Saturday, July 31, 2010

Love Conspiration

Selamat malam.. Semua..
Beberapa hari yang lalu ialah hari anniversary 2 bulan jadiannya gw dengan cowo gw (kami jadian tanggal 28 Mei 2010). Dan beberapa hari yang lalu pula gw beli buku terbaru dari penulis cacad kenamaan Indonesia, Raditya Dika, judulnya Marmut Merah Jambu. Setelah baca buku itu berulang kali (ya, gw punya kebiasaan baca buku yang sama lebih dari 1 kali, kurang kerjaan banget ya..) gw memutuskan untuk membuat posting blog khusus untuk cowo gw. Kenapa?
Alasannya hanya karena Raditya Dika inspired me a lot.
Kalo dia yang bego aja bisa bikin buku yang isinya tentang cerita cinta-cintaannya dia, masa gw yang ‘agak bego’ gabisa bikin hal yang serupa wkwkkwkwkw.. Logisnya, gw setingkat lebih pinter (dan normal) dari Raditya Dika, so, gw pasti bisa, hahahahahaha..

Betewe2, gw kyknya udah berulang kali cerita tentang cowo gw, mulai dari pertama kita ketemu sampe akhirnya deklarasi publik, klo kita sudah jadian. Cowo gw sempet beberapa kali baca blog gw dan gw harap si, dy baca juga posting gw yang ini.

Yang mau gw certain di sini sebenernya simple. Soal, KEBETULAN.

Sebenernya postingan ini jg merupakan refleksi gw mengenai ketidakpercayaan gw dengan takdir. Gw tidak percaya takdir tapi gw percaya dengan kebetulan. Menurut gw, kalo semua hal kita sangkutpautin dengan takdir, apalah arti semua usaha kerja keras kita. Contoh:

Hore.. gw dapet kesempatan pergi ke Korea..
Kalo hal tsb disebut “itu mah udah takdirnya..”
Lhaaa.. jadi, usaha gw cape2 bikin presentasi ke rektorat tuh apa?? Klo ternyata itu emang udah takdir.

Ato contoh lain:
Wah Bapa nya si A meninggal, padahal umurnya masih muda, udah takdirnya sih ya..
Mungkin kita gtw aja kalo ternyata Bapa nya si A suka ngerokok jadi dy penyakitan di usia muda dan akhirnya meninggal, kata ‘takdir’ bikin suatu kejadian yang pilu jadi lebih positif dan jadi lebih diterima.

Dan inilah yang suka disalahgunakan oleh manusia, seolah-olah semua itu Tuhan yang atur (takdir itu kan similar dengan sesuatu yang berbau ketuhanan), bagus kalo itu positif, tapi kalo negatif, kita salah2in Tuhan, padahal menurut gw apa yang udah kita dapet dari Tuhan itu semuanya baik. Yang menentukan jalan hidup selanjutnya ya kita sendiri. Dan kalo semua2nya dibilang takdir: sangat malang manusia itu, karena tidak pernah tau takdir dia bagaimana, jadi kayak milih kucing di dalam karung, tebak-tebak berhadiah.

Oke.. Itu sekilas argument gw tentang takdir. Ya, gw tidak bisa bilang bahwa percaya dengan takdir itu salah, masing-masing orang punya pandangannya sendiri. Sayangnya pandangan gw tentang ‘takdir’ itu berujung pada ketidaksetujuan.. Hehehehehe.. Lanjut mengenai KEBETULAN dan MY BOYFRIEND..

Pertemuan gw dengan si dia itu, berawal dari pertemuan yang tidak disengaja (baca: http://http://poedjiewidjaja.blogspot.com/2010/03/sabtu-aneh.html/) dan you know, setelah kejadian tersebut, gw ga pernah nyangka kalo akhirnya kami bisa jadian. Malam setelah kejadian itu, tiba-tiba gw mendapati seorang cowo bernama CC (pake inisial aja deh bo!) meng-add friend gw di Jejaring Sosial Anak Gaul Indonesia (baca: facebook), ya sebage cewe manis yang tidak sombong, ya gw approve dia donk.. Dan supaya image gw keren dan adohai, gw message gw di fb pake bahasa Inggris..
have we met before?
Trus dia bales jg pake bahasa Inggris, jelasin klo dia cowo yang tadi di Gereja, si TPLP. Seperti yang sudah gw kira sebelumnya.

Selesai dengan message sok2an bahasa Inggris ini. Kita tuker2an YM. Dan kita suka chatting. Waktu itu sih gw seneng kalo punya temen baru, soalnya seru ajah (standar banget alasannya) dan satu hal : gw sebenernya serem kalo punya penggemar, jadi lebih baik kalo gw ajak dia temenan, lalu dengan sok bijak nasehatin dia kalo dia pasti bisa dapet cewe yang lebih baik (dan lebih cantik pastinya) dari gw. Secara, kalo gw ga salah inget, muka dia lumayan lucu. Aneh aja kalo dia sampe punya cewe yang mukanya ga lucu (muka gw konyol)..
Kita cuma chat beberapa kali aja, itupun ga rutin, lalu kita udah jarang kontek2an lagi. Pikir gw, yawdah cuman kenalan biasa aja.. Dy jg ga ngajakin ktemuan koq.. Berarti udah aman.. gw ga perlu takut2 lagi punya penggemar.. HAHAHAHA.. Sudah lupa. Bagoessss..

Liburan paskah pun tiba, gw kayak Tasya jaman batu, yang lari-lari, tereak-tereak.. nyanyi..
“libur telah tiba.. libur telah tiba..”
Horeeeeeee gw bisa pulang ke rumah & sejenak meninggalkan laporan2 praktikum gw.. Di pagi hari menunggu jemputan travel, gw berencana ngenet dulu.. tapi tiba2 jleb.. Komputer gw gabisa nyala.. Aseeeeeeemm.. gw SMS temen deket gw, si Teja, nanya2 ni computer gw nape lagi.. dy cuma jawab:
“virus”
Okeh.. akhirnya gw bikin rencana. Setelah liburan paskah. Balik Jogja, gw langsung benerin computer. Dan inilah yang betul gw lakukan di hari Selasa, setelah gw puas ngabisin makanan di rumah dan balik ke Jogja dengan hati riang gembira dapet duit tambahan dari nyokap. gw ngajakin si Ica (lagi-lagi dy..) buat nemenin gw servis computer.. Setelah servis computer, gw ngajakin Ica makan..
“Cott, gw lg pgn makan di Bu RT ni..”
“yaodah Pudz ayokkk..”
Kita pegi deh ke warung Bu RT. Di perjalanan, si Ica ngomong..
“Pudz, maem di Texas* aja yo”
*bukan Texas Fried Chicken, ini Texas, warung mirip warteg di sebelah warung Bu RT
Trus gw jawab:
“ngga ah Cott, males Texas warungnya panas..”
“texas aja pudz, sekarang udah ga panas.. Kan makanannya prasmanan..”
(dalem hati gw mikir, emang ada hubungannya ya, makanannya jadi model prasmanan sama suhu ruangan. Si Icott otaknya ga beres ni)
Selese perdebatan mengenai makan di Texas ato di Bu RT, Icott nyerah.. Jadilah kita makan di warung Bu RT. gw menang!

Dengan santai gw masuk ke warung Bu RT, mata gw berbinar-binar seakan-akan mengatakan “Bu RT, saya kangen masakanmu..”
Dan lagi nikmat2nya gw memandangi makanan Bu RT, di sisi yang lain gw ngeliat sesuatu..
.hening.
Njrrrrrrrrrr***ttt..
Itu bukannya si AS ya, temennya si cowo TPLP yang di Gereja itu, trus gw bilang ke Ica.. Ica liat ke arah meja makan trus comment:
“mampus lu pudz..”
Ica bukanlah teman yang baik.. Ingatlah itu kawand.. Entah sengaja entah tidak, bukannya mencarikan solusi yang baik untuk temannya dengan kabur & makan di tempat lain, dy langsung pesen makan & parahnya duduk di depan meja TPLP & the Gank. What de fak. Rasanya gw pengen banget narik2 rambut kribo Ica dan motong rambutnya jadi model kuda poni.

Akhirnya, si AS sadar kalo gw & Ica ada di tempat itu, trus dy ketawa & ngomongin gw ke temen2nya yang laen.. TPLP cuma makan biasa en diem ajah. Yang heboh si AS.. Trus dia bilang:
“u koq bisa makan di sini?”
Udah berasa ntu warung punya bokapnya aja..
“ya bisa lha.. gw abis servis computer di gejayan, trus makan ke sini..”
gw agak nyolot jg sih ya jawabnya, ya gimana ga coba, gw bete banget.. Udah gitu grogi banget sekaligus ketakutan.. Makanan Bu RT mendadak jadi ga enak.. Ica, nahan ketawa, kayak nahan kentut, gw tau di dalem hati dy, dah treak-treak:
“mampus lo Pudz.. mampus..”

Trus, mereka akhirnya selese makan dluan, AS, TPLP & 2 temennya yang lain yang juga badannya gede2, bayar lalu pulang sambil ketawa-ketiwi..

Lalu, tiba-tiba, Bu RT datang ke arah gw & Ica..
“Mba, makannya udah dibayarin sama Mas yang tadi yang tinggi-tinggi..”

.kaget.
.pgn muntah.
Mereka udah pergi.. gw gtw harus ngapain.. Ica sok2an nasehatin gw:
“udeh Pudz, liat positifnya aja.. qta makan pagi gratis..”
Okey. Tp ga se-simple itu Cott..

Dan itulah pertemuan kedua gw dengan cowo TPLP yang pada akhirnya jadi pacar gw sekarang.. Lagi-lagi KEBETULAN..
Tadinya gw marah, tapi, gara-gara pertemuan ini gw lagi2 kontek2an sama TPLP. Sampai akhirnya gw menemukan “nyambungnya” gw sm dy & memutuskan untuk jalan bareng.


gw kadang ngerasa itu ajaib tapi gabisa bilang itu takdir (karena gw ga percaya itu seperti yang udah dijelaskan gw di atas), yap, kayak kata Raditya Dika di his new book,
“Bagaimana semesta bisa berkonspirasi hingga dua orang bisa actually ketemu memang mendekati keajaiban.”
And I’ve experienced it, twice!

Happy 2 months anniversary..
Akhirnya gw nge-post cerita kita yang ini..
Hehehehe..

regards
puji wijaya, cewe yang cupu

note untuk TPLP:
heyy.. yang semangat kuliahnya. Do the best, jgn mikir yg macem2.. dijalani saja. Gudluck u/ remedial nya.. You can do it! Gbu.

1 comment:

Dian PW said...

Ihiiiy.. so sweet.. hahahaha..
Ok d, congratz untuk kalian berdua. Happy 2 months ^^