Saturday, July 31, 2010

Love Conspiration

Selamat malam.. Semua..
Beberapa hari yang lalu ialah hari anniversary 2 bulan jadiannya gw dengan cowo gw (kami jadian tanggal 28 Mei 2010). Dan beberapa hari yang lalu pula gw beli buku terbaru dari penulis cacad kenamaan Indonesia, Raditya Dika, judulnya Marmut Merah Jambu. Setelah baca buku itu berulang kali (ya, gw punya kebiasaan baca buku yang sama lebih dari 1 kali, kurang kerjaan banget ya..) gw memutuskan untuk membuat posting blog khusus untuk cowo gw. Kenapa?
Alasannya hanya karena Raditya Dika inspired me a lot.
Kalo dia yang bego aja bisa bikin buku yang isinya tentang cerita cinta-cintaannya dia, masa gw yang ‘agak bego’ gabisa bikin hal yang serupa wkwkkwkwkw.. Logisnya, gw setingkat lebih pinter (dan normal) dari Raditya Dika, so, gw pasti bisa, hahahahahaha..

Betewe2, gw kyknya udah berulang kali cerita tentang cowo gw, mulai dari pertama kita ketemu sampe akhirnya deklarasi publik, klo kita sudah jadian. Cowo gw sempet beberapa kali baca blog gw dan gw harap si, dy baca juga posting gw yang ini.

Yang mau gw certain di sini sebenernya simple. Soal, KEBETULAN.

Sebenernya postingan ini jg merupakan refleksi gw mengenai ketidakpercayaan gw dengan takdir. Gw tidak percaya takdir tapi gw percaya dengan kebetulan. Menurut gw, kalo semua hal kita sangkutpautin dengan takdir, apalah arti semua usaha kerja keras kita. Contoh:

Hore.. gw dapet kesempatan pergi ke Korea..
Kalo hal tsb disebut “itu mah udah takdirnya..”
Lhaaa.. jadi, usaha gw cape2 bikin presentasi ke rektorat tuh apa?? Klo ternyata itu emang udah takdir.

Ato contoh lain:
Wah Bapa nya si A meninggal, padahal umurnya masih muda, udah takdirnya sih ya..
Mungkin kita gtw aja kalo ternyata Bapa nya si A suka ngerokok jadi dy penyakitan di usia muda dan akhirnya meninggal, kata ‘takdir’ bikin suatu kejadian yang pilu jadi lebih positif dan jadi lebih diterima.

Dan inilah yang suka disalahgunakan oleh manusia, seolah-olah semua itu Tuhan yang atur (takdir itu kan similar dengan sesuatu yang berbau ketuhanan), bagus kalo itu positif, tapi kalo negatif, kita salah2in Tuhan, padahal menurut gw apa yang udah kita dapet dari Tuhan itu semuanya baik. Yang menentukan jalan hidup selanjutnya ya kita sendiri. Dan kalo semua2nya dibilang takdir: sangat malang manusia itu, karena tidak pernah tau takdir dia bagaimana, jadi kayak milih kucing di dalam karung, tebak-tebak berhadiah.

Oke.. Itu sekilas argument gw tentang takdir. Ya, gw tidak bisa bilang bahwa percaya dengan takdir itu salah, masing-masing orang punya pandangannya sendiri. Sayangnya pandangan gw tentang ‘takdir’ itu berujung pada ketidaksetujuan.. Hehehehehe.. Lanjut mengenai KEBETULAN dan MY BOYFRIEND..

Pertemuan gw dengan si dia itu, berawal dari pertemuan yang tidak disengaja (baca: http://http://poedjiewidjaja.blogspot.com/2010/03/sabtu-aneh.html/) dan you know, setelah kejadian tersebut, gw ga pernah nyangka kalo akhirnya kami bisa jadian. Malam setelah kejadian itu, tiba-tiba gw mendapati seorang cowo bernama CC (pake inisial aja deh bo!) meng-add friend gw di Jejaring Sosial Anak Gaul Indonesia (baca: facebook), ya sebage cewe manis yang tidak sombong, ya gw approve dia donk.. Dan supaya image gw keren dan adohai, gw message gw di fb pake bahasa Inggris..
have we met before?
Trus dia bales jg pake bahasa Inggris, jelasin klo dia cowo yang tadi di Gereja, si TPLP. Seperti yang sudah gw kira sebelumnya.

Selesai dengan message sok2an bahasa Inggris ini. Kita tuker2an YM. Dan kita suka chatting. Waktu itu sih gw seneng kalo punya temen baru, soalnya seru ajah (standar banget alasannya) dan satu hal : gw sebenernya serem kalo punya penggemar, jadi lebih baik kalo gw ajak dia temenan, lalu dengan sok bijak nasehatin dia kalo dia pasti bisa dapet cewe yang lebih baik (dan lebih cantik pastinya) dari gw. Secara, kalo gw ga salah inget, muka dia lumayan lucu. Aneh aja kalo dia sampe punya cewe yang mukanya ga lucu (muka gw konyol)..
Kita cuma chat beberapa kali aja, itupun ga rutin, lalu kita udah jarang kontek2an lagi. Pikir gw, yawdah cuman kenalan biasa aja.. Dy jg ga ngajakin ktemuan koq.. Berarti udah aman.. gw ga perlu takut2 lagi punya penggemar.. HAHAHAHA.. Sudah lupa. Bagoessss..

Liburan paskah pun tiba, gw kayak Tasya jaman batu, yang lari-lari, tereak-tereak.. nyanyi..
“libur telah tiba.. libur telah tiba..”
Horeeeeeee gw bisa pulang ke rumah & sejenak meninggalkan laporan2 praktikum gw.. Di pagi hari menunggu jemputan travel, gw berencana ngenet dulu.. tapi tiba2 jleb.. Komputer gw gabisa nyala.. Aseeeeeeemm.. gw SMS temen deket gw, si Teja, nanya2 ni computer gw nape lagi.. dy cuma jawab:
“virus”
Okeh.. akhirnya gw bikin rencana. Setelah liburan paskah. Balik Jogja, gw langsung benerin computer. Dan inilah yang betul gw lakukan di hari Selasa, setelah gw puas ngabisin makanan di rumah dan balik ke Jogja dengan hati riang gembira dapet duit tambahan dari nyokap. gw ngajakin si Ica (lagi-lagi dy..) buat nemenin gw servis computer.. Setelah servis computer, gw ngajakin Ica makan..
“Cott, gw lg pgn makan di Bu RT ni..”
“yaodah Pudz ayokkk..”
Kita pegi deh ke warung Bu RT. Di perjalanan, si Ica ngomong..
“Pudz, maem di Texas* aja yo”
*bukan Texas Fried Chicken, ini Texas, warung mirip warteg di sebelah warung Bu RT
Trus gw jawab:
“ngga ah Cott, males Texas warungnya panas..”
“texas aja pudz, sekarang udah ga panas.. Kan makanannya prasmanan..”
(dalem hati gw mikir, emang ada hubungannya ya, makanannya jadi model prasmanan sama suhu ruangan. Si Icott otaknya ga beres ni)
Selese perdebatan mengenai makan di Texas ato di Bu RT, Icott nyerah.. Jadilah kita makan di warung Bu RT. gw menang!

Dengan santai gw masuk ke warung Bu RT, mata gw berbinar-binar seakan-akan mengatakan “Bu RT, saya kangen masakanmu..”
Dan lagi nikmat2nya gw memandangi makanan Bu RT, di sisi yang lain gw ngeliat sesuatu..
.hening.
Njrrrrrrrrrr***ttt..
Itu bukannya si AS ya, temennya si cowo TPLP yang di Gereja itu, trus gw bilang ke Ica.. Ica liat ke arah meja makan trus comment:
“mampus lu pudz..”
Ica bukanlah teman yang baik.. Ingatlah itu kawand.. Entah sengaja entah tidak, bukannya mencarikan solusi yang baik untuk temannya dengan kabur & makan di tempat lain, dy langsung pesen makan & parahnya duduk di depan meja TPLP & the Gank. What de fak. Rasanya gw pengen banget narik2 rambut kribo Ica dan motong rambutnya jadi model kuda poni.

Akhirnya, si AS sadar kalo gw & Ica ada di tempat itu, trus dy ketawa & ngomongin gw ke temen2nya yang laen.. TPLP cuma makan biasa en diem ajah. Yang heboh si AS.. Trus dia bilang:
“u koq bisa makan di sini?”
Udah berasa ntu warung punya bokapnya aja..
“ya bisa lha.. gw abis servis computer di gejayan, trus makan ke sini..”
gw agak nyolot jg sih ya jawabnya, ya gimana ga coba, gw bete banget.. Udah gitu grogi banget sekaligus ketakutan.. Makanan Bu RT mendadak jadi ga enak.. Ica, nahan ketawa, kayak nahan kentut, gw tau di dalem hati dy, dah treak-treak:
“mampus lo Pudz.. mampus..”

Trus, mereka akhirnya selese makan dluan, AS, TPLP & 2 temennya yang lain yang juga badannya gede2, bayar lalu pulang sambil ketawa-ketiwi..

Lalu, tiba-tiba, Bu RT datang ke arah gw & Ica..
“Mba, makannya udah dibayarin sama Mas yang tadi yang tinggi-tinggi..”

.kaget.
.pgn muntah.
Mereka udah pergi.. gw gtw harus ngapain.. Ica sok2an nasehatin gw:
“udeh Pudz, liat positifnya aja.. qta makan pagi gratis..”
Okey. Tp ga se-simple itu Cott..

Dan itulah pertemuan kedua gw dengan cowo TPLP yang pada akhirnya jadi pacar gw sekarang.. Lagi-lagi KEBETULAN..
Tadinya gw marah, tapi, gara-gara pertemuan ini gw lagi2 kontek2an sama TPLP. Sampai akhirnya gw menemukan “nyambungnya” gw sm dy & memutuskan untuk jalan bareng.


gw kadang ngerasa itu ajaib tapi gabisa bilang itu takdir (karena gw ga percaya itu seperti yang udah dijelaskan gw di atas), yap, kayak kata Raditya Dika di his new book,
“Bagaimana semesta bisa berkonspirasi hingga dua orang bisa actually ketemu memang mendekati keajaiban.”
And I’ve experienced it, twice!

Happy 2 months anniversary..
Akhirnya gw nge-post cerita kita yang ini..
Hehehehe..

regards
puji wijaya, cewe yang cupu

note untuk TPLP:
heyy.. yang semangat kuliahnya. Do the best, jgn mikir yg macem2.. dijalani saja. Gudluck u/ remedial nya.. You can do it! Gbu.

Am I a Good Citizen?

Dumpuddararammm..
Melanjutkan posting sebelumnya..
Hyaaaaaatttttt.. luruskan kaki.. pegang cemilan..
Kencangkan bok*ng, mata melek tertuju ke monitor, sedikit pemanasan jari.. HAHAHAHAHAHA..

Dan selamat nge-blog ria…

Yapp teman-teman.. Sudah membaca kan posting sebelumnya?? Bagaimana keajaiban datang pada diri-kyu.. wkwkwkkwkww.. many things that I have to tell you.. termasuk, tentang bagaimana nasib gw selanjutnya pasca pengumuman:
“SELAMAT ANDA KE KOREA..”

Yaaaa.. Setelah itu saya pergi ke Gunung Bromo.. Hahahhahahaaaa.. Oke2.. setelah saya berlibur dengan teman-teman penelitian.. gw pulang ke rumah, dengan alasan mulia, yaitu:
kasitau secara langsung perihal going to Korea ini.. dan ngerepotin orang serumah untuk bantuin urusin berkas-berkas.. wkwkkwkwkwkkw..

Awalnya, gw kira, mengurus paspor dan visa bukanlah hal yang sulit dilakukan.. Beneran de.. gw salah besar.. apalagi ketika kamu tidak dibesarkan di keluarga dengan kebudayaan filing.. o-o-o-o-wwww.. maksudnya??

Jadi begini, ini ialah kerumitan-kerumitan dalam episode
‘menggapai cita-cita tidak semudah menggali tanah untuk tempat pup”

1.
Teman-teman, ceritanya ketika gw mau mengurus paspor, ternyata, kartu keluarga (yang asli) gw ada di kakak gw, alhasil gw harus menunggu 2 hari untuk mendapatkan si KK itu dikirim dari Jakarta. Padahal gw kira, pas gw plg ke rumah, semua berkas itu udah pada tempatnya.

2.
Lanjut stelah dapet kartu-keluarga itu datenglah gw dengan sumringah ke tempat calo paspor kenalan bokap gw yang jaraknya 55 menit dari rumah gw (maklum ya rumah gw di kabupaten bo!) lalu, si tante empunya tur en trepel tsb langsung menyambut gw dengan sumringah karena berkas gw udha lengkap.. Waktu itu, gw juga cuman cengar-cengir geje, lalu, ga ada angin ga ada kentut, tiba-tiba gw cerita ke tante itu tentang kelucuan tanggal lahir gw yang berbeda di akte lahir dengan kenyataannya. Dan you know, apa yang terjadi selanjutnya??? (Btw2, inget yah, si tante ini tipikal orang yang teliti). Dia akhirnya ketawa-ketiwi sambil ngeliatin KTP, akte lahir & KK gw.. Dan tiba-tiba mukanya berubah menjadi.. musem…
“Dek, ini di KK kamu ulang taunnya 25 bulan enem”
Waktu itu, muka gw heran, masa si.. salah liat kali..
Gw ngelongok ke KK ntu.. lalu ngeliat bulan di KK gw itu 25/06/ 1990, ini emang ultah gw yang sebenarnya, tp secara hukum, gw ultah di tanggal 25 Mei 1990.. Anjr**tttt.. apaan lg ni..
Akhirnya, si tante itu bilang, gw suru ke kantor kecamatan & kelurahan bikin surat ralat.
Dan gw balik lg ke rumah, bsknya baru ke tempat tante itu lagi. Bsknya gw foto di kantor Imigrasi dan 2 hari kemudian gw ngambil paspornya. Total gw bolak-balik ke tempat si tante-passport-expertise, 5 KALI!!!

3.
gw memulai hari-hari gw lagi dengan mengumpulkan berkas-berkas visa. Punya gw udah beres semua, surat ralat KK pun sudah di tangan, skrg giliran dokumen orangtua yaitu KTP bokap-nyokap. Ternyata.. KTP nyokap gw ilang.. gw udah ketar-ketir apalagi katanya kalo bikin KTP baru, makan waktu 2 minggu.. Mantapp.. skrg udah tanggal brp.. akhirnya stelah dicari-cari, KETEMU.. Nyokap gw lupa dia simpen KTP di atas lemari.. Sport Jantung..

4.
dokumen internal (keluarga.red) udah selesai.. Lalu.. gw suruh bokap gw untuk bikinin Bank Statement ke bank XXX tempat kami menabung.. Yang gw tau bikin bank statement itu sesuatu yang mudah, krn Fepuhe dan Gustin gampang dapetnya, ga perlu syarat macem-macem.. Tp.. Pas bokap gw dtg dr bank, dy cm ksh ftcp buku tabungan yang dicap & di ttd pejabat bank.. Dy bilang “ini bank statement nya” gw ga yakin ini yg dimaksud, gw telpon sana-sini buat nanya. Esoknya.. gw datengin sendiri bank nya & gw jelasin panjang lebar soal ini.. Trus, gw kyknya diremehin jg sm si Bapa ZZZ, dia blg harus ada surat dari kampus, surat dr sponsor, tektek bengek, bla..bla..bla.. trus dy jg blg “saya jg pernah studi ke Amerika jd saya pernah ngurusin kyk gini..” dengan nada sombong, sumpeh ga banget, dalam hati gw : Plis de Pa, SAYA TU GA TANYA.

5.
yap, terlanjur eneg, dan merasa ditantangin sama si Bapa-Bank-Angkuh tsb. gw telpon international officer USD, Miss Tata & minta tolong dy scan surat jalan dr USD kirim ke e-mail gw.. Yang terjadi berikutnya ialah.. E-mailnya ga ada di inbox. Sport jantung kedua.. Ternyata asistennya Miss Tata salah kirim alamat e-mail.. Hayhahahahahhahaha..

6.
gw bawa semua berkas-berkas, mau nyambung ga nyambung.. gw bawa aja de, kayaknya si Bapa ZZZ itu rewel-an orangnya.. Pas nyampe sana, terhitung selang 3 jam dari kedatangan gw yang pertama, gw nyerahin semua berkas-berkas yang dia bilang.. gw PUAS banget, bisa bikin si Bapa ZZZ itu akhirnya bikinin gw bank statement. Di akhir kisah gw sempet bilang ke dy:
“ini saya juga bawa akta perkawinan Mama Papa saya, trus ada kartu tanda mahasiswa saya juga, yang ini ni NPWP Papa saya, perlu ga Pa??”
Kyknya pertanyaan gw agak bikin dy annoyed. Dy diem & cm blg
“gwsh ini aja udah cukup”
Dan hari itu gw kyk Samson yang ngalahin Goliath dgn ketapel nya.
Sempet gw mikir jg si.. apa krn tabungan bokap gw dikit kali ya, jadi nya dipersulit??!!! Hehehehe..

Tp menurut gw berurusan dengan bank ato kepemerintahan itu ga enak banget. Birokrasi nya rumit & kadang, yang bener jadi salah, yang salah jadi bener. Heran aja, apalagi kalo udah main uang.. Haduhhh kyk masa kecil kurang bahagia aja, bisa2nya main uang-uangan.. wkkwkwkkwkwkwkw.. Gimana pun juga, mengurus hal-hal kyk gini memberikan kesan tersendiri.. gw jadi ngerti gimana2nya dan jadi pengalaman banget.. Wah.. experience is the best teacher dehhh.. Two tumbs up!!

Oke.. next post.. gw lebih banyak cerita tentang KOREA, ini dia yang ditunggu-tunggu..

See you..

Regards
puji wijaya

Thursday, July 29, 2010

Am I a Tough Fighter?

Lama sekali tidak posting sesuatu di blog..
Alohaiiiii..
Teman-teman..
gw tengah menikmati kehidupan normal gw sebage mahasiswa biasa kembali.. Setelah kemarin gw habis melancong ke negeri seberang untuk mengikuti sebuah acara yang bisa dibilang “UNBELIEVABLE
apakah itu????
gw mengikuti student camp, kawand, mamen (dengan gaya gaul).

What??

Student camp???

Are you sure???

Is your brain in the right position??

Okeyy.. sulit dipercaya memang..
Mungkin anda pernah membaca tentang posting gw, mengenai.. gw mendapat kesempatan untuk belajar lebih tentang lingkungan..
Yap. Dan ini lah kesempatan itu. ACUCA (Association of Christian Universities and Colleges in Asia) Student Camp 2010 di Keimyung University, Daegu, Korea Selatan. Mungkin agak aneh kenapa anak (sotoy) seperti gw bisa mengikuti acara beginian.. Jujur, sampe sekarang pun gw gtw kenapa gw dengan nekatnya apply ikut student camp ini. Well.. Hanya Tuhan yang tau.. Btw, thx banget God.

Ok. To the point. Yang ingin gw ceritakan di posting ini ialah bukan tentang acara jalan-jalan gw di Korea, mengenai kegantengan cowo2 di sana or bagaimana cara gw menghabiskan uang bokap-nyokap gw, tetapi..
Bagaimana proses gw bisa mendapatkan kesempatan ini?
It’s a blessing..

Alright, perlu diketahui sebelumnya, gw adalah orang yang suka penasaran, gw sangat suka jalan-jalan ke tempat baru dan ada keinginan di lubuk otak gw yang paling dalam : gw pgn banget merasakan pendidikan di luar negri. Setelah gw pikir-pikir, 3 alasan kuat inilah yang membuat gw (sangad) nekad mengirim CV ke sekretariat WR III kampus gw. Padahal, secara kualifikasi, gw bukan orang yang tepat untuk mewakili universitas gw di kancah Asia. Memang, Bahasa Inggris gw tidak payah-payah banget, tapi rasanya jika ketika itu ada persyaratan IP (akademik) sepertinya gw tidak akan dapat kesempatan ini. Hahahhaha.. Yapp.. I’m not a studious student, guys..

Ceritanya singkat (yang ternyata tidak singkat hahahaha..)..
gw pertama kali mendengar pengumuman ini dari misa mingguan di kampus gw yang tercinta. Ketika itu hari Minggu, di Kapel Bellarminus, Mrican. Kalau tidak salah di akhir bulan April. Seperti biasa di misa2 pada umumnya, di akhir misa akan ada pengumuman, karena ini gereja kampus, ya, pengumumannya soal kampus donk. Lektornya, mahasiswi USD yang kecil imut kayak mamot, bacain pengumuman mengenai adanya kesempatan emas bagi mahasiswa USD untuk mengikuti student camp di Korea, bulan Juli nanti, bagi yang berminat mendaftarkan diri ke secretariat WR III. Waktu gw denger, gw bilang dalam hati:
“wah.. asik ni.. ikutan aaaa.. amin de kalo dapet”
Tapi..
Ternyata gw cuma ngemeng doank. Pulang misa.. gw lupa. And ga ada kelanjutannya sm sekali.

Sampai pada bulan Mei akhir, dimana, Ujian Akhir Semester datanggg.. Jengjerengjeng..
Tiba-tiba seekor manusia sok imut bernama Fepuhe (Felicia Putri Hernat), anak farmasi 2008, temen kos gw, yang nomer kamernya 13, datang ke kamer gw.. Oya, sepertinya gw udah sering cerita tentang ni orang di blog gw wkwkkwkwkwkwkwkw.. Dia dateng dengan muka seperti biasa “cengar-cengir”:
“puji.. puji.. kamu tau gak, itu loh student camp ke Korea didadain sama kampus..”
Lalu……
Saya teringat pengumuman di misa yang dulu itu..
“owhh iya Fel, pernah denger, napa, kamu mau ikutan??”
“iya.. ikutan yukkkkkk.. murah lho.. kita cuma bayar 50% tiket pesawat doank.. ada pengumumannya koq, di tempel..”
Trus gw mikir, murah??? Emg brp duit???
“emang berapa Fel?”
“cuma empat juta aja koq.. tapi kan dapet pengalamannya banyak..”
Dalem hati gw..
’gile ni si Felis tajir ajeee.. empat juta.. duit darimane.. nyokap gw bs marah-marah.. abis nyekolahin ade gw masup SMA. Ah ga ikutan aja aaa.. Lagian pasti seleksinya juga susah. Nyokap rewel jg kalo gw ikut2an beginian, dimarahin..’
Di mulut..
”wahhh.. kyknya seru ya.. Tp ntar aku tanya Ma2 ku dlu de..”
:P

Dan percakapan itu berakhir begitu saja.
gw melupakan percakapan itu untuk beberapa hari. Sampai, lagi2, Fepuhe, setiap ketemu gw dia tanya..
”gimana puji, ikutan ga??”
waktu itu gw menganggap dy sebage manusia haus jawaban, laper tanggapan & pengejar kepastian..
(sekarang, gw sangat bersyukur punya tmn spt dia, Fepuhe thx ya udah ngingetin gw terus)

Akhirnya.. Otak gw menyerah juga, ia menyerap info tsb. Sehingga pada suatu malam, gw cerita ke kakak gw mengenai ini.. Lalu, kakak gw bilang,
“Dicoba aja De.. Kali aja bisa.. Ntar patungan de uangnya.. Seengganya ikutan seleksinya, biar ga penasaran, kalo ga dicoba, ntar penasaran sampe tahun depan lho..”
Kakak gw ialah salah satu orang yang tau cita-cita gw, dia tau banget gimana hebohnya gw ikut lomba blog macem-macem cuma untuk dapetin hadiah studi ke luar negri. Dan dia tu salah satu motivator gw untuk jadi orang yang berkembang..

Lalu..
Dengan banyak berdoa (halah, masa??!! HAHAHAHA..) gw memutuskan untuk ikutan.. Jgn sampe gw ntar penasaran sampe taun depan, iya betul, kalo ga dicoba, mana tau, ya kalo dapet, rejeki, kalo ga, juga ga masalah.. Kemudian, biar ga ribut, gw ga bilang rencana gw ini ke nyokap gw.. Setelah UAS, gw ga langsung pulang ke rumah, gw nyiapin presentasi power point bareng sm Fepuhe. Dan sampailah hari H..

Teronteronterong..
Gyahhahahhaha..

Ternyata.. Teman-teman, mungkin keberuntungan memang sedang di pihak gw.. Yang ikutan seleksi ternyata sedikit banget.. Dan.. Pas gw presentasi, situasi nya tidak semenyeramkan yang gw pikir, menyenangkan, Romo Kun, sbg WR III, ga sangar, muka nya senyum terusss.. Sumpe de.. Kyk bukan presentasi, melainkan kayak diskusi mahasiswa – dosen di luar jam kuliah. Dua hari kemudian, gw dapet SMS, gw dan 3 orang teman lainnya (Fepuhe, Gustin Lawis – Sastra Inggris 2008 & Mas Bondan – Sejarah 2005) dinyatakan akan mewakili USD ke Korea..
gw merasa, surprise sih.. Tapi gw tidak mengeluarkan effort yang banyak untuk mendapatkan ini.. Jadi agak lucu juga si.. Sepertinya faktor luck lebih besar..

gw cerita ke nyokap gw. Bo-Nyok, kakak, adek, (dan juga pembantu di rumah gw wkwkwkwk..) sangat kaget.. Secara, mungkin orang kyk gw itu meragukan kehidupan akademiknya jadi kalo bs ke Korea sebage delegasi universitas, koq kayaknya aneh ya wkwkwkwkkwkw.. Akhirnya gw menceritakan prosesnya & gw jg minta maaf krn ga kstw mereka dari awal. Yap, gw hanya tidak ingin mereka terlalu khawatir.. HAHHAHAHA.. Kakak gw jg bantuin ngomong ke Bo-Nyok, dan kata2nya memang manjur, Bo-Nyok mengijinkan gw untuk pergi ke.. KOREA..

Pelajaran yang bisa gw ambil dari kisah ini ialah jangan pernah takut untuk mencoba sesuatu dan percaya de kalo usaha kamu itu tidak akan sia-sia, lalu satu hal yang pasti:
tidak akan ada kesempatan kedua, karena yang ada ialah kesempatan yang lain (mengutip dari perkataan Mas Bondan)..
ini refleksi gw setelah gw banyak mencoba banyak cara untuk bs studi ke luar negri dan ternyata jalan nya adalah ini. one step a head, semoga bisa menjadi pembuka untuk step2 yang lain ke depan. amin.

Okeh.. Postingan berikutnya, gw akan cerita tentang kesulitan gw mempersiapkan keberangkatan gw & bagaimana gw ketar-ketir berurusan dengan pihak imigrasi dan bank..
Keep on reading..

regards
puji wijaya

Wednesday, July 7, 2010

Reaching Bromo Mt.

Selaaaammmatttt.. Pagi buta..
i woke up too early.
hahaaa.. teman, inilah yg ditunggu2.. gw akan menceritakan bagaimana perjalanan gw ke Gn. Bromo.. yapp tempat yg udah lama gw citakan u/ pergi ke sana.. akhirnya terealisasi di pertengahan tahun 2010 kemarin, tepatnya tanggal 10 Juni 2010.. waahhh kado yang membahagiakan menjelang ulang tahun ke 20.. wkwkwkwkwkkw..

gw melakukan perjalanan ke Malang dengan 7 orang teman2 penelitian Psychology Beyond Borders.. Biasanya gw nyebut mereka PhD family.. Berangkat dari Jogja jam setengah 5 sore.. Perjalanan yang di tempuh cukup jauh sekitar 400-an kilometer.. Trus si supir mobil sewaan kami tu agak lucu, sukanya muter2 jadilah perjalanan kami agak lama.. Di tengah perjalanan sempat maem di resto milik Tarzan, pelawak itu lho.. Lumayan resto nya, banyak kucing persianya, kocaknya ntu kucing kerjaannya melet mulu.. Dan yang pasti harga makanannya mahal wkkwkwkwkkwkw.. T.T setelah makan lanjut perjalanan ke arah kota Probolinggo, dmn, Gunung Bromo itu berada.. gw sempet tidur lama, pas nanjak ke Desa Ngadisari, gw bangun & excited sekali.. waaaaa.. sebentar lagi gw akan menginjakkan kaki di Gn. Bromo.. Huahahahhahahahhahaah..

Nyampe di tempat transit, udaranya udah mule dingin banget, di sini persiapkanlah peralatan tempur berupa sarung tangan, jaket tebel, topi kupluk, yang ga bawa ada yang jual koq.. :). Lalu, kami ganti mobil dengan Jeep. 275rb untuk 1 Jeep. Rutenya Ngadisari - Penanjakan - Gn. Bromo. Waktu itu udah jam 3 subuh.. 1 Jeep muat buat 5 orang + supir. gw sempet tidur (lagi) di Jeep abis perjalanan ke Penanjakan (tempat liat matahari terbitnya) habis lama banget perjalanannya huahahhahahahahaha.. sekitar 45menit. Lalu, tiba2 dibangunin & udaranya udah dingin banget aja..Wowwwww.. sekitar 3-5 derajat celcius.. Ini berarti.. Udah nyampeeeeee.. ini bukan mimpi.. :D

Liat sunrise di Penanjakan itu ialah salah satu atraksi yang paling menarik di Gunung Bromo, ga heran kalo di sana banyak banget wisatawan, mostly, wisatawan asing.. Bule2 gituuu.. udah berasa dimana aja hahahahhahaa.. Oya, perlu diketahui bagi yang alergi dingin, di sana jg ada yang nyewa2in jaket tebel (bgd) harganya variasi dari 10rb-20rb, tergantung nawarnya. Tapi saran gw c kalo kita ga punya masalah sm hawa dingin, mending, bawa sendiri aj, pake jaket biasa jg masih anget koq, jangan lupa sarung tangan & pake sepatu temand..
Lalu stelah siap dengan persiapan tsb, naik tangga dikit & nunggu de mataharinya muncul pelan-pelan.. Dan langit di sana bagus banget teman-teman. Walopun nafas tersengal-sengal gara-gara oksigen tipis, tp gw enjoy2 aja nikmatin prosesnya.. Bagus sekali mataharinya.. Terima kasih Tuhan, luarbiasa..

Karena langit juga udah agak cerahan, kami udah bisa foto2, di sana juga banyak yang jualin Bunga Edelweiss.. Waaaaaa.. gw tdnya pengen beli tp gjd, tau kalo ntu bunga nya tinggal metik doang.. Kan ngerusak lingkungan. Akhirnya gw cm pinjem buat foto hahahhahaha.. Makasih yaaaaa, Pak. Lalu, stelah matahari ada di atas.. Mule melakukan aksi.. Narsizz bersamaaaaa hahahahhahaha.. Gunung Bromo, keliatan dari atas bagus bangettttt, kayak di gambar2 kalender, waaahh peradaban Dinosaurus. Bisa de dijadiin lokasi syuting Jurassic Park hahahhahahaha..


Perjalanan kami di Bromo bukan cm sampe di situ saja. Habis ini, dengan Jeep, kami diajak ke spot2 yang bagus untuk diabadikan.. Supir Jeep kami jg baik banget & dia cerita2 gitu.. Ternyata Gunung Bromo itu termasuk dalam Taman Nasional Gunung Bromo, Semeru dan Tengger, jd wisata yang bisa kita dapetin itu bukan cm Gunung Bromo nya saja, tp banyak jg yang lain.. Mas2 supir kami itu orang suku Tengger, yang gw baca di internet suku Tengger itu suku asli daerah ini.. Ciri khas mereka suka pake sarung, lalu atap rumah mereka pake seng lho, agar hangat, maklum daerah ini kan emg dingin banget.. Mereka mayoritas beragama Hindu, maka di dekat kaldera Bromo ada pura nya.. Mirip pura Bali.. Dengar2 mereka jg kerabat dekat dari Suku Bali.


Menuju ke kawah Bromo kami disuguhkan atraksi kuda.. Wahhahahha.. Banyak banget kudanya. Mereka siap nganterin siapapun ke kawah Bromo.. Tarifnya 100rb dan ini berubah2 sesuai jarak. Nyampe di tengah2 jd 50rb.. Udah deket bgd sm kawahnya 10rb hahahahha.. Lucu de.. Kami jg bs megang kabut lho.. Karena masih pagi, kabut nya keliatan jalan ngelewatin badan kita & bs dipegang.. Basaaaaahhh kyk air ujan gerimis..
Untuk menuju ke Kawah Bromo ada 2 alternatif, yang pertama udah disebutin di awal, yaitu pake kuda, yang kedua : jalan kaki. Kira2 3 kilometer jaraknya. gw si milih jalan kaki aja.. Kasian kudanya, udah gitu kudanya bau, trus jg mahal hahahhahaha.. Lalu stelah jalan/naik kuda kami masih harus naik tangga yang jumlahnya 249buah.. Butuh perjuangan banget niii.. Pegel2 de kaki, betis membesar hahahhaha.. Udah smpe atas.. Bisa keliatan.. Betapa 'aktif'nya si Gunung Bromo.. Waaaaaaaaaaa.. Oya, pemandangan kaldera kalo diliat dari atas, udah kayak di Switzerland. Bagussss bangetttt.. :)) prok.. prokk.. prokkk..


Dannnn perjalanan kami selesaiii.. yyaaaaaaahhh.. Sebenernya sm supir Jeep nya masih ditawarin daerah yg lain yaitu Padang Pasir Berbisik, yang pernah jadi syuting film nya Dian Sastro & Padang Rumput Bromo, itu juga suka dipake untuk syuting2 film & video klip artis wkwkkwkwkwkkwkw.. Tapi kami rasa sih sudah cukup.. Hahahahaaaaa.. Dan kami pun siap beristirahat di Batu - Malang, melanjutkan perjalanan yang selanjutnya..

Gunung Bromo... Akhirnyaaaa..
Cerita2 yang lain masih berlanjut wohohohohohhoh..

tips & trick:
- bawalah makanan sendiri & peralatan sendiri, kalo beli di tempat, mahal banget, ya.. namanya aja daerah wisata yaaa.. apa coba yang ga mahal.. gw sempet mau beli batere di sana, tp busedd banget dah harganya yang di toko gw cm Rp 7.500,- di sna jadi Rp 20.000,- weeeeewwww..
- pilihlah mobil Jeep yang agak bagusan soalnya dengan harga yang sama, kita bisa aja dapet yang jelek.. Kan udah bayar mahal masa ga nyaman.. hahhaha.. bilang ke operatornya aja..
- wisata ke Bromo ga murah. Makanya perlu nabung dari sekarang.

fact:
- bulan terdingin di daerah ini yaitu bulan Agustus..
- masih ada 1 lagi atraksi keren di Gunung Bromo yaitu upacara kasada yang diadakan pada tanggal 14 dan 15 bulan ke duabelas (tahun Jawa) atau bulan Desember/Januari (tahun Masehi). Dalam upacara ini dikorbankan sebagian hasil sawah, ladang dan ternak masyarakat dengan melemparkannya ke kawah Gunung Bromo sebagai tanda syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Selain Upacara Kasodo juga di kenal Upacara Karo Dan Ayak-ayak.
- Nama suku Tengger itu berasal dari singkatan dari anTeng & seGer, dua orang yang menurut mitos menjadi cikal bakal orang Tengger, Rara Anteng dan Joko Seger. Rara Anteng sendiri ialah putri dari Raja Majapahit, Brawijaya. Ketika ada pergolakan di Jawa, masyarakat yang setia dengan agama Hindu itu sebagian besar melarikan diri k Bali, sisanya mengasingkan ke daerah Bromo. Dalam Bahasa Indonesia sendiri, Anteng berarti : Diam (quite), Seger berarti : segar (fresh).. Yapppp.. Bromo is really quite & fresh..

the adventure
still to be continued..

Friday, July 2, 2010

Cerita Tentang Kepala Dua

Selamat Malammmmm..
Bulan baru..
Layout baru..
dan..
sebentar lagi header baru (dalam proses pembuatan)..

Huahahahahahahhahahahahhahahahha..

Juli 2010.
Tau2 udah bulan tujuh aja.. Dan tanggal 25 Juni 2010 kemarin gw genap berusia 20 tahun. Bersyukur sekali taun ini gw berkepala dua (seraammm ya..).. Terima kasih buat temen2 yang udah ngucapin, lewat SMS, telpon, langsung dan jg internet. Agak surprise ketika tau ada 300-an orang lebih yang ngucapin met ultah ke gw lewat facebook.. Fuyfuyfuyfuyfuy.. Takjub.. Baru ngehhh betapa ajaibnya facebook.. Yapppp2..

Ada banyak harapan di umur gw yang baru, seperti tahun2 sebelumnya ya semoga gw tambah menggemuk (56kg de.. supaya sesuai dgn tinggi badan hahahah..), semoga gw lebih rajin belajar dan fokus ke dunia akademik gw (semester 4 ini gw merasa agak kacau dalam hal manajemen waktu), dapat memberikan kebahagiaan buat ortu gw (karena gw lebih banyak nyusahin dairipada bantuin wkwkwkwkwk), jadi rajin menabung (keborosan gw menjadi2 ni..) dan banyak lagi harapan-harapan lain yang terlalu panjang untuk disebutin di blog..
Yang pasti di umur ke 20 ni gw ga lagi ngarep2 ada cowo seganteng Lee Min Ho dateng ke kos gw dan tiba2 nembak gw dengan bunga mawar, soalnya, I’ve had another ‘Lee Min Ho’ in my heart. HAHAHAHAHAHAHA. Kenapa gw jadi sok2an romantis gini???!! Wkwkwkwkkwk..

Di umur 19 kemarin gw banyak banget belajar tentang hidup, saat-saat down gw jg ada di umur 19, tepatnya bulan JULI-SEPTEMBER 2009 yapp tepat setaun yang lalu. Waktu itu gw ngerasa sangat kesepian, ga ada gunanya, nggak here and now, sering nangis malem2, jadi jauh sm Tuhan, suka menyalahkan keadaan, dll. Tapi tnyata Tuhan itu masih baik, dy kasih teman2 yg luarbiasa, PhD family - PBB, kelas D psikologi 08, Kos Gracia, Radio Masdha, Friends Comm, tmn2 sekampung halaman, trus jg especially kakak angkatan gw sang Counselor ; Ci Jean Widjaja, mereka yang bikin gw survive dan percaya bahwa:
LO ITU HEBAT, JI !!!
Trus, umur 19 juga mengingatkan gw dgn semangat ngeraih cita2 gw dengan menggebu2, IP gw naik, proyek yg gw kerjain beres, praktikum gw jalani dengan mulus (walopun masih pake ngeluh2) dll. Kalo diinget-inget lagi.. gw merasa sangat keren hahahahhahaha..

Lalu, skrg gw udah seminggu berumur 20 taun. Di otak gw ni banyak banget rencana2 yang pengen gw jalani dan bisa overload klo lama-lama ditumpuk maka butuh penyaluran hahhahaha.. Yawdah doakan saya ya teman2 supaya saya bisa temukan wadah yang tepat untuk isi kepala ini.. Take care..

20 tahun..
1/5 abad..
2 Dasawarsa..
(tidak seseram judul posting nya..)
enjoy twenty

Regards & HUG
puji wijaya, is a twentiers