

Hari keempat ini adalah fullday kami yang terakhir di Sg. Hmmm.. Perasaan saya?? Senang-sedih-asem-manis, gado2 lha pada intinya. Senang karena sebentar lagi kembali ke zona aman nan nyaman (tanah air / tempat tinggal sendiri). Sedih karena waktu liburan telah selesai, kawand!

Sampai hari keempat kesan saya terhadap Sg yaitu, Sg adalah negara yang sangat teratur, sistemnya rapih, lalu dari Sg pula saya menyadari bahwa tangan manusia itu bisa membuat apapun – mulai dari mega-skyscrapers, pulau impian sampai ke pantai. Keren sekali. Sg juga punya beberapa kekurangan, disamping kelebihannya wah-wah-wah. Di Sg orangnya galak-galak (kurang gracious) apalagi supir busnya katanya si suka marah-marah ga jelas, trus ritme kerjanya bikin stressful (jam kerja nya mannnn, panjangggg..), selain itu hidup di sana mahal (menurut orang Indo), gabisa tinggal di rumah (tanah) dan agak konsumtif.

Oya, ngomong2 soal advantages-disadvantages, kurang afdol rasanya kalo bicara mengenai Sg tapi tidak menyinggung academic-life di sana. Keunggulan Singapura selain yang telah saya sebutkan di atas adalah Pendidikan. Yap, di Sg, pendidikan sangat dihargai. Pemerintah memiliki anggaran yang besar untuk pendidikan dan serius mengurus hal-hal akademik. Ga heran, kalo Sg menjadi barometer ilmu pengetahuan di Asia Tenggara dan dunia, terlebih di bidang teknik-perteknikan dan finance-international business. Nah, di hari keempat ini, saya, Dicky dan Nino berkesempatan untuk ‘menengok’ ke dua universitas tertua di Singapura. Yang pastinya tidak asing lagi, Nanyang Technological Unviersity (NTU) dan National University of Singapore (NUS). Ditemani oleh Ko Amed, Ola dan Ci Editha.

Perhentian pertama adalah NTU, guide kami di NTU adalah seorang mahasiswi Indo bernama Ci Editha. Ci Editha adalah teman gereja Ko Amed, dy mengambil program studi Technobiology di NTU, tahun ini tahun terakhirnya, jadi dy lagi sibuk penelitian di lab, hari libur jadi ga libur, nge-lab terussss (rajin deh si Ci2 ini..). Dilihat dari luasnya, NTU gede banget, karena besar, so, kita harus naik bus kalo mau muter-muter kampus, haltenya tersebar di seluruh NTU, jadi mudah ditemui.

benda unyu di NTU, mesin daur ulang cartridge

Pertama kali menginjakkan kaki di NTU, Nino – Dicky – saya diajak masuk ke Chinese Heritage Center nya. Di sini ada dua ekshibisi. Yang pertama adalah “Chinese More or Less – An Exhibition on Overseas Chinese Identity” yang menceritakan tentang kebudayaan dan identitas orang2 Cina di dunia. Kedua adalah “Nantah Pictorial Exhibition” yang bercerita tentang sejarah NTU berdiri (Nantah itu nama lain dari Nanyang University) dan bagaimana Chinese Heritage Center yang NTU miliki ini mendukung perkembangan dan pelestarian dari kebudayaan Cina di Asia Tenggara. Bangunan Chinese Heritage Center ini unik, mirip dengan kelenteng. Dengan dominasi warna merah dan putih. Di sekitarnya ada taman dan air mancur. Likes2!!

Chinese Heritage Center NTU, berasa di Hongkong

Tempat kedua yang kami kunjungi adalah gedung2 dan kelas mahasiswa2 NTU di fakultas teknik. Karena ini hari libur, jadi ga banyak mahasiswa yang berada di kampus, kampusnya jadi sepi. Trus kami juga ke perpusnya fakultas teknik, yang gede & keren bgt, 5 lantai, dengan lantai paling atas disebut Quite Room dimana kita ga boleh ngomong di sana. Whoaaaaaaa.. Lanjut cerita, kami makan siang di sana. Kantin di sini makanannya enak2 ahhahhah.. Trus, habis itu kami ke fakultas seni yang bangunannya terkenal itu, yang gedungnya beratapkan rumput ijo2. Bangunannya persis yang saya lihat di internet, bagussssssss..

School of Fine Arts NTU, bisa main sepakbola di atas gedung

Setelah muter2 NTU, kami pergi ke NUS dengan kaki sudah pegal2 ahahhahaha.. Di NUS ini yang jadi guide adalah Ko Amed, Ko Amed dulu kuliah S2 di sini mengambil master di bidang teknik kimia. NUS lebih tua dari NTU, makanya bangunannya juga lebih jadul dari NTU. NUS juga luas & punya bus khusus juga buat muter2 di dalam kampus. Trus lucunya bangunan2 di sini, nyambung satu sama lain. Jadi kita sebenarnya bisa menuju satu tempat ke tempat lain dengan berjalan kaki di dalam ruangan (tapi ga hemat waktu bo! Ehehehhe..). NUS, terkenal lengkap dengan fasilitas olahraga, pny lapangan bola, kolam renang, gym, dll. Ada satu bangunan yang isinya buat basecamp unit kegiatan mahasiswa yang semuanya olahraga, dari mulai UKM Renang sampe UKM Dragonboat. Trus, kami liat2 ke ruangan kelas, kompleks ruangan dosen, museum di NUS yang isinya tentang barang2 peninggalan & sempat juga menengok wisudaan NUS.

Selamat kepada para wisudawan-wisudawati

Over all, perjalanan hari ini, membuahkan euforia2 untuk sekolah lanjut. Ahahhaha.. Sekolah di Singapura??? Hmmm.. Kalo untuk mengambil jurusan psikologi sepertinya perlu dipertimbangkan.. Ahahaah.. Trus, saya sebagai org Indonesia bangga melihat mahasiswa2 negara kita yang sekolah di sana bisa aktif dan duduk di kursi senat mahasiswa (ada foto2nya di mading2 fakultas).. Waaaaaa.. Jadi termotivasi, ayo raih cita-cita!!!!

Perjalanan hari terakhir ini kami tutup dengan makan di Orchard road & mengunjungi Chinatown untuk beli oleh2.. Hati2 tertipu oleh pedagang di sini.. Karena harganya bersaing, cari yang semurah2 nya de.. Ahahhahaha.. Dannn.. Yappp.. Cape dan puas untuk hari ini.

 Chinatown yang legendaris

Monday, August 15, 2011

The Seed Sowers Travel – Chocolate Story

Day 3
8 July 2011
Location : Around Sentosa Island --> Palawan Beach, Merlion Statue at Sentosa, KFC at Sentosa, Universal Studios Singapore, Siloso Beach ; Mustafa Toserba and Teka Market at Little India

Tidak terasa, kami sudah di hari ketiga..
Hari ini seperti hari sebelumnya, kami menikmati kemandirian kami dalam berjalan2 wkwkkwkwkw.. Ko Amed & Ola, sibuk bekerja jadi kami jalan2 sendiri de, tapi ntar sore kami janjian pergi makan bareng di Little India. Baik lah..

Hari ini tujuan kami adalah pulau rekreasi hasil reklamasi kebanggaan warga Singapura, tereng-terengggg.. Sentosa Island. Ehehehehe.. Jalan termudah menuju ke Sentosa Island, kami naik MRT ke Marina Bay lalu naik Vivo City lantai paling atas, beli tiket masuk Sentosa + monorail seharga 10 SGD. Dannn.. Wilkommen Sentosa Island!!

Monorail nya terlihat kecil dari luar ternyata dalamnya cukup luas, 1 gerbong bisa memuat 20-30 orang. Lalu, qta juga bisa bolak-balik pake monorailnya berulang2 dari stasiun satu ke stasiun lainnya (ada 4 stasiun ; Sentosa Station, Waterfront Station, Imbiah Station, dan Beach Station) dengan gratis. Sentosa kecil banget, jadi dalam waktu sehari pun sebenarnya bisa dikelilingi. Perhentian pertama kami bertiga, adalah Beach Station, karena memang pada dasarnya kami penasaran dengan pantainya. Pantai pertama adalah Palawan Beach, pantainya bersih sekali, tapi untuk keindahannya sebenarnya masih kalah jauh dengan pantai di Wonosari, Gunung Kidul, Yogyakarta. Are you sure??? Beneran.. Aahahhaha.. Tapi ya oke juga tempatnya untuk berlibur singkat. :p Di Palawan, saya sendiri ga nyobain nyemplung kaki ke aer, mengingat ini baru awal perjalanan dan rempong aja kalo kaki basah, saya pake sepatu kets ke sananya hahahahhaha.. Saltum ne, harusnya tadi bawa sendal jepit!!!! >.< Kenyang dengan makan angin di Palawan Beach, lalu kami jalan2 di sekitar Sentosa & lihat iguana di sana, pegang2 si iguana lalu capcus lah kita ke patung merlion yang ada di stasiun Imbiah.

Kwecky di Pantai Siloso, mau nekad berenang dy..

Nino, Iguana dan Pawang Iguana yang mirip pelawak Parto

Patung Merlion di sini warnanya cokelat dan lebih besar daripada yang di One Fullerton (around City Hall). Trus, di sini juga kami makan siang di KFC, karena sudah lapar sekali. Nah, di sinilah terjadi hal yang kurang mengenakan. Jadi kami bingung2 mau makan apa karena di Sentosa mahal2 bo ternyata makannya, harga fastfood yang biasa terjangkau dengan kantong juga jadi lebih mahal. Karena emosi kelaperan, saya sendiri tidak bisa mikir jernih, rasanya ya pengen cepet2 makan ajah. Lalu, waktu itu Dicky pengen kalo uang yang kita punya tu dipergunakan dengan efektif, tapi tidak didukung oleh saya dan Nino, alhasil karena 2 lawan 1, kami memesan salah satu menu di KFC dan ketika memesan, udah mahal salah menu lagi. Lalu, Dicky bete dengan saya dan Nino karena tidak memikirkan sesuatu dengan matang2. Dan ketika makan, saya dan Nino memutuskan untuk memesan lagi akhirnya (yang justru mengeluarkan uang lagi yang lebih banyak), menu yang kami pesan sebelumnya untuk Dicky. Beberapa waktu kami jadi diem2an, lalu Dicky akhirnya angkat bicara dan mengemukakan beberapa unek2 dy. Saya sendiri sangat menghargai apa yang Dicky keluarkan. Lebih baik kalo diomongkan daripada dipendem2 terus, kan????

Dari kejadian ini, saya jadi makin mengenal Dicky & Nino secara personal. Ya, ketika kita pergi bersama, kita memang tidak bisa menjadi egois. Kalo kita pergi bertiga, mari 3 kepala itu yang memutuskan, kalo pergi berlima ya 5 kepala, kalo bersepuluh ya 10 kepala. Agar, kebutuhan masing2 orangnya terpenuhi, tidak hanya 1 orang yang menjadi decision maker (kecuali memang sudah ditentukan ada leader nya yaaaa..) saya agak bersyukur dalam pertemanan kami, kami pernah mengalami konflik, karena dengan itulah kami jadi bisa lebih mengenal satu sama lain. Vivaz The Seed Sowers!!!!

Selesai masalah ini, kami kembali seperti semula lagi. Hehehehhee.. Lalu kami ke perhentian yang berikutnya : Waterfront Station. Di sinilah Universal Studios berada, berhubung untuk masuk USS muahhaaaalllll 500rb-an/orang nya, kami si hanya numpang foto di depannya saja wkwkkwkwkkwkw.. Dan ga lupa narsis di bola dunia ber-uap nya USS yang legendaris.. Trus, ada toko cokelat di sana namanya Hersey, lalu kami belanja cokelat gila2an di sni. Mendadak jadi kalap gitu ehhehehhehehe.. Puas melihat cokelat dan permen, lalu kami ke Siloso Beach! (Habis beli cokelat, ke pantai lagi??? Ada yang aneh yaaa..)..

geje nya saya di USS

Siloso, yang katanya pantai terbagus di Sentosa pun tidak bisa mengalahkan kerennya Pantai Wonosari (tetepan deh, cinta Indonesia). Wkwkwkwkkw.. Tapi untuk koleksi cowo2 cakepnya, yaaaaaa… Pantai Wonosari kalah lhaaaa.. Di Siloso, Nino pusing2 jadi dy tiduran di bawah pohon kelapa rindang (rindang ga ya??? Lupaa..) dan jagain barang2 plus belanjaan cokelat kami. Saya dan Dicky kabur main2 ke pantai, menikmati Koko2 ganteng berseliweran dimana-mana dan berimajinasi liar.
“Wah, Ci Puj, liat deh yang maen frisbee itu, ganteng”
“Iya Dick, ganteng, weeeeeeeehhh..”
Cling..cling..
“Andai frisbee nya ke sini trus kena kepala aku”
“Trus, dy nolongin Ci Puj, ujung2nya kenalan..”
“Iyaaaa.. Waaaaa.. Senangnyaaaa..” *Sinetron banget.
Jijay sendiri saya, kalo nginget2 pembicaraan saya dan Dicky di Pantai Siloso.. wkwkkwkwkwkw..

Puas dengan Siloso, hari sudah mulai gelep dan kami juga janjian dengan Ko Amed & Ola di Little India, so kami meninggalkan Sentosa Island tanpa menyadari bahwa ada yang aneh dengan cokelat kami!!!!

Maling pasir 'Hawaii' di Siloso, hayo ketauan..

Sampailah kami di Little India. Dan kami pun cari2 toko Mustafa di sana yang jual cokelat juga, katanya si paling lengkap se-Sg. Bayangan saya, Mustafa itu toko cokelat, tapi ternyata ini adalah supermarket super heboh yang dikelola oleh warga setempat yang tajir gilak bernama Pa Mustafa. Yang lucu di sini adalah setiap tas yang kita bawa harus dibawa ke salah satu pos, lalu, diikat dengan tali plastik, dengan itu lah mereka memastikan kalo kami tidak mengutil di dalam toko. Di Little India, memang seperti India versi mini, kanan-kiri orang India, depan-belakang orang India. Nino yang mirip orang India bak masyarakat lokal yang menemani saya dan Dicky jalan2 hahahhahah (peace ya Nino..). Selesai belanja di Mustafa yang crowded dan sempit, kami makan di Teka Market yang kata Ko Amed ga jauh, tapi ternyata jauh jugaaaa hahahhahahah.. Kaki kuuuu..

Kenyang dengan makanan India, Chinese food, Singaporean street food (nasi lemak dengan irisan daging ayam/babi/bebek). Nino, Dicky dan saya pulang ke hostel. Dan baru menyadari bahwa ada yang aneh dengan cokelat kami.
Oh maaaannnnn!!! Cokelatnyaaaaa..
Mencair!!!!!
OMG. Setengah dari cokelat yang kami beli di Sentosa mencair, cepet2 lah kami masukin ke kulkas hostel dengan diliatin bule2 & turis2 lainnya, mungkin mereka bertanya2 “ada apakah gerangan dengan tiga makhluk Indonesia ini heboh2 di lobby megangin cokelat”. Kami masih optimis cokelatnya masih bisa bertahan & baik2 saja. Amin. Untungnya cokelat yang beli di Mustafa masih oke. Malam hari ini ditutup dengan doa mohon pertolongan si cokelat dan lagi2 si bule yang tidur di bawah Dicky (bule yang berbeda loh) mematikan lampu tiba2 tanpa ba-bi-bu.. Ohhhhhhh... Nasip tidur di dorm bed. :D

Sunday, August 14, 2011

The Seed Sowers Travel – Museum Bestfriend

Day 2
7 July 2011
Location :
The Inncrowd Backpackers Hostel, Singapore Flyer, The Esplanade Theatre and Concert Hall, Merlion Park, McDonalds at Raffles Place, Singapore Art Museum, National Museum of Singapore, and Kopi Tiam Food Court at Orchard.

Ahoy!!! Hari kedua.
Dicky, Nino dan saya hari ini berpergian tanpa ditemani oleh siapa2 uhuhuuhuh.. Kami bertiga, hore-hore saja si, secara kan sekarang sudah pintar menggunakan tiket MRT (gaya banget sii hahahhahah..). Trus kami juga mendapatkan peta dari si Dora sori maksudnya dari hostel kami. By the way, soal si hostel tempat kami menginap, ada baiknya juga saya menceritakan hostel ini terlebih dahulu.

Inncrowd, our NatGeo hostel hehehehhe..

The Inncrowd Backpackers Hostel, tempat kami menginap, adalah hotel yang menyenangkan. Mengapa kami memilih hostel ini? Ada beberapa alasan:
1. Karena hostel ini letaknya di pusat kota
2. Karena hostel ini masuk majalah National Geographic Traveler edisi Indonesia Vol. 3 No. 1 Januari 2011. Jadi, ya, kami merasa lebih terpercaya ajah gitu kalo masuk majalah hehehehhe..
3. Karena fasilitas di hostel ini terbaik dibandingkan hostel2 lain ;
ada internet gratis, makan pagi yang ‘mengenyangkan’ (kita bisa memilih makan pagi telur (2 telur/orang), roti panggang, aer teh - kopi (terserah mau ngambil berapa ajah)), ada microwave – kulkas juga, ada loker (aman bro!), banyak majalah travel jadi kita bisa baca2 sepuasnya, bagi2 postcard gratis --> oleh2 buat tmn2, kan lumayan tu memangkas budget, banyak brosur tempat wisata + peta gratesss lagi!!!, bisa memesan atraksi wisata tertentu dari sini dapet diskon – misal kita mau muter2 Singapura pake Singapore River Cruise, nah kita cuma bayar 12 SGD dari harga aslinya yang 14 SGD. Lumayan lha potongan harga.. :)
4. Bonus Fiture : Mas2 & Mba2 penjaganya OKE punya. Unyu2 gitu, lalu mereka juga ramah banget deh, bahasa Inggrisnya mudah dimengerti & ada satu Mas2 receptionist yang bisa bahasa Melayu ooohohohoh..

Nah, asik kan banyak kelebihannya, jadi kami sepakat menginap di sini. Per orang membayar 20 SGD untuk 1 malam di dorm bed. Cukup mahal sebenarnya, karena kita sebenarnya bisa mencari yang lebih murah (harga sekitar 12-18 SGD/orang). Bagi teman2 ingin menginap dengan kamar normal, maksudnya kamarnya sendiri (kayak motel gitu), ga tidur bareng2 sama orang yang tidak dikenal (dorm bed), tarifnya agak mahal sekitar 70-100 SGD, sedangkan hotel yang sungguhan pastinya harganya lebih mahal dari itu. Oya, pesan untuk penginapan di Singapura, untuk kelas melati seperti ini pihak penginapan memang tidak menyediakan kamar mandi dalam (private), pakenya kamar mandi luar (umum), kalo yang pake kamar mandi dalam harganya mahal & sekalian aja nginep di hotel beneran (bukan hostel or motel gituuu..)

Di backpacker hostel ini juga aman teman2 karena disediakan loker, untuk pemakaian loker, kita deposit 20 SGD. Ntar pas check-out, duitnya dibalikin. Lokernya ga terlalu besar teman, so, loker digunakan untuk barang-barang yang emang penting ajah, kalo tas baju mah ditaro di bawah kolong kasur ajah. Yang pasti, koper kamu jangan sampai ngalangin jalan orang2 yang lewat di kamar, itu ga jadi masalah. Kalo mau ngecharge HP, batere dll, kita bisa titipin ke receptionist, ga ilang coy, dijamin! Hanya di kamar2 tertentu aja yang ada colokan listriknya. Untuk kamar mandi, okeh2 saja, nyaman & ga rebutan karena jumlahnya lumayan banyak. Bersih pula, tempat mandinya mirip kamar mandi di kolam berenang, dengan toilet yang terpisah. Untuk makan pagi, kita juga ga perlu watir kehabisan karena stok makanannya banyak. Trus, di ruang makan bersama ini semuanya self-service, jadi mulai dari buat teh sampe nyuci piring semuanya dikerjakan sendiri. Jangan manja deh bo! Wkwkkwkwkw.. Trus, di sini, kita ga boleh masukin alas kaki ke kamar, di dekat receptionist udah disediakan tempat sendal-sepatu, ga ilang koq tenang ajah.

Okay, itulah hostel kami. Hostel yang keren. Bisa jadi referensi penginapan ala backpacker di Singapura. Oya, untuk pembayarannya 50% dibayar by credit card di awal, sisanya dibayar pas kita check-in. Sekarang, gw ceritain yah perjalanan kami hari kedua ini.. :D ready set go!!!!

Tujuan kami hari ini adalah mengunjungi landmark2 Singapura yang sudah sering kami sebelumnya, baik di tipi, iklan2, maupun di foto rekan2 kami yang pergi ke Sg. Yaitu.. Singapore flyer, Esplanade, patung merlion dan si raksasa madam Marina Bay Sands. Kami sempat nyasar2 ga jelas si dan jalan kaki jauh beud ehhehehehhe.. Cape2 nya itu terbayar si ketika bisa melihat landmark2 tersebut secara langsung. Walaupun tidak mencoba Singapore Flyer, nonton pertunjukan di Esplanade ato masuk ke skypark nya Marina Bay Sands (mahal bo!), saya sudah merasa puas koq. Wah luar biasa de bangunan2 nya, anak arsitektur mesti deh dateng ke sini! :D

bengong, masih jauh ya Merlion nya????

Selesai menikmati city tour, kami makan di McD (gilak, jauh2 makan McD, ahhahahha.. Gatau tempat makan di daerah ntu si). Trus, Nino mencermati fenomena pekerja berumur (sudah sepuh maksudnya) yang masih bekerja di restoran fastfood, padahal kalo lihat di Indo pekerja McD itu kan muda2 gitu. Ternyata, setelah mendapatkan penjelasan dari Ko Amed, kalo orang tua itu masih bekerja karena terhitung masih dalam usia yang produktif, kalo ga bekerja, ntar ga dapat tunjangan hari tua, selain itu karena Singaporean suka bekerja, mereka bosan kalo hanya di rumah & berpangku tangan. Ooooo..

Habis makan, kami melanjutkan perjalanan ke daerah Orchard & Somerset dimana museum2 oke punya di Sg bertempat. Dua museum yang akan kami kunjungi adalah SAM (Singapore Art Museum) dan National Museum of Singapore. Karena emang deh kami buta arah jadinya pake nyasar2 seperti biasa, tapi akhirnya nyampe ke tempat tujuan. Seperti museum pada umumnya SAM menempati sebuah bangunan jadul. Di depan bangunan, kami disapa oleh Walter! Walter itu balon helium berbentuk kelinci yang sedang dipamerkan oleh SAM, saya jadi inget sama Ruci, tokoh imajinasi Dicky yang bentuknya juga kelinci. Ehehheheh.. Lalu, masuk ke dalamnya kami beli tiket & dapet diskon karena menunjukan kartu tanda mahasiswa. Wah, asoy bro! 5 SGD cring cring cring.. (harga aslinya 10 SGD)..

Walter, kelinci gigan yang mukanya polos

Di dalam SAM, ya namanya juga museum seni, isinya ya barang2 seni, kayak lukisan, pajangan, patung. Trus karena tema yang sedang diangkat adalah “Art Garden – Interactive Contempory Art for Children” dan “Video an Art a History 1965-2010” so, karya seni yang terdapat dalam SAM tidak jauh2 dari dunia anak dan pertelevisian. Maklum yah, karena tidak terllau paham dengan karya seni, ada beberapa karya yang menyegarkan untuk mata tapi saya kurang paham dengan maknanya. Over all, SAM, four thumbs up! :D

Atraksi di dalam SAM, nyeni bro!!!

Destinasi terakhir kami sebelum malam tiba adalah National Museum of Singapore. Oya, museum2 di Singapura tutupnya malem lho jam 8 pm. Bangunan NMoS gueddddeee dengan gaya kebarat2an, halamannya luas dan banyak parkir mobil mewah (ehheheh.. mupeng). Masuknya gratis, ada si beberapa wahana (kayak di Dufan ajah wahanaaaa.. wwkkwkw) yang masuknya bayar, tapi hanya satu dua, jadi ga beli tiket itu pun kita tetap bisa masuk & lihat2 gallery yang lain. Pada dasarnya museum ini menceritakan kehidupan masyarakat Singapura, mulai dari perkembangan makanan, pakaian, seni pertunjukan, dunia entertainment (musik & pertelevisian), sampai ke kultur masyarakat meliputi pernikahan campur antar bangsa dan etnik2 besar yang mendiami kampung ikan ini.

Karena isinya tentang Singapura, makanya ga heran kalo isinya itu banyak membangga-banggakan negara. Ya itu baik si, untuk meningkatkan sense of belonging masyarakatnya dan juga bagi pengunjung negara lain juga bisa melihat sisi positif image yang dibangun oleh Singapura. Di sini pula lah, kami membuat sebuah prakarya unik. Waaaaaa.. Menarik lho!

NMoS gallery

Sepulang dari museum, kami bertiga makan di Kopi Tiam Food Court, wah pilihan makanannya banyak sekali. Kami ga sengaja nemuin tempat makan ini, pas mau pulang cari stasiun MRT. Makan enak2, trus di sini saya baru sadar kalo botol minum saya hilang dan sepertinya tertinggal di NMoS, huuhuhuhuuhuh.. Si Bobu (botol abu2).. T.T sedih si, berpisah dengan si Bobu di negri orang. Bobu.. Baik2 kamu di Sg yaaaaa..

Back to hostel, kami cape bangettttt.. Kaki gempor de, jalan kaki kemana2. Saya salut sama Singapura yang memfasilitasi para pejalan kaki. Walking track yang lebarnya 2 meter dimana-mana waaaaaaa.. di Indo, trotoarnya cuma 1 meter, itu juga rebutan sama pedagang kaki lima yang mepet2 ke trotoar. Ahahhahaha.. Sebelum tidur, kami membuat jurnal, dan tiba2.. Trepppp!!! Lampu, mati, oalhaaaa.. Ini sudah jam 11 malam, si bule yang tidur di bawah Dicky tiba2 matiin lampu tanpa basi-basi. Saya baru ingat, oya, this is not only my room, this is our room! Cheers!

 Majulah Singapura, Majulah (juga) Indonesia !!!!

Friday, August 5, 2011

Money Matter

Night Folks!
Hari ini saya ingin bercerita mengenai ‘uang’.
Sebelumnya saya ingin bertanya:
Seberapa pentingkah uang itu untuk dirimu?
saya yakin mayoritas menjawab:
‘ya penting bangetlah, plis deh ga usah ditanya kale soal ini mah..’ hahahhaha..

Yaaaa.. Menurut saya juga, uang itu sangat penting.. Tapiiii.. Saya ga mau kalo ‘pentingnya duit’ ini malah membuat saya memiliki hubungan yang tidak baik dengan orang lain. Saya lebih baik bertengkar karena masalah prinsip daripada gara-gara masalah uang. Maka, itu saya sangat menghindari mengurusi hal-hal yang berhubungan dengan dana-pendanaan yang menyangkut diri saya sendiri dengan orang lain, semisal jadi bendahara gitu ato koordinator keuangan di organisasi. Saya ingin kalo semuanya yang menyangkut soal ‘uang’ diberesin cepetan deh, ga mau nungguin lama-lama. Mungkin, karena ini juga saya jadi ‘phobia ngutang’, saya males ajah kalo saya harus ngutang sama orang lain. Saya toleran ketika orang lain ngutang sama saya, tapi saya sendiri gerah kalo harus ngutang2 sama oranglain. Beneran deh, rasanya tu ga enak banget.

Rasa ga enak juga lah yang saya rasakan, kalo saya kebanyakan minta duit, terlebih sama orangtua. Makanya kalo saya beli macem2, sok2an punya uang, padahal ngirit2nya setengah mati, saya ga minta karena ga enakan kalo minta terus, duit kurang 100rb minta.. minta.. minta.. Ujung2nya diomelin, apalagi kalo tiap saya pulang Ibu saya suka ngeluh, yang dikeluhin soal ekonomi rumahtangga dan perTOKOan lagi, tambah ga enak ati saya kalo mau minta uang trus nginget2 muka dy lagi ngeluh-ngeluh.

Nah, inilah yang jadi masalah di hidup saya. Ketika saya malas berurusan dengan uang, saya malah jadi susah sendiri. Sampai pada kejadian tadi sore, ketika saya menelepon orangtua saya, dengan keperluan ‘minta uang’. Alkisah, saya bulan yang lalu membayar uang kuliah tetap, dan saya membayar uang ini dengan uang tabungan saya. Ketika itu saya ga minta ke orangtua, karena ‘ga enakan’, saya baru saja pulang ke rumah dan dapat duit jajan bulan Juli (yang akhirnya saya pakai untuk membeli batu batere rechargeable, bayar les gitar, benerin Hape adik saya dan membeli beberapa barang yang saya pikir ini penting untuk hidup saya). Nah, keputusan inilah yang membuat saya bermasalah sekarang.

Ketika saya pulang ke rumah lagi, di akhir bulan Juli, saya meminta uang UKT (uang kuliah tetap) kepada Ibu saya, akan tetapi karena posisinya dia juga perlu uang untuk modalin toko di bulan puasa (saya heran kenapa saya selalu ‘disela’ dengan si TOKO), Ibu saya bilang ‘bulan puasa aja ya De digantinya’ oke lah saya menyetujuinya, dan saya pulang ke kos hanya dengan membawa uang jajan bulan Agustus.. Entah, mungkin saya sedang sial, bulan ini banyak barang yang harus saya beli kembali, dan barang2 itu juga bukan barang yang untuk senang2 gitu, barang2 keperluan rumah tangga, servis motor, dan belakangan mobilitas saya meningkat jadi saya banyak pake uang untuk beli bensin. Dan duit saya cepat menyusut kembali. Lalu, tibalah waktu ketika tiba2 komputer saya, yang sangat saya butuhkan, rusak, dan saya kesal. Oh maaaaaaannnnn.. “Lo rusak bukan di waktu tepat.. Kehidupan gw terancam ni 2 minggu ke depan, bisa ga makan gw!” saat ini, saya mengharapkan ‘andai uang tabungan saya ada dan bisa membantu saya’ sayangnya uang itu posisinya ada di Ibu saya, dan uang tabungan saya yang tersisa hanya di Tabungan Pendidikan yang gabisa diambil sampai dua tahun ke depan dan uang dalam mata uang yang berbeda, yang saya ga rela jika ditukar dengan rupiah, f*ck. Lalu, Hape adek saya yang seharusnya bisa dijual ternyata ga ada yang mau beli, gara2 modelnya kecanggihan & LCDnya kurang berfungsi dengan baik. Sh*t plus plus.. ga ada yah yang bisa saya gadein..

Akhirnya dengan memberanikan diri, walaupun ga enak, tapi sebenarnya kalo saya pikir2 lagi tindakan saya ini toh benar ya, meminta uang tabungan saya di bulan puasa, lha kan ya sekarang bulan puasa. Minta lah saya ke Ibu saya by telpon tadi sore. Entah telinga saya salah ato gimana, kedengarannya Ibu saya agak jengkel di telepon sore tadi karena dimintain duit, mungkin pikirnya ‘saya anak yang ga sabaran’. Dan saya, makin merasa bersalah..

Oke, saya ga tau apakah tindakan saya salah ato benar dalam hal ini. Saya merasa saya meminta hak saya, kalaupun Ibu saya akhirnya tidak memberi pun, saya ada beberapa alternatif yang bisa saya tempuh, 1. menukar mata uang asing yang saya punya ato 2. pinjam uang teman lah. Apakah saya berlebihan dalam meminta uang kepada orangtua saya? Saya rasa juga tidak, lalu apakah Ibu-Bapa saya tidak punya uang? Saya ga tau si.. Tapi kalo duitnya semua2nya untuk si TOKO, ya bisa ajah ga punya uang, tapi kalo mereka melakukan ini menurut saya sungguh terlalu. Ya, saat ini saya juga hanya bisa menyalahkan diri sendiri saja yang paling gampang. Oke lah, mungkin memang saya yang tidak bisa mengelola uang dengan baik. Dan semua selesai, orangtua tetap jadi superior, saya cuma bisa misuh2 di blog. Hahahhhaaaaa..

Maaf, kalo saya memang dirasa kurang tepat ketika meminta uang kepada kalian (orangtua.red). Tapi jika boleh membela diri, apakah tepat juga jika orangtua selalu mengeluh mengenai uang untuk membiayai anaknya?? Anak kandung lho! Gini deh, mungkin ini yang bisa jadi refleksi dan pelajaran untuk orangtua di masa yang akan datang. Pasangan yang memutuskan untuk memiliki anak, coba berpikir, ketika punya anak akan banyaaaaakkkkkk sekali uang yang dikeluarkan untuk mencukupi kebutuhan si anak, entah itu uang pendidikan, uang makan sehari-hari, uang kesehatan, uang miscellaneous. Tapi pantaskah kalo uang yang dikeluarkan tersebut disebut sebagai ‘BIAYA’??? Bukannya lebih pantas ketika uang itu disebut ‘KEWAJIBAN’. Kewajiban orangtua yang memiliki anak. Sehingga, mengeluh itu sebenarnya bisa diredam, karena orangtua paham sejak awal memutuskan untuk punya anak ‘OKE, saya dan pasangan saya akan memiliki anak dan kami menyanggupi kewajiban si anak yang akan kami tanggung sampai si anak tersebut dapat hidup mandiri dengan sendirinya’. Ya, itu baru orangtua yang keren, yang ga cuma bikin anak aja dan ga memikirkan kewajiban anak nya di masa yang akan datang.

Yaaaaa.. Saya tidak bisa merubah kenyataan, saya bukan dukun yang bisa dengan mudah, santet kiri santet kanan trus bisa merubah mindset orang, orangtua lagi ni masalahnya. Hahahahahaaa.. Yang saya bisa lakukan sekarang, ya menyesuaikan diri saya, saya ingat dengan kata-kata Frankl “when we are no longer able to change situation, we are challenged to change ourselves”
Saya pasti bisa deh keluar dari prahara keuangan ini, menyebalkan memang gara-gara uang, relasi saya dengan orangtua jadi kurang baik. :) keep smile!

Regards
puji wijaya, is not a ‘dukun’