Monday, December 31, 2012

Escaping Days – Latar Belakang

Selamat pagi. Selamat akhir tahun.
Di awal-awal tahun baru 2013, saya akan mem-posting cerita perjalanan saya dan dua orang teman lainnya. Bukan perjalanan yang baru saja terjadi si. Perjalanan ini sudah kami laksanakan 1,5 bulan yang lalu, tepatnya di bulan November. Destinasi kami dalam perjalanan ini adalah Pulau Bali. Terkesan wah kah? Memang sih, keren rasanya kalo bilang “gue mau liburan ke Bali lho!”. Hahahaha.. Namun, dibalik ‘keren’nya istilah Bali, ternyata banyak hal yang kami temukan lebih dalam daripada sekedar ‘keren’. *sok banget gue bikin orang penasaran.

Sebelum masuk ke perjalanan, mungkin ada baiknya jika saya cerita dulu mengenai latar belakang kami melakukan perjalanan ini. Ehemm.. Uhukk.. Uhukkk.. Jadi begini, ide untuk liburan ke Bali itu sudah ada sejak lama. Sejak saya masih menjadi mahasiswa aktif dan rajin kuliah (alias mahasiswa tahun ketiga). Saya dan teman saya, Nina, waktu itu sedang baca majalah Femina di perpustakaan. Waktu itu kayaknya ada artikel tentang liburan ala backpacking di majalah Femina. Obrol punya obrol lalu kami kepikiran, eh backpack yuk kemana gitu, kayaknya Bali asik ya. Tapiiiii.. Ini hanya jadi wacana belaka. Jadi tidak ada realisasinya.

Sampai suatu saat, saya & Nina ngobrol2 lagi (ini terjadi di semester 8, ketika teman2 2008 lagi heboh2nya bikin skripsi dan saya sendiri masih setengah heboh karena belum resmi ngambil skripsi). Nina bilang dy suntuk banget semester ini, ngerjain skripsi ga bisa tiap hari karena bosan ditambah dengan masalah-masalah yang terjadi di dunia persilatan. Pengen kayaknya ambil waktu rehat sebentar saja. Saya sendiri si belum merasa kayak Nina, jadi tidak bisa banyak membantu selain bercandain dy, ‘ya udah kalo memang pengen liburan, liburan aja Nin’. Lalu, ingatlah saya pada rencana kami waktu jaman batu pengen ke Bali itu. Dan sejak saat itu saya & Nina mencoba untuk berkomitmen. Kami juga ngajak2in temen yang lain, karena masa cuma berdua? Sepi amat..

Nah, waktu itu ngajak2in teman2 di bulan April 2012, kami bilang kami mau berangkat November/Desember 2012. Respon temen2 kurang mendukung karena teman2 ga pengen ambil resiko ‘telat skripsi’. Lalu, ada juga yang kurang bersemangat karena jarak waktu rencana & pelaksanaan kejauhan. Putus asa cari teman, saya sampai bilang ke Nina ‘kalo ga ada yang mau ikut lagi, ya udah berdua aja, berani koq’ - padahal sebenarnya saya ketar-ketir juga. Untungnya, ada Tinna, salah satu teman se-angkatan, yang mau ikutan. Sebenarnya, kami awalnya ragu juga ni sama Tinna, bener gak ya dy mau, tapi ternyata ketika kami berproses menuju The D day, Tinna yang paling semangat cari info. Hahahhahaha.. Di bulan Juni 2012, kami dapat tiket pesawat murah untuk pulang ke Jogja. Nah, pembelian tiket ni semakin mengukuhkan hanya kami bertiga yang akhirnya jadi satu tim berangkat ke Bali dalam rangka melarikan diri dari bahaya stress akibat skripsi. Waaaaaaaa..

Kenapa Bali?
Kenapa gak ke Lombok, ke Malang, ke luar negri aja sekalian gitu. Hahahhaha..
Saya pribadi si tidak memiliki alasan khusus mengenai pemilihan tempat, dulu waktu jaman SD saya pernah ke Bali sama keluarga, tapi ingatan anak kelas 4 SD itu ternyata tidak terbawa ke usia sekarang. Saya hanya ingat, waktu ke Bali saya suka nangis di jalan & ngrepotin orangtua. Nina sendiri pengen ke Bali, karena Mas & adek nya sudah pernah ke sana, sementara dy belum, jadi ngiri2 gimana gitu. Pengen jg Nina pergi2 agak jauhan apalagi judul episodenya ‘bacpacking’. Kalo Tinna orangnya doyan jalan-jalan. Kemana aja dy suka, Bali istimewa karena ada pantainya, Tinna suka pantai. Kebetulan juga, Tinna ada urusan skripsi di Tjampuhan Ubud, jadi sekalian pergi ke sana.

Yak, kira2 itu lha sedikit cerita bagaimana saya-Nina-Tinna merencanakan perjalanan ini. Lalu, ketika H-14 kami akan pergi ke Bali, respon beberapa teman ketika dikabari lucu-lucu:
1. Ada yang iri
“Waaaa.. Enaknya.. ke Bali.. Cihuuyy liat bule seliweran”
“Curang gak ngajakin. Pergi ga bilang-bilang”
2. Ada yang mengambil kesempatan
“Pulang-pulang jangan lupa ya oleh-oleh!”
“Eh, gue nitip baju Bali donk”
“Kasitau ya ntar kalian kemana aja, trs gimana tu Bali, kali aja taun depan gue bisa ke sana”
3. Ada yang ‘ijo’ matanya
“Cieeee.. Liburan mahal..”
“Abis duit berapa tu.. wah, aku si sayang-sayang uangnya”
4.  Ada yang menasehati
“Lu liburan pas bikin skripsi? Gak salah?”
“Ngapain ke Bali? Cari inspirasi buat tugas akhir?”

Okay, teman-teman, siap ya untuk cerita perjalanan kami di posting selanjutnya??
Semoga menginspirasi. :)

Sunday, December 16, 2012

Christmas is Coming


iseng membawa berkah. Hahahhaaaaa..
Selamat Hari Natal dan Tahun Baru teman2.. :)

Thursday, December 13, 2012

Bahasa Inggris

Selamat pagi.
Pagi ini (tumben) saya ada di workstation perpustakaan, sebenarnya niat hati mau membaca jurnal (again and again..) untuk bahan pelengkap UThe. Namun, setengah jam berlalu membaca baru dapat 2,5 halaman sudah ngantuk. Jadilah saya mending mengalihkan perhatian dlu ke hal yang lain. Hwhwwhwhw.. Jadi saya nge-blog aja.

Yang mau saya bahas hari ini adalah mengenai bahasa Inggris. Hmmm.. Coba tengok ke belakang, sudah berapa lama kita mempelajari bahasa yang satu ini? Saya sendiri belajar bahasa Inggris dari kelas 4 SD. Saya juga ingat, dulu saya sempat kursus singkat dengan Kakak saya sendiri dengan biaya 400 perak/minggu. Seingat saya waktu itu seminggu dua kali. Tapi itu tidak berlangsung lama, (cuma sebulan kayaknya) karena tiap saya tidak bisa saya pasti nangis, Kakak saya sebel sendiri sama saya yang cengeng beud. Wkwkwkwkwkkw.. Lalu di kelas 5 SD saya les (beneran) dengan beberapa teman saya, guru les saya bernama Ci Lina, orangnya baik & sabar sama anak-anak SD yang banyak tingkah plus pecicilan. Les ini berlangsung sampai saya kelas 6 SD akhir. Habis itu masuk SMP, saya belajar otodidak. waktu SMP entah kenapa saya ga terlalu suka bahasa Inggris, soalnya guru saya di SMP kacrut banget ngajarnya, hahahahha.. Masuk SMA, nujleb abis ternyata anak-anak di sekolah saya pinter-pinter banget bahasa Inggrisnya. Jiper ga naik kelas gara-gara bahasa Inggris, makanya saya les lagi di sebuah lembaga bahasa yang cukup lumayan di Kota Cirebon. Di sini lah, saya tidak hanya belajar soal grammar dan vocabulary tapi juga belajar mengenai berkomunikasi aktif dalam bahasa Inggris serta cara pikir dan sudut pandang ala barat.

Ketika di tempat kursus SMA itu saya punya guru yang sangat inspiratif, namanya Tiah. Sebagai guru, menurut saya, dy keren banget, sampe sekarang belum ada deh yang ngalahin dy. Kerennya dimana? Di pemikirannya. Dy itu bukan cuma bisa transfer ilmu, tapi dy juga bisa memotivasi anak muridnya supaya ga patah semangat & percaya diri buat bicara dalam bahasa Inggris. Selain itu, tiap kelas sama dy pasti saja ada insight dan pemikiran baru. yang paling saya ingat adalah ketika Tiah bilang (dalam B.Inggris tentunya, tapi saya translate aja yak.. Hahahaha..) begini : kalau orang lain bilang kamu jelek, kamu tidak pintar, kamu ga kaya, jangan takut. Karena justru dengan kekurangan itu, usaha kamu jauh lebih keras daripada orang lain yang cantik/ganteng, pintar dan kaya, sehingga kamu pada akhirnya bisa melampaui mereka. :)

Selain Tiah, guru yang lain juga sangat membantu saya, dan gara-gara saya les di tempat ini, saya juga terbiasa ngomong dengan orang bule, karena tiap kelas conversation diampu oleh native speaker, dulu guru saya namanya John, orang Amerika, orangnya easy-going & tiap kelas isinya cuma maen doank plus selingan dy cerita lucu ala Amerika yang kami2 muridnya kadang bengong, ga nyambung bercandaannya. Saya 2 kali dapet kelas John. Lalu, saya juga pernah diajar dengan orang Inggris, namanya Nick. Bahasa Inggrisnya omg, aksennya terdengar aneh & sulit dimengerti. Hwhwhwhwhw.. Kelas 3 SMA, saya ga lagi les di situ, soalnya sudah fokus ujian nasional.

Masuk kuliah. Weeee.. Boro2 deh mau belajar Bahasa Inggris, kuliah padat merayap dari hari Senin-Sabtu. Rasanya mau tidur aja terasa sulit, apalagi mau belajar bahasa Inggris. Wkwkwkwkw.. Untungnya si selama kuliah ini, ada mata kuliah bahasa Inggris & kursus singkat gratis. Jadi ya buat pengingat lumayan lha. Lalu, berhubung saya juga pernah 1 taun mengajar bahasa Inggris buat anak-anak, jadi lumayan juga jadi si komunikasi aktif ga beku. Oya, dari panjangnya kisah belajar bahasa saya, saya juga berterimakasih pada gameboy dan game PC yang menemani hari-hari saya sejak SD (efektif banget lho untuk belajar bahasa kedua). Ga lupa juga, kaset-kaset Westlife saya, yang jadi teman ketika belajar pronounciation.

Nah, segitu lamanya belajar, kira-kira 12 tahun lamanya, saya masih saja merasa kalo saya gak mumpuni bahasa Inggris. Hal ini makin kerasa pas saya baca jurnal seperti yang saya lakukan di semester ini. Rasanyaaaaa.. Susah banget.. Banyak vocab yang ga saya paham, ditambah males buka kamus, tambahlah saya ga paham tu jurnal ngomong apa. Gyaaaaaaaaa.. Saya pikir, harusnya saya bisa, saya cuma males dan mudah nyerah. Heuuuuuuu..

Hmmmm.. Sepertinya setelah nulis blog ini, lumayan lha saya jadi semangat lagi.
Ayo lanjut baca jurnal! Semangat.. *.*


best regards,
puji wijaya, intl. reader ;p

Tuesday, December 11, 2012

Selamat Tidur Pony

Hari Minggu yang cerah ceria (9/12) mendadak menjadi abu-abu, adik saya (tumben) telepon pagi-pagi. Teleponnya sambil nangis2 pula. Ternyata, Pony, anjing peliharaan keluarga saya mati. Penyebabnya sepertinya karena sakit, karena memang sebelumnya juga Pony sudah susah makan. Kata adik saya, pagi-pagi Pony sudah ditemukan terkapar dengan mulut berdarah. Diberitahu seperti itu, saya jadi sedih juga, walaupun tidak bertemu tiap hari, tapi tiap saya pulang ke rumah saya main sama Pony, hmmm.. Saya cukup merasa kehilangan. Berarti Natal ini pas saya pulang ke rumah, saya ga bertemu dy lagi. :'( sedihnya..

Usia Pony tidaklah singkat, tidak juga lama. 5 tahun. Kalo diconvert ke usia manusia, umurnya setara dengan 35 tahun-an. Dulu keluarga saya membeli dy karena di rumah sepi, kakak saya di Jkt, saya di Jogja lalu adik saya juga masuk SMA dan ga tinggal di rumah. Jadi di rumah tinggal Ma2-Pa2 plus Idup si kura-kura. Pa2 saya dari dulu juga pengen banget punya anjing, jadilah dy membeli seekor golden retriever, yang Pa2 saya namai Pony (gtw ni darimana namanya, Pa2 saya tiba-tiba terpikir saja nama Pony). Saya kaget juga si pas tau Pa2 saya beli anjing, napa beli anjingnya gede banget, koq ga beli yang kecil aja hahahhaaa.. Habis pikir saya kalo anjing besar kan ga bisa digendong-gendong, berat gitu lho. Dan anjing ras itu agak high-treatment, sementara keluarga saya belum punya pengalaman pelihara anjing sebelumnya. Jadilah, Pony dirawat seadanya saja, diajak main, kasih makan, kalo pup dibersiin.

Pony juga ga nurut2 banget, soalnya kami ga ada yang tau cara melatih anjing biar nurut, hehehhehe.. Tapi, biar Pony nakal dan nyebelin, tingkahnya yang bikin kesel justru yang kami ingat sampai sekarang. Saya sendiri beberapa kali di'jahat'in sama Pony hehehhehe.. Pertama kali ketemu pas Pony masih kecil, tiap main, saya mesti dicakarin. Pulang-pulang Jogja bawa oleh2 bekas cakar2an Pony. Trs, pas saya ulang tahun 2010, Pony berulah ngotorin halaman rumah pake semen yang waktu itu kebetulan ada di halaman, habis itu saya dimarahin habis2an sama Pa2 saya, saya dituduh gabisa jagain anjing. Liburan berikutnya, kami udah lumayan kompak lha yaaa.. Waktu tetangga saya punya anjing kecil, saya ngintip2 lewat pager halaman, Pony juga penasaran dan malahan dorong punggung saya pake kakinya, bused kaget abisss, kyk dijongrokin orang, udah mana dy kan kuat banget. Dulu cerita-cerita itu mengesalkan, tapi sekarang, baru kerasa deh, kalo kejadian-kejadian itu justru jadi sooo memorable.

Posting ini sengaja dibuat untuk didedikasikan khusus buat Pony, untuk kebersamaannya selama 5 tahun ini. Terima kasih banyak Pony sudah memberikan pelajaran & pengalaman untuk kami. Maaf kalo kami sekeluarga bukan perawat yang baik. Selamat jalan Pony, semangat Pony akan selalu kami kenang. Good-bye Pony, selamat tidur. T.T

best regards,
puji wijaya, Pony's buddy

Saturday, December 8, 2012

Cacing Sekuel 2

Siang kawand2!
Siang ini saya ingin me-review buku Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya.
Again???
Ini buku yang kedua.
Sebenarnya kurang lebih ceritanya mirip seperti buku yang pertama. Sama-sama cerita tentang kehidupan dan meaning di balik itu. Masih sama juga dengan pola tutur kata Ajahn Brahm yang penuh kelakar. Dalam buku ini total ada 9 sub-bab.

Menurut saya, hasil membaca dari buku kedua ini bukan saja mendapatkan insight mengenai bagaimana kita melihat sisi kehidupan dengan cara pandang lain. Namun juga mendapatkan pengetahuan mengenai Buddhist dan fenomena kultural yang terjadi pada Buddhist dan agama secara universal. Contohnya saja, ada salah satu cerita Ajahn Brahm dimana ia mengkritisi praktik pengadaan upacara pada agama. Dia bilang upacara diciptakan untuk membantu manusia menghadapi situasi tertentu. Namun tidaklah ada ketentuan bahwa itu harus diulang berkali-kali dan menjadi suatu keharusan. Parahnya lagi jika ada yang bilang apabila tidak mengikuti seremonial tertentu maka bisa masuk neraka. Jadi pertanyaan, yang terpenting itu upacaranya atau batin kita. Menurutnya, jika berguna untukmu, lakukanlah upacara tersebut, tapi jika tidak, ya tidak usah.

Selain itu, Ajahn Brahm juga bercerita mengenai umat Buddha yang suka sekali mengundang biksu ke rumah dan minta dibacakan paritta*. Kalo hanya satu-dua ini masih wajar, namun jika sampai ada yang mengundang 5 biksu dan minta dibacakan paritta semalaman dengan tujuan agar tidak kalah dengan tetangganya yang kemarin mengundang 4 biksu, tentulah ini sudah tidak wajar. Dari cerita ini saya jadi ingat teman saya yang beragama Kristen bercerita mengenai kebiasaan gereja Kristen dalam membuat kebaktiannya dengan nuansa karismatik. Dia bertanya-tanya, sebenarnya dalam kebaktian karismatik, ketika jemaat menangis (dan meraung-raung) itu karena lekatnya dan integrasi hubungan dirinya dengan Tuhan atau malah (just) karena musiknya? Well, mungkin memang ada beberapa praktik dalam keagamaan yang harus kita kritisi. Agar kita tidak terjebak pada ‘keharusan’ seremonialnya dan ga nangkep makna dari agama ini tu apa.
*paritta: semacam doa dalam agama Buddha

Cerita lain yang bagus menurut saya yaitu cerita nomor 93 yang berjudul Kanker dan Keheningan. Ajahn Brahm bercerita mengenai salah satu peserta meditasi yang berhasil sembuh dari kankernya. Orang tersebut ternyata mempraktekkan ‘menjadi hening’ ala meditasi. Saya jadi berpikir, apabila kanker yang segitu sulitnya sembuh saja bisa dijinakkan dengan menjadi hening, hal-hal lain mungkin bisa diatasi pula dengan hal yang sama. Mungkin, mekanismenya mirip dengan orang yang emosi nya sedang meledak-ledak, marah dan negatif sehingga tidak bisa mengerjakan pekerjaan dengan baik. Ketika ia sedikit memundurkan diri untuk menjadi tenang, pekerjaannya pun berangsur-angsur pulih jadi baik lagi seperti semula. Aihhh.. Saya jadi tercubit karena sudah lama tidak berdoa dengan benar dan khusyuk.

Yap, begitulah review buku siang ini. Senang bisa berbagi apa yang telah saya pahami dari buku yang sayang baca. Honestly, saya sudah baca buku ini lama sekali akhir Oktober tapi baru punya waktu dan membahas ini di bulan Desember. Hmmm.. Baiklah.. Selamat memaknai hidup teman-teman!


Citation

Title : Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya 2
Writer : Ajahn Brahm
Publisher : Awareness Publication
First Publishing : Maret 2011
Page : 340
Genre : Motivational
Puji Wijaya Rating : ☺☺☺☺ from 5

Tuesday, December 4, 2012

HBD Cool Sister


Happy Birthday Older Sister
Walaupun tidak bisa mengucapkan secara langsung,
semoga e-card ini cukup dapat menjadi substitusinya.
>.<

note: btw, setelah diliat-liat,
koq e-card nya mirip cover CD album natal rohani yaaa..
hahahhahaha.. ;p

Wishing you all the best!

The best thing about having a sister was that I always had a friend | Cali Rae Turner


best regards,
puji wijaya, your sweet sister XD