Saturday, May 25, 2013

Mengejar Matahari

April 16th mau ke tanggal 17 tapi balik lagi ke-16, 2013
Location: Taoyuan Intl. Aiport, Tacoma Intl. Airport

Petualangan jadi mahasiswa geje di airport negara transit sudah selesai. Lalu, kami memutuskan untuk ke waiting room tematik bandara. Tiap ruang tunggu itu memiliki gate yang berbeda-beda. Jadi, kami menunggu di ruangan berdasarkan gate-nya, bukan berdasar pada ruangan yang paling unyu. Hehehehe.. Pas nyampe di gate kami, kami agak heran, koq ya rame banget yaaaa.. Bused dah udah ngantri aja, tapi ada juga orang yang masih duduk-duduk. Nah lho.. Ini benar apa gak yaaa ngantri buat penerbangan kita.. Lihat di monitor soalnya ada beberapa penerbangan di gate yang sama dan waktunya berdekatan. Bingung kan. Daripada tebak-tebak berhadiah mending nanya orang kan ya, tapi emang dasar orang Indonesia kami ni susah asertif. Mau nanya aja pilih-pilih orang. Hadooohhhh..

Lihat-lihat lah kami mau tanya ke orang yang mana, di depan kami ada Bapak-Bapak gitu bermuka Jawa. Lalu, sependengar Dicky-saya, kami rada denger orang ngomong Jawa gitu. Lalu, saya udah memupuk keberanian nih untuk tanya ke Bapak itu, setelah didekati. Weeee.. Bukan Bahasa Jawa coy! Kagak tau bahasa apaan.. Hampir saja dengan bodohnya saya nanya ke orang asing dengan Bahasa Indonesia. Ternyata ketika kita di negara orang, udah gak bisa deh bedain mana orang negara kita mana negara lain. Saya pikir tu Bapak2 mungkin orang Filipina atau kepulauan Pasifik kali yaaa.. Hadoohh.. Mukanya tapi Jawa bangettt..

Alhasil daripada gak jelas begini, tanya asal aja deh. Jadi tanya lah kami ke Ibu (yang lagi-lagi mukanya mirip orang Jawa) tapi kali ini nanyanya pake Bahasa Inggris. Yak, kami dapet kepastian, antrian ini memang menuju ke pesawat kami. Syukurlhaaaaa.. Ikut ngantri deh dan ketika nyampe di bagian periksa-periksa barang, berhubung Dicky bawa laptop, tasnya dia disuruh di buka buat diperiksa laptopnya. Laptopnya pun disuruh dinyalain. Di sini lah ke-kocak-an terjadi kembali. Laptop Dicky gak bisa nyala kalo gak di-charge, nah, si petugas rupanya gak lancar bahasa Inggris. Jadi, pas Dicky jelasin dy gak ngerti kaaannn.. Kami berdua jadi senewen gitu kan, ni orang dijelasin berkali-kali gak ngerti (padahal bahasa Inggris Dicky canggih lho..) akhirnya, Bapak petugas menyuruh laptop Dicky dimasukin lagi ke tas gak jadi diperiksa.. Hahhahahaha..

beberapa sudut airport

Di jalan menuju waiting room, kami masih ngomel2 gitu soal si Bapak petugas itu. Heuuuhhh.. Bikin senewen saja.. Nah, lagi-lagi di penerbangan ini, delay lagi, yang ini delay nya sekitar 45 menit gitu deh.. Katanya sih ada maintenance AC dulu. Huaaaa.. Mata nih udah ngantuk-ngantuk gitu. Tengah malem gitu lhoooo.. Oya.. Di sini juga saya pertama kali nya jadi stranger gitu di tengah banyak orang yang berbeda2 kewarganegaraannya. Rasanya aneh banget.. Suerrrr.. Jiper gimana gituu.. Setelah nguap-nguap entah sudah berapa kali, akhirnya kami diperbolehkan masuk juga ke pesawat. Saya sudah berencana untuk tidur.

Pesawat yang kali ini lebih besar ukurannya (karena perjalanan juga lebih jauh kan ya). Seri pesawat Boeing 747-400, yang dua lantai itu. Saya bersyukur sekali si, hanya sepuluh jam di dalam pesawat. Cerita teman-teman saya yang lain itu penerbangan lintas benua bisa sampe 14 jam, 17 jam. Kebayang kan ya mati kutu nya gimana. Kayaknya berbagai gaya duduk-tidur sudah dicoba semua, lagu di ipod jg sudah habis 3x diputer, bisa baca buku kuliah 600 halaman juga. Hahahhaha.. Nah, Dicky-saya dapat tempat duduk di pinggir, Bu Deka memang memesankan duduk di pinggir di semua penerbangan kami. Yang bikin tidak enak itu, karena ada 3 seat, yang paling pinggir adalah Om2 Taiwan bertato, tengah Dicky, pinggir dekat jalan itu saya. Jadi gerak badan memang sangat terbatas.

Saya sendiri sih bisa tidur sekitar 4 jam-an gitu, sisanya? Saya lebih suka bolak-balik ke lavatory cuci muka & buang air. Habis saya minum terus, udara di dalam pesawat kan kering banget. Sudah gitu AC nya bookkkkk.. Gak kira-kira deh. Dicky yang tidak bisa tidur tenang, karena dy duduk di tengah, jadi merasa lebih sempit. Sudah gitu dy kan agak claustrophobic, jadi merasa tersiksa di dalam ruangan sempit. Dy sampe gak ke lavatory lho 10 jam itu. Nah, di sini lah, kegemaran saya naik pesawat diuji. Hmmm.. Okey.. Naek pesawat terlalu lama itu memang tidak enak kawan. Huhuhuhuuhuu.. Tersiksa nyaaa..

Bagian paling menyenangkan dari sepuluh jam di pesawat itu acara makan. Yap, kami mendapat dua kali makan. Pertama, setelah beberapa menit kami tinggal landas. Kedua diberikan ketika di 3/4 perjalanan. Saya suka sekali loh dengan makanan ala pesawat, saya heran ada orang yang gak suka makanan pesawat. Nah, di EVA Air ini makanannya terdiri dari meal (dengan variasi nasi/mie/kentang + lauk – sapi/ayam/telur/ikan/pork + sayur). Setiap sesi makan di tawarkan dua menu, misal: chicken noodle or beef steak, lalu ada buah potong (variasi macam-macam – jeruk Sunkist, apel, melon, nanas, semangka), acar (acarnya aneh-aneh, acar udang, acar cumi, tapi enak koq), kue (ada red velvet, cheese cake, mocca dll) ato yogurt, roti/croissant, minumnya : kopi, teh, jus apel, jus jeruk, air mineral – boleh pilih suka-suka.

enak.. enak.. enak..

Terus.. Terus.. Bagaimanakah keadaan di dalam pesawat jarak jauh? Yang pasti pesawat selalu dikondisikan dalam situasi malam. Jendela ditutup, lampu dimatikan. Jendela baru boleh dibuka 2 jam sebelum nyampe. Penumpang memang disuruh tidur gitu. Nah, berhati-hati lah kalo ada penumpang anak-anak kecil gitu. Mereka kadang suka nangis di pesawat. Maklum sih, siapa ya yang tidak capek atau bosan di dalam pesawat, kita yang sudah dewasa aja uring-uringan ga jelas. Hehehehehe.. Lalu, dari sini juga saya baru ngeh, kalo naik pesawat di atas samudera/lautan itu pesawatnya rentan goyang-goyang gitu. Agak horror juga sih, karena memang kerasa goyangnya (padahal pesawat yang saya tumpangi ini udah gede beud bodi nya).

Dalam sepuluh jam ini juga saya suka banget tracking pesawat nya sudah dimana, tapi berhubung ini dari Taiwan ke Seattle yang notabene berada di benua Amerika paling barat yang berbatasan dengan Kanada dan agak deket sama Alaska, jadilah kami hanya ngelewatin laut mennn. Laut, laut, dan laut. Lalu, kami juga merasa kami ni kayak kejer-kejeran dengan matahari. Jadi bener-bener deh, 10 jam kami gak bisa liat matahari, pas mau nyampe lokasi tujuan si matahari sudah terbenam kembali. Hyaaahhhhhh.. Btw, melihat senja di dalam pesawat itu indah sekali lho, langsung dari atas awan.

Tiba-tiba speaker bunyi-bunyi. Kepala pramugari nya ngomong dalam 3 bahasa, Inggris dan Mandarin-Taiwan dan Mandarin Internasional. Tapi pas ngomong Inggris saya gak nge-dong dy ngomong apaan, cuma ngeh kalo ni pesawatnya sudah mau nyampe saja (feeling aja sih benernya). Dicky sampe tepok jidat ‘gue gak ngerti ni orang ngomong apaan’. Lanjut.. Tidak berapa lama dari pengumuman tsb, sang Pilot yang ngomong, lebih jelas, tapi sama aja samar-samarnya. Hahahhaha.. Daaann.. Sampailah kami di Seattle, Washington, Amerika Serikat. Di tanggal yang sama, tanggal 16.. Hahahhaa.. Bener deh, hari dan waktu itu memang hanya buatan manusia.

8:00 PM di Seattle, matahari nya baru terbenam

best regards,
puji wijaya, merasa ajaib

Friday, May 24, 2013

Ciao Taiwan!

April 16th, 2013
Location : Adi Sutjipto Intl. Airport, Soekarno-Hatta Intl. Airport, dan Taoyuan Intl. Airport

Brrrr.. Mandi jam 5 pagi itu rasanya.. Hmmmm.. Saya jadi mikir, kapan ya terakhir kalinya mandi se-pagi ini, kyknya sudah lama sekali. Yappp.. Saya mendadak harus mandi subuh-subuh, rencananya pagi jam 6 sudah harus berangkat ke bandara Adi Sutjipto. Dicky jg sudah siap2 mau ke kos saya mau nitip motor, lalu kami bareng deh ke bandara nya dengan menggunakan taksi. Btw, pada hari ini, untuk pertama kalinya dalam hidup, saya bakal bernasib seharian di pesawat terbang. Yaaa.. Jam 8 pagi kami naik pesawat dari Yogyakarta ke Jakarta, lalu jam 2 siang dari Jakarta kami bertolak ke Taiwan, di Taiwan hanya leha-leha sebentar lalu langsung lanjut lagi terbang ke benua Columbus di tengah malam. Sampai di sini, saya sendiri masih tenang-tenang saja, habis tidak memiliki pengalaman buruk naik pesawat.

Sekitar satu jam, kami menunggu di bandara internasional mini milik DIY. Lalu, datanglah waktu untuk masuk ke pesawat. Kami naik pesawat Garuda Indonesia hehehehhe.. Mumpung kampus yang bayarin, kapan lagi kan naik pesawat yang harganya 2-3 kali lipat dari penerbangan murah-meriah. Sebenarnya pertimbangan naik GI jg karena kami bawa barang banyak, kalau naik low-cost carrier tidak beda berapa karena kita harus bayar uang bagasi. Lagipula enaknya naik GI yang domestik tidak dikenakan biaya pajak bandara lagi heheheheh..

tokoh utama dalam posting ini dan selanjutnya..

Sesampai di Bandara Soekarno Hatta Cengkareng-Jakarta, Dicky & saya persis anak ilang. Ehhh.. Mau nunggu dimana yaaa.. Perut rada laper juga. Akhirnya setelah jalan sebentar kita memutuskan untuk makan di KFC (bingung mau makan apaan hahahaha..). Sebenarnya tadi di pesawat juga di kasih makan yaitu roti isi ayam bumbu kunir (kuning2 gitu, mengingatkan pada sesuatu..) dan air mineral tapi yaaa kurang, heheheh.. Kita ni kurus2 begini tapi makannya banyak.. Habis makan KFC kami masih sempet beli Crispy Puff yang anget-anget empuk, bentuknya kayak campuran antara croissant & pastel, tapi isinya macem-macem saya beli yang kari, Dicky beli yang black pepper. Rasanya renyah-renyah gitu.

Sudah gitu, karena masih menunggu agak lama, kami muter-muter di bandara, tengok kanan-kiri liat yang ganteng2, hahahaha.. Penasaran, nyobain vending machine minuman juga (astaga ini gak penting banget sumpah..) padahal kami cuma beli air mineral doank. Katrok.. Katrok.. Habis muter-muter, ngegosip, entah ngegosipin teman kampus ato orang lewat. Karena kami memang hanya berdua lalu gak tau mau ngapain, kerjaan kami ya hanya foto-foto, makan-minum, ngegosip. Berasa manusia selo sedunia. Sudah gitu di sini, kami juga ketemu dengan Koko penjaga counter check-in yang mirip personil boyband. Aaaaa.. Angin surgaaaa.. Pas di waiting room si Koko masih suka mondar-mandir gitu, Dicky-saya galau deh. Sampai akhirnyaaaa.. Syukurlah pesawat EVA Air kami sudah siap boarding, kembalilah kami ke kesadaran penuh. Taiwan, we are coming!

tersangka ini.. lumayan.. lumayan.. cuci mata..

Saya belum pernah ke Taiwan sebelumnya. Jadi, walaupun transit doank, tapi saya seneng-seneng saja. Waktu pemilihan pesawat dengan agen travel kami, Bu Deka, kami memang diberikan beberapa option, tadinya kami mau naik Delta yang transit di Hong Kong, lalu ditawari juga Korean Air, Cathay Pacific, Garuda Indonesia yang rempong (karena hanya sampai Jepang, kami harus urus visa transit, repot kan..), sampai yang termahal yaitu Singapore Airline dengan dua kali transit di Singapura & Tokyo. Di sini lah saya baru ngeh, kalo ternyata seru juga ya penerbangan jauh itu, karena punya banyak pilihan transit hahahahah.. Akhirnya kami pilih maskapai Taiwan, EVA Air, karena harganya lebih bersahabat dengan kantong (paling murah dari yang lainnya). Maklum ya, mahasiswa, harus irit-irit.

Maskapai penerbangan EVA Air ini memang recommended untuk harga. Tapi ingatlah teman-teman bahwa ada uang ada barang. EVA Air memang kurang ontime, suka delay, yaaa.. Delaynya lumayan juga si 30 menit gitu (pas di Jakarta-Taoyuan), sudah gitu kadang kursinya ada yang rusak jadi suka repot dengan penggantian boarding pass (pindah tempat duduk). Kalo soal pelayanannya, keramahan versi Asia, diacungi jempol. Makanannya apalagi deh.. Waaahhh.. Surga banget, bagi anak kos seperti saya, makan di pesawat itu perbaikan gizi. Sudah gitu cocok di lidah kita, orang Indonesia.

video keselamatannya pake cartoon.. lutunaaaa..

Kalo pesawatnya, tidak terlalu wah, juga tidak jelek. Model Airbus A330-300 gitu. Entertainment nya juga bagus2 saja, up-to-date. Lalu, yang seru nya, ada semacam fitur GPS gitu, jadi kita bisa track pesawatnya sudah dimana di atas negara/lautan apa. Heheheheheee.. Sudah lama tidak naik pesawat yang jauh-jauh begini, jadi yaaaa euphoria naik pesawat kembali. Apalagi ini ke negara baru.. Setelah 5,5 jam di atas awan, sampailah kami di Taoyuan International Airport. Yeaaaayyyyy..

Perbedaan waktu antara Jakarta dan Taoyuan hanya 1 jam. Taoyuan lebih cepat 1 jam. Handphone pun masih bisa aktif di sini, saya sempat kirim SMS ke orangtua saya, jengjeng pulsa kepotong 7 ribu. Hahhahaha.. Sesampai di Taoyuan hari sudah gelap, sekitar jam 9 malam gitu (maju satu jam, di Indonesia jam 8 malam). Waktu kami datang, bandara masih ramai, tapi tidak lama kemudian, eeehhh.. Jadi sepi.. Padahal yaaa.. Kami masih naik pesawat lagi jam 11 malam. Toko-tokonya juga sudah pada tutup. Wkwkwkkww.. Oya, bandara nya tidak terlalu ruwet & dibilang besar sekali tidak juga. Yang uniknya, di bandara kami terhibur dengan beberapa ekshibisi (pameran) yang satu tentang bunga anggrek yang satu lagi mengenai boneka Barbie gitu.

ekshibisi di airport

Lalu, saya juga suka banget dengan ruang tunggu nya yang punya tema-tema tertentu. Yang menghebohkan lagi, entah mengapa, kenapa banyak sekali ornamen Hello Kitty ya di bandara Taiwan padahal Hello Kitty kan asal Jepang??? Termasuk EVA Air pun punya lho pesawat Hello Kitty.. Huaaaaaa.. Cuteness level 1000 deh..

Hello Kitty dimana.. mana... waaaaakkkk..

Kekaguman dengan bandara Taiwan tidak hanya sampai di situ saja. Saya takjub lihat ada tempat berdoa yang layak banget. Tempat ibadah ini dibagi menjadi 3, kristiani, muslim, dan Buddhist. Dicky-saya mampir ke yang tempat doa kristiani, di situ ada tempat duduk & mimbar persis kayak di Gereja tapi versi kecil, lalu ada rak berisi alkitab berbagai bahasa. Keren yaaaaa.. Lalu, tidak jauh dari tempat doa, ada ekshibisi juga tentang suku-suku asli Taiwan dannnnn.. tempat pijet. Hahahhaha..

interior tempat doanya.. cozy dan khusyuk

Puas eksplorasi bandara, mulai dari liat-liat yang bagus2 sampe melakukan hal yang tidak penting kayak nyobain komputer gratis bandara yang ternyata keyboardnya beda, bikin saya bingung sendiri. Akhirnya waktunya kami untuk masuk ke waiting room untuk menunggu pesawat menuju ke Seattle, Amerika Serikat. Saya baru menyadari, saya pergi jauh sekali dari rumah.

best regards
puji wijaya, melipir sebentar ke negara orang

Thursday, May 16, 2013

Monggo Ditengok


artikel saya di Blog Kompetiblog 2013, hehehehe.. Mencoba meng-eksis-kan diri kembali di dunia blog. Hehehhehe.. :3
Boleh dikomentari, boleh juga kasih saran, sangat boleh memberikan semangat dan dukungan..

Sunday, May 12, 2013

Belanda, Pionir Pendidikan Individu Berkebutuhan Khusus

Berbicara mengenai kepiawaian negeri Belanda dalam merintis sesuatu tidak jauh dari hal-hal yang berbau teknologi. Sebagai negara dengan julukan “low country” akibat dari permukaan tanahnya yang rata-rata 1 meter lebih tinggi dari permukaan laut, tentunya Belanda memiliki cara tersendiri untuk membuat negaranya tetap dapat ditinggali dengan aman dan nyaman, seperti pembuatan tanggul afsluitdijk yang tidak usah ditanyakan kemampuan fantastisnya. Selain itu, Belanda pun piawai dalam hal teknologi kesehatan, terbukti dengan kehadiran para pakar vaksin dari negeri Belanda yang terkenal akan keahliannya, semisal Prof. Jan Hendriks. Di bidang lain, seni dan kebudayaan, Belanda pun memiliki peran yang besar, tak heran apabila kita berkunjung ke Belanda menjadi hal yang wajib untuk berkunjung ke museum-museum Belanda dan pameran instalasi seninya, beberapa yang terkenal ialah Anne Frank House, Mauritshuis Museum, Rijks Museum.

Namun, tahukah teman-teman bahwa selain piawai dalam merintis beberapa hal yang telah disebutkan di atas, Belanda juga menjadi pelopor dalam bidang pendidikan? Lebih detailnya dalam pendidikan individu berkebutuhan khusus (IBK).

Masih teringat dalam benak saya, beberapa bulan yang lalu tepatnya di bulan Januari 2013, Pusat Studi Individu Berkebutuhan Khusus (PSIBK) milik universitas saya mengadakan sebuah pelatihan untuk guru-guru Sekolah Luar Biasa (SLB). Tujuan kegiatan tersebut adalah untuk meningkatkan kompetensi guru-guru SLB mengingat kurangnya kompetensi yang dimiliki pendidik IBK di Indonesia. Pelatihan ini tidak hanya diikuti oleh guru SLB yang berdomisili di Yogyakarta, tetapi juga guru-guru dari daerah lain seperti Semarang, Jakarta, dan Malang. Menarik bagi saya, bahwa kegiatan ini didukung oleh sebuah organisasi sosial asal Belanda yang memiliki perhatian khusus bagi para IBK, bernama Kentalis International Foundation. Dalam pelatihan ini, trainer (pelatih) nya ialah orang Belanda dari organisasi tersebut.

Lalu, yang jadi pertanyaan selanjutnya, mengapa dukungan datang dari negara Belanda?


Melihat sejarahnya, baru saya ketahui pula, ternyata Belanda memiliki peran besar dalam mempelopori pengembangan SLB di Indonesia. Diawali dengan didirikan yayasan untuk individu tuna netra tahun 1901 oleh seorang dokter berkebangsaan Belanda bernama Dr. C. H. A. Westhoff di Bandung. Lalu, tidak sampai di situ saja, setelah itu muncul pula rumah tuna grahita serta sekolah tuna rungu – wicara di kota yang sama. Singkat cerita, dari situ lah awal kepedulian bagi IBK di Indonesia muncul. Misi yang diemban yaitu membuat IBK dapat hidup mandiri dan mampu mengurangi ketergantungannya.

Namun, tidak hanya sampai di situ saja alasannya. Di negara asalnya, semangat Belanda dalam mendidik IBK terlihat pula dalam pengembangan sistem kemudahan akses bagi IBK. Salah satunya adalah kehadiran dari Netherlands Knowledge Center for Deaf-Blindness (LED), yang memiliki misi mengembangkan IBK ke arah kehidupan yang lebih baik, termasuk pada penyediaan sistem transportasi yang ramah IBK, seperti pemasangan sensor bunyi di lampu merah, lalu pembuatan jalan umum dengan lantai pengenal untuk tuna-netra, kewajiban penyediaan jasa lift untuk IBK oleh pengelola gedung di sana, sampai ke pengembangan bahasa isyarat demi kelancaran komunikasi tuna-wicara. SLB di Belanda pum menerapkan sistem sekolah inklusi yang memungkinkan murid IBK juga berinteraksi dengan murid biasa, dengan begitu diharapkan IBK memiliki kemampuan adaptasi yang baik.

Dukungan pun tidak hanya sampai di sana, pemerintah Belanda memliki komitmen dalam mengurus dan menjamin kehidupan IBK. Di Belanda, sudah kewajiban negara untuk mengayomi mereka sehingga hidup mereka sejahtera tak ubahnya orang lain yang normal. Selain itu, Belanda juga salah satu negara yang rajin mengadakan consortium dalam bidang ini.

So, kurang apa lagi Belanda dalam menggagas ide-ide yang memajukan dan menakjubkan. Belanda dapat menunjukkan bahwa ia mempelopori banyak hal di berbagai bidang. Saya berpikir, menjadi sangat pantas apabila Belanda dijuluki negara pionir.


Referensi artikel :

Thursday, May 9, 2013

Live The Dream

Pernahkah kamu? Memiliki mimpi bisa menginjakan kaki di tempat lain selain tanah kelahiranmu? Saya pernah. Berhubung saya ini tipe dreamer, hal tersebut terjadi bukan hanya sekali.

Pertama, saya bermimpi bisa ke Kota Pelajar, Yogyakarta. Untuk jalan-jalan? Bukan, saya ingin ke Jogja untuk kuliah. And it’s happened in 2008.

Kedua, saya bermimpi pergi ke gunung, persisnya ke Gn. Bromo. Waktu itu saya suka banget sama Soe Hok Gie, diceritakan dalam filmnya, Gie suka naik gunung. Berhubung saya belum berani model hiking gitu, saya menurunkan levelnya jadi ke gunung wisata saja deh. Hahahhahaha.. Tahun 2010, saya diajakin pergi bersama teman-teman ke.. Gn. Bromo.

Ketiga, saya bermimpi pergi ke luar negeri, negara apa aja deh. Penasaran saya. Orang-orang lain heboh dengan luar negeri, termasuk Kakak saya. Melihat foto-foto Kakak saya, kesannya : wah senang ya bisa kenalan dengan orang banyak dan mengetahui banyak hal baru. Di tahun yang sama (2010), saya gak nyangka bisa pergi ke Korea Selatan, untuk Student Camp pula.

Keempat, mimpi saya, saya ingin sekali sekolah ke Amerika Serikat. Insight ini pertama kali muncul karena dulu guru les bahasa Inggris saya se-waktu SMA suka bercerita mengenai negara tersebut. Di dunia perkuliahan, dosen saya juga ada yang lulusan sana, mereka sangat menginspirasi saya. Ditambah juga melihat sepupu2 saya beramai-ramai sekolah ke sana, ada lah rasa iri dalam diri saya. Tapi, saya tau, orangtua saya punya batasan.

Khusus untuk si nomer empat ini, saking pengennya, sampe saya tempel tulisan ‘GO UNITED STATES!’ di tembok kamar kos saya, tidak lupa dengan gambar bendera AS-Indonesia mengapit lambang kedutaan AS. Hehehhehe.. Terasa khayal banget ya.. Sambil berangan-angan. Saya kuliah, mengejar ketertinggalan semester awal dan sambil melakukan kegiatan yang menurut dosen dan diri saya, mungkin suatu hari kegiatan tersebut mungkin bisa menghantarkan saya ke Amerika Serikat. Kegiatan tersebut adalah riset.

Jujur saja, rasanya untuk membuat hal ini kenyataan, sesuatu yang sulit sekali. Beberapa kali mengikuti seminar mengenai beasiswa ke Amerika Serikat, yang saya tangkap, syaratnya terkesan mudah tapi sebenarnya complicated, belum lagi harus bersaing dengan ribuan applicant dari seluruh Indonesia/bahkan dunia, untuk mendapatkan hal tersebut. Hmmmm.. Hmmm.. Saya jadi berpikir lagi. Apa ya sudah lha ya saya urungkan saja niat untuk bisa ke sana. Toh, selesai kuliah ini juga saya ada kewajiban untuk bekerja dulu jadi cici2 kantoran (might be?). Setidaknya membuat orangtua saya lega karena anaknya yang kedua ini akhirnya bisa menghidupi diri sendiri.

Namun, entah kebetulan, entah bagaimana, ketika nyala semangat itu mulai redup. Justru  pada bulan April 2013, saya mendapatkan kesempatan untuk pergi ke Amerika Serikat. Memang, belum untuk sekolah, tetapi untuk mengikuti sebuah konferensi (cerita mengenai latar belakang ini bisa dibaca di sini). Senang. Pastinya iya. Bukan sekedar senang karena bisa jalan-jalan ke sana dibiayain kampus, tapi senang nya itu lebih karena dengan konferensi ini saya bisa meningkatkan kredit untuk apply graduate school di masa yang akan datang. :) Saya jadi semangat kembali meneruskan si mimpi nomer empat, tempelan kertas motivasi di tembok kos saya pun lebih saya perjelas 'Going Graduate School in United States'. :D

Dengan konferensi ini, pintu untuk melanjutkan studi (baik di dalam negeri, luar negeri, bukan hanya di AS) setidaknya terbuka sedikit lebih lebar. Namun, saya memahami, bahwa, masih banyak hal yang harus saya kerjakan, masih banyak usaha yang perlu saya kerahkan, masih banyak keringat dan air mata yang dikeluarkan, dan satu yang tidak lupa, masih perlu banyak doa yang dipanjatkan. Heheheheh..

Daaann.. Demikian posting pada hari libur ini.
Selamat Hari Kebangkitan Isa Almasih.

best regards,
puji wijaya, perjalanan saya masih cukup panjang