Wednesday, October 30, 2013

Ndut 18th Birthday


Happy birthday dear Ndut ke 18 tahun ..
aku mendoakan semua yang baik-baik dan keren-keren..
Hahahahha.. Btw, ulang tahun ini adalah ulang tahun pertama yang dirayakan jauh dari rumah,
tidak apa-apa.. Ulang tahun bareng teman-teman juga menyenangkan..
Hehehehehe..
Jangan pernah berhenti bermimpi dan bercita-cita
Jangan lupa menyertai mereka dengan berdoa
:)

Ndut, si paling unyu dari bertiga

best regards,
puji wijaya, cici mu yang (sedikit) perhatian XD

Tuesday, October 29, 2013

Dealing with The Manja-ers

Prolog: Uhuk, ini adalah posting pelaporan hasil bergosip.

Dua hari yang lalu, kebetulan di tengah siang hari yang luar biasa panasnya. Saya dan salah satu teman mengobrol ngalor-ngidul. Kalo diibaratkan kami ini tayangan infotainment, mungkin jadi acara gosip siang-siang. Sebenarnya kedatangan si temen saya ini ke kamar saya hanya untuk bersua sebentar saja, tapi berhubung saya sedang memiliki masalah interpersonal dengan seseorang jadilah saya curhat colongan. Kebetulan si temen saya ini juga punya pengalaman yang serupa. Nyambung lha kami berdua. Ternyata kami ini sama-sama memiliki masalah dengan sosok teman (unfortunately) yang manjanya gak ketulungan.

Sudah dari kapan taun sebenarnya saya punya teman berwatak manja. Paling saya ingat waktu jaman SMP, ada satu teman saya, yang entah karena dy anak bungsu atau bagaimana, bawaannya selalu aja pengen ditemani, diperhatikan, diajarin, dituntun. Omg. Saya waktu itu gak betah juga sih lama-lama temenan sama itu orang. Jadilah saya mundur teratur. Gagagagagaga.. Pas SMA, mungkin karena saya lagi beruntung atau begimana, saya punya sih temen yang manja, tapi berhubung jarang berinteraksi, saya tidak merasa terganggu. Nah, ketika di perkuliahan ini, saya mungkin ditakdirkan untuk berteman dengan seorang teman yang manja. Dan lagi-lagi orang tersebut adalah anak bungsu. Saya jadi makin su’udzon kalo anak bungsu itu nature nya manja kali yaaaa.. (lirik adik saya, si Ndut).

Sebut saja temen saya ini, si Oknum S. Oknum S ini latar belakang keluarganya sangat baik, ortunya well-educated, cukup punya dari segi ekonomi, keluarganya keluarga sehat deh, orangtuanya sayang sama anak-anaknya. Dia dan saudara-saudaranya bener-bener diurusin sama orangtuanya. Dari segi kognitif, si Oknum S itu anaknya pinter secara akademik dan saya pikir dy itu orang yang cukup bisa menentukan pilihan dy itu mau kemana. Namun, belakangan saya jadi agak ragu akibat beberapa kejadian yang melibatkan saya menjadi ‘korban’ kemanjaan doski.

Kejadian berlangsung beberapa minggu belakangan, ketika saya memang sedang senang-senangnya berada di kos. Entah kenapa dan gimana, si Oknum S jadi sering banget gitu mengunjungi dan meminta bantuan saya. Awalnya, saya kan memang suka menolong (hueeekk.. sok baiknya saya..) jadi saya bantu-bantu aja. Tapiii.. Lama kelamaan koq saya jadi merasa dy ini ngelunjak ya. Maksudnya, Oknum S seperti jadi bergantung dengan saya begitu. Apa-apa mudah bilang ‘tidak bisa’ (putus asa mennn..) terus jadi minta bantuan saya. Padahal saya rasa, sepertinya dy harusnya bisa mengerjakan sendiri, at least, kalo bener-bener gak bisa, kan bisa gitu tanya Mbah Google (sekarang, apa sih yang nggak ada di internet). Saya lama-lama bete juga kan ya. Geram deh. Koq manja banget sih, apa-apa jadi ke orang lain. Keluarannya, saya juga jadi merasa dimanfaatin, walaupun mungkin si Oknum S tidak ada maksud manfaatin orang. Lalu, yang bikin agak keki juga, kadang minta bantuannya juga agak memaksa, saya malah jadi menilai ni anak koq agak egois ya, maksudnya demi tercapai tujuannya lalu jadi tidak memikirkan keadaan orang lain. Hal lainnya, saya jadi pengen menegaskan ke dy kalau meminta bantuan dan merepotkan orang itu dua hal yang berbeda, bisa dibedakan dengan segi kuantitas dan kualitas.

Di luar tingkahnya yang itu, saya mengakui Oknum S adalah orang yang menyenangkan untuk diajak berteman. Dy orangnya supel, mudah bergaul, dan loyal dengan teman. Terus, orangnya juga komunikatif, jadi gak garing kalo diajakin ngobrol apa pun, bisa nyambung-nyambung aja kayak fiber optik. Namun, yaaa.. Manusia mana ada sih yang sempurna, doski ternyata orangnya manja dan kemanjaannya inilah yang bikin orang lain jadi illfeel. Honestly dari hati yang paling dalam, bener deh, saya tu gak benci dengan orang nya, saya itu benci dengan sikap (manja)nya. That’s it. Makanya, saya butuh cara untuk dealing dengan sikapnya ini. Saya sadar, kalo pake cara menjauhi kayak yang saya lakukan jaman SMP, itu gak ada efek baiknya buat si Oknum S. Can anyone help me?

Dan yaaa.. Di sinilah saya, nulis posting ini sambil masih agak kesel-kesel dengan Oknum S. Sambil mikir juga, ni anak enaknya saya apain yaaa.. Tadi-tadi sih saya udah agak nyindir-nyindir dy sambil bercandaan dan ketawa-ketawa. Berharap *crossfinger* Oknum S bisa sedikit introspeksi diri, tapi saya sangsi, kayaknya dy ngira itu emang bercandaan beneran. Galau deh saya, cari cara lain yang bisa nujleb sampe ke ulu hati Oknum S, biar dy dapet pencerahan. Zzzzzzz.. Zzzzzzz..

best regards,
puji wijaya, koar2 ‘Jeung sudah cukup manja nya !’

picture taken from : http://www.aces.edu/pubs/docs/H/HE-0718/HE-0718.html

Tuesday, October 22, 2013

Menikah Muda

Bulan Oktober. Bulan penuh kekhawatiran bagi mahasiswa, secara di bulan ini mereka lagi heboh-hebohnya ujian tengah semester (UTS). Saya sendiri? Ada kepengen juga ikutan UTS hahahahaha.. Kangen deh jaman-jaman belajar di kelas dan linglung dengan ujian. Selain hal tersebut, entah gimana dan kenapa, bulan Oktober itu bagaikan bulan pernikahan. Bulan ini, saya mendapat tiga buah undangan pernikahan dari kakak angkatan, teman se-pergaulan ketika kuliah, dan teman SMA. Whaatttt??? Baru kali ini saya dapet undangan se-memberondong ini. Ada apa sih? Musim kawin ya?

Obrol punya obrol, ternyata bukan saya aja yang berasa kayak gini. Mama saya, ternyata beliau juga lagi kelimpungan dengan undangan nikahan. Mendadak banyak undangan pernikahan, sudah gitu jauh-jauh juga di luar kota. Jadilah Mama saya arrange jadwal tutup toko hahahaha.. Temen-temen saya juga pada bilang gitu, bulan Oktober banyak yang nikah maaannn.. Well, dapet undangan pernikahan banyak itu mengagetkan. Tapi, yang bikin lebih kaget adalah ketika melihat sang mempelai adalah teman-teman se-umuran a.k.a se-angkatan. Rasanya hati ini usil ingin bertanya – bener nih umur 23 tahun mau membina mahligai keluarga? (bahasa saya mendadak dangdut).

Menikah muda, mungkin itu kali ya istilah tepatnya. Buat orang jaman dulu sih (angkatan Mama-Papa saya), menikah di usia ke 23 itu biasa banget. Malah anak perempuan bisa menikah di usia yang lebih muda, 18/19 tahun sudah siap deh untuk menikah. Mama saya sendiri menikah di usia 21, hmmm.. Kayaknya belum nyampe, 20 tahun sepertinya. Muda banget deh. Usia 20, saya cengengesan, maen kemana-mana sampe item, dan jomblo. Hahahaha. Berasa banget bedanya. Waktu itu Papa saya usianya 27 tahun, yaaa cukup matang lha ya (untuk ukuran jaman sekarang juga matang, pria usia segitu baru menikah). Beda umur mereka 7 taun gitu. Pernah saya usil ngebayangin, kalo keadaan Mama-Papa saya ini terjadi di jaman sekarang, berasa kayak anak kuliahan pacaran sama Oom2.

Sebenarnya saya sendiri sih tidak terlalu peduli dengan usia orang menikah. Menginjak usia 20 tahun ke atas, ya sudah cukuplah dewasa untuk berpikir dan memutuskan sesuatu sendiri. Saya justru lebih concern kalau yang menikah ternyata usianya di bawah 20 tahun atau menikah di usia yang cukup tapi alasan menikahnya yang kurang kuat, se-misal: perjodohan secara sepihak atau married by accident. Menurut saya pernikahan itu adalah sesuatu yang sangat vital dan salah satu major life events, jadi mau gimana pun itu harus dipersiapkan dengan sangat baik. Bukan hanya perayaannya yang baik, tapi juga banyak hal dibalik itu seperti motivasi, maksud dan tujuan menikah lalu tidak lupa juga calon pasangannya.

Saya sendiri berpikiran untuk tidak menikah di usia (yang menurut saya) muda, seperti usia sekarang ini. Atau bahkan 2-3 tahun ke depan. Iseng-iseng mengobrol dengan beberapa teman, kadang kami suka cerita tentang usia berapa kami akan melepas status ‘belum menikah’ di KTP kami. Ada yang ingin menikah di usia 25-26, ada yang ingin di usia 27 makanya sekarang pengen cari pacar biar pacarannya agak lamaan, ada yang akan mengejar karir jadi anggota DPR dulu jadi nikahnya tergantung karir, lalu ada juga yang menunggu pacar siap. Hahahaha.. Kocak-kocak deh. Tiap ditanya tentang hal tersebut, jawaban saya mesti ‘aku mau nikah di usia 28’ ‘tapi.. kalo ternyata aku punya pacar keren, berpendidikan dan sudah mapan secara kepribadian dan finansial, bulan depan menikah, boleh deh’ lalu saya ketawa ngakak ketawa keras-keras. Teman-teman saya cuma bisa ngeledekin dan mereka ikutan bilang ‘yaaaaa.. kalo itu mah, gue juga mau..’

Saya bisa bilang seperti itu karena mengikuti asas realistis. Saya pikir-pikir lagi ya, jaman sekarang usia sudah tidak terlalu tepat untuk jadi patokan menikah. Patokan yang paling baik buat jaman sekarang itu sepertinya lebih ke kesiapan secara mental dan tidak munafik bahwa kesiapan secara finansial juga penting untuk jadi pertimbangan. Saya melihat, dari teman-teman perempuan saya yang menikah muda kebanyakan memang pacarnya sudah punya usaha sendiri dan mapan. Lalu, kalo pun ada yang belum mapan, keluarganya emang wealthy, jadi ya tidak berkekurangan hidupnya. Ada teman lain yang menikah muda, saya mengenal dy sosok yang cukup dewasa dan mandiri, jadi ya kalo pun dy menikah sekarang, saya pikir pasti bisa lha dy membina keluarga kecilnya.

So, ya, menikah? Boleh koq menikah cepat-cepat. Tapi ya itu dy harus siap mental dan siap finansial. Jangan sampai nanti ada kejadian ngambek-ngambekan sepele kayak jaman pacaran, jangan sampai juga ketika punya anak malah kelimpungan dengan biaya perawatan dan sekolahnya yang semakin taun semakin membumbung tinggi. Dari lubuk hati yang paling dalam, saya menilai menikah muda itu banyak juga koq baiknya, siapa yang tidak senang bisa segera berbagi dengan orang yang disayangi 24 jam sehari 7 hari seminggu, dan siapa juga yang tidak bahagia bisa melihat tumbuh kembang anak di usia produktif, selagi sehat-sehatnya. Hmmm.. Nah looo.. Dilematis kannn.. Hahahaha..

best regards,
puji wijaya, perbaikan gizi karena makan di acara nikahan

Wednesday, October 9, 2013

Goliath Burger = Burger Maksimal

Hari Minggu tanggal 6 Oktober 2013 kemarin, berbeda dengan hari-hari Minggu yang biasanya. Hari ini menjadi spesial karena saya berkesempatan menghadiri KopDar (Kopi Darat) Komunitas Blogger Jogja (lebih gaul dengan sebutan KBJ). Ini adalah kali pertama saya mengikuti KopDar setelah sekian lama saya menjadi anggota KBJ di grup online dan setelah sekian kalinya saya didorong teman untuk ikutan event KBJ. Finally, it happened! Bertambah spesial juga, karena KopDar kali ini diadakan di lokasi yang cukup *ehem* (*ehem* di sini maksud saya lokasinya sangat oke punya) yaitu di Lotus Ballroom III, Grand Aston Hotel Yogyakarta. Ternyata secara khusus Grand Aston Hotel Yogyakarta bekerja sama dengan KBJ untuk menyelenggarakan acara gathering ini.

Acara KopDar kali ini benar-benar maksimal, bukan hanya maksimal dalam hal lokasi tetapi juga susunan acara. Maksimal banget deh, sesuai dengan slogan KBJ. Acara dimulai pada pukul 10:45 diawali dengan coffee break yang disediakan oleh Grand Aston Hotel Yogyakarta, saya berasa dibawa ke masa kecil karena menu cemilan coffe break adalah kue leker (martabak mini) cokelat keju dan gorengan tahu, jajanan waktu masih imut-imut yang Indonesia banget ni. Lalu, acara dilanjutkan dengan sambutan dari pihak KBJ serta Grand Aston Hotel Yogyakarta, perkenalan serta sejarah KBJ yang membuat saya paham mengenai komunitas ini.

 serius tapi santai KopDar KBJ

Salah satu acara inti pada acara kumpul-kumpul ini adalah sesi sharing antar anggota, ada beberapa teman blogger yang memiliki usaha yang dijalankan secara online. Mereka berbagi pengalaman merintis usaha mereka, ada yang punya usaha berjualan gendongan bayi, jasa printing online, ticketing transportasi, topi distro, kaos anime, kaos bagi pecinta fotografi dan makanan dengan bahan baku jamur. Menurut saya, semua dari mereka luar biasa karena mereka mampu mewujudkan apa yang mereka inginkan. Selama ini, saya banyak dengar orang ingin punya usaha A, B, ato X, tapi hal tersebut hanya berhenti pada kata ‘ingin’ saja, untuk di-follow up, dilaksanakan dijalani beneran, hmmm.. Bisa diitung jari deh. So, saya bangga sekali dari antara anggota KBJ ada yang memiliki tekad kuat merintis usaha online yang diliat dari luar itu terlihat gampang, tapi dari sharing teman-teman saya menangkap, bisnis tersebut butuh perjuangan dan usaha yang keras juga. Maksimal bener deh blogger Jogja. Kemudian, sesi ini makin lengkap dengan hidangan lunch Grand Aston Hotel Yogyakarta, yang sungguh menggugah selera, apalagi berhubung saya anak kosan, rasanya perbaikan gizi banget. Sempurna!

Acara berikutnya yang tidak kalah seru adalah acara lomba makan burger. ‘Makan burger? Ahhhh keciiiillll.. 5 menit juga habis..’ eh, jangan salah, burger ini bukan burger biasa lho. Namanya Burger Goliath, yaitu burger spesial dari Grand Aston Hotel Yogyakarta. Ini adalah salah satu signature dish dari hotel bintang lima tersebut. Apa yang spesial dari Burger Goliath? Teman-teman mungkin sudah bisa menebak dari namanya, yap, ukuran dari burger ini berbeda dari burger yang lain, dengan diameter 30 cm dan tebal sekitar 6 cm, kalau saya yang makan burger ini sepertinya butuh bantuan 3-4 orang dan kalaupun saya makan sendirian, saya butuh waktu 1-2 jam untuk menghabiskannya. Heheheheh..

Ini dia rajanya burger

Selain itu karakteristik spesial dari burger ini juga terlihat dari pernyajiannya yang sangat rapih dan cantik, dengan ukurannya yang jumbo justru jadi menggugah selera untuk makan. Isi dari burger ini juga tidak kalah lengkap dengan burger biasa, daging dan roti dimasak sesuai dengan standarnya. Tidak lupa selada air segar, telur dadar, tomat dan buah nanas, menjadikan Goliath Burger hidangan yang tepat untuk bersantap-ria.

Nah, lomba makan ini boleh diikuti oleh seluruh peserta gathering KBJ. Namun, memang yang paling semangat adalah yang cowo-cowo. KBJ-ers yang cewe-cewe pada malu-malu kucing, mungkin ada yang takut endut ato takut pasaran turun (Mbak selera makannya besar yaaa..) Sesi ini bertambah seru ketika kami mengetahui bahwa dari pihak Grand Aston Hotel Yogyakarta akan menyediakan 5 burger saja. Jadi calon peserta berlomba cepet-cepetan nge-tweet untuk menjadi peserta lomba. Langsung deh, teman-teman KBJ pada panik ngetik di gadget masing-masing untuk siap di tweet: DAFTAR #GoliathBurger #KBJAston @blogger_jogja @AstonYogyakarta. Saking semangatnya ada teman yang mendahului tweet admin lomba jadi harus didiskualifikasi dan proses pencarian peserta ini harus diulangi dua kali. Saya gak berhenti ketawa-ketawa melihat teman-teman KBJ heboh dan excited banget untuk mengikuti acara lomba.

Akhirnya didapatlah 5 orang dengan tweet tercepat yang berhak mengikuti lomba makan Goliath Burger. Pelaksanaan kontes berada di Saffron Restaurant yang berada di lantai dasar Grand Aston Hotel Yogyakarta. Resto ini cozy dan homey sekali, terlebih di bagian luar ada Saffron Garden Terrace dengan tempat duduk santai dan pepohonan yang tambah membuat Grand Aston Hotel Yogyakarta bagaikan rumah sendiri. Lima orang peserta lomba makan dipersilahkan duduk di tempat yang telah disediakan, di meja mereka sudah disediakan Burger Goliath. Saya penasaran juga kan, emang se-gede apa sih burgernya, ketika tutup saji dibuka, saya bisa melihat jelas, oh my God, saya menelan ludah, terlihat enak banget. Peserta lomba harus menghabiskan burger dalam waktu 15 menit, nanti akan terpilih 3 pemenang, ini dy yang menantang. Hehehehe.. Ayooo siapa yang bisaaaa..

Hebohnya suasana perlombaan

Perlombaan berlangsung dengan seru. Saya dan teman-teman lain, walaupun hanya jadi penonton, tapi tak kalah heboh. Kami saling menjagokan teman peserta yang berbadan besar, ketawa-ketawa sampai rahang pegal dan sakit perut. Peserta lomba pun tingkahnya lucu-lucu, dari yang makannya rapih banget pake sendok garpu, sampai peserta yang ketika itu memang bawa anak ke gathering, anaknya ikutan ngeliatin Bapaknya lomba makan burger ikut nyemil burger juga, lucu banget deh.. Gak kerasa 15 menit pun berlalu, dan saatnya penjurian.. Dari 5 peserta, memang tidak ada yang bisa menghabiskan burger dalam waktu 15 menit, dari mereka berlima, ada satu yang mengundurkan diri, tinggal empat dan empat2nya lah yang jadi pemenang. Huaaaaa.. Seru bangettt.. Selamat, anda mendapatkan travel bag dari Grand Aston Hotel Yogyakarta. Selanjutnya, acara ditutup dengan foto bersama, hotel tour dan salam penutupan dari panitia gathering.

Pemenang kita (yang membawa piring)

Masih berbicara tentang Goliath Burger, mungkin ada teman-teman yang penasaran dengan burger ini dan berniat untuk mencoba. Goliath Burger bisa didapatkan hanya di Grand Aston Hotel Yogyakarta, for your information Goliath Burger ini adalah burger terbesar di kota Yogyakarta. Gak ada dimana-mana lagi selain di Grand Aston Hotel Yogyakarta. Lalu, berapa harga nya? Rp 99.000, net/pcs. Mahal? Tidak juga, karena Goliath Burger bisa dimakan bareng dengan teman-teman, porsinya cukup untuk 4-8 orang. Bukan hanya bikin kenyang, tapi bisa menguatkan tali persahabatan nih. Oya, bagi teman-teman yang iseng ingin membuatnya di rumah, bisa melihat resep berikut:


Proses memasak:
Panaskan minyak dalam teflon, masukan daging cincang yang sudah di cetak ke dalam teflon. Bila sudah matang disisihkan.
Belah burger bun menjadi dua bagian. Oleskan margarine/butter pada kedua sisi dalamnya lalu masukkan dalam oven kurang lebih 3 menit dengan suhu 160 derajat.
Keluarkan burger bun dari oven kemudian oleskan saos tomat pada kedua sisi dalam.
Susun selada di atasnya burger bun sisip di bawah lalu diberi 1 irisan tomat, daging yang sudah matang, kemudian siram dengan saos diatas daging setelah itu beri telur mata sapi dan juga nanas diatasnya.
Goreng french fries, setelah matang ditiriskan dan disusun diatas telur, kemudian tutup dengan burger bun yang sisi atas.
Goliath burger siap dihidangkan.

Goliath Burger dari sisi samping

Beberapa dari teman mungkin bertanya-tanya soal kandungan gizi yang ada pada Goliath Burger ini. Melihat dari bahan-bahan dasarnya Goliath Burger kaya akan vitamin A, vitamin C, vitamin B1, B2, B6, vitamin E, serta potasium yang didapat dari sayur dan buah yang ada di dalam burger. Lalu, roti dan kentang sendiri mengandung karbohidrat yang penting untuk membangkitkan energi. Patty nya karena diolah dengan baik memberikan protein, fosfor dan zat besi yang baik untuk tubuh. Hmmm.. Maksimal kan Goliath Burger? Soal urusan rasa, jangan khawatir, dengan bahan berkualitas dan proses memasak yang terstandarisasi, jaminan rasa oke deh. Kita juga bisa menambahkan rasa dengan tersedianya garam-merica serta saos tomat dan saos sambal, tambahkan sesuai dengan selera.

So, bagaimana, tertarik teman-teman? Bagi yang ingin makan burger secepat mungkin segera melesat ke Grand Aston Hotel Yogyakarta sekarang juga, bagi yang doyan masak bisa membuat sendiri di rumah/kos dengan resep di atas. Bon Appetit!

Resource resep: spesial dari Grand Aston Hotel Yogyakarta
Photo taken from my own camera

Grand Aston Hotel Yogyakarta
Jalan Urip Sumoharjo No. 37
Yogyakarta 55800
Telp. 0274-566 999

best regards,
puji wijaya, mau coba burger maksimal

Tambahan:
bagi yang ingin tau kehebohan kompetisi Goliath Burger bisa diliat di saluran Youtube saya :


Tuesday, October 1, 2013

The Art of Blessing


Bersyukur. Saya pertama kali mendengar kata bersyukur dari Kakek saya. Waktu itu sepertinya saya masih kecil imut-imut polos gak tau apa-apa gitu. Saya ingat, sembari mengatakan kata bersyukur Kakek saya memamerkan senyuman terbaiknya, jadi jelaslah kegantengan masa muda Kakek saya. Hehehehe.. Saya tidak paham soal rasa bersyukur sampai dengan sudah agak gedean, SMA akhir-akhir mungkin saya baru deh menyadari apa itu bersyukur. Berhubung jaman SMA, saya juga agak religius, ikut persekutuan doa di gereja setempat, aktif ikut kegiatan Gereja, memiliki jadwal berdoa yang sangat teratur, dan melakukan praktik saat teduh setiap hari jam 5 pagi. Pokoknya saya holy banget deh, sekarang, saya kadang kangen juga saat-saat punya waktu mengobrol dengan sang empunya kehidupan.

Tambah besar, tambah dewasa alias tambah tua, tambah susahnya kehidupan, saya semakin galau dengan rasa bersyukur tersebut. Naik turun deh. Kadang ya saya bersyukur banget dengan hidup saya, tapi gak jarang juga saya gak bersyukur, apalagi kasusnya ketika saya melihat orang lain itu lebih sukses, lebih hebat, atau mempunyai hal yang lebih baik dari saya. Saya iri, saya gak suka, dan rasanya saya gak mau gitu orang tersebut bahagia. Dan sekarang-sekarang ini, seperti masa kritis saya mungkin ya, masa kritis dimana saya minim bersyukur. Hmmm.. Ya, saya juga jadi mempertanyakan lagi sebenarnya bersyukur itu apa dan bagaimana sih.

Sampai sekarang saya masih bingung, apakah rasa bersyukur itu muncul dengan membandingkan diri kita dengan orang lain? Atau membandingkan satu situasi dengan situasi yang lain? Semisal, saya bersyukur saya sehat-sehat saja sampai dengan hari ini, karena di luar sana banyak orang seumur saya yang menderita karena penyakit. Contoh lain, saya bersyukur memilih makanan yang ini dibandingkan yang itu, yang ini sudah enak murah juga. Atau adakah bentuk rasa bersyukur yang lain? Bersyukur yang lebih pure gitu, menerima hidup kita apa adanya tanpa lihat ke rumput tetangga sebelah yang mungkin lebih hijau atau tidak sehijau punya kita. Gak tau ya dapat wangsit darimana, saya yakin dan percaya sih ada rasa bersyukur yang bisa kita dapatkan tanpa kita harus membandingkan diri kita dengan orang lain. Omong-omong soal ini, saya punya pengalaman baru-baru ini, yang entah apakah bisa dijadikan contoh untuk statement saya mengenai bentuk lain dari bersyukur , apa tidak.

Belakangan saya memang lagi sering-seringnya ngiri dengan orang lain. Sepertinya saya jadi begini itu karena pengaruh beban mental akibat belum menyelesaikan pendidikan strata satu saya. Hal-hal yang membuat saya sensitif juga sekitar hal-hal tersebut. Misalnya, ada teman saya yang sudah lulus lalu mendapat pekerjaan yang baik, adik-adik angkatan secara gerilya tiba-tiba sudah ujian skripsi, teman lain skripsi nya lancar jaya, dan lain-lain. Dulu, saya gak pernah rasanya ngerasa iri sama hal-hal tersebut, malah saya senang banget ketika satu per satu teman-teman lulus kuliah dan mendapatkan pekerjaan. Tapi koq lama-lama, saya jadi envy berlebihan ya, apakah karena saya mencemaskan diri, saya cemas tidak bisa melakukan hal yang teman saya lakukan. Saya takut sekali. Sampai pada tahap dimana saya menjadi unproductive dan serba malas.

Beberapa hari yang lalu, saya (akhirnya) memutuskan menelepon orangtua saya yang udah lama juga tidak saya lakukan. Kira-kira kami 45 menit teleponan, di akhir menit percakapan, saya sempat bercerita tentang betapa pusingnya saya dengan si tugas akhir. Lalu saya mendapat satu kata-kata yang bikin saya terharu. Mama saya bilang begini: ‘pas waktunya selesai, pasti bakal selesai’. Pada waktu itu, entah kenapa, saya bersyukur banget gitu Mama saya ngomong seperti itu. Waktu itu juga, saya gak kepikiran hal-hal lain semisal apa Mama saya akan marahin saya, jadi saya bersyukur gak dimarahin. Atau saya mikir, untung banget Mama saya gak kayak Mama si X yang marah-marahin X karena skripsinya gak selesai-selesai. Spontan aja gitu rasanya.

Dari sini, saya jadi mikir, apakah dapet kenyataan menyenangkan tanpa kita duga sebelumnya itu juga benar memicu rasa bersyukur? Koq agak nyambung juga gitu dengan definisi lain bersyukur dengan tanpa membandingkan kenyataan yang satu dengan yang lain. Entah sih bener apa tidaknya. Saya ingat-ingat juga, waktu saya masih kecil, saat-saat mungkin saya belum mengenal kata bersyukur, ketika saya mendapatkan sesuatu yang baik (menurut saya) sepertinya saya langsung happy dan merasakan thankful yang jauh lebih murni. Tanpa lihat ke kanan atau kiri lebih jelek atau lebih bagus. Bersyukur yang berdiri dengan kakinya sendiri.

Hmmm.. Yaaa.. Masih mikir sampe sekarang. Hahahahaha.. Pekerjaan rumah refleksi lebih lanjut deh. Saya bersyukur, bisa menulis hal ini di blog. Terima kasih Tuhan. :) *bestsmile*

best regards,
puji wijaya, ayo mulai holy-holy lagi