Thursday, June 13, 2013

Rain City

19 April 2013
Location : WCC, Cheesecake Factory near WCC, Sheraton Hotel, Pike Market (Public Market Center), Subway – American Sandwich fastfood resto at 6th Avenue Seattle, Walgreens at Denny way

‘Ci Pujo, kesiangan, bangun’
Tiba-tiba Dicky bangunin saya dengan posisi kayaknya ni badan koq capek banget yaaaaa. Bused deh kami bangun jam 10 pagi, yang bener ajah Jeung. Sudah gitu, tiba-tiba cleaning service juga udah dateng beres2in kamar kita lagi. Bused, parah banget ya kita ini. Alhasil, barulah kita datang ke WCC sekitar jam setengah 12, jam 12 kami ada janjian dengan Ms. D, Ms. Flo plus suami & anaknya. Katanya mau diajak makan bareng di resto Cheesecake Factory yang letaknya persis di depan WCC. Eh, eh, eh, ternyata keluar dari hotel, cuaca hujan gerimis, ma bro, kami gak punya payung.

Ketika sampai di WCC dengan setengah lunglai tapi tetep gak mau mati gaya gara-gara keujanan (padahal saya udah K-Pop-ers banget deh ni fashionnya). Kami mau mencari Ms. D. Di tengah-tengah pencarian Ms. D tiba-tiba saya melihat orang yang saya kenal, OMG, itu kan Ed! Sekilas info, Ed itu adalah kolega dari salah satu dosen saya, dulu kami satu proyek penelitian di Bantul (PBB). Sebelum pergi ke sini, saya memang sudah menghubungi Ed barangkali saja bisa ketemuan. Namun, apa daya, saya gak punya handphone, jadi saya agak berpasrah gitu, gak nyangka ternyata bisa ketemu sendiri. Langsung, pada saat itu juga saya menghampiri Ed. Si Ed malahan kaget setengah mampus gitu, ahahahha.. Langsung deh kami saling say hi dan berpelukkan (kenapa ya di sini kayak Teletubbies, dikit2 berpelukkaaannn..)

Ya ampunnn.. Gak nyangka juga deh bisa ketemu si Ed yang walaupun sudah agak Oom2 tapi tetep ganteng. Hahahahah.. Terus, kita ngobrol agak lama gitu, saling tanya kabar, Ed nanyain Pak Siswo, Mba Haxi, Mba Yayi, Mami (Mba Devi), Mz Krisna. Huaaaaa.. Seneng bener deh, reuni PBB. Hmmm.. Waktu dan jarak itu memang hanya ciptaan manusia, siapa yang menyangka saya akan bertemu lagi dengan Ed padahal kami terpisah ribuan kilometer jauhnya. Habis itu (biasalah) kami foto bareng gitu dan Ed upload fotonya di facebook. Whaatttt.. Jadilah teman-teman jadi pada tau saya sedang ada dimana hahahhahaha.. (Fyi, tidak banyak yang tau saya pergi ke Amerika Serikat).

mendadak reuni

Seusai reunion dengan Ed, lalu saya puter2 hall poster presentasi, ada beberapa juga penelitian yang menarik dan saya bisa minta mereka ngirimin poster mereka ke e-mail saya. Dan tidak lupa, bertukar kartu nama gitu deh. Hahhahaha.. Kocaknya, ketika saya mengatakan saya dari Indonesia mereka selalu bilang ‘Wah, kamu menempuh perjalanan yang sangat jauh untuk datang kemari.’ Heheheheh.. Iya emberrrr.. Saya naik pesawat 17 jam.. >.< senang juga bisa tuker2an ilmu dengan sesama peserta konferensi. Lalu, entah kenapa, saya lebih suka mampir ke poster milik sesama bangsa Asia, lebih pede saja rasanya untuk bertanya. Hahhaha.. Weeehh..

Jam 12an (lebih) kami berkumpul. Dicky, Ms. D, Ms. Flo, anak Ms. Flo dan suami Ms. Flo yang juga ternyata orang psikologi. Waaaa.. Keluarga psikologi ternyata Ms. Flo ini, sama dengan Ms. D, suaminya juga psychologist. Acara makan siang ini, seperti acara bincang-bincang mengenai ‘Perjuangan Mahasiswa Indonesia’ Ms. Flo banyak bercerita tentang bagaimana dulu dia berjuang menjadi satu-satunya mahasiswa Indonesia yang mengambil jurusan psikologi, di Wisconsin pula, yang waktu itu jumlah orang Indonesia di sana itu sedikit banget. Lalu, dy juga bercerita bagaimana dy harus kerja dulu pas kuliah, karena nilai mata uang Indonesia jatohnya pake banget. Jaman tahun 1998-an yang 1 Dollar itu bisa 20ribu. Ya ampunnn.. Saya denger ceritanya saja bisa kerasa deh bagaimana susahnya mahasiswa Indonesia yang waktu itu kuliah di Amerika. Ms. Flo juga cerita banyak waktu itu temen-temennya yang akhirnya pulang ke Indonesia, karena usaha orangtuanya menurun drastis dan mereka gak bisa biayain mereka sekolah lagi.

makan siang Geng Indonesia

Senang bisa mengenal Ms. Flo dan keluarga, apalagi si anaknya lucu juga, pengen saya mainin & unyeng2in, hahahahaha.. Sepulang dari makan siang, Seattle mulai deh ujan gerimis lagi. Untung kita masuk lagi ke WCC yang hangat dan nyaman, hahahahha.. Di hari kedua ini Dicky-saya mengunjungi paper symposium ‘LGBT Youth: ‘Does It Get Better? If So, Why?’ senang juga nih menarik, di sini juga, saya ketemu lagi dengan Ed. Hahhahaha.. Sekalinya ketemu malah ketemu mulu. Puas dengan lagi-lagi presenter yang keren dan sesi pertanyaan sangat hidup, karena baik dari kubu presenter, moderator maupun audience bisa ya saling adu argumen dengan cerdas tanpa merasa hurt-feeling. Ini dia yang namanya sportif. Kalo di Indonesia, mungkin bisa berujung keributan massal.

Menjelang agak sore, kami melanjutkan misi akademik kami di Sheraton Hotel dalam acara Presidential Speech yang dibawakan oleh Ann Masten yang merupakan ketua dari SRCD. Beliau membicarakan tentang resiliensi dan pentingnya hal tersebut bagi dunia. Speechnya berapi-api tapi tetap elegan, Prof. Masten biarpun wanita, tapi keliatan lho power nya pas kasih pidato itu. Huaaaa.. Lagi-lagi menemukan sosok keren. Speech ditutup dengan situasi yang agak emosional karena Prof. Masten agak terharu gitu pas menyebutkan orang-orang yang berjasa untuk dirinya sampai beliau bisa berada di atas panggung memberikan Presidential Speech.

Hari ini kami pulang tidak terlalu larut, maka, Dicky-saya berniat liat-liat Pike Market. Sampai di Pike Market memang agak gerimis, tapi terlihat bersahabat, eh, gak lama jadi ujan agak deres gitu. Ya ampun, udah mana gak punya payung. Ya sudah deh, kami tetep niat muter-muter Pike Market yang katanya legendaris itu. Tapi hanya sebentar di sana, gak terlalu lama berhubung udah hampir malem juga. Lumayan deh menemukan toko souvenir yang super murah cocok buat kantong kita-kita mahasiswa negara dunia ketiga. Habis itu sempat lihat adegan lempar ikan salah satu toko ikan terkenal di Pike Market.

segarnya ikan-ikanan

Pike Market itu pasar tradisional yang sudah ada dari jaman susah dulu. Seattle kan terkenal dengan hasil ikan, buah sayur dan bunga nya, gak heran di dalam pasar banyak yang jualan hasil perikanan dan perkebunan. Selain itu juga, banyak resto yang menghadap ke laut, toko buku, toko alat sulap dan pernak-perniknya, lucu banget deh, di basement lantai dua malah ada toko ramalan. Liat tokonya unik-unik kayak gini jadi ingat Diagon Alley di Harry Potter. Fyi, katanya sih di Pike ini ada outlet Starbucks pertama di dunia, hanya kami belum liat saja dan berniat di hari terakhir di sini kami harus mampir Pike Market lagi.

buah, segarnya ..

Second day selesai. Pulang-pulang dari Pike, kami buru2 deh mandi, cari makan, dan beli payung di supermarket terdekat, Walgreens. Huaaaaa.. Untung gak sakit-sakitan habis ujan-ujanan begini. Oya, terimakasih Subway sudah lagi-lagi mengenyangkan perut kami. :3

komersil dimana-mana, hahaha, directions sampe dijual

best regards
puji wijaya, berkelana di kota hujan

No comments: