Saturday, September 25, 2010

Gossip Phone Call

Selamat.. Selamat.. Selamat.. Selamat.. Hari Sabtu..
Tidak terasa sudah lagi-lagi berada di akhir minggu.. Uhuhuuhuhuh.. (akhirnya…) jujur, gw sangat menanti-nantikan weekend, berharap weekend ini menjadi akhir minggu yang menyenangkan, dimana gw bisa tidur-tiduran, ngupil seenak jidad tak kenal waktu, maen game Pokemon di komputer yang sudah lama tidak disentuh dan makan makanan enak bersama anak2 kos.. What a perfect world???!!

Tapi ya realita berbeda dengan khayalan, akhir minggu ni gw bersenang-senang bersama setumpuk pekerjaan rumah, tugas-tugas kuliah dan kegiatan-kegiatan lain yang ga ada abisnya.
Lagi2 merana..

Yasudhhh, urusan2 (menyebalkan) itu gw tinggalkan dlu.. Sekarang waktunya berposting-riaaaaaa.. Ahahhahahaha.. Hari ni gw mw cerita ttg salah satu kebiasaan gw.. Apa yaaa?????

Sebelumnya.. Ehem.. ehem.. Pengakuan dosa..
gw memang anak yang tidak harus dicontoh, kawand. gw jarang banget telpon rumah, orang rumah (terutama bo-nyok) juga jarang nelpon gw, malah Pony yang sering nelpon gw (lho???? Pony kan anjing??? Ehehhehe.. bcanda..) pokonya intinya, gw adalah anak yang tidak hobby telepon orangtua.titik. Nah, karena jarang, maka motif gw menelepon ke rumah cukup mudah ditebak sodara-ku.. Motifnya hanya ada 3:

1. Sudah waktunya bo-nyok kirim uang jajan ehehhehe..
Kalo ga diingetin, bisa bahaya, bisa kelaperan trus ga bisa belajar gmn coba.. wkkwkwkkwkwkw.. Ya.. bo-nyok gw suka lupa, jadi harus diingetin..

2. Kirim uang SKS, UKT or tektekbengek administrasi kuliah
Ini mah wajib kasitau.. Maklum yaaa masih ketergantungan org tua..

3. Mau mengeluarkan uang dengan jumlah yang besar
Maksudnya, kalo gw mau beli barang yang mengeluarkan uang di atas 100rb seperti beli barang elektronik, baju, laptop (maybe.. :p), handphone baru (ooooo ngarep.. :p)

Hahahahhaha.. Ya begitulah. Lucu juga yahh.. Karena ketiganya berhubungan dengan uang, dengan begitu, baru gw telpon ke rumah.. Anak pintar sekali kan saia.. :p
Walaupun jarang2 telpon rumah, tp kalo sekalinya nelpon, gw bisa nelpon lamaaaa bgt.. sampe 1 jam gitu.. Dan karena tw bakalan lama, gw selalu telpon malem, pas bo-nyok udah tutup toko, udah mandi-makan & lg leha2 nonton sinetron Ketika Cinta Bertasbih.. Ohohohoohh.. Mungkin, agak membingungkan juga ya anak ‘motif ekonomi’ seperti gw ini bisa nelpon cukup lama dengan org rumah, apa yang gw omongin???

Apa gw berdebat dengan bokap tentang Liga Inggris yang dimenangkan oleh Argentina???
SALAH. Karena gw ga suka (& ga ngerti) sepak bola, liat aja tu, masa Liga Inggris ada Argentina.. wkwkwkkw..

Apa gw belajar bahasa baru dengan ngobrol bareng Pony???
SALAH juga. Pony pemakan segala, bahaya untuk keselamatan telepon. Bisa2 dy makan teleponnya. Yang ada gw denger suara lambung dy.

Atauuu..
Apa gw dengerin curhatan Idup si kura-kura karena dy jarang dikasih makan???
Lagi-lagi SALAH. Hal yang utama, kura-kura ga bisa ngomong!

Hmmmm.. coba de pikir baik2 kawand.. apa yang gw obrolin..

Sepertinya sudah banyak yang menangkap..

Betulll sekali..

Betulll yak…

Tidak SALAH lagi..

Hobby wanita jaman kini..

Puji Wijaya menelpon dengan waktu cukup lama ke rumah karena..

Ber-gosip dengan ibunya !!!! !!! !! !

HAHHAHAHHAHAHAHAHA..
Iyeee ni sodara-ku, kalo gw nelpon rumah & itu lama, masalahnya bukan hanya di gw, tapi nyokap gw jg, sebagai seorang wanita pasti punya hasrat untuk bergosip (bagaimanapun caranya..) wkwkkwkwkwkkw..
Karena gw jg orangnya doyan cerita (baca:ngegosip) jadi gw demen2 aja dengerin nyokap gw cerita ngalor-ngidul mulai dari si Ibu ini sampai dengan tingkah laku adek gw yang kocak. Terkadang, nyokap gw belom makan, jadi sampe makannya kemaleman gara2 nelpon. Trus, juga bayar telpon otomatis jadi lumayan karena nelpon dari telepon rumah ke Hp provider I*****T itu mahal.. Ahhahahaha.. gw suka lucu jg kalo nyokap gw ngomong sudah diberentiin, pernah juga saking gw ga enak gara2 telponnya udah kelamaan, gw harus meng-cut cerita dy yang kalo dilanjutin mungkin bisa nyaingin Tersanjung 6. Eheheheh.. HP batere juga jd cepet aus, tau2 udah abis ajah.. Wkwkkwkwkwkkw..

Dan itulah yang terjadi beberapa hari yang lalu ketika gw menelepon rumah untuk keperluan keuangan. Ohhoohhohoho.. Lagi2 gosip dot com. 10menit berubah menjadi 60 menit. Hmmmm.. Coba kalo bisa ngobrol tanpa ada batasan waktu, pulsa, kepentingan.. Waaaaaaaa.. Jadi pengen pulang ke rumah (lagi).. Kangen sama semuanya.. Sayang bulan Desember masih lama ya.. T.T

“Mah, udah dlu ya, aku mw ngerjain tugas..”

regards,
puji wijaya, has a gossip mama

Monday, September 13, 2010

Maaf

Halooohuppppp..
Selamat Hari Lebaran, Minal ‘Aidin wal-Faizin..
Mohon maaf lahir dan batin ya..

tadi pagi gw baru saja pulang dari kampung halaman, besok gw udah mulai aktif kuliah dan melakukan hal-hal yang freak lagi..
T.T
Terkadang berharap liburnya diperpanjang, tapi ga bisa, saya bukan rektor universitas..
HAHAHAHA..

Omong-omong soal Lebaran, salah satu yang terpenting dalam momen ini ialah bermaaf-maafan. Dimana-mana juga kalo orang Lebaran pasti nyambungnya:
Kembali ke fitrah
Maksudnya setiap orang punya kewajiban untuk memaafkan orang lain, karena di hari Lebaran ini semua orang lahir kembali menjadi manusia baru.
Nah, secara spesial, gw dalam posting ini ingin meminta maaf kepada seseorang..
(mumpung momen nya pas hehehehe..)

Kepada siapa???

Kepada..

A friend
Who brought me good things to be remembered

alias
mantan pacar gw.

WHATTTTTT the HEEEEEEE*********L????

fyi,
Sodara-sodara sebangsa setanah air, setelah mendapatkan seorang cowo, di tahun yang sm jg, gw harus menerima kenyataan : kembali menjadi JOMBLO (yang bahagia). Terdengar menyakitkan sepertinya. gw jg pantes2 aja dikasihani oleh orang lain. Secara proses pacaran gw ini ternyata kurang lancar. Ehehehehehe.. Skrg, gw jg gmw ngumbar2 kesedihan terlalu banyak karena gw memang sudah siap dengan keputusan ini, dan menurut gw kata ‘putus’ itu memang yang terbaik untuk kami berdua.
(berasa artis di infotainment yang bikin konferensi pers tentang perceraian wkwkkwkwwkwkwk..)

Kami putus..
Bukan karena kami selingkuh,
Bukan karena tidak ada kecocokan lagi di antara kami berdua (udah kyk judul lagu ajeee.. ehehhe..),
Bukan karena salah satu berbuat semena-mena,
Bukan karena kekerasan dalam pacaran,
Bukan karena banyak dusta di antara kita (ini judul lagu lagi wkwkkwkwkw..)

Kami putus, karena kami mau lebih bahagia

gw bisa lebih fokus ke kuliah gw. gw udah di tahun ketiga. It’s time to be serious.
Dia juga bisa mencapai cita-citanya buat ngebahagiain orangtuanya dengan memiliki akademik yang lebih baik dari sebelumnya.
Dan gw menghargai cara mama nya menuntut dia menjadi orang yang baik di masa depan. Mungkin ketika gw jadi orangtua, gw jg akan melakukan hal yang hampir sama.
gw memaklumi pengambilan keputusan dia, as a man, untuk tidak mengambil resiko backstreet karena tidak aman untuk kedua belah pihak.
gw jg sangat maklum ketika dia bingung memulai dan mengakhiri pembicaraan karena memutuskan hubungan sama groginya dengan membangun sebuah hubungan.
Dan gw..
sekarang..
tidak akan menuntut lagi terlalu banyak, karena, kami ini TEMAN.

Yap. Maaf ya TPLP, mungkin dalam 3 bulan ini, gw bukan pacar yang sweet. Sorry jg kalo dalam sebulan belakangan gw jadi suka neror u, by SMS hahahhahha.. Karena cewe itu butuh kepastian, jadi ini bisa jadi pelajaran buat u. Lalu, kalo u baca posting ini, sorry kalo gw jadi publish cerita kita kemana-mana, ya itulah resiko nya punya pacar BLOGGER, lain kali kalo u cari pacar bisa jadi pertimbangan pacar kamu itu blogger apa bukan ehhehehe..

Hmmm..
(notes yg ini lbh personal)
Oya, gara2 kejadian ini, gw jadi lebih tau banyak tentang kisah hidup u :D gw tau u ga mau mengulangi hal yang sm terjadi. Lalu, kalo u masih punya ganjelan sama ‘someone else’ u harus selesein itu, ga baik lho ada unfinished business. Dan kalo u punya sesuatu yang harus dikejar, ya kejar lha.. Ehehehhe.. gw tau u orang yang hebat dalam mencapai sesuatu.

Ada beberapa lagi pesan gw buat u:
- jangan anggep perbedaan sebagai sebuah halangan, yang beda itu tidak selalu salah koq
- punya pendirian sendiri itu penting, salah satu bentuk pendewasaan, harus bisa ambil keputusan, keputusan u yang ‘ini’ itu udah bagus koq, ayo2 u pasti bisa mengambil keputusan2 lain
- gw masih mau denger cerita2 u koq, jadi kalo u butuh, gw bs jd pendengar yang baik. gw pengen banget bisa bantuin u.. really..
- sekarang, gw udah ga sedih2 lagi, :D oya, buku jurnal tentang u masih gw simpen, tapi udah gw tutup & bungkus, gw bakal simpen ini terus, tapi ga gw baca dalam waktu dekat, demi kenyamanan pribadi.
- thanks banget TPLP buat kebersamaannya (jadi terharu..) dan sekali lagi maaf kalo aku punya banyak salah..

Someday, kalo gw dikasih kesempatan untuk bisa ketemu sm u, gw pengen kita ketemu lagi karena ‘kebetulan’

Thanks for everything.


Regards
Puji wijaya, a happy-blessed-single

Monday, September 6, 2010

Searching for Happiness

Selamat bulan September..
Hahahhaah.. Sudah telat sekali, kadaluarsa, huahhahaha..
Sudah mulai pertengahan bulan September malah.. Lebaran juga ada di depan mata..
Dan liburan tinggal hitungan jam..
:D

Hfffff..
2 mata kuliah kosong.. skrg ini gw di perpus.. karena malas mau kerjakan tugas (yang sebenarnya menumpuk) jadi saya nge-blog aja de.. Cerita2 lagi..
Kali ini mau berbagi tentang kebahagiaan..

Tanggal 2 September 2010 kemarin menjadi hari yang sangat membahagiakan bagi kedua temen gw yaitu Budi & Corry. Karena mereka telah melangsungkan pernikahan.. Cieeee.. Cieeeee.. Di umur yang sangat muda, mereka berani mengambil tanggung jawab untuk membina sebuah keluarga. Menurut gw itu keputusan yang keren banget..
(smile)
gw sempat terharu ketika CorBud sungkeman dengan orang tua mereka di altar gereja. Waw.. Jadi penasaran, bagaimana ya perasaan mereka.. Hehehhehe.. Melihat muka keduanya, mereka menangis tapi mereka juga senang.. Mungkin kalo diistilahkan di bahasa sinetron, ini adalah tangisan bahagia wo-o-o-o-o-o-o..

(foto bs dilihat di blog Mya ; http://adekndud.blogspot.com/)

CorBud bahagia, gw pun bahagia..
BAHAGIA???

ya.. bahagia..
sebenarnya bahagia itu apa y???
saya jg tidak tau. sueerrrr.. ehehhehe..

terlepas dari definisi apa itu happiness. gw jd ingat, banyak banget judul film, judul lagu ato judul sinetron yang memakai kata kebahagiaan. Contohnya aja:
pelem paporit gw.. The Pursuit of Happiness
ato judul kuis di Indosiar --> Happy Song
lirik lagunya Melly Goeslaw jaman Ada Apa Dengan Cinta kan banyak nyebut2 kata bahagia juga tu..
lalu sinetron di RCTI, kalo ga salah judulnya Tangisan Bahagia Marshanda
(bener ga ya??? aduhh gtw gw asal aja yang ini mah ehehehehe..)
Intinya bahagia itu menjadi suatu esensi dalam hidup manusia, sebuah pencarian..

menurut teman gw Fepuhe, bahagia itu tidak dapat dicari.. gw gtw dy dpt pernyataan itu darimana.. Tapi, menarik menurut gw..
Penulis buku the Happiness Project, Gretchen Rubin, malah dia sempat bertanya pada dirinya sendiri:
“What do I want from life, anyway?”
lalu dy menjawab:
“I want to be happy”
tetapi kenyataannya ialah dia belum pernah meluangkan waktu sedikit pun untuk memikirkan tentang kebahagiaan itu sendiri. Lalu, atas dasar itu lah ia akhirnya membuat buku tsb..
(btw..btw.. blog nya sgt bagus.. :D)
http://www.happiness-project.com/

Banyak hal, selain hal2 di atas, yang bikin gw beranggapan bukan cm 1 ato 2 orang aja yang pgn bahagia. Semua orang, termasuk gw.. Hal ini lah yang gw pikirkan belakangan ini.. Termasuk ketika membuat posting "Nilaiku Nilaimu Nilai Kita Semua", lalu jg ketika gw & cowo gw memutuskan untuk menjadi teman biasa, minggu kemarin, tanggal 28 Agustus 2010 tepat di hari 3 bulan kami jadian. Semuanya dilakukan untuk menjadikan hidup kita lebih bahagia atau menjadi bahagia.

gw pernah baca, bahagia itu bukan kesenangan yang sebentar, bersifat temporari dan tergantung dari stimulus luar, kalau di bahasa Inggris,
happiness tidak sama dengan pleasure
itu ialah dua hal yang sangat berbeda.
Bahagia itu tidak bisa dicapai dengan hanya karena beli barang mahal lalu gw jd bahagia atau gw pergi ke Korea trus gw jadi bahagia. Itu adalah pleasure..
Bahagia itu lebih dalam dari sebatas 'senang'
happiness is born from the internal workings of our own minds.
dan gw merasakan that happiness, ketika gw merefleksikan apa yang telah terjadi dalam hidup gw.

Nah, posting ini sebenarnya mengantarkan gw untuk pengrefleksian pribadi. Bagaimana yah menjadi orang yang bahagia???!! Sampai sekarang, gw merasa, gw masih menjadi orang yang tidak pandai bersyukur.. Masih ngeluh sana-sini, masih ga jelas iri sama orang lain, masih takut-takut ato cemas berlebihan, kalo dapet kesulitan - patah semangat.. Trus ya ujung-ujung nya jadi ga happy sendiri.. ahahhahahhaa.. Udah kyk ayam di Harvest Moon, kalo lg unhappy trus ga mao bertelor, sama bgt tu analoginya, pas kita unhappy kita jd ga produktif. Semuanya jadi BETE mode on. Ahahahhaahaaaa..

Yap2, gw mau menjadi orang yang BAHAGIA.
sama kayak Corry-Budi, sama kayak Gretchen Rubin, sama kyk Fepuhe & orang-orang yang lain..
Ayo..ayo.. kita belajar bagaimana menjadi bahagia.
karena..
kita memang layak..
memiliki
that HAPPINESS..

hmmm..hmmmm..
jd pgn senyum terus..
(akhirnya saya bs bikin posting kayak gini)
:D

happy regards,
puji wijaya, happy person