Saturday, May 25, 2013

Mengejar Matahari

April 16th mau ke tanggal 17 tapi balik lagi ke-16, 2013
Location: Taoyuan Intl. Aiport, Tacoma Intl. Airport

Petualangan jadi mahasiswa geje di airport negara transit sudah selesai. Lalu, kami memutuskan untuk ke waiting room tematik bandara. Tiap ruang tunggu itu memiliki gate yang berbeda-beda. Jadi, kami menunggu di ruangan berdasarkan gate-nya, bukan berdasar pada ruangan yang paling unyu. Hehehehe.. Pas nyampe di gate kami, kami agak heran, koq ya rame banget yaaaa.. Bused dah udah ngantri aja, tapi ada juga orang yang masih duduk-duduk. Nah lho.. Ini benar apa gak yaaa ngantri buat penerbangan kita.. Lihat di monitor soalnya ada beberapa penerbangan di gate yang sama dan waktunya berdekatan. Bingung kan. Daripada tebak-tebak berhadiah mending nanya orang kan ya, tapi emang dasar orang Indonesia kami ni susah asertif. Mau nanya aja pilih-pilih orang. Hadooohhhh..

Lihat-lihat lah kami mau tanya ke orang yang mana, di depan kami ada Bapak-Bapak gitu bermuka Jawa. Lalu, sependengar Dicky-saya, kami rada denger orang ngomong Jawa gitu. Lalu, saya udah memupuk keberanian nih untuk tanya ke Bapak itu, setelah didekati. Weeee.. Bukan Bahasa Jawa coy! Kagak tau bahasa apaan.. Hampir saja dengan bodohnya saya nanya ke orang asing dengan Bahasa Indonesia. Ternyata ketika kita di negara orang, udah gak bisa deh bedain mana orang negara kita mana negara lain. Saya pikir tu Bapak2 mungkin orang Filipina atau kepulauan Pasifik kali yaaa.. Hadoohh.. Mukanya tapi Jawa bangettt..

Alhasil daripada gak jelas begini, tanya asal aja deh. Jadi tanya lah kami ke Ibu (yang lagi-lagi mukanya mirip orang Jawa) tapi kali ini nanyanya pake Bahasa Inggris. Yak, kami dapet kepastian, antrian ini memang menuju ke pesawat kami. Syukurlhaaaaa.. Ikut ngantri deh dan ketika nyampe di bagian periksa-periksa barang, berhubung Dicky bawa laptop, tasnya dia disuruh di buka buat diperiksa laptopnya. Laptopnya pun disuruh dinyalain. Di sini lah ke-kocak-an terjadi kembali. Laptop Dicky gak bisa nyala kalo gak di-charge, nah, si petugas rupanya gak lancar bahasa Inggris. Jadi, pas Dicky jelasin dy gak ngerti kaaannn.. Kami berdua jadi senewen gitu kan, ni orang dijelasin berkali-kali gak ngerti (padahal bahasa Inggris Dicky canggih lho..) akhirnya, Bapak petugas menyuruh laptop Dicky dimasukin lagi ke tas gak jadi diperiksa.. Hahhahahaha..

beberapa sudut airport

Di jalan menuju waiting room, kami masih ngomel2 gitu soal si Bapak petugas itu. Heuuuhhh.. Bikin senewen saja.. Nah, lagi-lagi di penerbangan ini, delay lagi, yang ini delay nya sekitar 45 menit gitu deh.. Katanya sih ada maintenance AC dulu. Huaaaa.. Mata nih udah ngantuk-ngantuk gitu. Tengah malem gitu lhoooo.. Oya.. Di sini juga saya pertama kali nya jadi stranger gitu di tengah banyak orang yang berbeda2 kewarganegaraannya. Rasanya aneh banget.. Suerrrr.. Jiper gimana gituu.. Setelah nguap-nguap entah sudah berapa kali, akhirnya kami diperbolehkan masuk juga ke pesawat. Saya sudah berencana untuk tidur.

Pesawat yang kali ini lebih besar ukurannya (karena perjalanan juga lebih jauh kan ya). Seri pesawat Boeing 747-400, yang dua lantai itu. Saya bersyukur sekali si, hanya sepuluh jam di dalam pesawat. Cerita teman-teman saya yang lain itu penerbangan lintas benua bisa sampe 14 jam, 17 jam. Kebayang kan ya mati kutu nya gimana. Kayaknya berbagai gaya duduk-tidur sudah dicoba semua, lagu di ipod jg sudah habis 3x diputer, bisa baca buku kuliah 600 halaman juga. Hahahhaha.. Nah, Dicky-saya dapat tempat duduk di pinggir, Bu Deka memang memesankan duduk di pinggir di semua penerbangan kami. Yang bikin tidak enak itu, karena ada 3 seat, yang paling pinggir adalah Om2 Taiwan bertato, tengah Dicky, pinggir dekat jalan itu saya. Jadi gerak badan memang sangat terbatas.

Saya sendiri sih bisa tidur sekitar 4 jam-an gitu, sisanya? Saya lebih suka bolak-balik ke lavatory cuci muka & buang air. Habis saya minum terus, udara di dalam pesawat kan kering banget. Sudah gitu AC nya bookkkkk.. Gak kira-kira deh. Dicky yang tidak bisa tidur tenang, karena dy duduk di tengah, jadi merasa lebih sempit. Sudah gitu dy kan agak claustrophobic, jadi merasa tersiksa di dalam ruangan sempit. Dy sampe gak ke lavatory lho 10 jam itu. Nah, di sini lah, kegemaran saya naik pesawat diuji. Hmmm.. Okey.. Naek pesawat terlalu lama itu memang tidak enak kawan. Huhuhuhuuhuu.. Tersiksa nyaaa..

Bagian paling menyenangkan dari sepuluh jam di pesawat itu acara makan. Yap, kami mendapat dua kali makan. Pertama, setelah beberapa menit kami tinggal landas. Kedua diberikan ketika di 3/4 perjalanan. Saya suka sekali loh dengan makanan ala pesawat, saya heran ada orang yang gak suka makanan pesawat. Nah, di EVA Air ini makanannya terdiri dari meal (dengan variasi nasi/mie/kentang + lauk – sapi/ayam/telur/ikan/pork + sayur). Setiap sesi makan di tawarkan dua menu, misal: chicken noodle or beef steak, lalu ada buah potong (variasi macam-macam – jeruk Sunkist, apel, melon, nanas, semangka), acar (acarnya aneh-aneh, acar udang, acar cumi, tapi enak koq), kue (ada red velvet, cheese cake, mocca dll) ato yogurt, roti/croissant, minumnya : kopi, teh, jus apel, jus jeruk, air mineral – boleh pilih suka-suka.

enak.. enak.. enak..

Terus.. Terus.. Bagaimanakah keadaan di dalam pesawat jarak jauh? Yang pasti pesawat selalu dikondisikan dalam situasi malam. Jendela ditutup, lampu dimatikan. Jendela baru boleh dibuka 2 jam sebelum nyampe. Penumpang memang disuruh tidur gitu. Nah, berhati-hati lah kalo ada penumpang anak-anak kecil gitu. Mereka kadang suka nangis di pesawat. Maklum sih, siapa ya yang tidak capek atau bosan di dalam pesawat, kita yang sudah dewasa aja uring-uringan ga jelas. Hehehehehe.. Lalu, dari sini juga saya baru ngeh, kalo naik pesawat di atas samudera/lautan itu pesawatnya rentan goyang-goyang gitu. Agak horror juga sih, karena memang kerasa goyangnya (padahal pesawat yang saya tumpangi ini udah gede beud bodi nya).

Dalam sepuluh jam ini juga saya suka banget tracking pesawat nya sudah dimana, tapi berhubung ini dari Taiwan ke Seattle yang notabene berada di benua Amerika paling barat yang berbatasan dengan Kanada dan agak deket sama Alaska, jadilah kami hanya ngelewatin laut mennn. Laut, laut, dan laut. Lalu, kami juga merasa kami ni kayak kejer-kejeran dengan matahari. Jadi bener-bener deh, 10 jam kami gak bisa liat matahari, pas mau nyampe lokasi tujuan si matahari sudah terbenam kembali. Hyaaahhhhhh.. Btw, melihat senja di dalam pesawat itu indah sekali lho, langsung dari atas awan.

Tiba-tiba speaker bunyi-bunyi. Kepala pramugari nya ngomong dalam 3 bahasa, Inggris dan Mandarin-Taiwan dan Mandarin Internasional. Tapi pas ngomong Inggris saya gak nge-dong dy ngomong apaan, cuma ngeh kalo ni pesawatnya sudah mau nyampe saja (feeling aja sih benernya). Dicky sampe tepok jidat ‘gue gak ngerti ni orang ngomong apaan’. Lanjut.. Tidak berapa lama dari pengumuman tsb, sang Pilot yang ngomong, lebih jelas, tapi sama aja samar-samarnya. Hahahhaha.. Daaann.. Sampailah kami di Seattle, Washington, Amerika Serikat. Di tanggal yang sama, tanggal 16.. Hahahhaa.. Bener deh, hari dan waktu itu memang hanya buatan manusia.

8:00 PM di Seattle, matahari nya baru terbenam

best regards,
puji wijaya, merasa ajaib

No comments: