Tuesday, October 22, 2013

Menikah Muda

Bulan Oktober. Bulan penuh kekhawatiran bagi mahasiswa, secara di bulan ini mereka lagi heboh-hebohnya ujian tengah semester (UTS). Saya sendiri? Ada kepengen juga ikutan UTS hahahahaha.. Kangen deh jaman-jaman belajar di kelas dan linglung dengan ujian. Selain hal tersebut, entah gimana dan kenapa, bulan Oktober itu bagaikan bulan pernikahan. Bulan ini, saya mendapat tiga buah undangan pernikahan dari kakak angkatan, teman se-pergaulan ketika kuliah, dan teman SMA. Whaatttt??? Baru kali ini saya dapet undangan se-memberondong ini. Ada apa sih? Musim kawin ya?

Obrol punya obrol, ternyata bukan saya aja yang berasa kayak gini. Mama saya, ternyata beliau juga lagi kelimpungan dengan undangan nikahan. Mendadak banyak undangan pernikahan, sudah gitu jauh-jauh juga di luar kota. Jadilah Mama saya arrange jadwal tutup toko hahahaha.. Temen-temen saya juga pada bilang gitu, bulan Oktober banyak yang nikah maaannn.. Well, dapet undangan pernikahan banyak itu mengagetkan. Tapi, yang bikin lebih kaget adalah ketika melihat sang mempelai adalah teman-teman se-umuran a.k.a se-angkatan. Rasanya hati ini usil ingin bertanya – bener nih umur 23 tahun mau membina mahligai keluarga? (bahasa saya mendadak dangdut).

Menikah muda, mungkin itu kali ya istilah tepatnya. Buat orang jaman dulu sih (angkatan Mama-Papa saya), menikah di usia ke 23 itu biasa banget. Malah anak perempuan bisa menikah di usia yang lebih muda, 18/19 tahun sudah siap deh untuk menikah. Mama saya sendiri menikah di usia 21, hmmm.. Kayaknya belum nyampe, 20 tahun sepertinya. Muda banget deh. Usia 20, saya cengengesan, maen kemana-mana sampe item, dan jomblo. Hahahaha. Berasa banget bedanya. Waktu itu Papa saya usianya 27 tahun, yaaa cukup matang lha ya (untuk ukuran jaman sekarang juga matang, pria usia segitu baru menikah). Beda umur mereka 7 taun gitu. Pernah saya usil ngebayangin, kalo keadaan Mama-Papa saya ini terjadi di jaman sekarang, berasa kayak anak kuliahan pacaran sama Oom2.

Sebenarnya saya sendiri sih tidak terlalu peduli dengan usia orang menikah. Menginjak usia 20 tahun ke atas, ya sudah cukuplah dewasa untuk berpikir dan memutuskan sesuatu sendiri. Saya justru lebih concern kalau yang menikah ternyata usianya di bawah 20 tahun atau menikah di usia yang cukup tapi alasan menikahnya yang kurang kuat, se-misal: perjodohan secara sepihak atau married by accident. Menurut saya pernikahan itu adalah sesuatu yang sangat vital dan salah satu major life events, jadi mau gimana pun itu harus dipersiapkan dengan sangat baik. Bukan hanya perayaannya yang baik, tapi juga banyak hal dibalik itu seperti motivasi, maksud dan tujuan menikah lalu tidak lupa juga calon pasangannya.

Saya sendiri berpikiran untuk tidak menikah di usia (yang menurut saya) muda, seperti usia sekarang ini. Atau bahkan 2-3 tahun ke depan. Iseng-iseng mengobrol dengan beberapa teman, kadang kami suka cerita tentang usia berapa kami akan melepas status ‘belum menikah’ di KTP kami. Ada yang ingin menikah di usia 25-26, ada yang ingin di usia 27 makanya sekarang pengen cari pacar biar pacarannya agak lamaan, ada yang akan mengejar karir jadi anggota DPR dulu jadi nikahnya tergantung karir, lalu ada juga yang menunggu pacar siap. Hahahaha.. Kocak-kocak deh. Tiap ditanya tentang hal tersebut, jawaban saya mesti ‘aku mau nikah di usia 28’ ‘tapi.. kalo ternyata aku punya pacar keren, berpendidikan dan sudah mapan secara kepribadian dan finansial, bulan depan menikah, boleh deh’ lalu saya ketawa ngakak ketawa keras-keras. Teman-teman saya cuma bisa ngeledekin dan mereka ikutan bilang ‘yaaaaa.. kalo itu mah, gue juga mau..’

Saya bisa bilang seperti itu karena mengikuti asas realistis. Saya pikir-pikir lagi ya, jaman sekarang usia sudah tidak terlalu tepat untuk jadi patokan menikah. Patokan yang paling baik buat jaman sekarang itu sepertinya lebih ke kesiapan secara mental dan tidak munafik bahwa kesiapan secara finansial juga penting untuk jadi pertimbangan. Saya melihat, dari teman-teman perempuan saya yang menikah muda kebanyakan memang pacarnya sudah punya usaha sendiri dan mapan. Lalu, kalo pun ada yang belum mapan, keluarganya emang wealthy, jadi ya tidak berkekurangan hidupnya. Ada teman lain yang menikah muda, saya mengenal dy sosok yang cukup dewasa dan mandiri, jadi ya kalo pun dy menikah sekarang, saya pikir pasti bisa lha dy membina keluarga kecilnya.

So, ya, menikah? Boleh koq menikah cepat-cepat. Tapi ya itu dy harus siap mental dan siap finansial. Jangan sampai nanti ada kejadian ngambek-ngambekan sepele kayak jaman pacaran, jangan sampai juga ketika punya anak malah kelimpungan dengan biaya perawatan dan sekolahnya yang semakin taun semakin membumbung tinggi. Dari lubuk hati yang paling dalam, saya menilai menikah muda itu banyak juga koq baiknya, siapa yang tidak senang bisa segera berbagi dengan orang yang disayangi 24 jam sehari 7 hari seminggu, dan siapa juga yang tidak bahagia bisa melihat tumbuh kembang anak di usia produktif, selagi sehat-sehatnya. Hmmm.. Nah looo.. Dilematis kannn.. Hahahaha..

best regards,
puji wijaya, perbaikan gizi karena makan di acara nikahan

2 comments:

Eksmud said...

Hahhaha.. Dibahas jg Puj di blog. Btw, menikah = dunia yang lain (beda banget).

gheetha said...

Hahaha ..
Nggak cuma kamu Puj .. jangankan nikah, lhaa tmn2ku udah pada punya anak, ada yg udah punya 2 bahkan 3 ..
Aku sendiri masih ngerasa bocah banget . Keknya gak yakin umur 28 aja udah cukup dewasa .. wkwkwkk ..