Monday, December 31, 2012

Escaping Days – Latar Belakang

Selamat pagi. Selamat akhir tahun.
Di awal-awal tahun baru 2013, saya akan mem-posting cerita perjalanan saya dan dua orang teman lainnya. Bukan perjalanan yang baru saja terjadi si. Perjalanan ini sudah kami laksanakan 1,5 bulan yang lalu, tepatnya di bulan November. Destinasi kami dalam perjalanan ini adalah Pulau Bali. Terkesan wah kah? Memang sih, keren rasanya kalo bilang “gue mau liburan ke Bali lho!”. Hahahaha.. Namun, dibalik ‘keren’nya istilah Bali, ternyata banyak hal yang kami temukan lebih dalam daripada sekedar ‘keren’. *sok banget gue bikin orang penasaran.

Sebelum masuk ke perjalanan, mungkin ada baiknya jika saya cerita dulu mengenai latar belakang kami melakukan perjalanan ini. Ehemm.. Uhukk.. Uhukkk.. Jadi begini, ide untuk liburan ke Bali itu sudah ada sejak lama. Sejak saya masih menjadi mahasiswa aktif dan rajin kuliah (alias mahasiswa tahun ketiga). Saya dan teman saya, Nina, waktu itu sedang baca majalah Femina di perpustakaan. Waktu itu kayaknya ada artikel tentang liburan ala backpacking di majalah Femina. Obrol punya obrol lalu kami kepikiran, eh backpack yuk kemana gitu, kayaknya Bali asik ya. Tapiiiii.. Ini hanya jadi wacana belaka. Jadi tidak ada realisasinya.

Sampai suatu saat, saya & Nina ngobrol2 lagi (ini terjadi di semester 8, ketika teman2 2008 lagi heboh2nya bikin skripsi dan saya sendiri masih setengah heboh karena belum resmi ngambil skripsi). Nina bilang dy suntuk banget semester ini, ngerjain skripsi ga bisa tiap hari karena bosan ditambah dengan masalah-masalah yang terjadi di dunia persilatan. Pengen kayaknya ambil waktu rehat sebentar saja. Saya sendiri si belum merasa kayak Nina, jadi tidak bisa banyak membantu selain bercandain dy, ‘ya udah kalo memang pengen liburan, liburan aja Nin’. Lalu, ingatlah saya pada rencana kami waktu jaman batu pengen ke Bali itu. Dan sejak saat itu saya & Nina mencoba untuk berkomitmen. Kami juga ngajak2in temen yang lain, karena masa cuma berdua? Sepi amat..

Nah, waktu itu ngajak2in teman2 di bulan April 2012, kami bilang kami mau berangkat November/Desember 2012. Respon temen2 kurang mendukung karena teman2 ga pengen ambil resiko ‘telat skripsi’. Lalu, ada juga yang kurang bersemangat karena jarak waktu rencana & pelaksanaan kejauhan. Putus asa cari teman, saya sampai bilang ke Nina ‘kalo ga ada yang mau ikut lagi, ya udah berdua aja, berani koq’ - padahal sebenarnya saya ketar-ketir juga. Untungnya, ada Tinna, salah satu teman se-angkatan, yang mau ikutan. Sebenarnya, kami awalnya ragu juga ni sama Tinna, bener gak ya dy mau, tapi ternyata ketika kami berproses menuju The D day, Tinna yang paling semangat cari info. Hahahhahaha.. Di bulan Juni 2012, kami dapat tiket pesawat murah untuk pulang ke Jogja. Nah, pembelian tiket ni semakin mengukuhkan hanya kami bertiga yang akhirnya jadi satu tim berangkat ke Bali dalam rangka melarikan diri dari bahaya stress akibat skripsi. Waaaaaaaa..

Kenapa Bali?
Kenapa gak ke Lombok, ke Malang, ke luar negri aja sekalian gitu. Hahahhaha..
Saya pribadi si tidak memiliki alasan khusus mengenai pemilihan tempat, dulu waktu jaman SD saya pernah ke Bali sama keluarga, tapi ingatan anak kelas 4 SD itu ternyata tidak terbawa ke usia sekarang. Saya hanya ingat, waktu ke Bali saya suka nangis di jalan & ngrepotin orangtua. Nina sendiri pengen ke Bali, karena Mas & adek nya sudah pernah ke sana, sementara dy belum, jadi ngiri2 gimana gitu. Pengen jg Nina pergi2 agak jauhan apalagi judul episodenya ‘bacpacking’. Kalo Tinna orangnya doyan jalan-jalan. Kemana aja dy suka, Bali istimewa karena ada pantainya, Tinna suka pantai. Kebetulan juga, Tinna ada urusan skripsi di Tjampuhan Ubud, jadi sekalian pergi ke sana.

Yak, kira2 itu lha sedikit cerita bagaimana saya-Nina-Tinna merencanakan perjalanan ini. Lalu, ketika H-14 kami akan pergi ke Bali, respon beberapa teman ketika dikabari lucu-lucu:
1. Ada yang iri
“Waaaa.. Enaknya.. ke Bali.. Cihuuyy liat bule seliweran”
“Curang gak ngajakin. Pergi ga bilang-bilang”
2. Ada yang mengambil kesempatan
“Pulang-pulang jangan lupa ya oleh-oleh!”
“Eh, gue nitip baju Bali donk”
“Kasitau ya ntar kalian kemana aja, trs gimana tu Bali, kali aja taun depan gue bisa ke sana”
3. Ada yang ‘ijo’ matanya
“Cieeee.. Liburan mahal..”
“Abis duit berapa tu.. wah, aku si sayang-sayang uangnya”
4.  Ada yang menasehati
“Lu liburan pas bikin skripsi? Gak salah?”
“Ngapain ke Bali? Cari inspirasi buat tugas akhir?”

Okay, teman-teman, siap ya untuk cerita perjalanan kami di posting selanjutnya??
Semoga menginspirasi. :)

1 comment:

pak Samsul said...

saya atas nama BPK. SAMSUL dari MADURA ingin mengucapkan banyak terimah kasih kepada MBAH KARYO,kalau bukan karna bantuannya munkin sekaran saya sudah terlantar dan tidak pernaah terpikirkan oleh saya kalau saya sdh bisa sesukses ini dan saya tdk menyanka klau MBAH KARYO bisa sehebat ini menembuskan semua no,,jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KARYO no ini 082301536999 saya yakin anda tdk akan pernah menyesal klau sudah berhubungan dgn MBAH KARYO dan jgn percaya klau ada yg menggunakan pesan ini klau bukan nama BPK. SAMSUL dan bukan nama MBAH KARYO krna itu cuma palsu.m