Saturday, October 25, 2014

Bubye Tanah Sunda

Monday, 13 October 2014
Location : Pondok 88 Guest House, Kupat tahu Cicendo, Stasiun Bandung

Rasanya sih ingin menambah sehari lagi di Bandung. Tapi ada daya, Adek saya hari ini kuliah siang, jadi kami bersiap menuntaskan liburan singkat di Bandung, pagi ini. Suasana Bandung seperti biasa dingin-dingin sejuk di pagi hari, tidak sepanas Cirebon pastinya. Badan masih lumayan pegel-pegel ni ya hahahaha.. Lalu, gentian mandi pagi. Anton mengantar saya dan Ndut ke Stasiun Bandung ato yang biasa disebut Stasiun Hall (aihhh.. Keren banget lah ya namanya). Jarak dari Ciumbuleuit ke stasiun Bandung tidak begitu jauh, jadi kami bisa lah ya bersantai-santai sedikit tidak terburu-buru.

Anton lalu mengajak makan pagi dulu sebelum masing-masing pulang, karena habis antar saya & Ndut ke stasiun, Anton juga langsung cus ke Jakarta. Mampirlah kita di tempat sarapan yang katanya nge-hits di Bandung – Kupat Tahu Cicendo. Wehh.. Mantafff ya ke Bandung makannya kupat tahu dong biar terasa Sundaana tea.. Kupat Tahu Cicendo ini rame binit lho gaes, padahal ya lokasinya parah deh. Agak masuk gang sedikit, parkir nya buat mobil agak sempit, keluar-masuk lokasi warungnya pun ribet karena itu dekat pertigaan besar dua arah. Nah yang paling bikin uhwow, warungnya ini persis di sebelah tempat pembuangan sampah (TPS). Serius ini, deket TPS, wkakkakakka.. Enak karena ada tambahan vitamin tertentu kali yah hahhhaha.. Parah mennn..

Gimana enak? Kupat tahu nya memang enak! Saya sendiri Cuma nyicip punya Adek saya, saya pesennya lontong kari (lontong opor), mayan juga, tapi tidak sejuara si kupat tahu. Bumbu kacangnya beda dari kupat tahu yang laen. Satu porsi kenyang lho, dan bisa dibilang porsi besar buat ukuran sarapan. Harganya pun murah meriah, cuma 11 ribu satu porsinya. Buat yang doyan kerupuk, di situ juga jual kerupuk, minumannya standar kayak teh, air putih, dan minuman bersoda. Mantaf juga sebelum pulang bisa wisata kuliner dulu hahahaha.. Menurut plang nama, si warung kupat ini sudah berdiri sejak tahun 1967, lama banget ya. Udah banyak banget orang yang jadi langganan sarapan di sini.


Sehabis makan, 500 meter saja sudah nyampe deh Stasiun Bandung. Lalu, saya & Adek pun berpisah dengan Anton. Anton makasih banyak yaaa sudah menemani dua hari ini, hahaha.. Tidak lama, saya & Ndut juga berpisah, kereta Ndut berangkat duluan. Yap demikianlah liburan singkat ala-ala saya. Terima kasih Mama Papa Foundation yang sudah membayari perjalanan ini. Sampai bertemu di liburan selanjutnya!

Note: maap ya gak ad foto, hari terakhir suka kelupaan foto2 hahahaha..

Friday, October 24, 2014

Berasa Anak Gaul Bandung

Sunday, 12 October 2014
Location: Gereja Katedral Santo Petrus, Bandung Indah Plaza, Hummingbird Eatery, Pondok 88 Guest House, Padma Hotel,  Club Deruzzi Dago, Pascal Food Market

Terdengar suara dengan logat Sunda yang khas dimana-mana menandakan Ndut dan saya telah berada di Ibukota Provinsi Jawa Barat. Setelah berhebohria di stasiun, dan saya merasa kenapa semakin kemari Adik saya badannya semakin gede wkakakka.. Lalu kami rada celingukan gitu karena bingung mau numpak taksi yang mana, berhubung Adik saya lebih memahami Bandung, dy bilang naik taksi Gemah Ripah ato Cipaganti juga aman. Akhirnya di depan stasiun kami menaiki taksi Gemah Ripah yang tarif bawahnya adalah 20 ribu rupiah, kami menuju ke Gereja Katedral Santo Petrus. Iya, berhubung ini hari Minggu gak ada salahnya juga kami melipir sebentar ke rumah Tuhan untuk beribadah.

Sesampainya di Gereja, halaman luarnya sudah sesak dengan mobil parkir dimana-mana. Lalu, karena kami mau misa yang jam 10:15 sedangkan ini masih jam 9an pagi. Jadi kita nongkrong dulu di kantin Gereja yang nyaman. Sembari sedot-sedot milktea saya dan Ndut ngobrol ngalor-ngidul kemana-mana. Ngobrolin kabar rumah, gosip terbaru, dan kabar studi masing-masing wkakkaka.. Setelah misa jam sembilan sudah selesai, kami langsung saja pasang badan di depan pintu Gereja karena takut penuh. Di sini kami sempat bertemu dengan kerabat satu daerah, ternyata Tante ini dan keluarganya diundang juga ke nikahan Siska. Memasuki Gereja Katedral Bandung bikin excited sendiri, maklum saya rada Ibu2 gitu suka dengan wisata rohani hahahha.. Saya kagum banget sama arsitektur Gereja peninggalan kolonial di Indonesia, cantik-cantik bentuknya. Dan jujur aja sih, kalo Gereja nya bagus, ngaruh juga kekhusyukan berdoa, no offense Booo..

Yuk mari ke Gereja dulu

Saya suka sekali dengan tiga kaca patri yang ada di atas altar, gambarnya yaitu Tuhan Yesus disalibkan, perjamuan terakhir, dan Tuhan Yesus sedang pelayanan. Di Altar, terdapat tabernakel dengan bentuk yang unik, sekilas mirip Candi Borobudur berwarna putih dan emas. Tabernakel diapit malaikat putih yang memegang lilin. Rasa amaze ini bukan hanya milik saya, karena beberapa orang juga mengabadikan altar dengan kamera ponsel masing-masing. Seneng deh lihat yang cantik-cantik dari tadi pagi. Lalu, di tembok atap tertulis salah satu ayat dalam Alkitab – Matius 11 ayat 28 “Marilah Kepadaku Kamu yang Lelah dan Menanggung Beban” membaca ayat satu ini berasa jleb-jleb juga nih.

Fav Part

Misa berlangsung sekitar 1 jam 15 menit, sepulang dari Gereja, Ndut dan saya muter-muter Gereja dulu untuk cari toilet hahaha.. Habis itu kami ke Bandung Indah Plaza untuk menunggu Anton, teman saya dari TK datang menjemput kami. Anton sudah setaun ini kuliah S2 di Bandung, di UnPar ambil magister arsitektur. Teman saya yang satu ini, memang dari kecil terkenal pintar dan rajin, ceritanya Anton kuliah lagi karena mau jadi dosen di almamaternya, which is kalo dy jadi dosen cucok banget menurut saya, dy orang yang bisa mengajar, jadi ingat jaman SD, buku catatan dan PR dy pasti yang paling beres daripada yang lainnya.

Setelah ketemu dengan Anton dan heboh2 bareng, lalu Anton semacam amazing melihat Adek saya yang sekarang sudah besar hahaha.. Lalu kami merencanakan makan (dan bergosip) di tempat makan yang lagi happening di Bandung namanya Hummingbird Eatery. Keren juga tempatnya, bagian eksteriornya (outdoor) dibuat seperti sangkar burung, sedangkan lokasi non-smokingnya yang di dalam kayak kamar-kamar dan tiap sisi punya konsep yang berbeda-beda. Berhubung sebentar lagi Halloween, mereka memberi dekor tambahan berupa pernak-pernik Halloween yang menurut saya cukup ‘niat’. Para waiter & waitress nya juga pakai kostum Halloween yang lucu-lucu bikin senang hati juga lihatnya.

Mendadak gaul

Okeh, soal makanan dan harga, yang dibilang high ya memang, dilihat tempatnya juga bisa ditebak harga makanannya sekitar 60 ribu ke atas. Tapi memang mereka menjual ambience juga jadi ya boleh lha kita bayar segini. Saya waktu itu makan Mom’s Chicken curry yang lebih mirip nasi opor ayam sebenarnya, adik saya makan Oriental Fried Rice, dan Anton pesan Sandwich Smoked Beef & Double Cheese. Minumnya standar-standar aja kayak lemontea & icetea. Waktu itu rame banget posisi restorannya, dan entah kenapa koq malah jadi lama banget yah pesen makannya, terus pesenan Ndut rada ketinggalan – kayaknya sih mereka kelupaan. Hmm.. Karena hal ini saya sih jadi agak illfeel gitu hahahaha.. Habis kayaknya mereka agak semrawut gitu, Mbak-Mbak waitress nya grasak-grusuk sampe ada nampan jatoh yang cukup ngagetin orang makan yang dideketnya. Rasa makanannya standar, gak yang enak banget, enak tapi yaa not really special. Kalo boleh saya kasih skor, 5 stars for place, 3 star for foods & beverages, and 2 star for services.

Habis makan di Hummingbird yang kita manfaatkan sekali lokasinya sebagai background foto-foto cantik hahaha.. Ya udah kapan lagi sih kemari, jadi harus dipuas-puasin lha foto2nya. Kami cuz naro barang di tempat penginepan kami di daerah Ciumbuleuit (depan UnPar), tepatnya di Pondok 88 Kost & Guest House yang oh ternyata banyak sekali Kokoh-Kokoh Cakep Bandung unyu-unyu yang kos di sini. Menginap di guest house ini sangat murah meriah, 250 ribu/unit. 1 unit terdiri dari dua kamar tidur, ada ruang tamu kecil, dan kamar mandi kloset duduk yang bersih. Kamarnya pun berAC, TVnya ada 3, di tiap kamar dan di ruang tamu. Berasa banget deh murah meriahnya hahaha.. Lanjut petualangan selanjutnya, karena nikahan Siska juga masih nanti jam 6 sore, dan kami juga ga berniat buat dateng ontime-ontime banget, jadi kami melipir dulu mau liat pemandangan di Hotel Padma, yang katanya terkenal mewah di Bandung.

Makanannya artsy booo

Eitss jangan salah sangka kami di sana mau buang-buang uang makan mahal lagi hahahah.. Kami Cuma makan kue dan nongki-nongki cantik aja. Poto-poto buat dijadiin PP BBM & status Path hahahahha.. Catet yah di sana cuma beli kue doank. Kuenya aja semacam kue-kue artsy yang mahal gitu, hahahhaa.. Jadi-jadi, restoran di Padma Hotel ini kayak bersebelahan dengan bukit gitu, makanya kita bisa denger suara-suara jangkrik kalo makan di sana, pemandangan bukitnya sih biasa-biasa aja. Malah saya kadang kepikiran gitu, ini kalo udah malem banyak nyamuk apa gak yah hahahahah.. Melihat makanan-makanan yang dipesan orang-orang sih kayaknya unik-unik gitu yaaa sekelas makanan di hotel berbintang yang bentuknya mengerucut-mengerucut, pakai piring besar-besar, dan cantik gitu.

Sekitar jam setengah 7 malam kami berangkat ke Dago Atas, lebih tepatnya ke Club Deruzzi (nama tempatnya memang kinky gitu, tapi ini tempat memang kayak semacam villa yang bisa disewa untuk macam-macam acara termasuk pernikahan). Dandan yang cantik yaaa kali-kali yah kenalan sama Engkoh mapan dan cakep hahahaha.. Nikahan Siska ramai banget dan makanannya enak-enak. Habis itu seneng banget juga bisa bertemu dengan teman-teman se-almamater jaman dulu, ketemu temen TK, SD, SMP, ada juga ketemu sama temen SMA.. Seru banget deh.. Saya senang bisa melihat progress kehidupan teman-teman seangkatan yang dulu cupu-cupu sekarang udah pada cakep cantik dan pada gandeng gebetan/pacar masing-masing. Ditunggu undangannya lho sobat!

Siska juga pangling banget, cantik dengan wedding dress bling-bling, suaminya juga pangling, soalnya kalo liat di foto berasa beda gitu. Hehehehe.. Waktu salaman sama Maminya Siska agak heboh juga karena udah lama kan ga ketemu saya & adik saya, yang sekarang sudah dewasa (tapi sayang belum menjadi Cici Anggun nan keren). Di kondangan juga bertemu beberapa kerabat yang satu daerah, teman-teman dari Mama Papa saya yang rela jauh-jauh ke Bandung untuk kondangan. Well, I think it is like a little reunion, heboh-hebohnya komentar-komentarnya. Tak terasa acara sudah selesai, foto bareng pengantin, lalu pulang. Target nongkrong selanjutnya adalah Pascal Food Market yang berada di pusat Kota Bandung, di sana hanya sebentar ngobrol-ngobrol dengan Erik teman SD saya yang baru saja lulus dari perkuliahan. Tempatnya cozy dan mau makan apa aja di sana ada, kami ga sempet nyicip soalnya udah kekenyangan tadi di kondangan.

Lampu-lampu cantik

Pascal Food Market seperti arena sosial yang mempertemukan budaya nongkrong dan kuliner, waktu kami ke sana juga ada live music. Tempatnya menarik, lampu-lampunya berjejer cantik. Memang bukan tempat yang eksklusif dan berkelas, saya rasa ngobrol dan nongki di Pascal Food Market lebih ke merasakan menjadi warga Kota Bandung yang punya hobi ‘ngariung’ atau kumpul-kumpul santai bareng orang banyak. Seharian di Kota Bandung lantas ditutup dengan teparnya saya di Pondok 88 karena kurang tidur mengejar kereta subuh dan kecapean dengan padatnya jadwal hedon-hedon. Ahoy.

Wednesday, October 22, 2014

Short Bandung Trip

12 October 2014
Location : Stasiun Cirebon Kejaksan, perjalanan Kereta Ciremai Ekspres, dan Stasiun Bandung

Kapan terakhir mengunjungi Bandung? Tahun lalu, 2013 awal, waktu itu saya ke Bandung bareng Mama untuk mengantar Adek saya, Ndut, daftar universitas. Hanya menginap semalam, ga sempat jalan2 banyak juga. Waktu itu hanya ke Trans Studio Mall, muter-muter gak jelas, belanja? Hanya beli jaket aja buat Papa saya hahahah.. Itu aja udah mahal banget (maklum, belinya di Centro, yang harganya ratusan ribu). Ada kepingin makan malam pun, mikir-mikir karena Mama saya bukan tipe yang suka makan aneh-aneh. Alhasil ya sudah kita makannya di hotel aja hahahaha.. Besoknya adik saya tes tertulis di Universitas Parahyangan, habis itu muter-muter sebentar di daerah Dago untuk beli Kartika Sari, sore pulang ke rumah. Rasanya kilat banget. Tapi cukup senang, karena jarang banget saya bisa pergi bareng dengan keluarga.

Oktober 2014 ini, saya dapat kesempatan untuk mengunjungi Kota Bandung kembali, senang banget, apalagi ini ke Bandung dalam rangka kondangan. Lalu yang lebih seru lagi, Ndut ikutan juga, dy berangkat dari Jakarta (Ndut sekarang kuliah di Jakarta, gak jadi kuliah di Bandung). Siapa yang menikah? Namanya Siska, teman saya dari jaman TK. Di bulan Oktober ini banyak sekali yang menikah, jadi saya dapat 4 undangan pernikahan, tapi hanya 3 yang bisa saya hadiri karena ada yang bentrok, salah satu yang saya bisa hadiri nikahan Siska ini. Agenda terselubung dari menghadiri acara kondangan ini adalah jalan-jalan. Hahahaha. Lalu, di Bandung ini saya bakal reuni juga dengan beberapa orang teman-teman TK-SMP yang sudah terpencar-pencar jauhnya. Ada yang udah gak tau berapa taun gak pernah ketemu, ada yang memang sering ketemu.

Perjalanan ke Bandung ini disponsori oleh Yayasan Ayah Bunda hahahaha.. Saya rada malu gimana juga sih ya, di usia yang tidak lagi belia, masih belum bisa mencari uang sendiri. Rasanya uhuk, sakitnya di sini. Tapi, bersyukur karena orangtua tidak pernah keberatan (beruntung saya dari dulu jarang minta macam-macam). Tiket kereta dari Cirebon ke Bandung pun syukurnya tidak terlalu mahal, yaitu 50 ribu saja (lagi promo – jalur kereta baru). Saya naik kereta dari Stasiun Cirebon Kejaksan jam 4:45 pagi, waktu itu yaaa suasananya masih gelap banget. Berhubung rumah saya jauh, jadi saya udah berangkat dari jam 4 pagi, diantar supir, Pak Cardi. Ndut berangkat di jam yang hampir sama, beda setengah jam saja dari saya, dari Stasiun Gambir. Perjalanan ini adalah perjalanan terpagi pertama yang pernah kami tempuh. Dan ekspetasi saya dengan perjalanan pagi ini, semoga bisa memberikan kesan tersendiri.

Subuh di Stasiun Cirebon

Naik kereta subuh-subuh, sudah saya impikan sejak lama. Kayaknya berasa seru aja gitu, naik kereta di kala matahari masih guling-guling ngantuk. Kalo dari Cirebon ke Bandung, saya gak bisa lihat sunrise, tapi dari arah yang berlawanan, Ndut berhasil nangkep sunrise nya, yang katanya cantik banget karena mataharinya gahar berwarna merah. I always love the way of sun coming up in the brand new day. Berasa kalo kita ini mutan, dapat energi tambahan dari sang matahari. Hahaha. Ohya, ini juga perjalanan pertama kami naik kereta ke Bandung, karena kalo dulu-dulu ke Bandung selalu pakai mobil, maklum kan bisa serombongan keluarga gitu kalo ke kota kembang ini hahahhaha..

Banyak hal menarik yang bisa dilihat ketika naik Kereta Ciremai Ekspres ini. Keunikan pertama, jangan kaget yah kalau pas di Stasiun Cikampek penumpang disuru memutar bangku tempat duduk dan di stasiun ini kereta transit agak lama karena harus memindahkan lokomotif. Hal ini terjadi karena dari memang dari Stasiun Cikampek nanti arahnya berlawanan jadi mesti dibalik. Hal menarik kedua, ketika melewati Stasiun Purwakarta kita akan disuguhi pemandangan keren berupa tumpukan abandoned gerbong yang sudah lagi tidak terpakai. Keren deh, bisa dijadiin tempat syuting video clip atau film2 action laga gitu. Saya malah ngebayangin gimana kalo itu dibuat hotel gerbong aja, kan lucu kayak di Jepang sana. Hahahaha.. Hal ketiga yang impressive sekali, sepanjang jalur dari Stasiun Purwakarta ke Stasiun Cimahi kita akan melihat pemandangan spektakuler berupa pegunungan dan lembah. Yuk bisa diputer lagu naik-naik ke puncak gunung, ini keretanya memang naik ke gunung dan membelah lembah.

Gerbong tak terpakai di Stasiun Purwakarta

Kalo pemandangan kereta dari Stasiun Cirebon ke Stasiun Cikampek terbilang biasa-biasa aja, beda dengan pemandangan selepas Stasiun Purwakarta, rasanya kayak lihat lukisan. Kereta Cirebon Ekspres jalannya memang agak pelan-pelan karena nanjak, meliuk-liuk dan lewat jembatan yang tinggi banget. Hasrat motret memang gede banget di sini, qt bisa foto-fotoin pemandangan sepuas hati hahaha.. Saya sendiri ga habis-habis jeprat sana-sini, habisnya cantik banget. Bisa liat penambangan bukit, sawah terasering yang berlimpah – ada yang udah panen ada yang masih hijau, beraneka tanaman liar di sekitar rel kereta api bikin tambah meriah. Melewati daerah Padalarang, postcard-worthy scenery jalan tol Padalarang keren banget, hahaha.. Kayak ga percaya kalo manusia Indonesia bisa buat jalan tol membelah bukit kayak gitu waaaa keyenn..

Jalan Tol Padalarang keren

Sawah padi dengan sistem terasering

Setelah puas dengan pemandangan menakjubkan, sesampainya di Stasiun Cimahi pemandangan berupa sawah dan pemukiman penduduk. Menurut saya skor perjalanan kereta Cirebon Bandung ini hampir menyamai perjalanan Kereta Sri Tanjung jurusan Yogyakarta-Banyuwangi, pengalamannya dapet banget deh hahahah.. Menarik banget. Gak lama setelah Stasiun Cimahi, kereta masuk ke Stasiun Bandung, senang juga karena ini pertama kalinya saya menginjakkan kaki di sini. Stasiun Bandung juga lumayan legendaris lho. Ndut sudah terlebih dahulu sampai. Saya masuk ke ruang tunggu, jam sudah menunjukan pukul sembilan. Di kejauhan saya liat ada anak ginuk-ginuk lucu, oh here she is, saya panggil nama Adik saya. Ndut heboh. Well, we are finally reunited in Bandung. Ok, come on di petualangan selanjutnya.

Welcome to Bandung!