Thursday, July 29, 2010

Am I a Tough Fighter?

Lama sekali tidak posting sesuatu di blog..
Alohaiiiii..
Teman-teman..
gw tengah menikmati kehidupan normal gw sebage mahasiswa biasa kembali.. Setelah kemarin gw habis melancong ke negeri seberang untuk mengikuti sebuah acara yang bisa dibilang “UNBELIEVABLE
apakah itu????
gw mengikuti student camp, kawand, mamen (dengan gaya gaul).

What??

Student camp???

Are you sure???

Is your brain in the right position??

Okeyy.. sulit dipercaya memang..
Mungkin anda pernah membaca tentang posting gw, mengenai.. gw mendapat kesempatan untuk belajar lebih tentang lingkungan..
Yap. Dan ini lah kesempatan itu. ACUCA (Association of Christian Universities and Colleges in Asia) Student Camp 2010 di Keimyung University, Daegu, Korea Selatan. Mungkin agak aneh kenapa anak (sotoy) seperti gw bisa mengikuti acara beginian.. Jujur, sampe sekarang pun gw gtw kenapa gw dengan nekatnya apply ikut student camp ini. Well.. Hanya Tuhan yang tau.. Btw, thx banget God.

Ok. To the point. Yang ingin gw ceritakan di posting ini ialah bukan tentang acara jalan-jalan gw di Korea, mengenai kegantengan cowo2 di sana or bagaimana cara gw menghabiskan uang bokap-nyokap gw, tetapi..
Bagaimana proses gw bisa mendapatkan kesempatan ini?
It’s a blessing..

Alright, perlu diketahui sebelumnya, gw adalah orang yang suka penasaran, gw sangat suka jalan-jalan ke tempat baru dan ada keinginan di lubuk otak gw yang paling dalam : gw pgn banget merasakan pendidikan di luar negri. Setelah gw pikir-pikir, 3 alasan kuat inilah yang membuat gw (sangad) nekad mengirim CV ke sekretariat WR III kampus gw. Padahal, secara kualifikasi, gw bukan orang yang tepat untuk mewakili universitas gw di kancah Asia. Memang, Bahasa Inggris gw tidak payah-payah banget, tapi rasanya jika ketika itu ada persyaratan IP (akademik) sepertinya gw tidak akan dapat kesempatan ini. Hahahhaha.. Yapp.. I’m not a studious student, guys..

Ceritanya singkat (yang ternyata tidak singkat hahahaha..)..
gw pertama kali mendengar pengumuman ini dari misa mingguan di kampus gw yang tercinta. Ketika itu hari Minggu, di Kapel Bellarminus, Mrican. Kalau tidak salah di akhir bulan April. Seperti biasa di misa2 pada umumnya, di akhir misa akan ada pengumuman, karena ini gereja kampus, ya, pengumumannya soal kampus donk. Lektornya, mahasiswi USD yang kecil imut kayak mamot, bacain pengumuman mengenai adanya kesempatan emas bagi mahasiswa USD untuk mengikuti student camp di Korea, bulan Juli nanti, bagi yang berminat mendaftarkan diri ke secretariat WR III. Waktu gw denger, gw bilang dalam hati:
“wah.. asik ni.. ikutan aaaa.. amin de kalo dapet”
Tapi..
Ternyata gw cuma ngemeng doank. Pulang misa.. gw lupa. And ga ada kelanjutannya sm sekali.

Sampai pada bulan Mei akhir, dimana, Ujian Akhir Semester datanggg.. Jengjerengjeng..
Tiba-tiba seekor manusia sok imut bernama Fepuhe (Felicia Putri Hernat), anak farmasi 2008, temen kos gw, yang nomer kamernya 13, datang ke kamer gw.. Oya, sepertinya gw udah sering cerita tentang ni orang di blog gw wkwkkwkwkwkwkwkw.. Dia dateng dengan muka seperti biasa “cengar-cengir”:
“puji.. puji.. kamu tau gak, itu loh student camp ke Korea didadain sama kampus..”
Lalu……
Saya teringat pengumuman di misa yang dulu itu..
“owhh iya Fel, pernah denger, napa, kamu mau ikutan??”
“iya.. ikutan yukkkkkk.. murah lho.. kita cuma bayar 50% tiket pesawat doank.. ada pengumumannya koq, di tempel..”
Trus gw mikir, murah??? Emg brp duit???
“emang berapa Fel?”
“cuma empat juta aja koq.. tapi kan dapet pengalamannya banyak..”
Dalem hati gw..
’gile ni si Felis tajir ajeee.. empat juta.. duit darimane.. nyokap gw bs marah-marah.. abis nyekolahin ade gw masup SMA. Ah ga ikutan aja aaa.. Lagian pasti seleksinya juga susah. Nyokap rewel jg kalo gw ikut2an beginian, dimarahin..’
Di mulut..
”wahhh.. kyknya seru ya.. Tp ntar aku tanya Ma2 ku dlu de..”
:P

Dan percakapan itu berakhir begitu saja.
gw melupakan percakapan itu untuk beberapa hari. Sampai, lagi2, Fepuhe, setiap ketemu gw dia tanya..
”gimana puji, ikutan ga??”
waktu itu gw menganggap dy sebage manusia haus jawaban, laper tanggapan & pengejar kepastian..
(sekarang, gw sangat bersyukur punya tmn spt dia, Fepuhe thx ya udah ngingetin gw terus)

Akhirnya.. Otak gw menyerah juga, ia menyerap info tsb. Sehingga pada suatu malam, gw cerita ke kakak gw mengenai ini.. Lalu, kakak gw bilang,
“Dicoba aja De.. Kali aja bisa.. Ntar patungan de uangnya.. Seengganya ikutan seleksinya, biar ga penasaran, kalo ga dicoba, ntar penasaran sampe tahun depan lho..”
Kakak gw ialah salah satu orang yang tau cita-cita gw, dia tau banget gimana hebohnya gw ikut lomba blog macem-macem cuma untuk dapetin hadiah studi ke luar negri. Dan dia tu salah satu motivator gw untuk jadi orang yang berkembang..

Lalu..
Dengan banyak berdoa (halah, masa??!! HAHAHAHA..) gw memutuskan untuk ikutan.. Jgn sampe gw ntar penasaran sampe taun depan, iya betul, kalo ga dicoba, mana tau, ya kalo dapet, rejeki, kalo ga, juga ga masalah.. Kemudian, biar ga ribut, gw ga bilang rencana gw ini ke nyokap gw.. Setelah UAS, gw ga langsung pulang ke rumah, gw nyiapin presentasi power point bareng sm Fepuhe. Dan sampailah hari H..

Teronteronterong..
Gyahhahahhaha..

Ternyata.. Teman-teman, mungkin keberuntungan memang sedang di pihak gw.. Yang ikutan seleksi ternyata sedikit banget.. Dan.. Pas gw presentasi, situasi nya tidak semenyeramkan yang gw pikir, menyenangkan, Romo Kun, sbg WR III, ga sangar, muka nya senyum terusss.. Sumpe de.. Kyk bukan presentasi, melainkan kayak diskusi mahasiswa – dosen di luar jam kuliah. Dua hari kemudian, gw dapet SMS, gw dan 3 orang teman lainnya (Fepuhe, Gustin Lawis – Sastra Inggris 2008 & Mas Bondan – Sejarah 2005) dinyatakan akan mewakili USD ke Korea..
gw merasa, surprise sih.. Tapi gw tidak mengeluarkan effort yang banyak untuk mendapatkan ini.. Jadi agak lucu juga si.. Sepertinya faktor luck lebih besar..

gw cerita ke nyokap gw. Bo-Nyok, kakak, adek, (dan juga pembantu di rumah gw wkwkwkwk..) sangat kaget.. Secara, mungkin orang kyk gw itu meragukan kehidupan akademiknya jadi kalo bs ke Korea sebage delegasi universitas, koq kayaknya aneh ya wkwkwkwkkwkw.. Akhirnya gw menceritakan prosesnya & gw jg minta maaf krn ga kstw mereka dari awal. Yap, gw hanya tidak ingin mereka terlalu khawatir.. HAHHAHAHA.. Kakak gw jg bantuin ngomong ke Bo-Nyok, dan kata2nya memang manjur, Bo-Nyok mengijinkan gw untuk pergi ke.. KOREA..

Pelajaran yang bisa gw ambil dari kisah ini ialah jangan pernah takut untuk mencoba sesuatu dan percaya de kalo usaha kamu itu tidak akan sia-sia, lalu satu hal yang pasti:
tidak akan ada kesempatan kedua, karena yang ada ialah kesempatan yang lain (mengutip dari perkataan Mas Bondan)..
ini refleksi gw setelah gw banyak mencoba banyak cara untuk bs studi ke luar negri dan ternyata jalan nya adalah ini. one step a head, semoga bisa menjadi pembuka untuk step2 yang lain ke depan. amin.

Okeh.. Postingan berikutnya, gw akan cerita tentang kesulitan gw mempersiapkan keberangkatan gw & bagaimana gw ketar-ketir berurusan dengan pihak imigrasi dan bank..
Keep on reading..

regards
puji wijaya

No comments: