Monday, October 31, 2011

Ketika Saya Pergi ke Mall

Kemarin saya dan salah seorang teman saya pergi ke mall, rencana nya si mau beli kado untuk teman kami yang ulang tahun minggu kemarin, acara ‘beli kado’ ini berujung kepada window shopping di mall. Mall yang kami kunjungi pertama Galeria Mall dan yang kedua adalah Ambarrukmo Plaza.

Jujur saja, saya si bukan orang yang suka ke mall, kalo ga perlu2 banget mah ngapain ke mall, trus saya juga ga gitu suka kalo tiba2 tmn ngajakin ke mall tapi saya tidak ada tujuan (misalnya: mau beli apaaaa gitu ato makan apa gituuuuu..) Berhubung ini saya ada tujuan, jadi saya ya fun2 saja pergi ke sana, beban tugas kuliah yang masih ada pun disingkirkan dulu untuk beberapa jam. Wkwkkwkwkwkw.. Nah, teman saya yang satu ini itu, (kayaknya) dy doyan gitu kalo ke mall, emang pada dasarnya dy ni suka jalan2 & liat2 barang, jadi ya stelah kami slesei beli barang buat temen kami yang ultah itu, saya ngikut dy jalan2. Lalu, seperti biasa, ritual “mahasiswa pas-pas-an” kalo pegi ke mall itu kan window shopping --> liat-liat, pegang-pegang, raba-raba, SKSD sama Mba2 or Mas2 yang jaga toko, akhir2nya si:
“Makasih ya Mba, saya bilang ke Ma2 dulu, ntar ke sini lagi”
Arti sebenarnya : Barang nya mahal, ga ada duit, ga tega juga ngomong ke orangtua beliin ntu barang. Kapan-kapan lagi deh ya Mba gw ke situ, pas gw dapet undian Super Deal 2 Milyar.

Ahahhahaaa.. Saya inget, tiap saya dan teman saya keluar dari sebuah toko, kami suka komentar2 geje gitu, almost soal ‘harga-nya’ yang ga nguatin. Untuk ukuran ‘mahasiswa pas-pas-an’ seperti saya, untuk membeli barang2 di mall yang mayoritas branded, saya mikir2 sampe beberapa kali. Bisa saja, saya merengek-rengek ke Ma2-Pa2 saya untuk beli sesuatu, pasti dikasih juga koq uangnya. Cuma apakah saya tega? Minta uang 500rb yang akhirnya hanya ditukar dengan sebuah baju merk ‘XXX’ ato 2 produk perawatan kulit ‘YYY’. Apakah itu worthed? Apalagi setelah saya sendiri bekerja part-time, dan merasa dapet uang 500rb itu susah lho, as a teacher, saya harus ambil kelas banyak untuk dapat uang segitu, dan hal ini cape-in banget mengingat saya juga masih kuliah. Saya aja ga tega untuk pake uang gaji saya untuk beli barang yang sebenarnya ga mendesak ato ga perlu-perlu amat.

Saya ga menyangkal, kalo banyak dari kita kadang pengen juga punya ‘high lifestyle’. Saya sendiri ngiri2 kalo liat teman saya tampil cantik ke kampus, dari atas sampe bawah branded semua. Saya juga iri ketika teman saya bisa dengan nyantainya bilang “Kemaren gw abis nongkrong di J.C*” ato “Ngerjain tugas di STARB*CKS gw, asik banget.” Sepertinya, hidupnya indah bisa beli macem2 dan makan macem2, lalu kita terlena, pengen kayak mereka juga. Kita kadang lupa sesuatu, menurut ‘mereka’ itu tu terjangkau, tapi buat kita2 yang mahasiswa low-cost, itu ga terjangkau, kita ga bisa jadiin mereka as a standard. Tapi ya itu yang sulit, kita ga mudah mikir kayak gini, kita terbentur dengan banyak iklan & banyak media yang sifatnya kapitalis, sehingga apa yang masuk dalam konsep kita itu: yang OKE itu ketika elo bisa pake/konsumsi sesuatu yang highclass. Seolah-olah ada batasan, kalo yang OKE itu kayak gini, dan yang diluar ini ya GA OKE. Padahal, kalo dipikir2 lagi memang ga ada ya barang2 middleclass ato dibawahnya yang sama2 baik, toh fungsinya juga sama.

Yap, gitu deh cerita saya tentang hari kemarin. Cukup menyenangkan sekali-kali pergi ke mall untuk tengok-tengok kanan-kiri, liat banyak fenomena sosial yang bisa saya bahas di blog. Ahahhaha.. Pesan saya untuk diri saya sendiri dan untuk teman2 yang baca blog ini, si satu aja: “Jangan cepet laper mata”. Suatu hari ketika kita sudah mampu secara finansial (pribadi ya bukan orangtua), beli barang2 yang levelnya lebih atas itu bisa2 aja koq. Untuk sekarang si, kita cukup lihat dan jadi bahan perenungan saja. :)

regards
pujiwijaya, mahasiswa low-cost

No comments: