Tuesday, February 19, 2013

Bergalau Tengah Malam


Aihhhh.. Pikiran mbunded!
Gimana caranya supaya bikin ni skripsi keliatan manfaat penting dan praktisnya.
Koq saya merasa skripsi saya sebenarnya gak penting yaaaaa..
Alamaaakkk!!! Kegalauan macam apa ini..
Logika latar belakang juga ternyata gak kuat-kuat amat, ibarat petinju, dia ni masih kelas bulu. Teori? Lumayan lha, hasil jerih payah begadangan baca jurnal, tapi tidak dapat membantu banyak. 6 bulan ni u ngapain aja? Pengen unyel2 diri sendiri, rasanyaaaaa.. T.T sedih sedalam-dalamnya dan pengen meringkuk saja di gua ato semedi di hutan.

:(
:(
:(

Sunday, February 17, 2013

Talkshow & Sharing Study Abroad

Bagi yang berminat..
Mari dimari.. :)
Talkshow & Sharing in Februari 2013!


HTM : 20.000 IDR
registrasi dan info lebih lanjut: Dicky 0856 4332 4787
TEMPAT TERBATAS, BURUAN!!!!

February Events

Selamat pagi! Selamat hari Minggu.
Yeaaaaa!!! Sudah sudah akhir minggu lagi, sudah pertengahan bulan kembali. Lagi-lagi, kenapa hari-hari terlewati sangat cepat, huhuuhuhuh.. Skripsi, cepet jg donk jalannya *curhatcolongan* By the way, di bulan Februari ada beberapa life-event yang menurut saya kurang afdol jika terlewatkan. Hehehhehehe.. Maka karena lumayan bermakna, saya posting di blog. Wkwkwkkwkw..

Yang pertama adalah Hari Tahun Baru Cina (Imlek ato bahasa Inggrisnya Chinese New Year/Lunar Calendar New Year) – 10 Februari. Imlek tahun ini lagi-lagi saya merayakannya di Yogyakarta. Sudah 2 tahun ini saya tidak merayakan Imlek di rumah. Kalo tahun kemarin karena saya KKN di kaki Gunung Merapi, kalo yang tahun ini karena saya cape bolak-balik pulang ke rumah, dalam kurun 2 bulan belakangan saya udah bolak-balik pulang ke rumah 3 kali. Hwhwhhwhww.. So, saya bikin acara sendiri ajah di Yogyakarta, bersama dengan teman saya, Dicky, yang ga pulang jg pas Imlek, kami bikin acara : Imlek Fine Dining gituuu.. Lalu, kami ngajak dua teman kami, Marsha & Nino. Dan mereka mau, kami ajak makan di Grand Hyatt, Jalan Palagan wkkwkwkwkw..

Imlek Fine Dining - members

Acara Imlek Fine Dining, sebenarnya nama samaran acara makan hedon2. Heheheheh.. Sok2an aja saya ganti2 nama biar agak kerenan. Sebenarnya keinginan buat makan SUPER DUPER ENAK itu udah kebayang di otak dari sekitar setengah taun yang lalu. Berbekal pengalaman makan malam gratis di Hyatt bersama Ms. Diane, pede lah kita b5 (Dicky, Nino, Marsha + pacar-Mz Didim, dan saya) untuk pergi ke sana. Wkwkwkwkkw.. Kocak juga si kita2 ni, udah gitu pake acara bikin dress-code nya ‘baju ke Gereja’, alias yang agak rapihan gitu, *tepokjidat*.

Hyatt Restaurant Interior

Di Hyatt, kami ikutan makan2 dengan konsep buffet bernama Sunday Brunch. Boleh saya bilang, highly recommended!!! Dijamin puas deh. Harganya memang mahal 125.000/net dengan ppn 15% jadi 150rb. Hanya saja buat makan dengan berbagai macam menu dari Eropa-Asia, servis khas hotel berbintang 4, dan kenyamanan tempat tingkat tinggi, harga tersebut pantas koq. Berhubung hari Raya Imlek, spesialnya, makanan2nya jadi bertema Imlek, nasi gorengnya ala negri tirai bambu, mie, asparagus, ada dodol plus teman2nya - kue2 imlek gitu, sampai ke es buah leci yang entah udah berapa lama yaaa saya ga makan ituuu.. Makanan yang lain adalah barbeque, bakso kuah, sushi, seafood – veg salad, berbagai macam bakery, dll. Semua ditata apik dan cantik dehhhh.. Suka-suka..

Green .. green.. green..

Itu adalah event pertama, nah event kedua adalah hari Valentine tanggal 14 Februari. V-day tahun ini seharusnya bisa jadi spesial, karena ini v-day pertama saya dengan Mr. TPLP. Tapi berhubung, Mr. TPLP sedang melaksanakan tugas perkuliahan – kerja praktek di kota Bogor. Jadilah kami, hanya bertukar SMS ucapan selamat. Hahahhahahah.. Lalu, seperti biasanya, v-day di dunia perkuliahan itu entah kenapa sangat hambar, ga ada heboh2an kasih cokelat, boro2 bunga. Hehehhehe.. Saya sendiri dapat cokelat dari Vina, adik kos angkatan 2011. Malam harinya, saya kumpul2 dengan teman2 sesama wong Cirebon dan makan2 lagi deh di foodcourt lumayan baru - Jogja Paradise di Jalan Monjali yang lagi-lagi menurut saya tempat yang lumayan asik buat nongkrong & ngobrol lama dengan makanan yang ga mahal-mahal amat. Udah gitu banyak yang cling2 pula, eeeee.. Jaga mata, jaga mata.. Wkwkwkkwkwkw..

Cirebonese!!!!!

Heeeee.. Yap, itulah dua event di bulan Februari 2013. Senang bisa melewatkan semuanya bersama teman-teman, entah apakah tahun depan masih bisa merayakan seperti ini lagi. Bahagia, di saat bulan2 terakhir saya di Yogyakarta, saya tetap bisa in-touch dengan mereka. :)

best regards,
puji wijaya, counting the day

Friday, February 1, 2013

Perjuangan Daftar Kuliah

Beberapa bulan belakangan keluarga saya memang sedang heboh, heboh dengan daftar sekolah (universitas) untuk adik saya. Yap, tahun 2013 ini, adik saya mau masuk kuliah, gak kerasa ya adik saya masuk kuliah, hmmm.. Tiba2 jadi ingat: Ayo Puji selesaikan kuliahmuuuu..

Untuk daftar-daftar kuliah, adik saya punya beberapa kandidat universitas. Tadinya, adik saya pengen belajar bisnis di sebuah sekolah bisnis swasta di Tangerang, Jawa Barat. Namun, karena tu sekolah mahalnya ga ketulungan (biaya 1 semester bisa sampe 20juta, satu semester lho..) jadi ya gak jadi. Orangtua saya jg keberatan kalau harus membayar se-mahal itu. Lalu, cari punya cari, dengan bergalau-galau, akhirnya adik saya menetapkan pilihan kembali untuk masuk fakultas ekonomi (akuntansi atau manajemen) di sebuah universitas swasta Katolik di Bandung. Alasannya, Bandung itu dekat dengan rumah, dulu Kakak saya juga alumni sana, dan kualitas sekolahnya bagus. Adik saya ikut jalur tes, dan beberapa hari yang lalu, saya, ikut mengantar dia ke Bandung untuk tes. Baru saja tadi sore, kami tau pengumumannya, ternyata adik saya belum jodoh dengan universitas ini.

Mengetahui kabar tersebut, sedih itu pasti. Semua orang yang ikutan tes tersebut pasti berharap bisa diterima, tapi universitas punya pertimbangan, kriteria tertentu untuk mahasiswanya. Saya harap si, orang-orang tidak judging bahwa anak yang tidak diterima tes univ. x, y or z lalu dicap abal-abal. Saya percaya koq, kalo sekolah itu mirip rejeki, yaaa.. Tiap orang ada rejekinya masing-masing.

Omong-omong soal milih univ. Bukan hanya adik saya yang punya cerita sepert ini. Mostly, siswa SMA pernah merasa ditolak, galau cari univ, bingung nentuin jurusan, dan seabrek masalah ‘masuk kuliah’ lainnya. Saya sendiri, pernah merasa sakit hati karena ditolak oleh sebuah universitas negeri. Padahal kalo saya mau ceritakan perjuangannya untuk mengurusi pendaftarannya, sudah bisa bikin novel singkat, dari mulai bolak-balik diterpa ujan-panas naik angkot, daftarnya bayar sendiri pake duit angpao, diremehin sama temen, hampir nyasar pas mau ke tempat tesnya (di ujung Kota Cirebon boo…), de el-el, saya sampe lupa menderitanya apa aja. Eeeeeehhh.. Sudah cape2, ga ada yang bantuin gitu, ga diterima lagi.

Tapi, prosesnya yang sulit itu ternyata bisa jadi cerita lho, sekarang. Dulu, saya kecewanya setengah mati, saya sempat juga mengalami masa-masa tidak betah dengan universitas yang akhirnya saya ambil (universitas saya sekarang). Membandingkan dengan universitas yang saya perjuangkan tapi ga keterima itu.  Then, kalo saya ditanya, now, what do you feel? Saya bersyukur banget deh dengan kampus saya yang sekarang. Saya yakin, kalo dia ini, ya memang rejeki saya. Kalo boleh diibaratin pasangan, sekolah juga ibarat jodoh, univ saya sekarang ini, ya truly jodoh saya. Walaupun univ. saya bukan univ. favorit, bukan univ. terbaik se-Asia Tenggara, bukan univ. yang terkenal dari Sabang-Merauke. Karena ini rejeki dan jodoh saya, buat saya, dia yang terbaik.

Kalo dibilang, asal sekolah menentukan kualitas lulusan dan kesuksesan. Menurut saya tidak juga. Saya jadi ingat, dulu waktu SMA, Kakak saya pernah bilang, “buat apa De, kalo cuma sekolah di sekolahan bagus, tapi kamunya ga bagus”, waktu itu saya dan Kakak sedang ngomongin SMA saya dengan SMA yang lain. Secara implisit, pesannya, dimana kita sekolah sebenarnya tidak menjamin kalo kita bisa jadi orang yang baik – sukses. Sekolah itu hanya faktor pendukung sekian persen aja koq. Berbanggalah buat orang-orang yang sekolah di sekolah yang biasa saja, tapi dia bisa kasih yang terbaik buat sekolahnya. Semuanya depends dari diri kita sendiri.

Dengan posting ini, saya ingin menyemangati adik saya. Dunia tidak berakhir koq kalo kita tertolak di sekolah x. Masih ada gelombang berikutnya, masih banyak juga universitas yang baik, masih ada juga waktu untuk mendaftar. Anggap, proses ini sebagai tempaan buat jadi lebih mandiri. Di masa depan, tantangannya lebih sulit dari pada ini. So, jangan patah arang. Manusia itu tidak diciptakan untuk cepat menyerah. Semangaaaattt Dut.. >.<

best regards
puji wijaya, cici yang rempong :D