Friday, May 21, 2010

Dan Yak Kebodohan itu pun Terjadi!!!


Puji Wijaya
Kenapa kamu bodoh sekali??

Itulah kalimat pertama yang ada di otak gw setelah gw melakukan sebuah kesalahan fatal.. Yappp sangat fatal..

Sepertinya gw harus cerita sedikit dulu tentang awal dari kebodohan ini..
Ingatkah teman2, gw pernah bercerita: gw jualan bunga di jalan untuk mendapatkan dana proyek “misterius” tim penelitian gw???!!!
Yapppp..
Masih ada hubungannya dengan itu..
Jadi alkisah, dengan semangat ’45. Selain berjualan bunga, makanan, susu kedelai dan lain2 kami juga membuat kaos untuk universitas.. Target pembeli : mahasiswa di universitas gw.

Setelah menjalani proses cukup panjang.. Akhirnya.. gw menemukan produsen yang tak lain ialah kakak angkatan gw sendiri untuk membantu dalam pembuatan kaos.. Lalu, minggu kemarin dengan senang gembira gw kasih desainnya ke Mas XXX. Lalu, gw senang karena tanggungan gw udah ga ada.. Tinggal nunggu aja seminggu ntar kaosnya jadi..
Dannnnnnn..
Tarrrrrarrrrraaaa..
Datanglah hari itu..
Hari dimana kaos yang gw pesen jadi, jumlah keseluruhan 37buah.. Berdebar2 pengen liat kyk apa hasilnya.. akhirnya tadi siang (stelah ujian jam 10pagi) kaos itu pun datang dibawa oleh Mas XXX. Lalu.. gw dengan Mba Via mengecek apa ada yang salah ukuran ato ga.. Pas dicek..
BINGOOOOOOO!!!
Ukurannya bener..
Tapi..
Gyaaaaaaaaaaaaaaaaa..
Desainnya SALAH!!!!!!


Waktu Mba Via ngmg..
“Puj, koq ‘ready to be growth?’”
gw..
pengen buru2 kabur dari basecamp..
pengen pulang ke Cirebon aja de gw..
gilllllaaaaaa..
gw bodoh sekaliiiiii..
(memang)
Lalu.. Muka gw pucet.. gw gtw mw ngmg apaan.. yg ada cm ketawa (garing) sumpaaahhhh.. gw gtw harus ngomong gmn..
Sampe sekarang perasaan gw ga enak.. ga enak sm yg pesen, ga enak sm yg tim dan ga enak sm diri gw sendiri.. Dulu pas gw revisi desainnya gw tu dibilangin sm Mba Via:
“Puj.. Kalo desainnya udah direvisi.. Yg lama diapus aja.. gswh taro di flash..”
gw memang menghapus itu di flash.. tp tidak di computer.. maka waktu flasdisk gw reset ulang dan semua hilang, lalu gw mau kasiin desain ke Mas XXX, gw ngambil desain dari computer.. dan ya VOILLLLAAAA!!
Terjadilah kesalahan fatal ini..
Dan..
Gw tinggal menunggu waktu.. hari Senin ketika pembagian kaos..
Apakah gw bakal ditimpuki massa??
Apakah gw bakal dilempari batu??
Aihhh..
Jika setelah hari Senin gw masih posting blog baru..
Dapat dipastikan..
SAYA MASIH HIDUP.

(lewat pengalaman ini saya semakin sadar saya tidak cocok untuk pekerjaan2 yang memerlukan kecedersan klerikal T.T)

regards puji wijaya, not a conscientious person

Monday, May 17, 2010

Should We Sacrifice Ourself Like Jesus?

Selamat siang.. Heihoooo.. Teman2 sebangsa setanah air..
Post singkat saja untuk siang ini sebelum gw kembali mengerjakan tugas2 gw.

Kemaren pagi (14/05/2010) gw melanjutkan membuat laporan praktikum selama 3 jam. 3 jam itu bukan waktu yang singkat kawan.. Dan laporan yang gw bikin itu ialah laporan revisi, tapi gw mengerjakannya dengan “sepenuh hati” jadi sampe lama gitu. Hmmm.. Lalu, karena terburu2, saya sempat salah ngeprint, jadi harus ngulang ngeprint lagi, pagi tadi itu agak kacau..

Sebenarnya gw punya janji kerja kelompok jam 9pagi dan gw baru dateng ke kampus jam setengah 11.. Luar biasa ngaretnya.. Terus, pas saya terburu-buru naik tangga, di lt.2 tiba2 gw ngeliat beberapa temen gw dari kelas lain berkerumun, gw kira ada apaan, pas gw perhatiin2 lagi, ada 2 temen gw yang muka nya sembab kayak abis nangis gitu, beberapa yang lain juga megang tissue.. Lalu, usut punya usut ternyata mereka tu habis ujian lisan salah satu mata kuliah dan dengar2 mereka “kurang sukses” ujiannya..

Hmmm.. Melihat ada temen gw yang berurai air mata kayak gitu, gw jadi inget sama kejadian beberapa hari yang lalu, pas semua anak 2008 hectic ngerjain tugas dan kejar2an sama makhluk tak terlihat bernama “deadline”, qta semua tu panic, tugas menumpuk, laporan ngantri, padahal ujian akhir sudah dekat. Bukannya qta bisa menikmati hari-hari terakhir kuliah dengan nyaman-tenteram, qta malah dibuat heboh sama tugas2 akhir yang menurut gw “agak kelewat batas”. Emosi qta tu kyk diulek-ulek, bete banget, salah satu contohnya seorang temen deket gw yang tiba2 jd mellow beberapa hari ini, malah dia pernah nangis gara2 ada konflik sama temen skelompoknya.. Semuanya jadi naik pitam, makan jadi ga selera (ini kebalikan sama gw, semakin stress, semakin banyak makan gw..), pandangan kosong, jadi suka lupa hari, bangun pagi ga semangat dan males mandi ; gejala-gejala tidak sehat secara mental.

Dan berikut dampak2 yang terjadi pada gw (dan juga pada banyak teman-teman gw) ketika tugas menumpuk dan ga abis2:
1. Sebulan belakangan tidur gw jadi ga sehat. gw selalu ketiduran, bukan karena gw pengen tidur. Lampu jg harus tetep dinyalain soalnya kalo ga, gw bs kesiangan, pagi2 gbs lanjutin ngerjain tugas.
2. Jam tidur gw yang maksimal setengah 12 malem gw libas jadi jam setengah 2 pagi.. Mantapp kan.. Tidur ga berkualitas, kuantitasnya juga kurang..
3. Cucian gw menumpuk, mau laundry suka kelupaan, alhasil, kamer gw sesek sama baju kotor yang nemplok dimana-mana, bikin pemandangan ga enak diliat.
4. Kamer gw ga keurus, kertas2 dimana2, ga di kasur, di meja computer, di meja belajar, di lemari baju.. Haihhhh..
5. gw bangkrut secara financial. Sifat boros gw muncul ketika gw banyak tugas. gw jadi cepet laper, alhasil, laper + punya motor = Carrefour.. Ngelayap ke Carrefour trus beli jajan.. wkkwkwkwkkwkw.. Parah2..
6. Konsentrasi menurun ketika menyetir kendaraan, ya, ya, gw kalo naek motor suka bengong.. beberapa temen gw malah kecelakaan..
7. Sensitif, tiap hari PMS. Jangan bikin kesel orang yang lagi banyak tugas. Senewen. Bisa2 balik dimarah2in lo..
8. Sebenernya gw udah ga mau balik lagi ke kebiasaan dulu ; ke kampus ga mandi. Tapi, memang tidak bisa dihindari, beberapa kali gw pergi ke kampus tanpa mandi. Irit aer gw..

Hmmm.. Finally, hari ini ialah hari tenang (yang tidak tenang karena gw tetap pergi ke kampus untuk kumpulin laporan) besok mulai ujian akhir. Tidak terasa sudah berada di penghujung semester 4. Dan mulai sekarang gw akan banyak di kamar, semedi dan berpikir:

Sepertinya semester 4 ini saya banyak sekali berkorban. Akhirnya saya sampai juga pada “kuliah yang sesungguhnya” dimana saya tidak hanya berkorban waktu, tetapi juga banyak pemikiran, tenaga, uang (pastinya), listrik (karena pemakaian komputer yang ga ada matinya), air mata (??? Masa??), bensin (karena semester ini saya punya motor wkwkwkwkw) dan persediaan bahan pangan dunia.. Saya menghargai proses selama ini dan ada satu pertanyaan yang mengganjal saya,

Should we sacrifice ourself like Jesus?

Saya merasa.. saya memang banyak sekali berkorban untuk semester ini.. dan pengorbanan saya itu hanya untuk NILAI.. Dan menurut saya NILAI itu tidak terlalu penting.. Kalau memang manusia itu berbeda-beda kenapa harus disamakan dan dibandingkan dengan cara diNILAI.. Berbentuk angka atau huruf pula. Bukankah lebih enak menjalani proses tanpa terpaku pada hasil akhir yang berupa NILAI?? Kenapa juga mahasiswa-mahasiswa sekarang berlomba-lomba untuk bisa mendapatkan IP tinggi??? Haihhhhh.. Seperti tidak ada lagi hal penting lain yang bisa dikejar selain NILAI..


regards
puji wijaya, is not a studious student

Wednesday, May 12, 2010

DoraemoNet

Teman, kalian pasti mengenal tokoh Doraemon..
Yap2..
Robot kucing milik Nobita yang merupakan pemberian dari cucu nya di masa depan.
saya ialah salah satu dari big fans nya Doraemon, saya menonton Doraemon dari jaman TV 14inch warna kreyek2 sampe sekarang, dimana TV 3D muncul di pasaran. Doraemon banyak menginspirasi saya dalam banyak hal, terutama dalam imajinasi saya ketika sedang “susah”. Ketika saya berbeban berat dan punya banyak masalah, saya tiba2 terpikir Doraemon,
“coba aja ya.. ada Doraemon..”
“needs Doraemon..”
“Doraemon... Tolongin donkkk..”
Saya bagaikan Nobita, yang pulang sekolah menangis dan merengek2 minta bantuan Doraemon.. Dan secara ajaib, lewat kantong ajaib nya.. tarrraaa.. munculah alat-alat luar biasa yang bisa mengatasi berbagai macam masalah..

Hmmmm.. Dalam ceritanya, Doraemon lahir di abad 21. Dan dalam kenyataan, sekarang sudah abad 21.. Saya belum dengar, ada orang yang sudah dapat menciptakan Doraemon, tetapi sadarkah anda bahwa “Doraemon” sebenarnya sudah diciptakan.. Dalam bentuk yang berbeda..

Yaitu..
Internet..

Yap2..
Internet.. Bagai kantong ajaib Doraemon.. Internet bisa mengeluarkan apa saja.. Bisa membantu kita dari masalah yang bermacam-macam. Gbs masak - belajar dari internet, ga punya pacar – cari aja lewat internet, mau beli barang – internet donk, kerjain tugas kuliah – tenang kan ada internet.. Semua-mua nya internet.. Kita tu jadi mirip banget sama Nobita yang apa2 harus minta sm Doraemon..
Kalau dipikir2, internet itu sangat mempengaruhi hidup kita ya. Padahal internet itu barang baru, masih sangat muda umurnya, internet baru muncul di tahun 1980-an, tapi impact nya besar. Kadang dilematik juga, di satu sisi, internet itu sangat berguna, informasi bisa kita dapatkan dengan sangat mudah tetapi di sisi lain karena kebanjiran informasi jadi kita sering mendapatkan informasi yang tidak tepat atau tidak berguna.


Bagi orang-orang seusia kita, kita masih beruntung karena lahir di jaman yang tidak sepenuhnya “internet-based” tapi terbayangkah adek2 kita yang lahir di abad 21, jamannya “Doraemon”, yang sejak lahir, mereka akan dengan segera mengenal internet. Internet yang kita miliki sekarang bukan internet yang child-friendly. Anak-anak malah menjadi pihak yang paling rentan terhadap bahaya cybercrime. Konten-konten buruk di internet bukan hal yang mudah dihindari, meskipun sudah ada banyak sistem atau program yang menjanjikan pengawasan ketat mengenai informasi yang diberikan oleh internet untuk anak, tatapi tidak berpengaruh banyak. Buktinya, ya, yang seperti kita dengar di berita akhir-akhir ini, ada yang diculik oleh teman di jejaring sosial lha, ada anak yang kecanduan pornografi lha, ada yang rela tidak sekolah karena keasikan main game online, dan banyak cerita lain.

Ironis memang, tetapi ini lah kenyataannya. Sesuatu yang diciptakan pastinya memiliki sisi positif dan negatif. Internet pun tidak sepenuhnya buruk untuk anak. Internet membuka wawasan anak dengan lebih luas. Tidak ada lagi kata “tidak bisa belajar karena tidak punya uang untuk membeli buku”, sekarang bayar 2000 rupiah sudah bisa belajar dari internet, tidak harus membeli buku yang harga nya mencapai puluhan ribu rupiah. Anak dimudahkan untuk mengetahui segala sesuatu tanpa mengeluarkan banyak energi, hasil efisiensi tenaga dapat dipergunakan untuk belajar hal yang lain, tentunya dengan seperti ini berarti semakin banyak pula yang dapat dipelajari oleh seorang anak. Ilmu pengetahuan pun dapat berkembang dengan lebih cepat. Dengan demikian, taraf hidup manusia dapat lebih baik dari sebelumnya.

Maka itu, teman, seperti kisah Doraemon yang kita tonton, setiap kali Nobita mempergunakan alatnya dengan tidak bijak, ia akan kena batunya sendiri. Sama seperti internet, mari kita pergunakan “ia” dengan bijaksana. Dengan menanamkan nilai-nilai moral dalam pemakaian internet, kita sudah membangun budaya baru yang membuat internet lebih sehat. Bukan untuk sendiri tetapi untuk generasi abad 21 yang lebih baik, terlebih adik-adik kita yang terbanjiri informasi.

Bukan kita menutup kerannya, tetapi tutuplah bagiannya yang bocor.

Anak-anak, mari kita surfing internet..

http://www.bulaksumur-online.com/

Sunday, May 9, 2010

Berdagang bukan Begadang


Hari Minggu (8 Mei 2010)
Dimana orang2 lain tidur sampe siang..
Dimana cewe2 mall shopping sampe kaki cape mau copot
Dimana semua orang pergi ke Gereja buat beribadah
Dimana pasangan muda-mudi dating..
gw..
hari ini..
BERJUALAN!!!

Sumpeh de ya sebenernya berjualan itu hal yang paling gw benci.
Memang, buah itu tidak jatuh jauh dari pohonnya, atau cabe itu tidak mungkin jatuh di bawah pohon mangga (kecuali, pohon cabe nya ada di sebelah pohon mangga, oke2 cukup, jayus hahahhaha) bo-nyok gw itu wiraswasta, mereka punya toko kelontong, tiap hari bo-nyok gw ya jaga toko, gw juga dari kecil (dipaksa) jaga toko wkkwkwkwkkwkw.. gw paling bosen de.. Kalo setiap hari gw terus2an jaga toko, menurut gw, itu freak banget (gw orangnya cepet bgd bosen..) Tapi ternyata selama sebulan ini gw merasakan esensi berjualan.. Hahahha.. Ya2 ternyata gw itu memang Cina tulen, ga jauh2 dari hal berdagang dan marketing. Termasuk hari Minggu ini..

Bersama-sama dengan teman2 penelitian.. Kami punya sebuah proyek bersama yang “agak-susah-jika-dijelaskan” jadi, sudah sebulan ini kami mencari uang sendiri. Mule dari jualan gorengan & susu kedelai di kampus, trus jualan kaos, jualan bunga di wisuda, dan jualan bunga di perempatan jalan. Dari semua bisnis kami tersebut yang paling berprospek bagus itu adalah berjualan bunga di perempatan jalan.
Iya.. Betul.. Di perempatan jalan.. Ide ini terinspirasi oleh adeknya Corry, namanya Kevin, yang kuliah di Fakultas Hukum UGM, dia suka banget iseng sm tmn2nya jualan bunga, 100 tangkai habis dalam waktu 2jam. Untungnya??? Jgn tanya, gede bgd, bisa buat makan kenyang di Pizza Hut (uppsss merek.. Wkwkkwkwkwk..) Hebat bukan??? Makanya, kami mengadaptasi usaha si Kevin tsb.

Usaha jualan bunga ini udah 3x kami lakukan. Dan yang ketiga itu dilakukan tadi pagi. Personelnya cm gw & Corry (tadinya Budi mau ikut tp dy ada asistensi di kampus.. Yaaaaahhhh), agak krik2 jg c jualan cm berdua. Dan ini adalah kali pertama gw jualan DI JALANAN!!! Sebelumnya gw jualan bunga di wisuda Universitas Sanata Dharma.
gw agak horror jg jualan di jalan, sepengalaman gw yang kemaren pas di wisudaan.. gw harus pasang muka tembok. Dicuekin, dijutekin, dikerjain sama pembeli (cuma pura2 nanya doank padahal ga beli, iiiihhh..), panas, cape, bete, aus, suara serak dan yang pasti, malu. Awalnya gw mikir, kayaknya jualan di jalan tantangannya lebih besar de ya.. Udah diburu2 sm lampu merah, takut ketabrak mobil ato motor, takut tiba2 dipalak sama preman, weleh2 dan seribu-macam ketakutan lainnya. Tapi, tahukah teman.. Jualan di perempatan jalan itu ternyata menyenangkan, banyak hal yang bisa didapatkan.. Included : lesson of life

gw & Corry sampai ke perempatan Gramedia, jam setengah 8 pagi. Sebelumnya qta ke Gereja Banteng (ga laku trus pindah) lalu ke Sunday Morning UGM (Cuma kejual 1 biji, itu jg org yg beli nya kyk cm mau nuker uang doank..) lalu, baru ke perempatan Gramedia de.. Jujur c gw deg2an.. Hahahha.. Lalu sampenya di sana, gw & Corry mencar.. gw di samping Gramedia persis, lalu di tempat gw ada seorang anak yang berjualan Koran, namanya Jani, masih kelas 5 SD, jualan koran demi sekolah. Cerita punya cerita setiap lampu ijo nyala, gw ngobrol sm dy, ternyata dy baru bisa pulang kalo koran yang dijualnya habis, apes2nya kalo masih sisa yaudah de nombok. Dan 1 koran itu untungnya kurang lebih hanya 900 rupiah. Biasanya kalo bukan hari libur dia itu jualan pas pulang sekolah. Wah.. wah.. gw jadi malu sendiri.. Kadang gw ngeluh kalo kuliah itu cape, tapi kalo dibandingin si Jani.. dy pasti lebih cape..

40 batang bunga habis dengan kurun waktu 1,5 jam. Trus, gw sama Corry sepakat buat bantuin jualan koran si Jani. Si Jani seneng bgd.. trus dy ngebagi koran2nya dy.. gw dapet koran Kompas, koran Kedaulatan Rakyat & koran Bola.. Koran2 yang suka dibeli sama bokap gw sendiri hahahhahahaha.. Trus, jadilah gw, yang tadinya puji si penjual bunga idola supir bus kuning menjadi..
Puji, Si Penjual Koran Muka Cengengesan..
Wkwkwkkwkwkkwkwkwwkk..


gw dengan gigih semangat 45, jualan koran, gw mikir “ini untuk pendidikan anak Indonesia” (boong dinkk, ni c lebay gw aja.. wkwkkwkwkw). Sesuai sebutan gw di atas gw nawarin koran ke orang2 dengan cengar-cengir senyum pepsodent, sambil sesekali maksa tereak2 kayak tukang koran professional. Mereka yang gw tawarin koran di dalem mobil tu senyam-senyum aja liat gw, seorang mahasiswa aneh yang mau2nya jualan di jalan, siang2 pula.. Trus lucunya, waktu gw lagi enak2an jualan koran tiba2 ada seorang Bapa bilang:
“Mba, boong2an ya???”
Boong2an gimana, gw bingung..
“Iya, ini boong2an, acara TV gitu ya..”
Gyhahahhahahahhahhaha..
Geblek bgd..
wkwkwkkwkwkkwkwkwkw..
gw dikirain ikutan acara reality show di TV hah.. dasarrrrr..
trus, seru nya lg gw harus cepet2an sm lampu merah, nah ceritanya ada mobil yang mau beli koran KR trus kan udah lampu ijo, si Bapa nya ngasih uang 5rb pdhl KR itu harganya 3rb, nah pas gw mau ambil uang kembalian, si mobil Bapa nya itu udah diklakson (nglaksonnya lebay banget bikin panik) sm mobil di belakangnya, Bapanya buru2 ngejalanin mobil, lalu, jadilah gw bak pemain basket ngelempar uang kembaliannya dari jauh.. Untung masup ke mobil Bapa nya.. Sueerrrr.. Kacau bgd gw!!!!

Akhirnya jam setengah 11 gw udahan bantuin si Jani.. Karena udah panas jg & gw masih harus pergi ke tempat lain jam setengah 2.. gw bisa bantuin si Jani ngejual 5 buah koran & Corry juga sekitar segituan.. Lagi2 gw ngerasain bgd yang namanya cari uang itu susahnya setengah mamprett..
Corry & gw pamitan sm si Jani, trus bilang ke si Jani kalo dy harus tetap semangat.. Untuk sekolah.. Trus, qta kasih dy bunga mawar pink yg tadi qta jualin ke Jani sbg kenang2an & ucapan terima kasih..

Waaaaahhhhhh.. gw pulang dengan senyum terkembang.. dan gw ngerasa.. Memang ada baiknya qta melakukan hal2 kyk gini.. Untuk menyehatkan mental qta sendiri.. gw jd makin bersyukur, buat semua yang udah gw punya skrg..

Grateful..grateful..

Corry, laba jualan bunga kita berapa ya???
Hahahahahhahaha..