Tuesday, December 11, 2012

Selamat Tidur Pony

Hari Minggu yang cerah ceria (9/12) mendadak menjadi abu-abu, adik saya (tumben) telepon pagi-pagi. Teleponnya sambil nangis2 pula. Ternyata, Pony, anjing peliharaan keluarga saya mati. Penyebabnya sepertinya karena sakit, karena memang sebelumnya juga Pony sudah susah makan. Kata adik saya, pagi-pagi Pony sudah ditemukan terkapar dengan mulut berdarah. Diberitahu seperti itu, saya jadi sedih juga, walaupun tidak bertemu tiap hari, tapi tiap saya pulang ke rumah saya main sama Pony, hmmm.. Saya cukup merasa kehilangan. Berarti Natal ini pas saya pulang ke rumah, saya ga bertemu dy lagi. :'( sedihnya..

Usia Pony tidaklah singkat, tidak juga lama. 5 tahun. Kalo diconvert ke usia manusia, umurnya setara dengan 35 tahun-an. Dulu keluarga saya membeli dy karena di rumah sepi, kakak saya di Jkt, saya di Jogja lalu adik saya juga masuk SMA dan ga tinggal di rumah. Jadi di rumah tinggal Ma2-Pa2 plus Idup si kura-kura. Pa2 saya dari dulu juga pengen banget punya anjing, jadilah dy membeli seekor golden retriever, yang Pa2 saya namai Pony (gtw ni darimana namanya, Pa2 saya tiba-tiba terpikir saja nama Pony). Saya kaget juga si pas tau Pa2 saya beli anjing, napa beli anjingnya gede banget, koq ga beli yang kecil aja hahahhaaa.. Habis pikir saya kalo anjing besar kan ga bisa digendong-gendong, berat gitu lho. Dan anjing ras itu agak high-treatment, sementara keluarga saya belum punya pengalaman pelihara anjing sebelumnya. Jadilah, Pony dirawat seadanya saja, diajak main, kasih makan, kalo pup dibersiin.

Pony juga ga nurut2 banget, soalnya kami ga ada yang tau cara melatih anjing biar nurut, hehehhehe.. Tapi, biar Pony nakal dan nyebelin, tingkahnya yang bikin kesel justru yang kami ingat sampai sekarang. Saya sendiri beberapa kali di'jahat'in sama Pony hehehhehe.. Pertama kali ketemu pas Pony masih kecil, tiap main, saya mesti dicakarin. Pulang-pulang Jogja bawa oleh2 bekas cakar2an Pony. Trs, pas saya ulang tahun 2010, Pony berulah ngotorin halaman rumah pake semen yang waktu itu kebetulan ada di halaman, habis itu saya dimarahin habis2an sama Pa2 saya, saya dituduh gabisa jagain anjing. Liburan berikutnya, kami udah lumayan kompak lha yaaa.. Waktu tetangga saya punya anjing kecil, saya ngintip2 lewat pager halaman, Pony juga penasaran dan malahan dorong punggung saya pake kakinya, bused kaget abisss, kyk dijongrokin orang, udah mana dy kan kuat banget. Dulu cerita-cerita itu mengesalkan, tapi sekarang, baru kerasa deh, kalo kejadian-kejadian itu justru jadi sooo memorable.

Posting ini sengaja dibuat untuk didedikasikan khusus buat Pony, untuk kebersamaannya selama 5 tahun ini. Terima kasih banyak Pony sudah memberikan pelajaran & pengalaman untuk kami. Maaf kalo kami sekeluarga bukan perawat yang baik. Selamat jalan Pony, semangat Pony akan selalu kami kenang. Good-bye Pony, selamat tidur. T.T

best regards,
puji wijaya, Pony's buddy

3 comments:

raniaarts said...

Puji ikut bersedih ya. aku tau banget gimana kehilangan anjing kesayangan. dulu anjingku pudel, nanti ku post di blog. matinya sakit ginjal trus komplikasi ke hati krn obat kayaknya. anjingku dr jakarta kubawa ke jogja, pas kls 3 sma dia mati sampe bikin aku ga konsen sama ujian akhir, mataku bengkak kayak diputusin pacar. pokoknya sedihhhhhhhhh banget. sampe skarang masi suka kbawa mimpi :')

Puji Wijaya said...

Iya Ran.. cedih beud kaaannn.. :(

pak Samsul said...

saya atas nama BPK. SAMSUL dari MADURA ingin mengucapkan banyak terimah kasih kepada MBAH KARYO,kalau bukan karna bantuannya munkin sekaran saya sudah terlantar dan tidak pernaah terpikirkan oleh saya kalau saya sdh bisa sesukses ini dan saya tdk menyanka klau MBAH KARYO bisa sehebat ini menembuskan semua no,,jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KARYO no ini 082301536999 saya yakin anda tdk akan pernah menyesal klau sudah berhubungan dgn MBAH KARYO dan jgn percaya klau ada yg menggunakan pesan ini klau bukan nama BPK. SAMSUL dan bukan nama MBAH KARYO krna itu cuma palsu.m