Friday, February 1, 2013

Perjuangan Daftar Kuliah

Beberapa bulan belakangan keluarga saya memang sedang heboh, heboh dengan daftar sekolah (universitas) untuk adik saya. Yap, tahun 2013 ini, adik saya mau masuk kuliah, gak kerasa ya adik saya masuk kuliah, hmmm.. Tiba2 jadi ingat: Ayo Puji selesaikan kuliahmuuuu..

Untuk daftar-daftar kuliah, adik saya punya beberapa kandidat universitas. Tadinya, adik saya pengen belajar bisnis di sebuah sekolah bisnis swasta di Tangerang, Jawa Barat. Namun, karena tu sekolah mahalnya ga ketulungan (biaya 1 semester bisa sampe 20juta, satu semester lho..) jadi ya gak jadi. Orangtua saya jg keberatan kalau harus membayar se-mahal itu. Lalu, cari punya cari, dengan bergalau-galau, akhirnya adik saya menetapkan pilihan kembali untuk masuk fakultas ekonomi (akuntansi atau manajemen) di sebuah universitas swasta Katolik di Bandung. Alasannya, Bandung itu dekat dengan rumah, dulu Kakak saya juga alumni sana, dan kualitas sekolahnya bagus. Adik saya ikut jalur tes, dan beberapa hari yang lalu, saya, ikut mengantar dia ke Bandung untuk tes. Baru saja tadi sore, kami tau pengumumannya, ternyata adik saya belum jodoh dengan universitas ini.

Mengetahui kabar tersebut, sedih itu pasti. Semua orang yang ikutan tes tersebut pasti berharap bisa diterima, tapi universitas punya pertimbangan, kriteria tertentu untuk mahasiswanya. Saya harap si, orang-orang tidak judging bahwa anak yang tidak diterima tes univ. x, y or z lalu dicap abal-abal. Saya percaya koq, kalo sekolah itu mirip rejeki, yaaa.. Tiap orang ada rejekinya masing-masing.

Omong-omong soal milih univ. Bukan hanya adik saya yang punya cerita sepert ini. Mostly, siswa SMA pernah merasa ditolak, galau cari univ, bingung nentuin jurusan, dan seabrek masalah ‘masuk kuliah’ lainnya. Saya sendiri, pernah merasa sakit hati karena ditolak oleh sebuah universitas negeri. Padahal kalo saya mau ceritakan perjuangannya untuk mengurusi pendaftarannya, sudah bisa bikin novel singkat, dari mulai bolak-balik diterpa ujan-panas naik angkot, daftarnya bayar sendiri pake duit angpao, diremehin sama temen, hampir nyasar pas mau ke tempat tesnya (di ujung Kota Cirebon boo…), de el-el, saya sampe lupa menderitanya apa aja. Eeeeeehhh.. Sudah cape2, ga ada yang bantuin gitu, ga diterima lagi.

Tapi, prosesnya yang sulit itu ternyata bisa jadi cerita lho, sekarang. Dulu, saya kecewanya setengah mati, saya sempat juga mengalami masa-masa tidak betah dengan universitas yang akhirnya saya ambil (universitas saya sekarang). Membandingkan dengan universitas yang saya perjuangkan tapi ga keterima itu.  Then, kalo saya ditanya, now, what do you feel? Saya bersyukur banget deh dengan kampus saya yang sekarang. Saya yakin, kalo dia ini, ya memang rejeki saya. Kalo boleh diibaratin pasangan, sekolah juga ibarat jodoh, univ saya sekarang ini, ya truly jodoh saya. Walaupun univ. saya bukan univ. favorit, bukan univ. terbaik se-Asia Tenggara, bukan univ. yang terkenal dari Sabang-Merauke. Karena ini rejeki dan jodoh saya, buat saya, dia yang terbaik.

Kalo dibilang, asal sekolah menentukan kualitas lulusan dan kesuksesan. Menurut saya tidak juga. Saya jadi ingat, dulu waktu SMA, Kakak saya pernah bilang, “buat apa De, kalo cuma sekolah di sekolahan bagus, tapi kamunya ga bagus”, waktu itu saya dan Kakak sedang ngomongin SMA saya dengan SMA yang lain. Secara implisit, pesannya, dimana kita sekolah sebenarnya tidak menjamin kalo kita bisa jadi orang yang baik – sukses. Sekolah itu hanya faktor pendukung sekian persen aja koq. Berbanggalah buat orang-orang yang sekolah di sekolah yang biasa saja, tapi dia bisa kasih yang terbaik buat sekolahnya. Semuanya depends dari diri kita sendiri.

Dengan posting ini, saya ingin menyemangati adik saya. Dunia tidak berakhir koq kalo kita tertolak di sekolah x. Masih ada gelombang berikutnya, masih banyak juga universitas yang baik, masih ada juga waktu untuk mendaftar. Anggap, proses ini sebagai tempaan buat jadi lebih mandiri. Di masa depan, tantangannya lebih sulit dari pada ini. So, jangan patah arang. Manusia itu tidak diciptakan untuk cepat menyerah. Semangaaaattt Dut.. >.<

best regards
puji wijaya, cici yang rempong :D

3 comments:

Anonymous said...

eh mank dede loe di Unpar belom keterima Jie? hehehe.. Teja ^-^

Puji Wijaya said...

Belom Jaaa.. Jadinya dy mau kul di Atma Jakarta..

pak Samsul said...

saya atas nama BPK. SAMSUL dari MADURA ingin mengucapkan banyak terimah kasih kepada MBAH KARYO,kalau bukan karna bantuannya munkin sekaran saya sudah terlantar dan tidak pernaah terpikirkan oleh saya kalau saya sdh bisa sesukses ini dan saya tdk menyanka klau MBAH KARYO bisa sehebat ini menembuskan semua no,,jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KARYO no ini 082301536999 saya yakin anda tdk akan pernah menyesal klau sudah berhubungan dgn MBAH KARYO dan jgn percaya klau ada yg menggunakan pesan ini klau bukan nama BPK. SAMSUL dan bukan nama MBAH KARYO krna itu cuma palsu.m