Monday, March 23, 2015

Manusia Doyan Gratisan

Suka gratisan. Saya ngaku sih kalo saya ini orang yang doyan banget sama semua hal yang berbau gratisan, terlebih makanan gratis. Kalo barang gratisan seneng juga tapi se-pengalaman saya dapat barang gratisan, yang bener-bener kepake cuma satu dua aja, yang lain? Pada akhirnya hanya teronggok begitu saja di pojokan kamar hahahaha.. Gak terpakai. Nah, ngomong-ngomong soal ‘free things’, dan sehubungan saya adalah manusia doyan gratisan, sering juga saya iseng ikut lomba/kompetisi/kuis (sayembara) iseng-iseng berhadiah di internet, majalah, atau koran untuk mendapatkan reward tertentu.

Namun, saya termasuk yang milih-milih juga sih ikutan sayembara nya, saya males aja kalo usaha ikutan & hadiahnya tidak sebanding. Contoh pernah saya baca di akun Twitter sebuah penerbit buku yang mengadakan sebuah event kompetisi. Hadiah utamanya berupa pulsa 100rb dan paket buku seharga 100rb, tantangannya berupa menulis resensi buku di blog, lalu qta harus foto bareng bukunya, & scan bukti pembeliannya (otomatis qta harus beli itu buku & baca bener-bener), foto ini juga harus di-tweet/masuk instagram, dan follow semua akun socmed si penerbit. Ribeud banget kan. Mending ya udah sih beli pulsa aja sendiri, sama beli bukunya aja sendiri. Beres kan.

Keisengan saya ini terasa menyenangkan ketika mendapatkan hadiah yang diincar/diinginkan, tapi gak jarang juga kecewa karena kalah atau hadiahnya gaje plus tidak sesuai ekspetasi. Sepengalaman saya, tidak semua penyelenggara itu punya niat yang besar & TULUS untuk mengadakan sebuah sayembara. Gak jarang juga mereka menjebak peserta, kebanyakan sih ni yang begini-begini itu di twitter. Beberapa akun (baru) dari sebuah perusahaan/tempat/event yang baru launching kadang membuat sayembara dalam rangka memperbanyak follower mereka di socmed dengan begitu harapannya popularitas mereka baik secara online maupun offline juga ikut terangkat. Nah, ati-ati nih karena tidak semuanya beneran. Ada yang membuat sayembara fiktif (ini yang jahat), ada juga yang kasih hadiahnya asal-asalan (asal ada).

Saya sendiri pernah ikut sayembara di twitter yang kasih hadiahnya asal (ada). Jadi ceritanya ada sebuah pusat perbelanjaan baru di Jogja, nah pemirsa twitter diharapkan kasih testimoni sesuai tema yang mereka kasih. Ya berhubung juga hanya nge-tweet, saya tweet aja, toh gak ada semenit juga kan nge-tweet. Tidak disangka, saya jadi testimoni terpilih lalu katanya mw dikasih voucher ‘spesial’ saya disuruh ambil lah itu voucher ke kantor manajemennya. Kirain saya sih voucher apa gitu ya, ngarep dapet voucher makan gratis atau nonton gratis. Oke akhirnya saya ke sana ambil voucher, foto, dan salam-salaman sama si Mbak PIC (Person in Charge). Ketika saya buka amplopnya, saya kecewa sih karena ‘hanya’ dikasih satu voucher buy one get one di salah satu tenants minuman di mall tersebut & satu eksemplar majalah mereka (which is emang tu majalah dibagikan gratis ke orang2). Zonk banget kan!

Pengalaman buruk lainnya, saya pernah tu diajak ke acara launching apps Android baru, lalu di akhir acara ada sayembara menulis resensi tentang apps mereka di blog, ntar dapat voucher dari restoran tertentu yang waktu itu memang lagi booming2nya gencar promosi kemana2. Nah, saya ikutan kan, lumayan toh bahan resensinya juga hanya dari presentasi dan hasil nyobain sendiri apps-nya ya. Beberapa minggu setelah itu lalu saya dikirimi voucher makan di restoran itu oleh si penyelenggara. Tapi sungguh mengecewakan karena voucher makannya itu adalah voucher dengan banyak bintang, maksudnya voucher itu bisa dipakai  dengan memenuhi banyak syarat ; minimal melakukan transkasi sebesar 100 ribu, harus makan di tempat, tidak bisa bill dengan nama yang berbeda, dll. Males banget kan ya. Berarti kan sama dengan gak gratis yah.. Buat apa coba kalau kayak gini. Mau terkenal, mau diperhatikan, mau punya popularitas, tapi usahanya setengah-setengah. Saya sendiri berprinsip kalau saya tidak bisa memberikan yang terbaik, saya mendingan ga memberi sama sekali. Sesuatu yang setengah-setengah itu gak banget. Keliatan gak ikhlasnya.


Nah, dua pengalaman tersebut yang menyebalkan. Tapi banyak juga pengalaman saya yang menyenangkan dapet hadiah beneran, seperti dapat kamera, dapat tiket pesawat, dapat voucher belanja beneran, dapat buku, dll. Karena hal ini saya juga jadi sangat menghargai sang penyelenggara sayembara, saya respect terhadap mereka sampai dengan sekarang. So, pilih-pilih dan main cantik ketika mengikuti lomba/kompetisi/kuis tertentu, ingat sayembara itu interaksinya simbiolis mutualisme, antara si penyelenggara dan si pemenang. Good luck para manusia doyan gratisan!