Sunday, August 29, 2010

Nilaiku Nilaimu Nilai Kita Semua

Hari itu adalah hari bimbingan rencana studi.
Sebelum masuk ke ruangan 407, gw ke sekretariat faklutas dulu, ngambil Kartu Hasil Studi Sementara a.k.a KHSS. Di situ gw liat Pa Gi, lagi sibuk ngelayanin mahasiswa-mahasiswa (sepertinya angkatan 2009) membeli jadwal kuliah. Lalu, gw jg liat Mas Gandung, sibuk nyebutin nama2 yang mau ngambil KHSS, dan akhirnya dy menyebut nama gw.

gw ialah orang yang lumayan suka ngecek nile, pas liburan tiap gw ke kampus, gw sempetin buat liat perkembangan nile gw di papan, ngarep2:
“ada nile baru apa ga ya.. ada ga ya…”
Ato
“ada yang berubah apa ga ya.. wkkwkwkwkkw..”
jadi jelas gw udah tau IP gw semester ini berapa, sebelum gw mendapat KHSS. Dan IP gw semester ini turun 0,3 dari IP semester lalu. gw biasa ajah. Udah kebal gw dapet nile standar.. Kata gw sok2an dalem hati..

Pas plg dari bimbingan rencana studi, lalu ke perpus ada sedikit urusan, stelah itu gw pulang ke kos, jalan kaki. Di jalan gw memikirkan sesuatu..
Ternyata,
udah lama ya gw ga banggain Mama – Papa dengan punya nilai bagus.

Terakhir gw inget, nilai bagus gw pas ujian nasional SMA, ketika itu nilai rata-rata gw delapan koma dan yang paling gw syukuri, gw mengerjakan soal itu dengan kemampuan gw sendiri di tengah anak-anak lain contek2an ato liat kunci jawaban yang ternyata fake. gw amat bangga dengan nile itu walopun tmn2 gw yg lain pamer2 nile mereka yang lebih besar.. Dan ada satu kejadian yang bikin gw bersyukur banget menjadi orang jujur, waktu itu salah satu temen gw tanya:
“wah koq nile kita bs sama ya?? Hahahha.. u nyontek jg ya Ji??”
“ngga gw ga nyontek” gw jawab dengan muka datar.
Dia langsung malu & cerita, klo dia & anak2 satu sekolahannya nyontek, trus dapet nile bagus2 semua.. Lalu, dari situ jg, yang gw tangkep, temen gw ini ikutan nyontek karena motivasi:
“kalo dapet nilai bagus kan bangga jg, otomatis orangtuanya juga seneng”

Yap, itu kejadian 2 tahun yang lalu.. lalu tiba2 gw jg inget cerita ini:
Sebulan yang lalu, teman spesial gw, uring2an karena IP dy ga nambah, & dy harus ikut remediasi untuk memperbaiki nilainya. Dy heboh banget, sampe gw jg bingung krn dy gmw diganggu (oleh siapa pun), terkadang gw pikir:
“apa dy tu marah sm gw??”
Tp ternyata dy ga marah, tp dy khawatir, mengecewakan orangtuanya.
That’s the main reason.

Kelihatan ada hubungan dari kedua peristiwa ini.. Mereka sama2 memperjuangkan nilai untuk orangtua mereka. Dan inilah yang ga gw lakukan, 2 tahun terakhir..

Lalu, gw jadi mikir, iya yahhh.. gw koq nyantai ajah.. IP gw standar banget untuk ukuran mahasiswa.. Emang, bokap-nyokap gw jg ga pernah komplain si.. Anaknya dapet IP berapa jg.. Dari TK, yang gw tau, mereka mmg ga mengharuskan anak2nya dapet ranking, cukup ‘naik kelas’ mereka udah seneng banget, tapi dari Ci2 gw, gw, sampe Adek gw, kami dapet nilai yang bagus dan dapet ranking, malah track record Ci2 gw ekstreem dan keren banget..
Memang, ga ada yah, yg bs dilakukan selain ngejer nilai, untuk banggain orangtua??

Kadang nilai itu jadi pembohong besar.. Yang gw tangkap adalah itu.. Tidak sedikit memang orang yang pandai dan memang nilai mereka itu ya bagus.. Tapi, kalo caranya kyk tmn gw??!! Bela2in nyontek??!! Ato, stress karena nilai???
Orang lain mana tau tu orang beneran pandai apa ga. Oleh karena itu gw sangsi. Menurut gw nilai itu tidak menjamin u tu pandai atau tidak, karena nilai itu seperti pakaian, yang menutup kita di luar, dilihat orang. Padahal untuk mengetahui kualitas sebenernya, kita harus tanya kepada orang tersebut bagaimana proses mendapatkannya. Tetapi, itulah yang jarang dilakukan orang lain, langsung ‘cap’ tanpa membaca terlebih dahulu.

Kadang gw jg kesal, karena nilai yang gw dapat di kuliah biasa aja, tapi ada temen lain yang nilainya bagus banget ternyata nyalin buku (ngopek bahasa Jawa nya), bukan dari kemampuan kognitifnya sendiri. Lain hal, gw kesal karena dosen terlalu subjektif menilai ujian. Ujiannya essay, tapi dy berpatokan pada text book, apa saya harus apalin tu buku supaya saya dapat nilai bagus di kuliah dy???!!!!

Memang, gbs kita merubah keadaan sosial, tidak mudah.. Apalagi ngerubah mindset dosen mungkin yang njelimet. Maka kali ini gw membuat posting ini, hanya untuk menyadarkan gw sendiri plus mencairkan sedikit kebencian gw dengan hal yang bernama ‘nilai’:
Apabila,
Academic = Parents x Pride
gw pengen, yang gw lakukan di semester 5 ini, oke, gw mengikuti cara main orang pada umumnya, bila orang melihat nilai itu sebagai ukuran kepandaian, dan hal itu bisa membuat orangtua u bangga.
I’ll do it, not ambisiously, but wisely.
Dengan tanpa stress..
Dengan tanpa nyontek..
Dengan tanpa bete sama dosennya yang nyebelin..
Dengan tanpa maksa harus punya temen sekelompokkan yang pinter2..
Dengan tanpa bohong bisa tidaknya kita pas ujian..
Tapi..
Dengan..
usaha dan kerja keras yang jujur, like what I have done in the past..

viva la viva.. for your information…
yang saya kejar ialah value nya bukan score nya ehehheheheee..
sm2 ‘nilai’ kan???!!

Saya yakin ketika saya mendapatkan value yang baik, saya juga mendapatkan score yang baik pula..

regards puji wijaya, switch to ranger mode

2 comments:

DianPW said...

Yes! Setuju..!!!
Semangaaaat..!!

go said...

saya setuju sekali dengan anda lhoo..hahahaha :)