Friday, August 5, 2011

Money Matter

Night Folks!
Hari ini saya ingin bercerita mengenai ‘uang’.
Sebelumnya saya ingin bertanya:
Seberapa pentingkah uang itu untuk dirimu?
saya yakin mayoritas menjawab:
‘ya penting bangetlah, plis deh ga usah ditanya kale soal ini mah..’ hahahhaha..

Yaaaa.. Menurut saya juga, uang itu sangat penting.. Tapiiii.. Saya ga mau kalo ‘pentingnya duit’ ini malah membuat saya memiliki hubungan yang tidak baik dengan orang lain. Saya lebih baik bertengkar karena masalah prinsip daripada gara-gara masalah uang. Maka, itu saya sangat menghindari mengurusi hal-hal yang berhubungan dengan dana-pendanaan yang menyangkut diri saya sendiri dengan orang lain, semisal jadi bendahara gitu ato koordinator keuangan di organisasi. Saya ingin kalo semuanya yang menyangkut soal ‘uang’ diberesin cepetan deh, ga mau nungguin lama-lama. Mungkin, karena ini juga saya jadi ‘phobia ngutang’, saya males ajah kalo saya harus ngutang sama orang lain. Saya toleran ketika orang lain ngutang sama saya, tapi saya sendiri gerah kalo harus ngutang2 sama oranglain. Beneran deh, rasanya tu ga enak banget.

Rasa ga enak juga lah yang saya rasakan, kalo saya kebanyakan minta duit, terlebih sama orangtua. Makanya kalo saya beli macem2, sok2an punya uang, padahal ngirit2nya setengah mati, saya ga minta karena ga enakan kalo minta terus, duit kurang 100rb minta.. minta.. minta.. Ujung2nya diomelin, apalagi kalo tiap saya pulang Ibu saya suka ngeluh, yang dikeluhin soal ekonomi rumahtangga dan perTOKOan lagi, tambah ga enak ati saya kalo mau minta uang trus nginget2 muka dy lagi ngeluh-ngeluh.

Nah, inilah yang jadi masalah di hidup saya. Ketika saya malas berurusan dengan uang, saya malah jadi susah sendiri. Sampai pada kejadian tadi sore, ketika saya menelepon orangtua saya, dengan keperluan ‘minta uang’. Alkisah, saya bulan yang lalu membayar uang kuliah tetap, dan saya membayar uang ini dengan uang tabungan saya. Ketika itu saya ga minta ke orangtua, karena ‘ga enakan’, saya baru saja pulang ke rumah dan dapat duit jajan bulan Juli (yang akhirnya saya pakai untuk membeli batu batere rechargeable, bayar les gitar, benerin Hape adik saya dan membeli beberapa barang yang saya pikir ini penting untuk hidup saya). Nah, keputusan inilah yang membuat saya bermasalah sekarang.

Ketika saya pulang ke rumah lagi, di akhir bulan Juli, saya meminta uang UKT (uang kuliah tetap) kepada Ibu saya, akan tetapi karena posisinya dia juga perlu uang untuk modalin toko di bulan puasa (saya heran kenapa saya selalu ‘disela’ dengan si TOKO), Ibu saya bilang ‘bulan puasa aja ya De digantinya’ oke lah saya menyetujuinya, dan saya pulang ke kos hanya dengan membawa uang jajan bulan Agustus.. Entah, mungkin saya sedang sial, bulan ini banyak barang yang harus saya beli kembali, dan barang2 itu juga bukan barang yang untuk senang2 gitu, barang2 keperluan rumah tangga, servis motor, dan belakangan mobilitas saya meningkat jadi saya banyak pake uang untuk beli bensin. Dan duit saya cepat menyusut kembali. Lalu, tibalah waktu ketika tiba2 komputer saya, yang sangat saya butuhkan, rusak, dan saya kesal. Oh maaaaaaannnnn.. “Lo rusak bukan di waktu tepat.. Kehidupan gw terancam ni 2 minggu ke depan, bisa ga makan gw!” saat ini, saya mengharapkan ‘andai uang tabungan saya ada dan bisa membantu saya’ sayangnya uang itu posisinya ada di Ibu saya, dan uang tabungan saya yang tersisa hanya di Tabungan Pendidikan yang gabisa diambil sampai dua tahun ke depan dan uang dalam mata uang yang berbeda, yang saya ga rela jika ditukar dengan rupiah, f*ck. Lalu, Hape adek saya yang seharusnya bisa dijual ternyata ga ada yang mau beli, gara2 modelnya kecanggihan & LCDnya kurang berfungsi dengan baik. Sh*t plus plus.. ga ada yah yang bisa saya gadein..

Akhirnya dengan memberanikan diri, walaupun ga enak, tapi sebenarnya kalo saya pikir2 lagi tindakan saya ini toh benar ya, meminta uang tabungan saya di bulan puasa, lha kan ya sekarang bulan puasa. Minta lah saya ke Ibu saya by telpon tadi sore. Entah telinga saya salah ato gimana, kedengarannya Ibu saya agak jengkel di telepon sore tadi karena dimintain duit, mungkin pikirnya ‘saya anak yang ga sabaran’. Dan saya, makin merasa bersalah..

Oke, saya ga tau apakah tindakan saya salah ato benar dalam hal ini. Saya merasa saya meminta hak saya, kalaupun Ibu saya akhirnya tidak memberi pun, saya ada beberapa alternatif yang bisa saya tempuh, 1. menukar mata uang asing yang saya punya ato 2. pinjam uang teman lah. Apakah saya berlebihan dalam meminta uang kepada orangtua saya? Saya rasa juga tidak, lalu apakah Ibu-Bapa saya tidak punya uang? Saya ga tau si.. Tapi kalo duitnya semua2nya untuk si TOKO, ya bisa ajah ga punya uang, tapi kalo mereka melakukan ini menurut saya sungguh terlalu. Ya, saat ini saya juga hanya bisa menyalahkan diri sendiri saja yang paling gampang. Oke lah, mungkin memang saya yang tidak bisa mengelola uang dengan baik. Dan semua selesai, orangtua tetap jadi superior, saya cuma bisa misuh2 di blog. Hahahhhaaaaa..

Maaf, kalo saya memang dirasa kurang tepat ketika meminta uang kepada kalian (orangtua.red). Tapi jika boleh membela diri, apakah tepat juga jika orangtua selalu mengeluh mengenai uang untuk membiayai anaknya?? Anak kandung lho! Gini deh, mungkin ini yang bisa jadi refleksi dan pelajaran untuk orangtua di masa yang akan datang. Pasangan yang memutuskan untuk memiliki anak, coba berpikir, ketika punya anak akan banyaaaaakkkkkk sekali uang yang dikeluarkan untuk mencukupi kebutuhan si anak, entah itu uang pendidikan, uang makan sehari-hari, uang kesehatan, uang miscellaneous. Tapi pantaskah kalo uang yang dikeluarkan tersebut disebut sebagai ‘BIAYA’??? Bukannya lebih pantas ketika uang itu disebut ‘KEWAJIBAN’. Kewajiban orangtua yang memiliki anak. Sehingga, mengeluh itu sebenarnya bisa diredam, karena orangtua paham sejak awal memutuskan untuk punya anak ‘OKE, saya dan pasangan saya akan memiliki anak dan kami menyanggupi kewajiban si anak yang akan kami tanggung sampai si anak tersebut dapat hidup mandiri dengan sendirinya’. Ya, itu baru orangtua yang keren, yang ga cuma bikin anak aja dan ga memikirkan kewajiban anak nya di masa yang akan datang.

Yaaaaa.. Saya tidak bisa merubah kenyataan, saya bukan dukun yang bisa dengan mudah, santet kiri santet kanan trus bisa merubah mindset orang, orangtua lagi ni masalahnya. Hahahahahaaa.. Yang saya bisa lakukan sekarang, ya menyesuaikan diri saya, saya ingat dengan kata-kata Frankl “when we are no longer able to change situation, we are challenged to change ourselves”
Saya pasti bisa deh keluar dari prahara keuangan ini, menyebalkan memang gara-gara uang, relasi saya dengan orangtua jadi kurang baik. :) keep smile!

Regards
puji wijaya, is not a ‘dukun’

1 comment:

Anonymous said...

baca sambil ngangguk2..

-littleholmes-