Saturday, December 27, 2014

Here We Come, Bromo!

Sunday, 21 December 2014
Location : Pondok Guest House, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Bakso Bakar Pak Man, Toko Oleh-Oleh di sudut Kota Malang, Hotel Armi, Soto Madura

Dok.. dok.. dok.. Terdengar bunyi ketukan pintu agak keras. Masih belum sadar juga saya, ketukan berikutnya bikin saya kaget, ehhh jam berapa ini, waduhhh kita pada ketidurannn.. Saya bangun, gak lama Nci, Uut, dan Ndut juga bangun. Uut langsung ke kamer mandi. Saya cek hp, mampus, saya salah pasang alarm, lalu saya buka pintu. Mas Jamal – temannya teman saya, orang tour travel yang mau antar kami ke Bromo senyam-senyum. Saya buru-buru minta maaf karena ketiduran, saat itu sudah sudah jam 12 malem kurang. Mas Jamal mempersilahkan kami untuk beberes, terus di sebelahnya ada Bapak Guest House yang ketawa-ketiwi. Kacau banget ya liburan ini. Lanjut pada cuci muka, dan beres-beres barang. Saya rada bersyukur juga ni kamernya di depan parkiran persis jadi bisa digedok2 sama Bapak Guest House & Mas Jamal. Maap yaaa.. aduh kita ni cewe-cewe slebor.

Setengah 1 kami baru pergi meninggalkan Batu, pamitan dengan Bapak Guest House, lalu masukin barang ke mobil. Siap yuk mari kita pergi ke Gunung Bromo dengan mata 5 watt. Di mobil masih bisa tidur lagi sekitar 2 jam lagi. Perjalanan dari Batu ke Bromo tidaklah jauh, tergantung pakai jalur yang mana. Mas Jamal pakai jalur tercepat, jadi kira-kira hanya 3 jam saja, wah cepet banget ya. Ya udah kami bobo sebentar di tengah kegelapan malam, sekali-kali Uut atau saya mengajak ngobrol Mas Jamal. Ternyata habis ini bulan depan dia dapet job lagi dari kakak angkatan Uut dan saya waktu SMA untuk ke Bromo dan ziarah. Wah syukur ya Mas kenalnya kami dengan Mas membawa rejeki. Aminnnn.. Nah, Mas Jamal ini orangnya asik lho, bisa diajak ngalor ngidul, dan memang usaha travelnya cukup sukses. Dia memilih untuk bawa sendiri tamu-tamunya untuk menjamin kualitas servis. Mobilnya juga mobil sendiri.

Jalan sudah agak meliuk-liuk artinya kita sudah berada di kaki gunung. Waaa makin deg-degan nih. Lalu cuaca udah mulai berlebihan dinginnya, kami sudah pakai jaket-jaketan. Kami melalui dusun penginapan (biasanya yang mau trekking nginep di sini, nama desanya Desa Ngadisari). Gak lama, kami sudah di tempat parkir mobil pribadi. Mas Jamal mengantar saya ke loket penyewaan Jeep. Waktu itu jam 3 pagi, dan suasana rame kayak pasar. Serius deh. Dulu tahun 2010 saya ke Bromo, ramai, tapi tidak se-ramai ini. Di jalan saja sudah desek-desekan. Banyak banget anak muda kece yang kayaknya dari kota-kota besar di Indonesia. Baju dinginnya lucu-lucu, pake yang berbulu-bulu dan kelihatan mahal. Banyak juga yang tenteng2 kamera DSLR, sudah siap banget untuk memotret sang gunung yang cantik. Terus bejejer pemuda-pemuda ganteng yang enak dilihat. Bromo di kala liburan memang lokasi untuk cuci mata hahhahaha.. Sebelum caw ke tempat jeep, kami ke toilet dulu, lalu di situ banyak tukang jualan. Cuaca sepertinya kurang dari 10 derajat, dingin banget. Adek saya beli sarung tangan dulu, murah 5000 sepasang bagus pula.

Muka bantal, Uut ekspresinya lucu parah

Ini adalah kali pertamanya untuk Nci, Uut, dan Ndut ke Bromo. Mereka saya rasa lebih excited daripada saya. Saya sih seneng bisa jalan-jalan lagi ke sini, tapi sudah tidak terlalu penasaran kayak dulu yah. Paling penasarannya dengan Bukit Teletubbies dan Pasir Berbisik yang dulu belum sempat saya kunjungi. Dulu hanya ke Pananjakan untuk liat sunrise dan ke kawah, paket yang paling murah itu. Tapi kali ini kami pilih paket yang paling mahal 700ribu/jeep. Kalo tidak salah yang paket biasa itu 550rb, tidak terlalu jauh harganya. Jadi ya sekalian saja lah daripada pulang-pulang penasaran hehehhee.. Berlanjut petualangan kami di mobil Jeep. Kira-kira 30 menit sampai 1 jam waktu perjalanan dari parking spot jeep ke Pananjakan, ini lebih singkat dibandingkan beberapa tahun yang lalu, ternyata ada jalan baru yang lebih dekat, kalau dulu jeep harus lewat kaldera. Kami naik ke Pananjakan 1 ya yang memang lokasi mainstream untuk melihat sunrise heheheh.. Kan kami turis jadi ikut yang mainstream-mainstream saja hahahhahah..

Bromo-selfie di tengah keramaian

Pengunjung Bromo membludak parah hari ini, jeep tidak bisa naik lebih atas lagi. Ya udah kami turun deh terus jalan. Menurut Mas supir (duh lupa namanya siapa ya), untung kita datengnya lebih pagi jadi biar pun kudu jalan tapi ga terlalu jauh, kami masih belum paham sih karena gelep banget gabisa ngira-ngira sebenarnya apa yang terjadi di sini. Ya udah jalan deh kita kira-kira 500 meter, ngos-ngosan. Oksigen dikit booookkk.. Udah mana muka bantal gini, haduuuuhhhh.. Sesampainya di Pananjakan 1, orang udah buanyaaakkkkk banget di situ. Kayaknya kami hanya bisa berdiri di tengah orang-orang yang padat. Saya jadi rada bete. Dulu pas tahun 2010, orangnya tidak terlalu banyak, bisa menikmati sunrise dengan lebih tenang, dan kebanyakan bule-bule yang beretika. Sekarang Pananjakan ini dipenuhi anak-anak alay bin ajaib. Huhuhu.. Terima nasib.

Sunrise di tengah ramainya orang

Ga lama, matahari lama-lama muncul, dari gelap, terang-terang-terang dan itu dia si matahari. Sunrise tidak terlalu sempurna, berhubung ini musim hujan, jadi mendung. Saya mesti melewati jeruji jeruji besi demi bisa melihat sunrise lebih dekat. Pusing deh kayak gini, rame banget.. Kira-kira di Pananjakan sekitar 1 jam, foto-foto cantik, ngobrol bentar, menikmati susunan gunung-gunung yang terkesan oh so purba banget – pemandangan ala-ala kalender dan kami turun. Turunnya aja pake desek-desekan. Nyebelin yah hahahaha.. Kayaknya kurang puas aja gitu di Pananjakan. Nah pas turun, kami baru ngeh dengan apa yang dikatakan oleh Mas Supir, boookk jeep bergelimpangan dimana-mana, rame parah, dan itu pun masih ada yang baru dateng. Ngantri gila deh. Lalu kami mencari jeep kami yang berwarna merah, dan kita caw ke spot selanjutnya. Masih ada 3 lokasi lagi nih yang kami datangi.

Jeep-jeep bergelimpangan

Naik jeep itu enak-enak enggak. Perut terasa digoncang-goncang. Isi perut kayak mau keluar. Apalagi dengan medan jalan meliuk-liuk yah. Perjalanan turun ke Bukit Teletubbies, sekitar 30 menitan sudah sampai di Bukit Teletubbies yang sedang hijau! Syukurlah pemandangannya ijo-ijo begini. Menurut Mas Supir, kalau musim kemarau, bukit jadi cokelat jelek tapi bisa lihat sunrise, kalau musim hujan bukit bagus hijau, tapi sunrise ga keliatan. Hahaha.. Memang harus memilih ya. Nah, saya seneng banget sama Bukit Teletubbies keren lho pemandangannya, pengen gelundung-gelundung, sayangnya di sini hanya diberi waktu setengah jam saja, foto-foto yang banyak karena kapan lagi kemari yah. Berasa di New Zealand saja nih. Habis itu kita ke Pasir Berbisik, konon katanya kalau anginnya besar di lokasi ini sering terdengar bunyi-bunyian, seolah-olah pasirnya yang berisik. Pasir berbisik seperti padang pasir saja sih, tapi kami berhasil membuat foto-foto ala Syahrini di sini. Thanks untuk pashminah Mama yang Ndut bawa dari rumah hahahhahaha..

Bukit Teletubbies, bikin pengen gelundung-gelundung

Macam video clip saja nih

Lokasi ketiga tentu saja adalah Kawah Bromo. Saya sebenernya agak kapok jalan ke sana, jauh dan sedikit berbahaya. Tapi kan yang lain belum pernah, ya udah ikutan deh ya. Kami sengaja juga gak naik kuda, bukannya apa-apa naik kuda mahal banget 100 ribu/sebalik. Hahhahaha.. Kempes dong dompet. Yuk semangat naik ke kawah, jalanan sama ramainya dengan yang sudah-sudah. Dimana-mana orang, malesnya banyak alay dimana-mana yang sok akrab sok deket gitu. Hihhhh.. Apaan siii ni orang.. Kami terus berjalan sambil sesekali foto, lama-lama pegel. Nyampe di depan tangga yang menuju ke kawah, ada rombongan dari pura memakai baju putih yang mau kasih seserahan ke gunung. Nah kalo ini jadi berasa di Bali. Hahahha.. Gagal fokus. Kami naik bareng sama mereka, hebat lho Bapak-Bapak Ibu-Ibu semangat gitu dan keliatan kaga cape, saya udah ngos-ngosan sesekali nyelende istirahat lalu lanjut lagi. Akhirnya tangga ini pun berhasil kami lalui. Terima kasih Ya Tuhan, dan di atas bagaikan mati gaya.

‘Udah ni gini aja’ kata Nci.
‘Ya udah gini aja terus giman hahhaha..’ saut Uut.
Kami berempat liat-liatan. Anti-klimaks. Helloooo udah jauh-jauh udah cuma liat kawah aja, mana bau belerang juga kan di sini hahahhahah..
‘Poto dulu deh poto, masa udah cape-cape ke atas ga poto..’ saya nimpalin
‘Ci, udah males nih foto-foto, capekkk pegel..’ Adek saya, si Ndut mukanya udah cape banget

Kecapean, males foto

Habis itu ya sudah kami memutuskan turun sehabis jepret-jepret bentar. Hell yeah. Jalan naek 1 jam, di atas 5 menit doank. Turunnya lebih cepat tapi harus lebih hati-hati yah karena jalannya licin banyak pasir. Untunglah kami selamat sampai bawah. Di bawah lalu saya merasa rada laper gitu, beli bakso (lagi) deh di Mamang-Mamang plus minum susu. Sungguh keduanya ini adalah perpaduan yang salah karena nyatanya bikin saya muntah di perjalanan pulang hahahhahha.. Balik ke tempat parkiran, lalu kami pulang deh ke Malang, ke Malang? Iya nih ke Malang sudah bukan ke Batu. Malam ini kami menginap di Kota Malang. Yeahhhhh..

Sampai Malang masih siang jam 2an, lalu kami memutuskan makan di Bakso Bakar Pak Man yang legendaris. Pengen juga tadinya ke Toko Oen tapi muahal banget ya udah ngebakso aja lagi. Bakso bakarnya enak, bumbunya lengket dan nempel banget. Habis itu kami diantar ke toko oleh-oleh habis belanja belinji. Saya & Adek ga beli macem-macem karena Mama sudah wanti-wanti supaya gak usah beli macem-macem. Lanjut kami cek-in ke Hotel Armi, Hotel Armi ini murah banget lho hanya 120ribu saja permalam, bisa booking via telepon tanpa harus transfer pula. Nah, letaknya ni hotel di tengah kota, jadi gampang kalau kami mau ke stasiun besok tinggal naik angkot saja. Pamitan dengan Mas Jamal, dan kami tepar di kamar masing-masing. Huwahhh kaki guehh, tenggorokan gueh. Di titik ini merasa pengen segera pulang ke rumah, badan remuk redam, aduh apa ini pengaruh umur ya jadi lebih cepat capek hahahhaha..

Malam harinya kami jalan-jalan di sekitar hotel dan menemukan Warung Soto Madura. Geez! Malam hari dihangatkan dengan soto Madura, begitulah malam terakhir kami di liburan panjang ini. Semoga lain waktu bisa mengunjungi Batu Malang dan Bromo kembali. Amin.. Tidur kami nyenyak, kelelahan.

No comments: