Monday, October 31, 2011

Ketika Saya Pergi ke Mall

Kemarin saya dan salah seorang teman saya pergi ke mall, rencana nya si mau beli kado untuk teman kami yang ulang tahun minggu kemarin, acara ‘beli kado’ ini berujung kepada window shopping di mall. Mall yang kami kunjungi pertama Galeria Mall dan yang kedua adalah Ambarrukmo Plaza.

Jujur saja, saya si bukan orang yang suka ke mall, kalo ga perlu2 banget mah ngapain ke mall, trus saya juga ga gitu suka kalo tiba2 tmn ngajakin ke mall tapi saya tidak ada tujuan (misalnya: mau beli apaaaa gitu ato makan apa gituuuuu..) Berhubung ini saya ada tujuan, jadi saya ya fun2 saja pergi ke sana, beban tugas kuliah yang masih ada pun disingkirkan dulu untuk beberapa jam. Wkwkkwkwkwkw.. Nah, teman saya yang satu ini itu, (kayaknya) dy doyan gitu kalo ke mall, emang pada dasarnya dy ni suka jalan2 & liat2 barang, jadi ya stelah kami slesei beli barang buat temen kami yang ultah itu, saya ngikut dy jalan2. Lalu, seperti biasa, ritual “mahasiswa pas-pas-an” kalo pegi ke mall itu kan window shopping --> liat-liat, pegang-pegang, raba-raba, SKSD sama Mba2 or Mas2 yang jaga toko, akhir2nya si:
“Makasih ya Mba, saya bilang ke Ma2 dulu, ntar ke sini lagi”
Arti sebenarnya : Barang nya mahal, ga ada duit, ga tega juga ngomong ke orangtua beliin ntu barang. Kapan-kapan lagi deh ya Mba gw ke situ, pas gw dapet undian Super Deal 2 Milyar.

Ahahhahaaa.. Saya inget, tiap saya dan teman saya keluar dari sebuah toko, kami suka komentar2 geje gitu, almost soal ‘harga-nya’ yang ga nguatin. Untuk ukuran ‘mahasiswa pas-pas-an’ seperti saya, untuk membeli barang2 di mall yang mayoritas branded, saya mikir2 sampe beberapa kali. Bisa saja, saya merengek-rengek ke Ma2-Pa2 saya untuk beli sesuatu, pasti dikasih juga koq uangnya. Cuma apakah saya tega? Minta uang 500rb yang akhirnya hanya ditukar dengan sebuah baju merk ‘XXX’ ato 2 produk perawatan kulit ‘YYY’. Apakah itu worthed? Apalagi setelah saya sendiri bekerja part-time, dan merasa dapet uang 500rb itu susah lho, as a teacher, saya harus ambil kelas banyak untuk dapat uang segitu, dan hal ini cape-in banget mengingat saya juga masih kuliah. Saya aja ga tega untuk pake uang gaji saya untuk beli barang yang sebenarnya ga mendesak ato ga perlu-perlu amat.

Saya ga menyangkal, kalo banyak dari kita kadang pengen juga punya ‘high lifestyle’. Saya sendiri ngiri2 kalo liat teman saya tampil cantik ke kampus, dari atas sampe bawah branded semua. Saya juga iri ketika teman saya bisa dengan nyantainya bilang “Kemaren gw abis nongkrong di J.C*” ato “Ngerjain tugas di STARB*CKS gw, asik banget.” Sepertinya, hidupnya indah bisa beli macem2 dan makan macem2, lalu kita terlena, pengen kayak mereka juga. Kita kadang lupa sesuatu, menurut ‘mereka’ itu tu terjangkau, tapi buat kita2 yang mahasiswa low-cost, itu ga terjangkau, kita ga bisa jadiin mereka as a standard. Tapi ya itu yang sulit, kita ga mudah mikir kayak gini, kita terbentur dengan banyak iklan & banyak media yang sifatnya kapitalis, sehingga apa yang masuk dalam konsep kita itu: yang OKE itu ketika elo bisa pake/konsumsi sesuatu yang highclass. Seolah-olah ada batasan, kalo yang OKE itu kayak gini, dan yang diluar ini ya GA OKE. Padahal, kalo dipikir2 lagi memang ga ada ya barang2 middleclass ato dibawahnya yang sama2 baik, toh fungsinya juga sama.

Yap, gitu deh cerita saya tentang hari kemarin. Cukup menyenangkan sekali-kali pergi ke mall untuk tengok-tengok kanan-kiri, liat banyak fenomena sosial yang bisa saya bahas di blog. Ahahhaha.. Pesan saya untuk diri saya sendiri dan untuk teman2 yang baca blog ini, si satu aja: “Jangan cepet laper mata”. Suatu hari ketika kita sudah mampu secara finansial (pribadi ya bukan orangtua), beli barang2 yang levelnya lebih atas itu bisa2 aja koq. Untuk sekarang si, kita cukup lihat dan jadi bahan perenungan saja. :)

regards
pujiwijaya, mahasiswa low-cost

Sunday, October 30, 2011

Happy Birthday to Little Sizta

Adik saya ulang tahun hari ini.. Senang.. Senang..
She is getting older..
:: Selamat ulang tahun yang ke 16 ::
:: Semoga selalu diberkati oleh Tuhan ::
.Amin.


birthday cupcakes buat si Ndut ^^

Tuesday, October 25, 2011

Hidup itu Perjalanan

Orang pinter kalah sama orang rajin
Orang rajin kalah sama orang apa?
ORANG NEKAD.
~ Dominikus Bondan Pamungkas, August 2010

Aloha! Hop.. Selamat malam.
Hari Senin dan Selasa ini saya mendapat kesempatan yang sangat berharga. Akhirnya saya kesampean untuk bertemu, mendengar, memperhatikan secara langsung idola saya. Wow! Siapakah itu???
Afgan???? Afgan si lewat ajaaaa..
Bondan Winarno?? Eee.. Inginnya, sayangnya bukan..
Raditya Dika??? Hmmmm.. Bukan tapi profesinya 11-12 sama Raditya Dika..
Siapa si??? Bikin penasaran *pukul-pukul dengan memasang tampang kiyut
Ahahahhaha.. *ketawa ala Spongebob

Rolemodel saya yang satu ini adalah seorang penulis narasi perjalanan berbakat Indonesia, petualangannya mengelilingi daerah Asia Tengah yang jarang dibahas (except perang nya yaaaa..) oleh orang-orang pada umumnya. Entah kesambet ato dapet wangsit apa, pria ini mengadakan perjalanan di daerah tersebut lewat jalan darat dengan bekal seadanya, agak nekad yaaa.. Kisahnya yang bak dongeng musafir dituangkan dalam dua buah buku best-seller berjudul Selimut Debu dan Garis Batas. O-o-o-o-o-o.. Siapakah dia??

AGUSTINUS WIBOWO

Yap, rolemodel saya yang akan dibahas dalam posting ini adalah Agustinus Wibowo. Mungkin namanya masih terdengar asing, Raditya Dika sepertinya lebih terkenal, Bondan Winarno lebih beken dan pastinya soal jumlah fans, kalah telak dari Afgan. Tetapi. Agustinus Wibowo memiliki sesuatu yang berbeda dari rolemodel2 saya yang lain. Dari Ko agus (diperpendek biar ringkas, diberi kata sapaan supaya keliatan ‘kenal’ wkwkwkwk..) saya mendapatkan life lessons yang sangat berharga, lalu beberapa pemaknaan hidup yang saya miliki juga terinspirasi darinya.

Saya mengetahui seorang Ko Agus kira-kira sudah 5 tahun. Ketika itu, saya, si anak SMA cupu berusia 16 tahun, doyan baca Koran Kompas. Rubrik Kompas regular yang tidak pernah saya lewatkan itu adalah rubrik Kilas Kawat Dunia & rubrik Sosok, semuanya berada di bendel utama koran Kompas. Dari rubrik “Sosok” tersebut saya membaca kisah dari Ko Agus (sampai sekarang saya masih menyimpan klipingannya). Saya sangat amaze dengan keberanian dan kehebatan Ko Agus ini, dan ada satu hal yang membuat saya terkagum-kagum ketika itu, Ko Agus ini punya green-passportnya United Nation. Dan waktu itu saya berangan-angan ‘kalo saya sudah besar saya pengen punya green-passport”. Wkwkkwkwkkw.. Lucu sekali.. Singkat kata dari artikel pendek ini juga saya mendapatkan alamat website Ko Agus, www.avgustin.net, karena menggebu2 (maklum yah masih ababil) besoknya, pulang sekolah saya langsung ke warnet untuk buka websitenya. Sejak saat itu, setiap ke warnet, website Ko Agus menjadi salah satu web-wajib yang harus saya buka.

Sudah lama juga saya ingin ikutan acara2 yang gueststarnya Ko Agus. Pas SMA saya si ga terlalu ngoyo, karena saya sadar saya tinggal di Cirebon, dan mengharapkan acara workshop mengenai travel writing or something sounds like that bagaikan menunggu hujan di padang pasir. Kemungkinannya kecil. Ketika saya kuliah dan pindah kota, Yogyakarta, akses untuk ikutan acara2 kayak ginian lebih besar. Sampai pada bulan Mei 2011, ketika itu ada workshop Travel Writing Ko Agus di Resto Quak-quak. Saya waktu itu sudah jarang sekali update info di jejaring sosial, jadi saya tidak tahu acara ini. Tapi salah seorang teman saya tau, lalu di kelas dia bilang seperti ini: “Jo, mau ikutan ga lusa, ada seminar travel writing gitu, kayaknya seru, pembicaranya.. Siapa tu, lumayan terkenal deh.. Bikin buku juga koq dy.. Lupa gw siapa gituuu.. Lumayan acaranya..” lalu karena info nya ga jelas saya kurang tertarik & malah menjawab seperti ini: “Males aaa Cott, gw mau tidur aja di kos.” Besok2nya setelah teman saya itu ikutan acara tersebut, dy cerita-cerita di kelas: “Jo.. Keren tauk masa si penulisnya ke Afganistan, wehhh.. Agustinus Wibowo Jo, gw baru inget namanya..” Mendengar nama itu trus gw cuma bisa melengos ajah, lhaaaa.. Emang bukan rejeki saya kali yaaaaaa..

Karena tidak mau kehilangan kesempatan untuk kedua kalinya, saya jadi rajin update dunia maya. Dan minggu kemarin saya membaca announcement acara “Etnofotografi” dan “Bedah Buku Selimut Debu” Ko Agus ke Jogja (lagi) waaaahhh langsung donk, saya jadi semangat, promosi sana-sini, ngajakin teman2 (tapi yaaaa.. Ternyata teman2 saya kurang tertarik ahahaha.. Pada akhirnya saya hanya ke lokasi dengan 1 teman saja ahhahahha..).

Acara yang pertama, hari Senin kemarin, acara bincang-bincang tentang Etnofotografi. Selain Ko Agus, ada Matatita (seorang travel writer juga, cukup terkenal) menjadi moderator dan Pa PM Laksono (dosen Etnofotografi, Fakultas Antropologi UGM) menjadi narasumber juga. Acara mulai jam 7:15 (telat 15 menit dari jadwal seharusnya) selesai pada jam 9:30 (targetnya jam 9 selesai). Acaranya cukup sukses, terlihat dari membludaknya peserta, sampai berdiri-berdiri deh pokoknya. Untungnya saya datang duluan jadi dapet tempat duduk di depan banget. Yang datang memang kebanyakan (sepertinya) anak Fakultas Antropologi UGM (secara pembicaranya kan dosennya ahhahahaha.. Dan topiknya juga Antro beudddd..), ada juga si peserta yang sudah berumur2, dan saya yakin kalo yang datang ke acara ini pasti orang2 yang berkecimpung di dunia per-travel-an ato seengganya doyan traveling (kayak saya dan teman saya, Icott, thx ya Cott udah mau nemenin).


Pada acara ini pembicaraannya memang seputar fotografi. Yang saya sukai dari pembicaraan Ko Agus malam itu, yaitu dy sangat menekankan kebebasan memotret, yang saya kira acara ini bakalan mengupas habis2an teknik memotret objek manusia yang penuh aturan dan batasan, ternyata tidak. Lalu, saya jadi sadar kalo Ko Agus itu bukan Kristupa Saragih atau Arbain Rambey. Diskusi juga seputar makna dalam sebuah foto. Menarik, ketika Ko Agus menampilkan foto mengenai kekontrasan kehidupan anak-anak di Pakistan, Ko Agus menjelaskan makna foto itu sebagai kaya VS miskin, sementara Pak PM Laksono mengira kalo foto itu menggambarkan bullying. Yap, terkadang ambiguitas itu juga bisa muncul ya. Selain itu, saya juga sangat terkesan ketika Ko Agus menceritakan tentang kehidupan para Suku Ismaili di Afganistan yang sangat terbuka dan ramah kepada orang asing, kata-kata “agama itu bukan di baju, tetapi di hati, agama saya adalah humanisme” menjadi trademark Ko Agus karena beberapa kali diucapkan, kata-kata ini ia dapatkan dari orang-orang Ismaili tersebut. Saya juga terkesan ketika Ko Agus memberi pernyataan “Saya kalo motret masih pake mode A, Auto. Jujur saja, saya ga ngerti cara menggunakan tombol2 yang lainnya”, di sini saya tidak melihat dy minder dengan kekurangannya, yang terlihat justru kelebihannya, dimana dy bisa bersikap jujur sebagai seorang yang belajar fotografi. Waaaaa.. Saya belajar banyak pada malam hari itu. Pulangnya, saya bawa oleh2 tandatangan Ko Agus. Senangnyaaaaa..

Acara kedua, yaitu hari Selasa, siang tadi (jam setengah 2 – setengah 4 sore). Saya juga menggebu-gebu mengikuti acara bedah buku ini. Walaupun jauh lokasinya, fiuhhh, panas juga cuaca di jalan, mandi keringet bro. Kali ini saya ditemani oleh Mz Yandu (thx yaa Mz..), kakak angkatan saya yang juga suka jalan2 dan sepedaan. Acara yang ini lebih formal, lalu lagi2 pesertanya adalah dosen & mahasiswa antropologi UGM. Wahahahhaha.. Di acara ini, Ko Agus lebih banyak bercerita mengenai pengalamannya di Afganistan, kayak rangkuman dari bukunya, saya rasa. Lalu, ga lupa dy juga nampilin video2 slideshow foto hasil jepretannya dengan backsound lagu2 daerah tanah Afghan. Bagus banget dan sangat menyentuh.


Indonesia patut bangga punya anak muda seperti Ko Agus. Menurut saya tidak banyak orang yang mau melakukan hal yang seperti Ko Agus lakukan. Saya sendiri sebagai orang yang menyukai traveling merasa tersindir, saya sangka apa yang saya lakukan pada perjalanan2 saya sudah cukup mandiri (dan keyennn), tapi kalo dibandingkan dengan Ko Agus, saya tidak ada bedanya dengan traveler2 manja lainnya. Saya sangat terinspirasi 2 hari ini, dan saya juga sempat merenungkan beberapa hal dan saya jadi galau ahhahaha.. Saya sangat berterimakasih buat Tuhan, sudah memperbolehkan saya untuk ikut dalam acara2 ini, setidaknya memunculkan beberapa perenungan tentang hidup saya mau dibawa kemana. Wkwkwkwk..

Life is a journey..
Tidak pernah ada perjalanan yang sempurna.
Pasti ada jatuh, bangkit, sedih, senang, hitam, putih.
Tashakor. Manana.

regards
pujiwijaya, ayo bersemangat!

Friday, October 14, 2011

Happily Ever After

This posting is special for my older sister who married at 1st October 2011.

Kakak saya telah menikah. OMG. Time goes so fast..

It’ so amaze when I saw you wearing your wedding-dress. Saya jadi ingat sesuatu, ‘kita sudah dewasa yaaaaa’, ahahahhahaaa..

Kadang2 saya lupa, merasa semuanya masih seperti dulu ketika masih kanak-kanak. Saya masih ingat ketika saya dan Kakak saya masih cupu2nya, suka main rujak2an, maen engklek, trus berantem cuma gara2 masalah sepele, lalu kabur dari tugas jaga toko, sampe pada ritual gosipin orang di malam hari sebelum tidur. Kayaknya itu baru aja kemaren terjadi, eh koq sekarang, u’ve got married!!!! >.<

Happy to see you at the altar, together with someone who you love so much.

Hmmmm.. Yaaaaaa.. Wish u all d best ya Ci..
Kamu pasti bisa membangun keluarga yang baik. :D

regards
pujiwijaya, sister in crime hahahaha..

So sweeett nya Ci Dian & Ko Amed..
Doramed & Dorajex, congratulation..


Photo credit by: Ko Andre Rinaldi, thx jg buat Ci Atik yg upload-in putu2nya by facebook.. :)

Me Time

Selamat malam. Akhirnya bisa curi-curi waktu buat ngeblog. Astaagggaaa lagi2 meninggalkan si blog, maap2 yaaakkkk.. :D

Kali ini saya mau bercerita tentang ‘me time’. ‘me time’ itu sebutan untuk waktu yang kita sediakan dari kita-untuk kita. Ide ini muncul beberapa hari yang lalu ketika teman2 dekat saya mengajak saya untuk pergi keluar (hang-out) di akhir minggu, ada yang mengajak makan enak, ada yang ngajak ke pantai, ke bukit, ke gunung, trus sepedaan, joging. Tentunya saya bingung mau ikut yang mana, akhirnya saya hanya memilih satu saja. Alasan kenapa saya pilih satu doank, dan itu pun janji di hari Sabtu malam, karena ‘me time’. Yaaaaa.. saya rasa saya memerlukan waktu juga untuk senang2 sendirian. Hmmm.. Does it sound so solitaire? I don’t think so.

Saya termasuk orang yang suka meluangkan waktu untuk ‘me time’. Menurut saya mengerjakan sesuatu yang disukai sendirian tanpa diganggu gugat oleh orang lain itu cukup menyenangkan. Tapi, mengagendakan ‘me time’ itu yang sulit. Dalam satu minggu, mencari waktu yang benar2 dihabiskan untuk diri sendiri itu bukan perkara mudah. Kalo diibaratin ujian, ujiannya tipe essay, closed book, pengawasnya galak, jadi sussaaaaaaahhhh banget. Kalaupun ada, ‘me time’ itu sangat terbatas, misalnya cuma beberapa jam di tengah malam. Nah, karena saya bukan tipe orang yang suka begadang, saya lebih belain tidur deh supaya besok paginya ga bangun kesiangan. Akhirnya ‘kegiatan hura2 pribadi’ itu amat jarang terwujud. Hahahahhaaa..

Alhasil, strategi saya untuk memiliki ‘me time’ itu adalah memadatkan kegiatan di hari Senin-Jumat siang. Jadi, Jumat sore-malam bisa saya jadikan ‘me time’. So, apa si yang lo kerjain di ‘me time’??? Hmmmm.. Many things.. me time’ yang saya miliki rata-rata dihabiskan untuk baca majalah traveler kesukaan saya, lalu browsing cari e-book dan informasi2 update dari internet, ato main gitar sendirian dan bahkan ngobrol dengan Republic of Happiness (Creamy dkk). Trus juga, ngeblog (seperti yang saya lakukan sekarang) juga termasuk dalam kegiatan ‘me time’. Ketika menjalani ‘me time’ saya merasa seperti direfresh. Banyak hal yang sebelumnya ga terpikirkan karena terpendam oleh pikiran tugas2 kuliah, daily hassles, kepentingan lingkungan sosial, dll, tiba2 muncul & membuat semangat baru dalam menjalani hidup.

Perasaan positif yang dibawa oleh ‘me time’ inilah yang membuat saya selalu memperjuangkan hal tersebut. Senangnyaaaaaa menikmati ‘me time’, lepas lega karena ga ada yang komentar, ga ada yang bawel2 kritik sana-sini. Selama dosisnya (kayak obat aja ni) tepat, ‘me time’ merupakan free-refreshing yang asik banget, asal jangan keseringan aja, toh kita hidup di dunia kan ga sendirian, masih butuh orang lain juga kan.. :)
So, friends, how about your ‘me time’?

regards
puji wijaya, ‘me time’ soldier

Wednesday, October 5, 2011