Friday, January 6, 2012

Serius Tidak Sih?


Selamat siang, haloooo.. :) rasanya siang ini saya cape sekali, tadi pagi, belum juga menikmati makanan pagi, saya sudah olahraga jantung. Ya ampunnn, tidak enak sekali rasanya.. Memang ada apa ya? Jadi begini ceritanya. Eh.. Eh.. Btw, untuk catatan, mohon maaf sekali kalo mungkin ada yang tersinggung dengan cerita saya ini, lembaga maupun perseorang, tapi ya saya yakin, siapa si yang baca blog ini, jadi ya sepertinya aman2 saja, karena saya tidak mensensor nama2 yang saya cantumkan di posting ini. Lagipula kalopun pihak yang bersangkutan membaca, ya bagus lha ya, buat kritik mereka2 juga. Ga baik juga untuk diri saya kalo saya cuma diem2 aja, kata orang psikologi ‘masalah ga boleh di-repressed’ oke, saya pakai coping saya yang ini à cerita di posting blog.. Ohoohohohoo oke mari kita lanjut ceritanyaa..

Semester ini saya sedang menjalani proses dan dinamika KKN. Selama ini saya si merasa lancar2 saja, dan saya berharap semoga lancar sampai akhir nanti. Saya senang, punya teman2 sekelompok yang kooperatif dan apa-adanya, walaupun mereka juga bukan manusia sempurna yang selalu buat saya bahagia, ya pasti ada lah kesel2 di kanan-kiri, tapi beneran deh saya ga ambil hati ato menjadikan hal itu jadi sesuatu yang berkepanjangan. Sama juga dengan keadaaan pedukuhan tempat saya tinggal nanti, rasa2nya ya baik2 saja. Pa DPL (Dosen Pembimbing Lapangan) juga ramah2 saja, orangnya santai ga terlalu menuntut tinggi, ramah, mau berkorban, dan saya sangat menghargai beliau. Lalu, masalah mu itu dimana? Masalah saya ada pada ke-tidak-sreg-an saya dengan kinerja dari Pusat Kuliah Kerja Nyata (PKKN) kampus saya. Dari pertama kali saya ikut pembekalan sampai dengan detik ini, saya merasa kecewa kenapa PKKN kampus saya tidak terlalu baik kerjanya, padahal PKKN itu tempat mahasiswa-mahasiswa KKN bernaung, mendapat banyak informasi dan kejelasan atas beberapa hal terutama administrasi. Tapi, yang saya rasakan, semuanya kacau. Kacau dimana-mana, kalo hanya satu dua mungkin masih bisa dimaklumi. Tapi buat sebuah kampus yang sudah 20 tahun-an menyelenggarakan KKN, menurut saya kinerja mereka minus banget. Saya sekarang hanya bisa geleng-geleng aja dan menulis blog, karena hari evaluasi juga masih lama kan ya, ga tau deh ntar ada sesi kritik saran ato ga, kalo ada, mungkin saya akan kritik habis2an sampe keriting.

Kekesalan saya ini bukan sesuatu yang tidak beralasan, ada beberapa kejadian yang menurut saya, oh kambing gue (OMG!) koq bisa ya sengaco ini, nah di bawah ini saya sebutkan:

1. Ketika pembekalan 2 hari, dari pagi sampe siang, kami mahasiswa-mahasiswa KKN tidak diberi makan, kami ga ngarep dikasih makan besar kayak nasi gitu, snack ajah boleh koq. Tapi sampe akhir pertemuan pun, sekotak snack itu ga muncul. Saya bukannya ga mampu beli jajan sendiri y, dan masalahnya juga bukan di ‘snack’ tersebut. Tapi gini deh, mbok kalo ga dikasih ‘jajan’ ngomong kek di pengumuman “mohon membawa bekal masing2” ato “mohon sarapan terlebih dahulu karena tidak ada makan/snack” memang apa susahnya si bikin pengumuman kayak gitu. Di hari pertama, impresi saya udah ga enak ni sama PKKN, ga ada komunikasi yang baik. Mengelus dada.

2. Anak2 KKN lagi heboh dengan penyusunan proposal HKI (Hibah Kompetensi Internal). Di tengah2 penulisan, ternyata format yang kita ikuti bukan format yang tepat, format daftar isi salah dan ada beberapa hal yang janggal, seperti pemberian kata pengantar (ya owoh, kebayang ga si, saya bikin kata pengantar buat proposal hibah, non-sense). Padahal selain konten, soal format kan juga penting kan yaaaaa.. Pengalaman saya, ketika kita mau minta hibah, proposal nya kan mesti persis seperti yang pemberi mau, ada aturannya. Lha, piye, ni yang diikuti aja ternyata salah. Plis deh!

3. Pada suatu hari saya datang ke kantor PKKN, jauh2 naek motor panas2, sampe2 di sana saya dicuekin sama yang jaga kantor, si Ibu2 paruh baya itu malah asik gosip2 sama temennya, gosipnya ngomongin ‘suster (biarawati)’ pulaaaa.. saya sampe ehem2.. Baru ditanggepin. Makan gaji buta.

4. saya akhir2 ini sering banget bolak-balik ke PKKN, berhubung saya ketua kelompok (kormadus), saya jadi punya tanggung jawab buat update info & share ke teman2. Saya tidak keberatan dengan tanggung jawab ini, tapi gimana ga sebel kalo info yang baca dan amati bukan info yang tepat. Banyak ralat dan ga jelas, kemaren ngomong A sekarang ngomong B, apalagi soal waktu. Hiiiiihh.. Sampe gemes saya.

Pernah waktu itu, pengambilan perlengkapan KKN. Kami mendapat SMS kalo waktu pengambilan jam 8:30 pagi sampai dengan jam 4 sore. Teman kelompok saya, Yus, datang jam setengah 8, tapi sampe di sana dibilang sama Mba nya ‘Nanti jam 9 saja Mz, maaf ya’ si Yus agak kesel & berniat balik lagi ntar siang, dia juga sudah memastikan ke Mba nya ‘sampe jam 4 kan Mba?’ dijawab ‘IYA’. Lalu, saya datang ke PKKN karena ada urusan juga, saya tau Yus belum ambil perlengkapannya, saya juga mikir, biar Yus aja yang ambil. Lalu, saya liat pengumuman pengambilan perlengkapan “jam 9:00 – 12:00” waktu itu waktu jam 11, saya buru2 SMS Yus & bilang saya saja yang ambil karena waktunya cuma sampe jam 12 doank. Saya kesel, Yus juga kesel. Piye si iki, info ne ra ceto. (Indonesia: gimana sih ini, info nya ga jelas).

5. Dan ini yang paling mengesalkan dari semuanya, dan baru terjadi pagi hari tadi. Saya tertipu dengan buku panduan KKN. Selama ini, karena saya masih percaya dan setia (apaan siiii.. kayak pacaran aja) saya ya ikuti apa yang ditulis di buku panduan KKN yang pintar dan ajaib bak kantong Doraemon. Tapi, karena kejadian pagi ini, saya tau bahwa kantong Doraemon juga bisa rusak dan programnya (suka) salah.

Minggu ini, saya heboh dengan pembuatan laporan observasi, hal yang paling sulit adalah membuat rincian kegiatan pake rancangan jam dan tiap mahasiswa paling ngga harus memenuhi 240 jam, satu kelompok jadi 2160 jam (dikali 9). Biar jelas saya kasih gambar di bawah ini.


Keterangan : 3400 itu dari 380 x 9 (harusnya 3420), yang saya kasih tanda merah itu, SALAH. Ternyata, keterangan itu keterangan laporan yang semester kemarin (padahal laporan yang sekarang beda cara ngitungnya). Jadi saya tertipu, sesat memang ni buku.

Saya menyadari kejadian ini tidak sepenuhnya juga kesalahan buku, saya juga tidak teliti, ketika mengerjakan saya hanya merasa aneh, tmn2 yang laen jg, tapi kami percaya sama buku itu, saya percaya pada sesuatu yang salah. Lalu, saya juga ga konsultasi ke Pak DPL mengenai laporan yang ini, jadi saya ga tau salahnya. Saya baru tau, ketika saya mau pergi makan jam setengah 8 pagi, saya ketemu teman saya yang juga kormadus, lalu dy menginfokan hal ini kepada saya (thx to Inggrid), lalu saya panik dan ga jadi makan pagi, buru-buru ngerjain lagi, mengulang menghitung rincian waktu dari awal. Padahal jam 9 saya sudah harus ke acara Evaluasi Observasi KKN di Mrican. Alhasil, saya mengerjakan si tabel rincian waktu paling tidak rasional dan telat 30 menit di acara evaluasi. Oh sh*t!

Teman2 kelompok saya hanya bisa kasih semangat, dan ternyata saya tidak sendiri mengalami kejadian2 tidak mengenakan ini. Teman kelompok saya, Rean, juga merasakan kekesalan dengan PKKN, dia pernah mendapatkan info yang ngalor—ngidul, ga ngerti yang bener tu yang mana. Teman dari kelompok lain juga merasakan ketidakjelasan PKKN, ketika itu waktu pengumpulan proposal HKI, dibilang paling lambat jam 12:00 siang tapi ternyata jam 11. Bikin panik. Lain hal lagi, saya pernah mendengar kisah teman saya yang mengurus nilai KKN dioper sana-sini oleh pihak PKKN. Saya jadi bertanya2, eh, serius ga sih ngadain KKN?

Sekarang ini, saya jadinya benar2 ga percaya sama PKKN. Saya semangat ngerjain program KKN ini dan masih menikmati dinamikanya ya karena teman-teman kelompok saya. Saya ga tau deh kalo saya ga dapat support dari teman-teman. Ya, dengan masalah ini, saya jadi dapet pelajaran si, intinya ya jangan 100% percaya dengan sesuatu, mari2 menjadi orang kritis. Selain itu, kelak, kalo saya punya organisasi/lembaga, buatlah sistem yang baik, dengan itu maka kesalahan2 bisa terhindari. Amin. Terima kasih sudah menjadi media curhatan saya, bloggie.

regards
puji wijaya, mahasiswa KKN yang kesal dengan PKKN

4 comments:

Redz said...

bukan hanya jamanmu wae, jamanku kkn jg gt, apalagi dl wkt jamanku kkn, PKKN ntu ga beres kerjanya,,, ora mutu,hahaha

Anonymous said...

Semangaaat dedeku..
Tambah pengalaman lagi de sekarang.
=)

Regards,

-cicimu-

Anonymous said...

semangat Puj!

fransisca said...

Jo, semnagaatt!! Ntar juga lu ngerasain kkn itu geli-geli..hwehehe