Sunday, November 10, 2013

Bukan Kutu Buku

Suatu hari saya ditanya oleh seorang adik angkatan ‘Kakak kalo membaca sehari berapa lama dan baca apa aja?’ saya agak heran sebenernya kenapa ya dy tanya begini, saya aja gak pernah ngitung sehari saya baca berapa jam. Lalu, saya jawab saja, ‘berapa lama ya, gak pernah ngitung, habis baca nya juga diselang-seling. Kalo sehari-hari aku baca nya artikel di internet dan paling paling pol koran dan majalah, itu juga kalo lagi gak males main ke perpus’ ‘kalo buku jarang, karena kalo baca buku pengennya sekali baca habis, hehehe.. suka keterusan, penasaran, apalagi kalo novel’ saya jawab sambil nyengir-nyengir kuda gak jelas.

Lain waktu, ketika itu saya lagi suka banget sama trilogi Hunger Games karya Suzanne Collins, saya dipinjemin lah buku-buku tersebut oleh Ibu Kos saya. Satu buku serial itu saya baca dalam waktu satu hari, pembagiannya tiap tiga jam saya makan/mandi/ngerjain hal yang lain habis itu baca lagi. Estafet banget deh. Nah, pas saya sedang episode membaca itu, ada salah satu adik kos saya main ke kamar. Dy tau gitu saya lagi menghabiskan buku-buku fiksi tersebut. Entah dy merasa amazing atau begimana, tiba-tiba dy bilang begini, ‘Ci Pujo koq bisa sih suka baca sampe kayak gitu, aku suka pusing kalo baca isinya tulisan semua’ saya sempet mau bilang sumpeh-lo-Jeung tapi gak jadi, saya kaget aja gitu secara si adik kos saya ini pinter akademiknya di kampus, saya heran jg koq dy gak suka baca. Terus, saya jawab ‘ah masa sih km pusing, kalo di kampus kan mau gak mau baca, jurnal itu lho..’ dan dy menjawab ‘kan beda Ci.. Kalo di kampus baca nya pendek-pendek’. Dengan berpikir agak keras, saya baru ngeh yang dimaksud ‘baca pendek-pendek’ itu sepertinya hand-out dan bahan kuliah yang sedang dibahas saja. Okay, typical mahasiswa yang suka ‘belajar’.

Dari beberapa kejadian di atas, sepertinya beberapa orang menganggap saya suka membaca. Yaaaa.. Memang sih, saya suka baca, tapi kalo saya boleh jujur, saya ini adalah pembaca yang suka pilih-pilih. Hahahaha.. Maksud saya, saya hanya membaca beberapa genre buku dan topik saja, tidak semuanya saya suka, kan ada ya yang memang saking suka banget membaca lalu semua-semuanya dibaca (saya punya dosen tipe seperti ini, sampe si Bapak X ini dijuluki perpustakaan berjalan).

Kalo artikel, saya melahap artikel sos-pol, kesehatan, psikologi, travel, kultur, dan kuliner. Kalo buku non-fiksi, saya suka buku tentang agama tertentu (saya sangat suka buku-buku beraliran Buddhist, dan kadang gatel juga baca tentang dunia Gereja Katolik di Indonesia – ternyata sejarahnya seru juga lho), psikologi (buku tertentu, yang pasti bukan buku tips dan trik psikotes CPNS atau semacam buku how to be pribadi yang sukses, dsb.), travel (tidak banyak, hanya serial Naked Traveler-nya Trinity dan buku-buku Agustinus Wibowo), serta buku biografi tokoh (lanjutan kesukaan dari jaman SD, doyan banget sama buku serial penemu). Untuk karya fiksi, saya suka novel yang ada unsur motivasi nya  seperti tetralogi Laskar Pelangi nya Andrea Hirata, trilogi Negeri 5 Menara nya Ahmad Fuadi. Lalu saya juga penggemar seri fantasi, saya dibesarkan oleh kisah Harry Potter, dan saya selalu suka buku lain yang bergenre serupa (Lord of the Rings, Narnia, Hunger Games).

Lainnya? Saya suka baca majalah desain (grafis) dan travelling, hahahahha.. Dan dengan ajaibnya saya suka gitu koleksi majalah tsb, kebiasaan ini sudah dimulai dari SMA dimana saya suka banget kabur ke tukang majalah loakan hanya untuk nongkrongin majalah sisa produksi/turahan/bekas dan satu-dua saya beli. Sampe kuliah kebiasaan itu kebawa deh, saya menyisakan uang jajan demi membeli itu. Saya memang gak bisa beli majalah yang up-to-date karena harga majalah nya itu terlampau mahal buat ukuran pelajar. Satu harga majalah National Geographic Traveler aja sekarang sudah 50.000, kalo beli yang sisa produksi (biasanya sudah lewat satu dua bulan) saya bisa beli dengan harga 15.000. Begitu juga majalah yang lain, majalah desain Concept Magz itu harganya ya segituan juga, tapi saya beli yang sisa produksi cuma 8.000. Ada satu majalah travel namanya Jalan Jalan yang secara konten bagus, rapih, dan enak dibaca (tidak seberat NGT) saya beli harganya hanya 6.000. Menurut saya, majalah kayak gitu kan gak perlu up-to-date gak kenapa-napa, toh infonya long-lasting, jadi solusi membeli yang sudah agak lawas itu menurut saya sih keputusan yang cukup tepat, jadi aman di kantong juga.

Ada beberapa buku/topik yang saya suka hindari, yaitu yang agak berat seperti karya sastra atau yang isi tulisannya indah-indah banget. Lalu, topik cinta-cintaan berlebihan (makanya saya menolak membaca Twilight Saga) dan buku propaganda, seperti buku yang diterbitkan untuk kepentingan pemilu atau buku tentang fakta tertentu yang belum tentu benar (contoh: buku berjudul ‘Adolf Hitler Meninggal di Indonesia’). Saya kagum lho sama beberapa teman yang suka banget baca buku-buku ‘berat’. Saya sendiri kalo baca buku seperti itu, kadang suka gak nyampe imajinasi nya, maklum saya juga gak pinter-pinter amat. Saya lebih pilih buku ilmiah deh daripada yang sastra gitu. Apalagi sastra klasik, haduh-haduh, pegang bukunya saja saya sudah gemeteran. Hahahahahaha..

Omong-omong soal kebiasaan membaca ini, saya kira semua orang bisa belajar menjadi suka membaca. Maksudnya, tidak lalu karena tidak terbiasa dari kecil lantas sekarang jadi tidak bisa menjadi ‘kutu buku’. Membaca itu perlu pembiasaan, bisa dimulai dari topik yang paling disukai. Ya, kalo suka gadget, dimulai dari baca-baca tentang gadget. Gak rugi koq punya minat baca yang besar (oke, kadang bikin rugi finansial alias bokek sih, berhubung jadi doyan beli bahan bacaan hahahahaha..). Malah untungnya banyak banget, jadi banyak pengetahuan - sampe disangka orang lain pinter banget (padahal sih karena membaca lebih duluan saja, jadi tahu lebih dulu, hehehehhe..), terus implikasinya kan jadi keren gitu ya, bisa nyambung dengan siapa saja, tidak kehabisan topik pembicaraan ketika ngobrol dengan orang baru.

Saya sangat berterimakasih kepada Mama-Papa saya soal membaca ini. Dulu Mama saya selalu bawel menyuruh anak-anaknya untuk jaga toko, dan di toko itu hiburannya hanya koran (Kompas) langganan Papa saya. Jadilah kami tiap jaga toko kalo selo dikit ya baca koran. Kami bertiga sudah baca koran dari SD, Kakak saya malah lebih sakti, dy doyan banget mengisi TTS Kompas tiap hari Minggu itu dan selalu mostly keisi (hampir semua). Kalo saya sih paling suka baca rubrik Kilasan Kawat Dunia, Tokoh & Peristiwa, rubrik Muda & Kampus, surat pembaca, dan komik di sebelah TTS itu. Belakangan saya juga doyan rubrik fotografi dan saya suka banget lihat iklan-iklan yang ada di koran. Adik saya memang angin-anginan kalo baca koran, tapi soal urusan baca novel dy jagonya apalagi yang bergenre romantis.

Yaaa.. Begitulah soal ‘being reader’. Sesuai judul posting ini, saya suka baca tapi saya bukan kutu buku. Saya tidak suka dibilang kutu buku karena ya memang saya bukan kutu buku, saya ngebayangin kalo kutu buku itu sehari pasti bisa menghabiskan minimal sebuah buku dan punya perasaan ‘craving for reading, a lot’. Saya kayaknya gak gitu deh, only someone who read more than other do.

best regards,

puji wijaya

4 comments:

opickaza said...

loh kok bukan kutu buku emanknya buku ada kutunya pho
hehehehe

jarwadi said...

70% waktuku tiap hari aku habiskan untuk membaca. dari jam 7 pagi sampai sekitar jam 2 siang, pakai istirahat sih

dan kamu tahu apa yang dibaca? yg dibaca adalah materi pekerjaan di komputer sambil sesekali membaca berita online dan sosial media. haha

jaman masih muda dulu sih aku suka membaca buku buku yang berkaitan sama teknik elektro, matematika, fisika, baru belakangan kenal sama doestoevsky, orhan pamuk, david foster wallace, dll haha

aqied said...

pertama main kesini.
salam kenal, mb puji.
saya akhir2 ini mulai suka beli buku. dulunya hobi pinjem :)

Puji Wijaya said...

@ Mz Opick : hagaggaga.. buku itu ada kutunya Mz.. yg suka bikin buku bolong2 itu..
@ Mz Jar : ahhahah.. baiklah Mz, kyknya bacaanmu berat bangettt. Kalo artikel & berita media onlen & koran aku jg suka baca.. kadang nemuin hal yang menarik dari situ
@ Aqied : haloo.. salam kenal jg Aqied