Monday, May 17, 2010

Should We Sacrifice Ourself Like Jesus?

Selamat siang.. Heihoooo.. Teman2 sebangsa setanah air..
Post singkat saja untuk siang ini sebelum gw kembali mengerjakan tugas2 gw.

Kemaren pagi (14/05/2010) gw melanjutkan membuat laporan praktikum selama 3 jam. 3 jam itu bukan waktu yang singkat kawan.. Dan laporan yang gw bikin itu ialah laporan revisi, tapi gw mengerjakannya dengan “sepenuh hati” jadi sampe lama gitu. Hmmm.. Lalu, karena terburu2, saya sempat salah ngeprint, jadi harus ngulang ngeprint lagi, pagi tadi itu agak kacau..

Sebenarnya gw punya janji kerja kelompok jam 9pagi dan gw baru dateng ke kampus jam setengah 11.. Luar biasa ngaretnya.. Terus, pas saya terburu-buru naik tangga, di lt.2 tiba2 gw ngeliat beberapa temen gw dari kelas lain berkerumun, gw kira ada apaan, pas gw perhatiin2 lagi, ada 2 temen gw yang muka nya sembab kayak abis nangis gitu, beberapa yang lain juga megang tissue.. Lalu, usut punya usut ternyata mereka tu habis ujian lisan salah satu mata kuliah dan dengar2 mereka “kurang sukses” ujiannya..

Hmmm.. Melihat ada temen gw yang berurai air mata kayak gitu, gw jadi inget sama kejadian beberapa hari yang lalu, pas semua anak 2008 hectic ngerjain tugas dan kejar2an sama makhluk tak terlihat bernama “deadline”, qta semua tu panic, tugas menumpuk, laporan ngantri, padahal ujian akhir sudah dekat. Bukannya qta bisa menikmati hari-hari terakhir kuliah dengan nyaman-tenteram, qta malah dibuat heboh sama tugas2 akhir yang menurut gw “agak kelewat batas”. Emosi qta tu kyk diulek-ulek, bete banget, salah satu contohnya seorang temen deket gw yang tiba2 jd mellow beberapa hari ini, malah dia pernah nangis gara2 ada konflik sama temen skelompoknya.. Semuanya jadi naik pitam, makan jadi ga selera (ini kebalikan sama gw, semakin stress, semakin banyak makan gw..), pandangan kosong, jadi suka lupa hari, bangun pagi ga semangat dan males mandi ; gejala-gejala tidak sehat secara mental.

Dan berikut dampak2 yang terjadi pada gw (dan juga pada banyak teman-teman gw) ketika tugas menumpuk dan ga abis2:
1. Sebulan belakangan tidur gw jadi ga sehat. gw selalu ketiduran, bukan karena gw pengen tidur. Lampu jg harus tetep dinyalain soalnya kalo ga, gw bs kesiangan, pagi2 gbs lanjutin ngerjain tugas.
2. Jam tidur gw yang maksimal setengah 12 malem gw libas jadi jam setengah 2 pagi.. Mantapp kan.. Tidur ga berkualitas, kuantitasnya juga kurang..
3. Cucian gw menumpuk, mau laundry suka kelupaan, alhasil, kamer gw sesek sama baju kotor yang nemplok dimana-mana, bikin pemandangan ga enak diliat.
4. Kamer gw ga keurus, kertas2 dimana2, ga di kasur, di meja computer, di meja belajar, di lemari baju.. Haihhhh..
5. gw bangkrut secara financial. Sifat boros gw muncul ketika gw banyak tugas. gw jadi cepet laper, alhasil, laper + punya motor = Carrefour.. Ngelayap ke Carrefour trus beli jajan.. wkkwkwkwkkwkw.. Parah2..
6. Konsentrasi menurun ketika menyetir kendaraan, ya, ya, gw kalo naek motor suka bengong.. beberapa temen gw malah kecelakaan..
7. Sensitif, tiap hari PMS. Jangan bikin kesel orang yang lagi banyak tugas. Senewen. Bisa2 balik dimarah2in lo..
8. Sebenernya gw udah ga mau balik lagi ke kebiasaan dulu ; ke kampus ga mandi. Tapi, memang tidak bisa dihindari, beberapa kali gw pergi ke kampus tanpa mandi. Irit aer gw..

Hmmm.. Finally, hari ini ialah hari tenang (yang tidak tenang karena gw tetap pergi ke kampus untuk kumpulin laporan) besok mulai ujian akhir. Tidak terasa sudah berada di penghujung semester 4. Dan mulai sekarang gw akan banyak di kamar, semedi dan berpikir:

Sepertinya semester 4 ini saya banyak sekali berkorban. Akhirnya saya sampai juga pada “kuliah yang sesungguhnya” dimana saya tidak hanya berkorban waktu, tetapi juga banyak pemikiran, tenaga, uang (pastinya), listrik (karena pemakaian komputer yang ga ada matinya), air mata (??? Masa??), bensin (karena semester ini saya punya motor wkwkwkwkw) dan persediaan bahan pangan dunia.. Saya menghargai proses selama ini dan ada satu pertanyaan yang mengganjal saya,

Should we sacrifice ourself like Jesus?

Saya merasa.. saya memang banyak sekali berkorban untuk semester ini.. dan pengorbanan saya itu hanya untuk NILAI.. Dan menurut saya NILAI itu tidak terlalu penting.. Kalau memang manusia itu berbeda-beda kenapa harus disamakan dan dibandingkan dengan cara diNILAI.. Berbentuk angka atau huruf pula. Bukankah lebih enak menjalani proses tanpa terpaku pada hasil akhir yang berupa NILAI?? Kenapa juga mahasiswa-mahasiswa sekarang berlomba-lomba untuk bisa mendapatkan IP tinggi??? Haihhhhh.. Seperti tidak ada lagi hal penting lain yang bisa dikejar selain NILAI..


regards
puji wijaya, is not a studious student

5 comments:

oryza sativa si beras said...

kadang memang qta ga harus berpatokan pd nilai.. tp
apa boleh buat Ji..
masyarakat sudah terlanjur membuat aturan..

Vallencia Widiasmoro said...

hay. .hay~~

Kak Puj~
selamadd bergabung ya ke komunitas anak2 yang mempertanyakan keefektifan nilai dalam hidup kemahasiswaan yaaa! hahahaa

Haduh~ jarang mandi ya?
mm~ pernah gak mandi pas ke masdha gak?
oke c bwd stop Global Warming~
tp sumpah. .kasihan pacar ma temennya tuh klo gak mandi! wkwkwk :P

Vallencia Widiasmoro said...

hay. .hay~~

Kak Puj~
selamadd bergabung ya ke komunitas anak2 yang mempertanyakan keefektifan nilai dalam hidup kemahasiswaan yaaa! hahahaa

Haduh~ jarang mandi ya?
mm~ pernah gak mandi pas ke masdha gak?
oke c bwd stop Global Warming~
tp sumpah. .kasihan pacar ma temennya tuh klo gak mandi! wkwkwk :P

Dian PW said...

Sebenernya yang perlu dikejer memang bukan nilainya de, tapi pengetahuan dan pemahaman akan ilmu itu sendiri.
Klo udah memahaminya, ya nilai bagus itu akan mengikuti.

Jd kl menurut aku sih nilai dan ilmu itu berbanding lurus.
Kl kamu ga setuju dengan pemakaian "nilai atau IP" ya kejarlah ilmunya, dan anggaplah nilai bagus itu sebagai bonus. ^^

Ok, tetap semangat dalam berkarya!
Gbu

poedjie widjaja said...

wohhhhhh..
senang nya ada yg nasehatinnnn..
:)
makasih Ci..