Saturday, December 5, 2015

Menonton Film

Hari ini mau posting tapi ndak mau yang berat-berat. Bahas soal film aja ya. Hehehe.. Berbicara soal nonton film, sebenarnya saya baru suka banget nonton itu sekitar 3 tahun belakangan ini. Sebelumnya, saya suka nonton tapi tidak terlalu mengikuti. Malah saya cenderung kurang peduli dengan siapa pemainnya, siapa sutradaranya, kalo ceritanya bagus suka, kalo ga ya ga suka. Makanya waktu dulu gak heran pas saya ditanya film apa dan siapa yang main, saya langsung gagu. Judul aja bisa saya gak inget. Pokoknya dulu saya tu cuma inget Harry Potter doang, ke bioskop pun hanya untuk nonton Harry Potter hahaahaha.. Apal nama artis bule pun hanya artis yang main Harry Potter. Segitu cueknya ya sama film.


Awal-awal kuliah sempat suka pinjem DVD ke rentalan dekat kos dan kampus. Waktu itu DVD memang masih berjaya (ketauan banget tuanya). Ditambah jomblo plus bokek, jadi ya akhir minggu kerjaannya antara nonton DVD, ke warnet (dulu belum punya internet sendiri, jaman susah sob!), atau ngobrol-ngobrol dengan anak kos yang juga jomblo. Selain itu tentunya acara pergi ibadah dan paling makan malam ‘agak enak’ di luar lingkungan kampus dan kos. Tapi suka nonton DVD itu hanya bertahan dua semester saja, habis itu bertahun-tahun blas saya gak ikutin film, film Hollywood saya ga ikutin apalagi film Indonesia wkaakakaka.. Sekali lagi, saya hanya mengikuti Harry Potter. Udah lha.

Selama bertahun-tahun tidak mengikuti film, ke bioskop pun paling hanya 1-2 kali setahun, bikin gak gaul juga. Karena waktu itu temen-temen suka banget ngomongin film & saya blas banget gak ngerti. Seorang teman, Icott lalu dengan baik hati suka kasih saya film-film bajakan lewat flashdisk. Waktu itu saya pasrah saja lah diberi film macam-macam, yang pada akhirnya hanya lumutan saja di flashdisk, tidak pernah saya tonton. Gak tau ya, waktu itu saya mikir, nonton film itu paling enak ya DVD! Generik sekali ya pemikiran saya, hahaha.. Nah, awal mula kemudian saya jadi tertarik mengikuti film lagi itu ketika mengerjakan skripsi dan saya mengenal warnet-warnet “canggih” di Jogja yang menyediakan jasa stok film-film terbaru. Ini baru seru!

Warnet mana aja? Ada tiga yang jadi langganan saya, berikut info tentang warnet inovatif Jogja:

#1 Satrianet
Lokasi : di dekat kampus Atmajaya Babarsari, pas banget pertigaan Seturan-Babarsari.
Harga (per November 2015) : 6000/jam
Parkir : Ada, motor 1000 (bayar pakai uang pas, kalo pake uang 2000 ga akan dikasih kembalian), Bapak parkir ramah & helpful
Room : Smoking & Non-Smoking
Waktu paling pas untuk ke sana : Hari biasa jam 8-10 pagi, diluar waktu tersebut ngantri. Makin sore makin parah antriannya. Akhir minggu juga ngantri banget.
Situasi : Buat saya enak non-smoking, pernah ke ruangan smoking - rambut jadi bau asap (ya iyalah) dan berisik karena ada oknum-oknum pelanggan yang suaranya keras kayak di hutan. Non-smoking meski kursinya sudah pada tepos, tapi mayan lah buat 1-2 jam kopi-kopi film dll.
Note : Saking setianya saya sampai pernah dapat voucher gratis 2 jam – reward mengirim kritik dan saran.

#2 Primanet
Lokasi : Yap Square - Jalan C.Simanjuntak
Harga (per November 2015) : 7000/jam
Parkir : Ada, motor 1500. Mas2 parkir baik hati tidak sombong suka bantu2
Room : Smoking & Non-Smoking
Waktu paling pas untuk ke sana : Hari biasa jam 8-10 pagi, diluar waktu tersebut ngantri. Makin sore makin parah antriannya. Akhir minggu juga ngantri banget.
Situasi : Baik non-smoking maupun smoking room sama2 nyaman. Kalau pagi-pagi ke sana, smoking room sering terisi dengan pelanggan yang tidak merokok jadi tidak terlalu bau
Note : Pintu bilik warnet ada yang sulit ditutup jadi jaga-jaga bawa kertas untuk ganjel

#3 Luxurynet
Lokasi : Jalan Kaliurang bawah dekat UGM
Harga (per December 2015) : 8000/jam
Parkir : Ada, motor 2000. Self service – parkiran bagaikan di mol
Room : Smoking & Non-Smoking
Waktu paling pas untuk ke sana : Hari biasa jam 8-10 pagi, diluar waktu tersebut ngantri. Makin sore makin parah antriannya. Akhir minggu juga ngantri banget. Ngantrinya bisa parah banget ngalah-ngalahin antrian dokter.
Situasi : Enak banget! ACnya dingin. Kursi dan model bilik lebih modern dari dua warnet yang lain. Monitor bagus jadi enak buat berlama-lama, tapi ingat jangan sampai bablas keenakan terus malah bokek! Belum pernah coba yang smoking room, yang pasti yang non-smoking room - nyaman banget lha.
Note : Bawa uang banyak! Wakakkaka..

Selain warnet yang sudah disebutkan di atas ada warnet lain di Kota Jogja yang masih satu grup dan sama2 menyediakan film-film juga tapi saya belum pernah coba, jadi tidak tahu detailnya. Nah, berkat warnet2 ini saya bisa ambil2 macam-macam film. Termasuk komik, e-book, dan majalah2 online. Asik banget. Berasa jadi pinter tanpa harus keluar uang banyak. Biasanya kalau film saya ambil film2 dengan genre fantasy, adventure, dan action. TV Series juga bisa dapet, untuk penggemar Korea & Reality Show Korea – warnet2 ginian surga banget deh. Hahahaha..

Makasih banget deh ya buat warnet, berkat mereka pengetahuan film saya bertambah dan giliran ngobrol soal film, sekarang udah ga cupu2 lagi. Melihat jumlah total rating film yang saya berikan di IMDB, 300-an film sudah ditonton belum termasuk dengan TV Series Amerika. Sekarang juga sudah mulai hapal bintang film Hollywood, bahkan sutradara, sinematografer, dan komposer musik nya. Khusus animasi, saya sedang suka dengan animasi-animasi Eropa yang cara tutur ceritanya unik serta Oscar-worthy banget. Film-film Asia juga saya ikuti, apalagi Jepang - yang bisa banget bikin cerita keluarga yang kadang membosankan jadi cerita yang seru dan enak diikuti. Lalu, bagaimana dengan film Indonesia? Hahahaha.. Saya sendiri belum terketuk hati untuk mengikuti film Indonesia dengan serius, bisa diitung jari yang saya tonton belakangan ini.

Mungkin kesannya jahat juga ya nonton film bajakan via kopian warnet. Ya habis bagaimana, sebagai mahasiswa, sedih juga harus mengeluarkan uang 35ribu untuk nonton, sementara uang tersebut bisa dipakai untuk beli makan dua hari. Saya pikir selama ada akses untuk nonton yang murah meriah, kenapa harus cari yang mahal. Jalan pikiran anak kosan banget deh. Dan begini juga sih, kalau filmnya sedih saya memilih untuk nonton di rumah sendiri saja, gak enak nangis2 di bioskop, akkhhh malu banget dehhhh.. Lalu, untuk film yang alurnya cepat dan rumit, nonton bajakan itu lebih enak, bisa diulang-ulang sesuka hati. Hahahaha..

Okelah, segini dulu aja posting untuk hari ini, lain kali akan saya bahas lebih detail list film yang menurut saya keren. Pesan saya untuk teman-teman readers, menonton film itu penting lho, bisa nambah-nambah pengetahuan kita, jadi gak kuper dan kurang pengetahuan. Ok. Bye2!

pic taken from here

No comments: