Tuesday, October 29, 2013

Dealing with The Manja-ers

Prolog: Uhuk, ini adalah posting pelaporan hasil bergosip.

Dua hari yang lalu, kebetulan di tengah siang hari yang luar biasa panasnya. Saya dan salah satu teman mengobrol ngalor-ngidul. Kalo diibaratkan kami ini tayangan infotainment, mungkin jadi acara gosip siang-siang. Sebenarnya kedatangan si temen saya ini ke kamar saya hanya untuk bersua sebentar saja, tapi berhubung saya sedang memiliki masalah interpersonal dengan seseorang jadilah saya curhat colongan. Kebetulan si temen saya ini juga punya pengalaman yang serupa. Nyambung lha kami berdua. Ternyata kami ini sama-sama memiliki masalah dengan sosok teman (unfortunately) yang manjanya gak ketulungan.

Sudah dari kapan taun sebenarnya saya punya teman berwatak manja. Paling saya ingat waktu jaman SMP, ada satu teman saya, yang entah karena dy anak bungsu atau bagaimana, bawaannya selalu aja pengen ditemani, diperhatikan, diajarin, dituntun. Omg. Saya waktu itu gak betah juga sih lama-lama temenan sama itu orang. Jadilah saya mundur teratur. Gagagagagaga.. Pas SMA, mungkin karena saya lagi beruntung atau begimana, saya punya sih temen yang manja, tapi berhubung jarang berinteraksi, saya tidak merasa terganggu. Nah, ketika di perkuliahan ini, saya mungkin ditakdirkan untuk berteman dengan seorang teman yang manja. Dan lagi-lagi orang tersebut adalah anak bungsu. Saya jadi makin su’udzon kalo anak bungsu itu nature nya manja kali yaaaa.. (lirik adik saya, si Ndut).

Sebut saja temen saya ini, si Oknum S. Oknum S ini latar belakang keluarganya sangat baik, ortunya well-educated, cukup punya dari segi ekonomi, keluarganya keluarga sehat deh, orangtuanya sayang sama anak-anaknya. Dia dan saudara-saudaranya bener-bener diurusin sama orangtuanya. Dari segi kognitif, si Oknum S itu anaknya pinter secara akademik dan saya pikir dy itu orang yang cukup bisa menentukan pilihan dy itu mau kemana. Namun, belakangan saya jadi agak ragu akibat beberapa kejadian yang melibatkan saya menjadi ‘korban’ kemanjaan doski.

Kejadian berlangsung beberapa minggu belakangan, ketika saya memang sedang senang-senangnya berada di kos. Entah kenapa dan gimana, si Oknum S jadi sering banget gitu mengunjungi dan meminta bantuan saya. Awalnya, saya kan memang suka menolong (hueeekk.. sok baiknya saya..) jadi saya bantu-bantu aja. Tapiii.. Lama kelamaan koq saya jadi merasa dy ini ngelunjak ya. Maksudnya, Oknum S seperti jadi bergantung dengan saya begitu. Apa-apa mudah bilang ‘tidak bisa’ (putus asa mennn..) terus jadi minta bantuan saya. Padahal saya rasa, sepertinya dy harusnya bisa mengerjakan sendiri, at least, kalo bener-bener gak bisa, kan bisa gitu tanya Mbah Google (sekarang, apa sih yang nggak ada di internet). Saya lama-lama bete juga kan ya. Geram deh. Koq manja banget sih, apa-apa jadi ke orang lain. Keluarannya, saya juga jadi merasa dimanfaatin, walaupun mungkin si Oknum S tidak ada maksud manfaatin orang. Lalu, yang bikin agak keki juga, kadang minta bantuannya juga agak memaksa, saya malah jadi menilai ni anak koq agak egois ya, maksudnya demi tercapai tujuannya lalu jadi tidak memikirkan keadaan orang lain. Hal lainnya, saya jadi pengen menegaskan ke dy kalau meminta bantuan dan merepotkan orang itu dua hal yang berbeda, bisa dibedakan dengan segi kuantitas dan kualitas.

Di luar tingkahnya yang itu, saya mengakui Oknum S adalah orang yang menyenangkan untuk diajak berteman. Dy orangnya supel, mudah bergaul, dan loyal dengan teman. Terus, orangnya juga komunikatif, jadi gak garing kalo diajakin ngobrol apa pun, bisa nyambung-nyambung aja kayak fiber optik. Namun, yaaa.. Manusia mana ada sih yang sempurna, doski ternyata orangnya manja dan kemanjaannya inilah yang bikin orang lain jadi illfeel. Honestly dari hati yang paling dalam, bener deh, saya tu gak benci dengan orang nya, saya itu benci dengan sikap (manja)nya. That’s it. Makanya, saya butuh cara untuk dealing dengan sikapnya ini. Saya sadar, kalo pake cara menjauhi kayak yang saya lakukan jaman SMP, itu gak ada efek baiknya buat si Oknum S. Can anyone help me?

Dan yaaa.. Di sinilah saya, nulis posting ini sambil masih agak kesel-kesel dengan Oknum S. Sambil mikir juga, ni anak enaknya saya apain yaaa.. Tadi-tadi sih saya udah agak nyindir-nyindir dy sambil bercandaan dan ketawa-ketawa. Berharap *crossfinger* Oknum S bisa sedikit introspeksi diri, tapi saya sangsi, kayaknya dy ngira itu emang bercandaan beneran. Galau deh saya, cari cara lain yang bisa nujleb sampe ke ulu hati Oknum S, biar dy dapet pencerahan. Zzzzzzz.. Zzzzzzz..

best regards,
puji wijaya, koar2 ‘Jeung sudah cukup manja nya !’

picture taken from : http://www.aces.edu/pubs/docs/H/HE-0718/HE-0718.html

No comments: