Thursday, December 13, 2012

Bahasa Inggris

Selamat pagi.
Pagi ini (tumben) saya ada di workstation perpustakaan, sebenarnya niat hati mau membaca jurnal (again and again..) untuk bahan pelengkap UThe. Namun, setengah jam berlalu membaca baru dapat 2,5 halaman sudah ngantuk. Jadilah saya mending mengalihkan perhatian dlu ke hal yang lain. Hwhwwhwhw.. Jadi saya nge-blog aja.

Yang mau saya bahas hari ini adalah mengenai bahasa Inggris. Hmmm.. Coba tengok ke belakang, sudah berapa lama kita mempelajari bahasa yang satu ini? Saya sendiri belajar bahasa Inggris dari kelas 4 SD. Saya juga ingat, dulu saya sempat kursus singkat dengan Kakak saya sendiri dengan biaya 400 perak/minggu. Seingat saya waktu itu seminggu dua kali. Tapi itu tidak berlangsung lama, (cuma sebulan kayaknya) karena tiap saya tidak bisa saya pasti nangis, Kakak saya sebel sendiri sama saya yang cengeng beud. Wkwkwkwkwkkw.. Lalu di kelas 5 SD saya les (beneran) dengan beberapa teman saya, guru les saya bernama Ci Lina, orangnya baik & sabar sama anak-anak SD yang banyak tingkah plus pecicilan. Les ini berlangsung sampai saya kelas 6 SD akhir. Habis itu masuk SMP, saya belajar otodidak. waktu SMP entah kenapa saya ga terlalu suka bahasa Inggris, soalnya guru saya di SMP kacrut banget ngajarnya, hahahahha.. Masuk SMA, nujleb abis ternyata anak-anak di sekolah saya pinter-pinter banget bahasa Inggrisnya. Jiper ga naik kelas gara-gara bahasa Inggris, makanya saya les lagi di sebuah lembaga bahasa yang cukup lumayan di Kota Cirebon. Di sini lah, saya tidak hanya belajar soal grammar dan vocabulary tapi juga belajar mengenai berkomunikasi aktif dalam bahasa Inggris serta cara pikir dan sudut pandang ala barat.

Ketika di tempat kursus SMA itu saya punya guru yang sangat inspiratif, namanya Tiah. Sebagai guru, menurut saya, dy keren banget, sampe sekarang belum ada deh yang ngalahin dy. Kerennya dimana? Di pemikirannya. Dy itu bukan cuma bisa transfer ilmu, tapi dy juga bisa memotivasi anak muridnya supaya ga patah semangat & percaya diri buat bicara dalam bahasa Inggris. Selain itu, tiap kelas sama dy pasti saja ada insight dan pemikiran baru. yang paling saya ingat adalah ketika Tiah bilang (dalam B.Inggris tentunya, tapi saya translate aja yak.. Hahahaha..) begini : kalau orang lain bilang kamu jelek, kamu tidak pintar, kamu ga kaya, jangan takut. Karena justru dengan kekurangan itu, usaha kamu jauh lebih keras daripada orang lain yang cantik/ganteng, pintar dan kaya, sehingga kamu pada akhirnya bisa melampaui mereka. :)

Selain Tiah, guru yang lain juga sangat membantu saya, dan gara-gara saya les di tempat ini, saya juga terbiasa ngomong dengan orang bule, karena tiap kelas conversation diampu oleh native speaker, dulu guru saya namanya John, orang Amerika, orangnya easy-going & tiap kelas isinya cuma maen doank plus selingan dy cerita lucu ala Amerika yang kami2 muridnya kadang bengong, ga nyambung bercandaannya. Saya 2 kali dapet kelas John. Lalu, saya juga pernah diajar dengan orang Inggris, namanya Nick. Bahasa Inggrisnya omg, aksennya terdengar aneh & sulit dimengerti. Hwhwhwhwhw.. Kelas 3 SMA, saya ga lagi les di situ, soalnya sudah fokus ujian nasional.

Masuk kuliah. Weeee.. Boro2 deh mau belajar Bahasa Inggris, kuliah padat merayap dari hari Senin-Sabtu. Rasanya mau tidur aja terasa sulit, apalagi mau belajar bahasa Inggris. Wkwkwkwkw.. Untungnya si selama kuliah ini, ada mata kuliah bahasa Inggris & kursus singkat gratis. Jadi ya buat pengingat lumayan lha. Lalu, berhubung saya juga pernah 1 taun mengajar bahasa Inggris buat anak-anak, jadi lumayan juga jadi si komunikasi aktif ga beku. Oya, dari panjangnya kisah belajar bahasa saya, saya juga berterimakasih pada gameboy dan game PC yang menemani hari-hari saya sejak SD (efektif banget lho untuk belajar bahasa kedua). Ga lupa juga, kaset-kaset Westlife saya, yang jadi teman ketika belajar pronounciation.

Nah, segitu lamanya belajar, kira-kira 12 tahun lamanya, saya masih saja merasa kalo saya gak mumpuni bahasa Inggris. Hal ini makin kerasa pas saya baca jurnal seperti yang saya lakukan di semester ini. Rasanyaaaaa.. Susah banget.. Banyak vocab yang ga saya paham, ditambah males buka kamus, tambahlah saya ga paham tu jurnal ngomong apa. Gyaaaaaaaaa.. Saya pikir, harusnya saya bisa, saya cuma males dan mudah nyerah. Heuuuuuuu..

Hmmmm.. Sepertinya setelah nulis blog ini, lumayan lha saya jadi semangat lagi.
Ayo lanjut baca jurnal! Semangat.. *.*


best regards,
puji wijaya, intl. reader ;p

1 comment:

pak Samsul said...

saya atas nama BPK. SAMSUL dari MADURA ingin mengucapkan banyak terimah kasih kepada MBAH KARYO,kalau bukan karna bantuannya munkin sekaran saya sudah terlantar dan tidak pernaah terpikirkan oleh saya kalau saya sdh bisa sesukses ini dan saya tdk menyanka klau MBAH KARYO bisa sehebat ini menembuskan semua no,,jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KARYO no ini 082301536999 saya yakin anda tdk akan pernah menyesal klau sudah berhubungan dgn MBAH KARYO dan jgn percaya klau ada yg menggunakan pesan ini klau bukan nama BPK. SAMSUL dan bukan nama MBAH KARYO krna itu cuma palsu.m