Friday, February 12, 2016

Icip-Icip Eskrim Ragusa

Pasti tau kan Eskrim Ragusa? Eskrim yang begitu legendaris di Kota Jakarta tercinta ini hahaha.. Kalau dulu di Jogja, ada eskrim tempo dulu juga yang lumayan hip namanya Tip Top. Saya sempat nyoba sekali, harganya lumayan mahal lho kisaran 20-30 ribu rupiah. Buat anak 90-an kayak saya gini, menikmati eskrim jadul itu tidak mengobati kekangenan berhubung waktu dulu saya kecil saya juga jarang makan eskrim. Jadi pas mencoba Tip-Top, saya terkesan bukan dengan eskrimnya tapi dengan sang pemilik toko mampu bertahan berjualan eskrim di tengah gempuran produk-produk es-krim lain yang progresif banget. Ketika memutuskan untuk mengunjungi Ragusa di Jakarta, yang dibayangan saya ya macam Tip-Top begitu. Hahaha..

Eskrim Ragusa berlokasi tidak jauh dari Gereja Katedral dan Masjid Istiqlal, dari Stasiun Juanda dan Shelter Busway Juanda situ bisa jalan kaki, tinggal nyebrang saja pakai jembatan penyebrangan. Warung eskrim ini tidaklah besar, kalau akhir minggu bisa ruamek banget. Nah, kebeneran saya ke sana hari Sabtu dan sedang rame – pas banget sore-sore dan cuaca panas. Mirip seperti Tip-Top di Jogja, Ragusa masih memakai interior lama, kursi, meja kasir, dan dapurnya saya yakin masih sama seperti dulu. Di dindingnya terpajang foto-foto lama yang saya juga tidak mengerti, ini foto-foto courtesy asli atau hanya pajangan untuk menampilkan suasana jadul wkakkaka.. Karena fotonya agak kurang nyambung gitu.

  Gak kalah tua dengan toko Mama Papa saya

Pemilik dari Ragusa adalah keluarga Chinese, Encim-encim sudah setengah baya menjaga kasir, dibantu beberapa pegawainya untuk bersih-bersih. Di belakang (di dapur) ada Om yang sepertinya anak dari si Encim yang meracik eskrim pesanan. Jadi sistemnya, kita pesan dan bayar di kasir, lalu struknya dibawa ke belakang untuk dibuatkan eksrim ke si Om. Waktu itu saya tidak ikut pesan, karena jagain kursi barangkali keambil orang. Ho-oh, jadi kursinya rebutan dengan orang lain gitu. Hahaha rada bar-bar yah. Nah, si Encim itu orangnya tidak suka kalau kita konsumennya kelamaan milih dan kebanyakan nanya, jadi ketika Uut pesan setengah diomelin. Begitupun pas pesan eskrimnya di belakang, si Om juga sama bawelnya, ketika Uut milih-milih sendok eskrim. Duhh galak-galak bener siiii..

Jadi dari kejadian itu, kami agak bete gimana gitu. Sudah makan kudu buru-buru karena kalau kelamaan bakal ditegur, lalu tempatnya juga bisa dibilang tidak terlalu bersih, di dekat kursi saya aja ad kecoak lho hiiiii serem yahhh.. Nah, no AC juga tempatnya. Makanya kalau makan eskrim di Ragusa jangan berharap bisa makan eskrim cantik ya Gengss.. Rasa eskrimnya menurut lidah saya, biasa-biasa saja. Dibilang enak banget ndak juga sih. Tapi bukannya gak enak, jadi biasa lha. So, saya agak tertipu dengan review dari blog-blog lain yang bilang Ragusa itu enak banget dan wajib banget dikunjungi. Oh so over-rated.

Ragusa perlu dikunjungi, kalau menurut saya perlu memang. Tapi gak wajib. Dan ketika ke sana, mending lower your expectation, jadi tidak terlalu kecewa. Buat sebuah toko yang pernah nge-hits pada jamannya (ya waktu dulu jaman tahun 1930-an kan makan eskrim itu hanya bisa dinikmati oleh masyarakat high-class) Ragusa kini agak miss-manage. Ya boleh, gak ada salahnya juga masih menggunakan pakem-pakem lama dalam berbisnis, tapi jika begini terus, pelayanannya begini, situasinya begitu, coba siapa yang mau pergi ke situ lagi untuk kedua kalinya. Sekali saja sudah cukup kali yah.

Sekian review saya mengenai Eskrim Ragusa, agak sedikit mengecewakan. Tapi buat tambah-tambah pengalaman nyicip-nyicip makanan, kamu perlu ke Ragusa! Enjoy Jakarta, enjoy Ragusa bagaimanapun keadaannya hahaha..

No comments: