Monday, January 9, 2012

2012 Resolution


Siaaaannggg.. :)
Dari awal tahun saya membaca beberapa blog teman, 2 minggu terakhir ini blog2 pribadi diisi dengan resolusi tahun 2012. Berhubung saya juga blogger, saya ikutan juga bikin2 resolusi wahhahahhaa..  *mental follower*
sebenarnya yang saya tulis ini bukan sepenuhnya resolusi juga sih ya, tapi ya kira2 beginilah harapan saya di tahun 2012, cekidot maannn..

Life Value KKN
2 bulan awal tahun ini diisi dengan KKN, jadi resolusi pertama saya mengenai KKN, saya sangat berharap semoga KKN ini bisa membawa perubahan dalam hidup saya sekaligus dapat menjadi sarana refleksi tersendiri. Banyak teman yang bilang, sehabis KKN pasti dapat pelajaran hidup, ya saya juga pengen banget dapet pelajaran hidup, kayaknya ga bisa dibeli dimana2 tu hehehhehe.. :D

Health
Wah andai saya bisa hidup sehat dan teratur. Rencananya sih saya akan lebih sering naik sepeda, selalu sedia buah-buahan di kos dan mulai mengurangi makan mie instan (nah, ini nih yang sulit wahahahaa..)

Mulai serius skripsi
Sepertinya semester kemarin saya menyianyiakan kelas seminar (penyusunan bab 1-3 skripsi) saya. Merasa bersalah nih dan tidak ingin melakukan kesalahan yang sama semester ini. Saya ingat kata2 Pa Agung San “skripsi mu adalah masterpiece mu” ya saya akan buat skripsi saya sebagai sebuah mahakarya, setidaknya mahakarya untuk diri saya sendiri, dimana ketika saya membuat itu saya tahu betul prosesnya dan menikmati setiap jengkal perkembangannya. Saya juga ingat kata2 Pa Didik “Pergunakan otakmu untuk hal-hal yang kamu sukai” ya saya akan pergunakan otak saya untuk hal2 yang saya sukai, skripsi saya adalah proyek saya pribadi bukan proyek dosen bukan hanya pra-syarat untuk kelulusan. Ayooo berjuang! Jangan sia2kan masa2 sekolah sarjana mu. Meski tidak yakin lulus tepat waktu, luluslah di waktu yang tepat! Hehehe..

Bahasa Ibu
Oke yang ini adalah inisiatif dari hati yang paling dalam. Saya harus bisa bahasa Mandarin. Berhubung tiga tahun ini saya selalu minder ketika ditanya “Kamu Cina ya. Bisa bahasa Mandarin donk?” trus saya jawab “Mana ada. Ga bisa gue” daripada hal ini terus terjadi sampai bertahun2 kemudian. Saya mending belajar sekarang aja. Kan enak kalo ntar2 ditanya pertanyaan serupa lalu saya jawab “Bisa donk, aktif-pasif” Betapa bangga nya sayaaaa.. *nahan napas

Mengganti Kiddy dengan Nikon
Saya sepertinya jarang membahas Kiddy di blog ini, saya banyak cerita tentang dy di flickr. Kiddy itu adalah kamera keluarga saya, sebuah Kodak C340 EasyShare, dulu dipegang oleh Kakak saya, tapi berhubung saya juga suka jalan2 & motret2 jadilah kakak saya kasih kamera ini supaya saya bisa pakai. Usia Kiddy sudah sekitar 6 tahun, sudah sangat tua. Dy juga sudah kemana2, keliling Jawa, tanah Eropa, Asia Tenggara dan Asia Timur. Belakangan performa nya memang sudah kurang baik, maka saya ada rencana untuk mengganti kedudukannya dengan kamera baru, kandidat terkuat saat ini (yang mungkin saya beli) Nikon D5100. Semoga Kiddy bisa beristirahat.

Research Involvement
Sudah 4 bulan berlalu, saya-Dicky-Nino mengirimkan proposal penelitian untuk PKM (Program Kreatifitas Mahasiswa). Semester ini pengumumannya, ya saya harap si bisa dapet hibahnya. Bersyukur sekali jika saya bisa dapat & lagi2 bekerja dalam sebuah lingkup penelitian (kalo keterima ini proyek penelitian k3 yang pernah saya ikuti) lalu saya bisa kerja bareng lagi dengan The Seed Sowers. Amin.

Dekat dengan keluarga
Tahun 2011 kemarin, saya merasa, saya banyak ga ikutan acara2 keluarga. Liburan paskah-natal ga pulang, liburan Juni-Juli sibuk sama acara sendiri, kayaknya saya hadir pas acara Kakak saya nikahan aja. Kalo Kakak saya ga nikahan, mungkin saya juga akan lebih jarang kali ya komunikasi sama keluarga ahhahahha. Semoga tahun ini saya bisa lebih guyub sama keluarga sendiri, sebelum saya pergi lebih jauh.

Pekerja yang baik = Boss yang baik
Semester ini saya menghabiskan kontrak kerja saya dengan Kanisius Language and Learning Center sebagai part-timer English teacher. Ga kerasa setengah tahun lagi selesai, semester depan sudah tidak ada tawa anak2 lagi ni. Lalu, karena pekerjaan saya di Kanisius juga sudah sedikit sekali (hanya ngajar 2 sekolah), saya akan mengambil 2 pekerjaan tambahan,  menjadi mitra perpustakaan kampus yang kerjanya mungkin kerja fisik, angkut2 buku gitu (*bisa berotot gue) dan asisten dosen untuk mata kuliah tes grafis. Ya semoga saya tetap bisa bekerja dengan hati dan lancar2 yaaahhh semuanya.. Amin..

Play guitar for God
Semester ini seharusnya saya sudah cukup percaya diri untuk bermain gitar di depan umum, ahhahahha.. Udah lama juga ni les gitarnya. Saya ingin sekali main gitar untuk koor Gereja ato acara2 rohani lainnya. Ayo sebelum lulus, lakukan sesuatu untuk praising God.

regards
puji wijaya, senyum semangat #smashblast

Friday, January 6, 2012

Serius Tidak Sih?


Selamat siang, haloooo.. :) rasanya siang ini saya cape sekali, tadi pagi, belum juga menikmati makanan pagi, saya sudah olahraga jantung. Ya ampunnn, tidak enak sekali rasanya.. Memang ada apa ya? Jadi begini ceritanya. Eh.. Eh.. Btw, untuk catatan, mohon maaf sekali kalo mungkin ada yang tersinggung dengan cerita saya ini, lembaga maupun perseorang, tapi ya saya yakin, siapa si yang baca blog ini, jadi ya sepertinya aman2 saja, karena saya tidak mensensor nama2 yang saya cantumkan di posting ini. Lagipula kalopun pihak yang bersangkutan membaca, ya bagus lha ya, buat kritik mereka2 juga. Ga baik juga untuk diri saya kalo saya cuma diem2 aja, kata orang psikologi ‘masalah ga boleh di-repressed’ oke, saya pakai coping saya yang ini à cerita di posting blog.. Ohoohohohoo oke mari kita lanjut ceritanyaa..

Semester ini saya sedang menjalani proses dan dinamika KKN. Selama ini saya si merasa lancar2 saja, dan saya berharap semoga lancar sampai akhir nanti. Saya senang, punya teman2 sekelompok yang kooperatif dan apa-adanya, walaupun mereka juga bukan manusia sempurna yang selalu buat saya bahagia, ya pasti ada lah kesel2 di kanan-kiri, tapi beneran deh saya ga ambil hati ato menjadikan hal itu jadi sesuatu yang berkepanjangan. Sama juga dengan keadaaan pedukuhan tempat saya tinggal nanti, rasa2nya ya baik2 saja. Pa DPL (Dosen Pembimbing Lapangan) juga ramah2 saja, orangnya santai ga terlalu menuntut tinggi, ramah, mau berkorban, dan saya sangat menghargai beliau. Lalu, masalah mu itu dimana? Masalah saya ada pada ke-tidak-sreg-an saya dengan kinerja dari Pusat Kuliah Kerja Nyata (PKKN) kampus saya. Dari pertama kali saya ikut pembekalan sampai dengan detik ini, saya merasa kecewa kenapa PKKN kampus saya tidak terlalu baik kerjanya, padahal PKKN itu tempat mahasiswa-mahasiswa KKN bernaung, mendapat banyak informasi dan kejelasan atas beberapa hal terutama administrasi. Tapi, yang saya rasakan, semuanya kacau. Kacau dimana-mana, kalo hanya satu dua mungkin masih bisa dimaklumi. Tapi buat sebuah kampus yang sudah 20 tahun-an menyelenggarakan KKN, menurut saya kinerja mereka minus banget. Saya sekarang hanya bisa geleng-geleng aja dan menulis blog, karena hari evaluasi juga masih lama kan ya, ga tau deh ntar ada sesi kritik saran ato ga, kalo ada, mungkin saya akan kritik habis2an sampe keriting.

Kekesalan saya ini bukan sesuatu yang tidak beralasan, ada beberapa kejadian yang menurut saya, oh kambing gue (OMG!) koq bisa ya sengaco ini, nah di bawah ini saya sebutkan:

1. Ketika pembekalan 2 hari, dari pagi sampe siang, kami mahasiswa-mahasiswa KKN tidak diberi makan, kami ga ngarep dikasih makan besar kayak nasi gitu, snack ajah boleh koq. Tapi sampe akhir pertemuan pun, sekotak snack itu ga muncul. Saya bukannya ga mampu beli jajan sendiri y, dan masalahnya juga bukan di ‘snack’ tersebut. Tapi gini deh, mbok kalo ga dikasih ‘jajan’ ngomong kek di pengumuman “mohon membawa bekal masing2” ato “mohon sarapan terlebih dahulu karena tidak ada makan/snack” memang apa susahnya si bikin pengumuman kayak gitu. Di hari pertama, impresi saya udah ga enak ni sama PKKN, ga ada komunikasi yang baik. Mengelus dada.

2. Anak2 KKN lagi heboh dengan penyusunan proposal HKI (Hibah Kompetensi Internal). Di tengah2 penulisan, ternyata format yang kita ikuti bukan format yang tepat, format daftar isi salah dan ada beberapa hal yang janggal, seperti pemberian kata pengantar (ya owoh, kebayang ga si, saya bikin kata pengantar buat proposal hibah, non-sense). Padahal selain konten, soal format kan juga penting kan yaaaaa.. Pengalaman saya, ketika kita mau minta hibah, proposal nya kan mesti persis seperti yang pemberi mau, ada aturannya. Lha, piye, ni yang diikuti aja ternyata salah. Plis deh!

3. Pada suatu hari saya datang ke kantor PKKN, jauh2 naek motor panas2, sampe2 di sana saya dicuekin sama yang jaga kantor, si Ibu2 paruh baya itu malah asik gosip2 sama temennya, gosipnya ngomongin ‘suster (biarawati)’ pulaaaa.. saya sampe ehem2.. Baru ditanggepin. Makan gaji buta.

4. saya akhir2 ini sering banget bolak-balik ke PKKN, berhubung saya ketua kelompok (kormadus), saya jadi punya tanggung jawab buat update info & share ke teman2. Saya tidak keberatan dengan tanggung jawab ini, tapi gimana ga sebel kalo info yang baca dan amati bukan info yang tepat. Banyak ralat dan ga jelas, kemaren ngomong A sekarang ngomong B, apalagi soal waktu. Hiiiiihh.. Sampe gemes saya.

Pernah waktu itu, pengambilan perlengkapan KKN. Kami mendapat SMS kalo waktu pengambilan jam 8:30 pagi sampai dengan jam 4 sore. Teman kelompok saya, Yus, datang jam setengah 8, tapi sampe di sana dibilang sama Mba nya ‘Nanti jam 9 saja Mz, maaf ya’ si Yus agak kesel & berniat balik lagi ntar siang, dia juga sudah memastikan ke Mba nya ‘sampe jam 4 kan Mba?’ dijawab ‘IYA’. Lalu, saya datang ke PKKN karena ada urusan juga, saya tau Yus belum ambil perlengkapannya, saya juga mikir, biar Yus aja yang ambil. Lalu, saya liat pengumuman pengambilan perlengkapan “jam 9:00 – 12:00” waktu itu waktu jam 11, saya buru2 SMS Yus & bilang saya saja yang ambil karena waktunya cuma sampe jam 12 doank. Saya kesel, Yus juga kesel. Piye si iki, info ne ra ceto. (Indonesia: gimana sih ini, info nya ga jelas).

5. Dan ini yang paling mengesalkan dari semuanya, dan baru terjadi pagi hari tadi. Saya tertipu dengan buku panduan KKN. Selama ini, karena saya masih percaya dan setia (apaan siiii.. kayak pacaran aja) saya ya ikuti apa yang ditulis di buku panduan KKN yang pintar dan ajaib bak kantong Doraemon. Tapi, karena kejadian pagi ini, saya tau bahwa kantong Doraemon juga bisa rusak dan programnya (suka) salah.

Minggu ini, saya heboh dengan pembuatan laporan observasi, hal yang paling sulit adalah membuat rincian kegiatan pake rancangan jam dan tiap mahasiswa paling ngga harus memenuhi 240 jam, satu kelompok jadi 2160 jam (dikali 9). Biar jelas saya kasih gambar di bawah ini.


Keterangan : 3400 itu dari 380 x 9 (harusnya 3420), yang saya kasih tanda merah itu, SALAH. Ternyata, keterangan itu keterangan laporan yang semester kemarin (padahal laporan yang sekarang beda cara ngitungnya). Jadi saya tertipu, sesat memang ni buku.

Saya menyadari kejadian ini tidak sepenuhnya juga kesalahan buku, saya juga tidak teliti, ketika mengerjakan saya hanya merasa aneh, tmn2 yang laen jg, tapi kami percaya sama buku itu, saya percaya pada sesuatu yang salah. Lalu, saya juga ga konsultasi ke Pak DPL mengenai laporan yang ini, jadi saya ga tau salahnya. Saya baru tau, ketika saya mau pergi makan jam setengah 8 pagi, saya ketemu teman saya yang juga kormadus, lalu dy menginfokan hal ini kepada saya (thx to Inggrid), lalu saya panik dan ga jadi makan pagi, buru-buru ngerjain lagi, mengulang menghitung rincian waktu dari awal. Padahal jam 9 saya sudah harus ke acara Evaluasi Observasi KKN di Mrican. Alhasil, saya mengerjakan si tabel rincian waktu paling tidak rasional dan telat 30 menit di acara evaluasi. Oh sh*t!

Teman2 kelompok saya hanya bisa kasih semangat, dan ternyata saya tidak sendiri mengalami kejadian2 tidak mengenakan ini. Teman kelompok saya, Rean, juga merasakan kekesalan dengan PKKN, dia pernah mendapatkan info yang ngalor—ngidul, ga ngerti yang bener tu yang mana. Teman dari kelompok lain juga merasakan ketidakjelasan PKKN, ketika itu waktu pengumpulan proposal HKI, dibilang paling lambat jam 12:00 siang tapi ternyata jam 11. Bikin panik. Lain hal lagi, saya pernah mendengar kisah teman saya yang mengurus nilai KKN dioper sana-sini oleh pihak PKKN. Saya jadi bertanya2, eh, serius ga sih ngadain KKN?

Sekarang ini, saya jadinya benar2 ga percaya sama PKKN. Saya semangat ngerjain program KKN ini dan masih menikmati dinamikanya ya karena teman-teman kelompok saya. Saya ga tau deh kalo saya ga dapat support dari teman-teman. Ya, dengan masalah ini, saya jadi dapet pelajaran si, intinya ya jangan 100% percaya dengan sesuatu, mari2 menjadi orang kritis. Selain itu, kelak, kalo saya punya organisasi/lembaga, buatlah sistem yang baik, dengan itu maka kesalahan2 bisa terhindari. Amin. Terima kasih sudah menjadi media curhatan saya, bloggie.

regards
puji wijaya, mahasiswa KKN yang kesal dengan PKKN

Wednesday, January 4, 2012

Another Hedon Story


Aloha!
Selamat pagi. Senangnya bisa nge-blog pagi2 hahahahha.. :) bagaimana liburan natal dan tahun baru kemarin? Semoga menyenangkan. Senang sekali pada liburan kali ini, walaupun saya ga pulang kampung, (untungnya) Jogja tetap memberikan keceriaan. Waktu Natalan dihabiskan bersama dengan teman2, big thx to Mz Lu2 & Ninul. Sedangkan di tahun baru ini, saya kedatangan tamu penting, siapa? Ngeekkk.. Adik perempuan saya sendiri, si Ndut, liburan ke Jogja. Alhamdullilah..

Kedatangan adik saya ini membawa antara berkah dan kerepotan tersendiri. Wkwkwkwkw.. Berkahnya, sepertinya sudah bisa ditebak, saya jadi bisa makan enak2 & jalan2 kemana2 ni, secara adik saya bawa beasiswa dari yayasan ayah-bunda. Sedangkan kerepotannya, saya harus re-schedule dan re-think jadwal persiapan KKN saya. Untunglah bisa jalan dua2nya. Hedon2an sama adik saya lancar, urusan KKN juga lancar. Ehhehehe.. Dasar maruk emang.. (pembelaan: kalo dua2nya bisa dikerjain napa ngga? Ehheehe..)

Nah, oke, seperti yang udah disebutin di atas. Acara liburan saya ni penuh dengan acara hedon2an sama adik saya. Hedonnya bukan shopping baju2 branded ato clubbing lha pastinya (buseeddd, saya dugem?? Sujud sembah kepada Tuhan). Hedonnya saya itu seputar keinginan makan yang aneh2. Saya memang suka si nyobain makanan baru, apapun makanannya, yang mahal-murah-elit-etnik-modern-tradisional, semua kayaknya cocok2 ajah di mulut dan perut. Karena saya juga ga ada alergi makan dan pantangan makan, jadi ya selama saya mau, makanan itu bisa2 aja saya makan. Ehehheheehehe.. Nah, adik saya tipe2nya juga mirip, orangnya penasaran sama makanan2 yang bling2, maksudnya adik saya suka makan2an yang aneh2 gitu, cuma sayangnya dy ga bisa makan daging babi & sushi, ada beberapa makanan yang emang dy ga suka.

Berhubung kami tu ya kurang-lebih mirip (ya iya lha Kakak-Adik), jadi pas acara2 makan2an, adik saya orang yang cukup asik buat diajak coba2. Wkwkkwkwkw.. Nah, di bawah ini beberapa tempat makan yang kami coba, semuanya berlokasi di Yogyakarta, semoga bisa menambah wawasan (???) cekidot:

27 December 2011 
X.O Suki Dimsum, Plaza Ambarrukmo lt.4
Tempat makan ini masih agak baru di Jogja, waktu awal2 pembukaan rame gilak sampe ngantri2 gitu buat makan. Tiap saya ke AmPlaz, saya mupeng2 gitu liat orang2 yang makan di tempat ini, tapi liat pengunjungnya looks so wealthy, ga berani juga buat nyobain ahhahahha.. Setelah dengar cerita Mz Lu2 tentang tempat makan ini, katanya ‘kalo ngambil ga banyak2, ga terlalu mahal koq’ saya berani deh ngajak Adik saya maem di sini. Ahhahahaha.. Dannn.. Akhirnya nyobain juga.. Asiknya ni, kita makan sambil cemplung2in sendiri bahan makanannya. Btw, tips en triknya biar murah makan di sini: 
- Jangan beli minumannya, minumannya biasa ajah koq, jadi ga beli juga no prob, bawa minum dari rumah aja.
- Jangan ambil terlalu banyak plate, semakin banyak semakin mahal. Pas saya makan di sana, orang di sebelah meja saya, makan sampe 2 tumpukan plate (1 tumpuk +/- 9 plate), kenyang si, tapi habis itu (kalo anda anak kos) bisa ga makan 2 minggu.
- Pilih plate yang ‘normal’ maksudnya kalo bentuk platenya aneh2, kemungkinan besar itu menu special yang harga 1 plate nya selangit. Adek saya hampir ngambil jamur Matsutake, untungnya saya inget komik Jepang yang suka cerita kalo jamur Matsutake itu mahal gilak, gak jadi deh. Fiuhhh. 
Lezat-o-meter: Bintang 3
Kenapa? Rasa makanannya biasa ajah, yang enak itu kuahnya, saya coba yang kuah kaldu ayam, enak banget. Kuah lain yang bisa dicoba Tom Yam. Yang enak juga sausnya, saya belum pernah cobain sebelumnya rasa saus kayak gini. Trus, variatif makanannya banyak banget kan, kemaren si saya coba shrimp tofu, mie hongkong, sayur caisim, crabstick with mushroom, shrimp drumstick, semuanya enak tapi yaaa kan rasa suki dimana2 kayak gitu jadi kurang spesial. 
Cozyness Rating: Bintang 3
Kenapa? Standar si, modern, tepat duduk yang sofa kurang nyaman karena terlalu pendek. Lebih enak duduk di kursi biasa, pas. Kompornya bagus, jadi ga bau gas, trus mudah dipergunakan, ga panas pula api nya, ga bikin keringetan. Waitress oke beud, kooperatif, kalo kita tanya2 penjelasannya jelas. 
Fly Money: +/- 50rb/orang
asiknya makan suki..

      Haagen Dazs, Plaza Ambarrukmo lt.1
Masih di hari yang sama. Ahahahaa.. Ini kedua kalinya saya makan eskrim super mahal ini. Sebelumnya saya pernah makan ini di Central Park Jkt, waktu itu dibayarin sama sodara saya. D Jogja ya baru pertama kali ini berani beli. Eskrim nya memang lebih lembut dibandingkan eskrim2 biasa. Menurut saya untuk sekedar mencoba ga apa2 si, tapi kalo untuk jadi sesuatu yang ‘disukai’ kayaknya ga juga, selain harganya yang heboh yaitu 30rb-an/scoop rasanya juga biasa2 aja si. Ehehehhe..
Lezat-o-meter: Bintang 2
Kenapa? Mau mahal mau murah, eskrim rasanya sama, beda nya cuma di tekstur. Rasa2 yang ditawarkan terkesan unik, tapi pas dicoba biasa aja.
Cozyness Rating: Bintang 2
Kenapa? Tempatnya kecil, mejanya goyang2 jadi kurang nyaman pas makan eskrim (apes dapet meja yang kurang baik). Pelayanan oke si, tapi agak risi sama ‘keramahan’ Mas2nya. Dikit2 ‘makasih Kakak..’ bentar2 ‘makasih Kakak..’ heuheuehuee..
Fly Money: 50rb à 2 scoop (untuk berdua bisa).
yaaaa.. mirp2 lha sama es tong2.. ;p

28 December 2011 
House of Raminten, dekat SMA Stella Duce 1
Seperti nya setiap orang Jogja pernah ke sini de paling ngga 1 kali. Tempat makan ini rame banget apalagi menjelang malam, kemaren pas momen liburan natal-taun baru, resto ini sampe buka 24 jam. WOW.. Adik saya penasaran sama tempatnya, jadi ya saya ajak aja makan di sini. Tips en triknya supaya makan ga ngantri: datanglah jam setengah 5-setengah 6. Dijamin dapet tempat duduk. Oya, makan di sini juga ga terlalu mahal, dengan 2rb rupiah juga bisa makan lumayan kenyang à nasi liwet. Oke banget kan.. Ahahahha..
Lezat-o-meter: Bintang 3
Kenapa? Biar menu makanannya ga terlalu banyak, tapi selama ini saya nyoba, enak2 semua. Minumannya lucu2 khas Jawa gitu, yang suka makanan tradisional pasti suka de makan di sini.
Cozyness Rating: Bintang 3
Kenapa? Karena tempatnya terbatas, jadi agak dempet2an satu sama lain. Untuk meja yang berdua, itu mejanya kecil banget jadi kalo pesen menu banyak, repot nata alat makannya. Suasananya Jawa banget y, musiknya Jawa, aromanya aroma dupa, enak si, bikin konsen makan ahhahahha.. Mas2-Mba2nya cakep2-cantik2, enak dilihat, pake bajunya tradisional gitu. Unik2.
Fly Money: +/- 25rb/orang
welcome2.. :)

29 December 2011 
Silla Korean Restaurant, Ringroad Utara arah Jalan Kaliurang
Silla ini restoran Korea tapi ada menu Jepang & Chinese nya. Resto nya tipe resto keluarga dan kayaknya doyanan orang asing deh, soalnya saya beberapa kali dengar orang2 ngomong dalam bahasa asing (entah mandarin, jepang, korea, ato arab ga jelas soalnya). Krik.. Krik juga si saya cuma berdua makan di sana sama adik saya ahhahahha.. Saya baru pertama kali ini ke sini, karena dengar2 makan di sini mahal. Memang benar si, sekelas Ikan Bakar Jimbaran (lihat posting ini). Ehehhee.. Harga makanannya yang mahal2 karena porsinya besar, tapi kalo dimsum nya standar (menurut saya murah cuma 10rb) minumnya juga murah2. Variasi makanannya oke beud, sushi nya bikin penasaran, tapi ga beli, adik saya kurang suka.
Lezat-o-meter: Bintang 4,5
Kenapa? Kami coba pesan bulgogi, kimbab silla, dimsum hakau udang & dimsum sio may, nasi putih & minumnya boricha (teh Korea). Bulgogi, daging & sayur nya lumayan banyak, untuk porsi berdua kenyang dah. Kimbabnya juga Korea banget, menarik secara tampilan menarik juga rasanya. Sayang Borichanya kurang jelas, mungkin karena kita pesan yang dingin yah jadi ga enak, saya jadi penasaran kalo anget rasanya kayak gimana. Dimsumnya yang bikin addict, ini dimsum terenak yang pernah saya makan. Oya, kita juga dapet 3 macam kimchi gratis, karena kimchi bukan selera org Indo jadi ya gitu de, ga terlalu suka sayaaa hahahhaa..
Cozyness Rating: Bintang 5
Ada dua ruangan yang ditawarkan, satu di luar (meja makan biasa, pake kursi), satu lagi di dalam ruangan mirip ruang tamu Korea/Jepang. Duduknya kita ga lipet kaki kayak orang2 Jepang koq, tenang aja. Ahahahhaa.. Bagian bawah meja dibuat lebih dalam, jadi kita duduk biasa. Kalo mau private, lebih enak ruangan yang di dalam, kesannya dapet banget, lalu AC nya juga pribadi jadi ga kepanasan. Sayangnya kurang kedap suara ajah kali yaaa (emangnya studio band? Wkkwkwkw..) Waitressnya oke banget & kooperatif, bulgoginya dimasakin sama Mbanya telaten banget masaknya. Kostum Mbanya mirip hanbok tapi versi lebih simpel dengan aksen batik, bagus banget.
Fly Money: +/- 70rb/orang
Korean semalam wanna be!!!!

30 December 2011 
Mai-Mai Ikan Bakar, Seturan
Mai2 salah satu tempat makan fav saya dan teman2. Biasanya kalo kita pengen makan ke luar tapi ga bikin cekik dompet. Larinya ke sini. Suasananya Bali, makanannya juga dimasak khas Bali. Ga terlalu ramai, jadi bisa datang kapan aja, ga pake ngantri2.
Lezat-o-meter: Bintang 4
Saya suka si sama makanan di sini, banyak menu yang udah saya coba, semuanya enak. Kemaren saya dan adik saya pesen udangnya, wah enaaakk.. Banyak pula udangnya. Oya enak lagi, tempe tepungnya, harganya murah, banyak, enak (mahasiswa banget dah).
Cozyness Rating: Bintang 3
Tempatnya biasa aja, ga mewah banget tapi juga ga warungan juga. Mba2 Mas2nya biasa ajah si, ya ramah, ga lebay. Untuk makan2 romantis oke jg ni, secara penerangannya pake lilin2 gitu hahahhahaa..
Fly Money: +/- 25rb/orang (bisa kurang! Ada paketan.)
di belakang si Uti ada mas2 ganteng.. (*ga penting)

31 December 2011 
Shillin, Plaza Ambarrukmo lt.4
Malam terakhir adik saya di Jogja, kami (lagi2) ke AmPlaz hahaha, kali ini sama anak2 kos Dewi, Elen & Lia. Adik saya ngidam Shillin ni, untungnya kesampean. Ehehehhehe..
Lezat-o-meter: Bintang 3,5
Enak untuk makanan2 tertentu. Menu andalannya ayam kriuk2 itu yang banyak bumbu cabe nya, enak tapi kalo kepedesan ampun2 juga ahahhahaa.. XD
Cozyness Rating: Bintang 2,5
Kenapa? Karena tempatnya di foodcourt, jadi ga terlalu berkesan ahhahahha.. :)
Fly Money: +/- 20rb/orang
gahol sekali kita2..

Yap, itu deh rangkuman dari wisata kuliner saya & si Ndut. Hikmah yang bisa diambil dari pengalaman hedon2 makan selama beberapa hari ini, ga semua makanan mahal itu lezat. Bener deh ahhahaha.. Oke2 thanks sudah mau baca posting yang heboh ini, panjaaaanggggg, isinya bikin laper pula. Semoga bisa memberi info buat the readers! Sekarang saya merasa agak bersalah sama Ma2-Pa2 udah hedon2 makan kayak gini.. Wkwkwkkwkww..

regards
puji wijaya, lagi suka wisata kuliner