Sunday, November 10, 2013

Bukan Kutu Buku

Suatu hari saya ditanya oleh seorang adik angkatan ‘Kakak kalo membaca sehari berapa lama dan baca apa aja?’ saya agak heran sebenernya kenapa ya dy tanya begini, saya aja gak pernah ngitung sehari saya baca berapa jam. Lalu, saya jawab saja, ‘berapa lama ya, gak pernah ngitung, habis baca nya juga diselang-seling. Kalo sehari-hari aku baca nya artikel di internet dan paling paling pol koran dan majalah, itu juga kalo lagi gak males main ke perpus’ ‘kalo buku jarang, karena kalo baca buku pengennya sekali baca habis, hehehe.. suka keterusan, penasaran, apalagi kalo novel’ saya jawab sambil nyengir-nyengir kuda gak jelas.

Lain waktu, ketika itu saya lagi suka banget sama trilogi Hunger Games karya Suzanne Collins, saya dipinjemin lah buku-buku tersebut oleh Ibu Kos saya. Satu buku serial itu saya baca dalam waktu satu hari, pembagiannya tiap tiga jam saya makan/mandi/ngerjain hal yang lain habis itu baca lagi. Estafet banget deh. Nah, pas saya sedang episode membaca itu, ada salah satu adik kos saya main ke kamar. Dy tau gitu saya lagi menghabiskan buku-buku fiksi tersebut. Entah dy merasa amazing atau begimana, tiba-tiba dy bilang begini, ‘Ci Pujo koq bisa sih suka baca sampe kayak gitu, aku suka pusing kalo baca isinya tulisan semua’ saya sempet mau bilang sumpeh-lo-Jeung tapi gak jadi, saya kaget aja gitu secara si adik kos saya ini pinter akademiknya di kampus, saya heran jg koq dy gak suka baca. Terus, saya jawab ‘ah masa sih km pusing, kalo di kampus kan mau gak mau baca, jurnal itu lho..’ dan dy menjawab ‘kan beda Ci.. Kalo di kampus baca nya pendek-pendek’. Dengan berpikir agak keras, saya baru ngeh yang dimaksud ‘baca pendek-pendek’ itu sepertinya hand-out dan bahan kuliah yang sedang dibahas saja. Okay, typical mahasiswa yang suka ‘belajar’.

Dari beberapa kejadian di atas, sepertinya beberapa orang menganggap saya suka membaca. Yaaaa.. Memang sih, saya suka baca, tapi kalo saya boleh jujur, saya ini adalah pembaca yang suka pilih-pilih. Hahahaha.. Maksud saya, saya hanya membaca beberapa genre buku dan topik saja, tidak semuanya saya suka, kan ada ya yang memang saking suka banget membaca lalu semua-semuanya dibaca (saya punya dosen tipe seperti ini, sampe si Bapak X ini dijuluki perpustakaan berjalan).

Kalo artikel, saya melahap artikel sos-pol, kesehatan, psikologi, travel, kultur, dan kuliner. Kalo buku non-fiksi, saya suka buku tentang agama tertentu (saya sangat suka buku-buku beraliran Buddhist, dan kadang gatel juga baca tentang dunia Gereja Katolik di Indonesia – ternyata sejarahnya seru juga lho), psikologi (buku tertentu, yang pasti bukan buku tips dan trik psikotes CPNS atau semacam buku how to be pribadi yang sukses, dsb.), travel (tidak banyak, hanya serial Naked Traveler-nya Trinity dan buku-buku Agustinus Wibowo), serta buku biografi tokoh (lanjutan kesukaan dari jaman SD, doyan banget sama buku serial penemu). Untuk karya fiksi, saya suka novel yang ada unsur motivasi nya  seperti tetralogi Laskar Pelangi nya Andrea Hirata, trilogi Negeri 5 Menara nya Ahmad Fuadi. Lalu saya juga penggemar seri fantasi, saya dibesarkan oleh kisah Harry Potter, dan saya selalu suka buku lain yang bergenre serupa (Lord of the Rings, Narnia, Hunger Games).

Lainnya? Saya suka baca majalah desain (grafis) dan travelling, hahahahha.. Dan dengan ajaibnya saya suka gitu koleksi majalah tsb, kebiasaan ini sudah dimulai dari SMA dimana saya suka banget kabur ke tukang majalah loakan hanya untuk nongkrongin majalah sisa produksi/turahan/bekas dan satu-dua saya beli. Sampe kuliah kebiasaan itu kebawa deh, saya menyisakan uang jajan demi membeli itu. Saya memang gak bisa beli majalah yang up-to-date karena harga majalah nya itu terlampau mahal buat ukuran pelajar. Satu harga majalah National Geographic Traveler aja sekarang sudah 50.000, kalo beli yang sisa produksi (biasanya sudah lewat satu dua bulan) saya bisa beli dengan harga 15.000. Begitu juga majalah yang lain, majalah desain Concept Magz itu harganya ya segituan juga, tapi saya beli yang sisa produksi cuma 8.000. Ada satu majalah travel namanya Jalan Jalan yang secara konten bagus, rapih, dan enak dibaca (tidak seberat NGT) saya beli harganya hanya 6.000. Menurut saya, majalah kayak gitu kan gak perlu up-to-date gak kenapa-napa, toh infonya long-lasting, jadi solusi membeli yang sudah agak lawas itu menurut saya sih keputusan yang cukup tepat, jadi aman di kantong juga.

Ada beberapa buku/topik yang saya suka hindari, yaitu yang agak berat seperti karya sastra atau yang isi tulisannya indah-indah banget. Lalu, topik cinta-cintaan berlebihan (makanya saya menolak membaca Twilight Saga) dan buku propaganda, seperti buku yang diterbitkan untuk kepentingan pemilu atau buku tentang fakta tertentu yang belum tentu benar (contoh: buku berjudul ‘Adolf Hitler Meninggal di Indonesia’). Saya kagum lho sama beberapa teman yang suka banget baca buku-buku ‘berat’. Saya sendiri kalo baca buku seperti itu, kadang suka gak nyampe imajinasi nya, maklum saya juga gak pinter-pinter amat. Saya lebih pilih buku ilmiah deh daripada yang sastra gitu. Apalagi sastra klasik, haduh-haduh, pegang bukunya saja saya sudah gemeteran. Hahahahahaha..

Omong-omong soal kebiasaan membaca ini, saya kira semua orang bisa belajar menjadi suka membaca. Maksudnya, tidak lalu karena tidak terbiasa dari kecil lantas sekarang jadi tidak bisa menjadi ‘kutu buku’. Membaca itu perlu pembiasaan, bisa dimulai dari topik yang paling disukai. Ya, kalo suka gadget, dimulai dari baca-baca tentang gadget. Gak rugi koq punya minat baca yang besar (oke, kadang bikin rugi finansial alias bokek sih, berhubung jadi doyan beli bahan bacaan hahahahaha..). Malah untungnya banyak banget, jadi banyak pengetahuan - sampe disangka orang lain pinter banget (padahal sih karena membaca lebih duluan saja, jadi tahu lebih dulu, hehehehhe..), terus implikasinya kan jadi keren gitu ya, bisa nyambung dengan siapa saja, tidak kehabisan topik pembicaraan ketika ngobrol dengan orang baru.

Saya sangat berterimakasih kepada Mama-Papa saya soal membaca ini. Dulu Mama saya selalu bawel menyuruh anak-anaknya untuk jaga toko, dan di toko itu hiburannya hanya koran (Kompas) langganan Papa saya. Jadilah kami tiap jaga toko kalo selo dikit ya baca koran. Kami bertiga sudah baca koran dari SD, Kakak saya malah lebih sakti, dy doyan banget mengisi TTS Kompas tiap hari Minggu itu dan selalu mostly keisi (hampir semua). Kalo saya sih paling suka baca rubrik Kilasan Kawat Dunia, Tokoh & Peristiwa, rubrik Muda & Kampus, surat pembaca, dan komik di sebelah TTS itu. Belakangan saya juga doyan rubrik fotografi dan saya suka banget lihat iklan-iklan yang ada di koran. Adik saya memang angin-anginan kalo baca koran, tapi soal urusan baca novel dy jagonya apalagi yang bergenre romantis.

Yaaa.. Begitulah soal ‘being reader’. Sesuai judul posting ini, saya suka baca tapi saya bukan kutu buku. Saya tidak suka dibilang kutu buku karena ya memang saya bukan kutu buku, saya ngebayangin kalo kutu buku itu sehari pasti bisa menghabiskan minimal sebuah buku dan punya perasaan ‘craving for reading, a lot’. Saya kayaknya gak gitu deh, only someone who read more than other do.

best regards,

puji wijaya

Thursday, November 7, 2013

Throwback Birthday

Halohai! Selamat malam menjelang subuh. :) hehehehe.. Karena saya sudah tidak konsen menyentuh skripsi jadilah saya membuat posting. Posting ini bisa dibilang posting rapelan ulang tahun.. Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya suka posting ucapan selamat ulang tahun untuk beberapa orang terdekat, seperti keluarga dan Mr. TPLP. Tapi, sepertinya tahun ini saya suka kelupaan gitu, atau merasa lagi ribed ngurusin hal yang lain, jadilah saya membuat posting rapelan saja. Jadi sekalian hahahahaha..

Papa saya berulang tahun tanggal 29 September (sekitar sebulan yang lalu) dan Mama saya ultah tepat di hari ini (7 November). Usia Papa – Mama saya ya sudah matang – sudah masuk ke tahapan dewasa madya tetapi belum ke dewasa lanjut. Mereka terpaut usia 7 tahun, Mama saya 7 tahun lebih muda.

Orangtua saya bukan tipe yang suka menghapal tanggal-tanggal ulang tahun, atau tanggal penting keluarga lainnya (hmm.. kalo tanggal jatuh tempo utang-piutang sih mereka inget hahahah..). Terkadang mereka suka lupa sama ulang tahun satu sama lain. Dulu pernah kan, waktu saya jaman SMA gitu, Papa saya ultah, saya ngucapin, eh Mama saya terus nyeletuk ‘si Papa sekarang ulang tahun ya De..’ baru tau Papa ulang tahun setelah anak-anaknya ngucapin. Dan saya pernah juga mengalami hal yang sebaliknya, pas saya ngucapin ke Mama ternyata si Papa baru tau kalo hari itu ultah Mama. Dulu sih, saya bete gitu, karena saya kan pinginnya ada acara perayaan ulang tahun-an atau surprise party buat orangtua kayak temen-temen saya di sekolah atau seperti yang dilakukan sodara2 sepupu saya.

Begitu pun dengan tanggal ulang tahun kami, anak-anaknya. Mereka jaman dulu sering lupa. Inget kalo pas udah diingetin. Hahahaha.. Nah, ketika anak-anaknya sudah pada besar-besar. Kami lah yang cerewet mengingatkan soal tanggal ulang tahun, dimulai dari jaman Kakak saya kuliah, jadi sekarang Papa-Mama saya sudah lebih aware dengan hal ini. Sudah tidak kelupaan lagi. Saya senang karena menurut saya penting gitu lho mengingat hari ulang tahun orang terdekat dan teman-teman. Kenapa jadi penting?

Menurut saya, tanggal ulang tahun itu sesuatu yang sangat amat personal. Hal personal pertama yang kita miliki ketika kita ini dilahirkan di dunia, jauh sebelum kita punya hobi, punya harta, punya jabatan, bahkan sebelum kita punya personality. Lalu, dari fungsinya tanggal ulang tahun bukan hanya sebagai penanda umur aja tapi juga sebagai media merajut hubungan interpersonal. Inget kan jaman-jaman TK atau SD, ketika ulang tahun teman (atau kita sendiri) selalu dirayakan. Acara ini bukan cm sekedar acara selebrasi hore-hore, tapi juga momen dimana kita bisa share perhatian, kebahagiaan, dan intouch dengan orang-orang terdekat.

Waktu dulu pas saya SD, mengingat tanggal ulang tahun teman itu bagaikan aturan mutlak tidak tertulis di dunia pertemanan. Dan sampai sekarang, saya masih inget tanggal ulang tahun teman-teman SD saya. Ketika hari ulang tahun tiba, kami di kelas sebelum pulang pasti berdoa dan menyanyikan lagu ulang tahun. Dan seharian itu, teman yang ulang tahun adalah star of the day yang selalu disebut-sebut setiap pelajaran berganti ‘Pak, si X ulang taun’ ‘Bu, hari ini X ulang tahun lho Bu..’. Namun, memang semakin kemari makna hari ulang tahun ini rasanya semakin kurang bermakna. Mengucapkan selamat ulang tahun ya kalo inget aja. Dan jujur saya sudah tidak lagi mengingat tanggal ulang tahun teman-teman, saya suka bergantung pada reminder facebook. Lalu, makin bertambahnya umur, makin berbeda perasaan yang dirasakan ketika berulang tahun, kalo dulu saya selalu senang ‘this is my big day!’, hmmm.. sekarang saya berdoa supaya hari tidak semakin cepat menuju tanggal ulang tahun. Habisnya yaaaahh.. Saya cepat tua donk, umur saya tambah naik terus. Pas hari H dan diselametin oleh temen2, saya cuma nyengir kuda, huhuhu.. Udah gak imut-imut lagi.

Yap, akhir kata, selamat ulang tahun Mama & Papa ! Sukses terus, banyak rejeki, sehat selalu, akrab-akrab, dan makin kompak donk. Hehehehe..

best regards,
puji wijaya, si tengah

Sunday, November 3, 2013

Euforia yang (Belum) Terlambat


Howdy ! Selamat datang bulan November ! Selamat memasuki akhir tahun 2013. Tidak terasa kurang dari 60 hari lagi, kita akan menikmati tahun yang baru. Mmmm yaaaa. Saya juga sudah harus cepat-cepat menyelesaikan kewajiban akademik saya. Fuh.. Fuhhh.. Saya sudah semestinya kipas-kipas supaya tungku semangat tetap mengepul, di tengah dilema kehidupan - menyaksikan satu per satu teman-teman pergi dari kehidupan akademik dan berarti (mostly) pergi meninggalkan Kota Yogyakarta. *jadisedih* Namun, yang namanya teman itu pergi, datang dan silih berganti, meski banyak dari antara teman saya yang tidak bisa lagi intense berkomunikasi karena mereka sudah berbeda level kehidupan (baca: bekerja dan berkeluarga), belakangan saya mendapatkan teman-teman baru yang tergabung dalam sebuah komunitas blogger.

Dahulu kala, jaman tahun 2011-an, saya memang sudah didorong-dorong oleh teman saya se-kampus saya, Jeanot, yang sudah terlebih dahulu aktif dalam Komunitas Blogger Jogja (KBJ), untuk ikut ambil peran di KBJ. Saat itu saya hanya mengambil peran sebagai anggota pasif via group facebook. Mengingat ketika tahun itu saya lagi heboh banget dengan kegiatan lain dan lagi semangat membara naikin indeks prestasi akademik, menjadi aktif di sebuah komunitas blogger tidak berada dalam list kegiatan saya. Tahun berganti tahun (berasa udah lama aja, padahal 'hanya' 2 tahun kemudian). Saya lagi-lagi didorong-dorong untuk ikutan acara gathering KBJ di Hotel Aston awal bulan sepuluh kemarin. Karena tergelitik dengan makan gratisan dan acara lomba Burger (saya lemah dengan urusan perut hahahahha..), akhirnya saya ikutan deh acara kopi darat a.k.a gathering tersebut. Dari acara inilah lalu saya menjadi kenal dengan KBJ, dan ketika ditawari untuk ikut ambil bagian dalam event nasional Blogger Nusantara 2013. Saya pun dengan sukarela mau ikut membantu.

Dalam keterlibatan saya di acara ini, saya menjadi mengenal beberapa teman-teman sesama penghobi alias blogger. Saya amazing juga bisa kenal dengan teman-teman yang ya ampun mereka itu sebetulnya sangat di luar lingkaran saya. Well, kalo boleh menyadur dari penggambaran google plus, lingkaran pertemanan saya itu paling ya mahasiswa psikologi, anak kampus saya, paling pol penggemar gitar klasik. Hahahhaha.. Ternyata dari KBJ ini siapa sangka saya jadi begahol dengan anak-anak jurusan IT dan SI, lalu para technology enthusiast dan technology entrepreneur, atas dasar kesamaan hal yang disukai, yaitu blogging. Teman-teman blogger juga sangat beragam latar belakang nya, yang tidak mesti hanya orang-orang yang secara akademik bersinggungan dengan teknologi informasi saja, hal ini semakin memperkaya cultural awareness saya.

Saya senang, meskipun kadang suka terlintas pikiran, saya ini udah nge-blog dari jaman baheula, kenapa tidak dari dulu gitu ikutan komunitas kayak gini hahahaha.. Sekarang, ketika saya sudah mau pergi dari Kota Yogyakarta, malah baru aktif. Hahahaha.. Padahal sih ya tidak perlu merasa menyesal, karena sama seperti belajar, tidak pernah ada kata terlambat. Sama juga dengan telat 'ngeh' nya saya dengan tanggal 27 Oktober yang merupakan Hari Blogger Nasional. Hahahaha.. Namun, ya lagi-lagi, tidak ada kata terlambat untuk mengucapkan dan merayakan suatu hari bersejarah, yang penting kan bagaimana kita memaknai nya bukan pakem tanggalnya. Sama saja seperti kita hiphip-hurahura merayakan tujuh-belas-Agustusan tapi sebenarnya gak nangkep apa yang jadi perjuangan bangsa Indonesia atau koar-koar Hari Sumpah Pemuda, tapi sebenarnya cuma ikut-ikutan aja.

Sekali lagi yaaaa.. Seperti yang dikatakan George Eliot - it is never too late to be what you might have been, selamat bersibuk-ria dengan para blogger-mania dan Selamat Hari Blogger Nasional ke #6 (2013).. Stay writing and keep on inspiring others. :)

best regards,
puji wijaya, blogger

Oya, bagi yang ingin tau sejarahnya HarBlogNas bisa tengok http://enda.goblogmedia.com/?p=686 ato mau liat posting HarBlogNas yang agak menyentil bisa tengok http://donnyverdian.net/enda-rs-tak-tahu-sama-sekali-tentang-apa-yang-ia-katakan/ . Btw, thx u/ Mz Jarwadi yang memberikan link ini.

Friday, November 1, 2013

Berkebun Part 2

Aloha ! Selamat hari Jumat dan selamat datang di bulan November nan cerah ceria. Posting singkat di siang hari saja. Hari ini saya kedatangan penghuni baru di depan kamar. Menghijaukan suasana kos. Hehehehe..

Korean Jasmine - bunganya putih kecil-kecil 

tanaman Pucuk Merah (Syzygium Oleana)
- daunnya berubah dari merah, jingga lalu ke hijau

pot sedang: akalipa hijau, bunga krisan, pucuk merah, melati Korea
pot kecil: 2 akalipa hijau (yang satu berdaun, yang satu lagi sedang kering)

They really made my day !