Saturday, July 31, 2010

Am I a Good Citizen?

Dumpuddararammm..
Melanjutkan posting sebelumnya..
Hyaaaaaatttttt.. luruskan kaki.. pegang cemilan..
Kencangkan bok*ng, mata melek tertuju ke monitor, sedikit pemanasan jari.. HAHAHAHAHAHA..

Dan selamat nge-blog ria…

Yapp teman-teman.. Sudah membaca kan posting sebelumnya?? Bagaimana keajaiban datang pada diri-kyu.. wkwkwkkwkww.. many things that I have to tell you.. termasuk, tentang bagaimana nasib gw selanjutnya pasca pengumuman:
“SELAMAT ANDA KE KOREA..”

Yaaaa.. Setelah itu saya pergi ke Gunung Bromo.. Hahahhahahaaaa.. Oke2.. setelah saya berlibur dengan teman-teman penelitian.. gw pulang ke rumah, dengan alasan mulia, yaitu:
kasitau secara langsung perihal going to Korea ini.. dan ngerepotin orang serumah untuk bantuin urusin berkas-berkas.. wkwkkwkwkwkkw..

Awalnya, gw kira, mengurus paspor dan visa bukanlah hal yang sulit dilakukan.. Beneran de.. gw salah besar.. apalagi ketika kamu tidak dibesarkan di keluarga dengan kebudayaan filing.. o-o-o-o-wwww.. maksudnya??

Jadi begini, ini ialah kerumitan-kerumitan dalam episode
‘menggapai cita-cita tidak semudah menggali tanah untuk tempat pup”

1.
Teman-teman, ceritanya ketika gw mau mengurus paspor, ternyata, kartu keluarga (yang asli) gw ada di kakak gw, alhasil gw harus menunggu 2 hari untuk mendapatkan si KK itu dikirim dari Jakarta. Padahal gw kira, pas gw plg ke rumah, semua berkas itu udah pada tempatnya.

2.
Lanjut stelah dapet kartu-keluarga itu datenglah gw dengan sumringah ke tempat calo paspor kenalan bokap gw yang jaraknya 55 menit dari rumah gw (maklum ya rumah gw di kabupaten bo!) lalu, si tante empunya tur en trepel tsb langsung menyambut gw dengan sumringah karena berkas gw udha lengkap.. Waktu itu, gw juga cuman cengar-cengir geje, lalu, ga ada angin ga ada kentut, tiba-tiba gw cerita ke tante itu tentang kelucuan tanggal lahir gw yang berbeda di akte lahir dengan kenyataannya. Dan you know, apa yang terjadi selanjutnya??? (Btw2, inget yah, si tante ini tipikal orang yang teliti). Dia akhirnya ketawa-ketiwi sambil ngeliatin KTP, akte lahir & KK gw.. Dan tiba-tiba mukanya berubah menjadi.. musem…
“Dek, ini di KK kamu ulang taunnya 25 bulan enem”
Waktu itu, muka gw heran, masa si.. salah liat kali..
Gw ngelongok ke KK ntu.. lalu ngeliat bulan di KK gw itu 25/06/ 1990, ini emang ultah gw yang sebenarnya, tp secara hukum, gw ultah di tanggal 25 Mei 1990.. Anjr**tttt.. apaan lg ni..
Akhirnya, si tante itu bilang, gw suru ke kantor kecamatan & kelurahan bikin surat ralat.
Dan gw balik lg ke rumah, bsknya baru ke tempat tante itu lagi. Bsknya gw foto di kantor Imigrasi dan 2 hari kemudian gw ngambil paspornya. Total gw bolak-balik ke tempat si tante-passport-expertise, 5 KALI!!!

3.
gw memulai hari-hari gw lagi dengan mengumpulkan berkas-berkas visa. Punya gw udah beres semua, surat ralat KK pun sudah di tangan, skrg giliran dokumen orangtua yaitu KTP bokap-nyokap. Ternyata.. KTP nyokap gw ilang.. gw udah ketar-ketir apalagi katanya kalo bikin KTP baru, makan waktu 2 minggu.. Mantapp.. skrg udah tanggal brp.. akhirnya stelah dicari-cari, KETEMU.. Nyokap gw lupa dia simpen KTP di atas lemari.. Sport Jantung..

4.
dokumen internal (keluarga.red) udah selesai.. Lalu.. gw suruh bokap gw untuk bikinin Bank Statement ke bank XXX tempat kami menabung.. Yang gw tau bikin bank statement itu sesuatu yang mudah, krn Fepuhe dan Gustin gampang dapetnya, ga perlu syarat macem-macem.. Tp.. Pas bokap gw dtg dr bank, dy cm ksh ftcp buku tabungan yang dicap & di ttd pejabat bank.. Dy bilang “ini bank statement nya” gw ga yakin ini yg dimaksud, gw telpon sana-sini buat nanya. Esoknya.. gw datengin sendiri bank nya & gw jelasin panjang lebar soal ini.. Trus, gw kyknya diremehin jg sm si Bapa ZZZ, dia blg harus ada surat dari kampus, surat dr sponsor, tektek bengek, bla..bla..bla.. trus dy jg blg “saya jg pernah studi ke Amerika jd saya pernah ngurusin kyk gini..” dengan nada sombong, sumpeh ga banget, dalam hati gw : Plis de Pa, SAYA TU GA TANYA.

5.
yap, terlanjur eneg, dan merasa ditantangin sama si Bapa-Bank-Angkuh tsb. gw telpon international officer USD, Miss Tata & minta tolong dy scan surat jalan dr USD kirim ke e-mail gw.. Yang terjadi berikutnya ialah.. E-mailnya ga ada di inbox. Sport jantung kedua.. Ternyata asistennya Miss Tata salah kirim alamat e-mail.. Hayhahahahahhahaha..

6.
gw bawa semua berkas-berkas, mau nyambung ga nyambung.. gw bawa aja de, kayaknya si Bapa ZZZ itu rewel-an orangnya.. Pas nyampe sana, terhitung selang 3 jam dari kedatangan gw yang pertama, gw nyerahin semua berkas-berkas yang dia bilang.. gw PUAS banget, bisa bikin si Bapa ZZZ itu akhirnya bikinin gw bank statement. Di akhir kisah gw sempet bilang ke dy:
“ini saya juga bawa akta perkawinan Mama Papa saya, trus ada kartu tanda mahasiswa saya juga, yang ini ni NPWP Papa saya, perlu ga Pa??”
Kyknya pertanyaan gw agak bikin dy annoyed. Dy diem & cm blg
“gwsh ini aja udah cukup”
Dan hari itu gw kyk Samson yang ngalahin Goliath dgn ketapel nya.
Sempet gw mikir jg si.. apa krn tabungan bokap gw dikit kali ya, jadi nya dipersulit??!!! Hehehehe..

Tp menurut gw berurusan dengan bank ato kepemerintahan itu ga enak banget. Birokrasi nya rumit & kadang, yang bener jadi salah, yang salah jadi bener. Heran aja, apalagi kalo udah main uang.. Haduhhh kyk masa kecil kurang bahagia aja, bisa2nya main uang-uangan.. wkkwkwkkwkwkwkw.. Gimana pun juga, mengurus hal-hal kyk gini memberikan kesan tersendiri.. gw jadi ngerti gimana2nya dan jadi pengalaman banget.. Wah.. experience is the best teacher dehhh.. Two tumbs up!!

Oke.. next post.. gw lebih banyak cerita tentang KOREA, ini dia yang ditunggu-tunggu..

See you..

Regards
puji wijaya

2 comments:

Jakson said...

ampun dah.. gw kira gw yang paling parah.. ternyata loe lebih!! well, bersyukur aja qta udah nyampe Korea! hahaha!

pujiwijaya said...

hahahha.. iya ni.. gile.. sampe stress ngurusinnya.. :D