Saturday, June 15, 2013

Hectic Bandara

21, 22, 23 April 2013
Location : Tacoma Intl. Airport, Taoyuan Intl. Airport, Soekarno Hatta Intl. Airport, Adi Sutjipto Intl. Airport

Tikkk.. Tikkk.. Tikkk..
Jarum jam terus berdetak.

‘lama amat si tu Bapaknya, Ci Pujo’ Dicky senewen dengan penjaga counter check-in - Oom2 Taiwan sudah agak berumur yang lama banget.
‘Iya Dick, ngapain si tu, udah tau ngantri panjang bukannya cepetan. Itu lagi si Ibunya bawa barang banyak banget ya. Mau jualan apa ya di Filipina’ saya lebih senewen ke si Ibu penumpang.

Sudah hampir 1 jam, Dicky-saya mengantri  untuk check in pesawat dan bagasi. Perasaan tadi pas awal lancar-lancar aja, sampe pada seorang Ibu-Ibu yang bawa barangnya banyak sekali, dus-dus an gitu deh, di kardusnya ada alamatnya, Filipina. Hmmmm.. Ni orang Pilipin heuuuuu.. Nengok ke counter sebelah, ada Ibu2 muka China/Taiwan lagi heboh ngepack blender nya dy, berusaha dimasukin ke koper. Dy keliatan panik, lalu salah satu staf EVA Air datang bantuin dy, ini lagi Ibu2, memang beli blender di Amerika lebih murah ya daripada di Taiwan. Usilnya otak saya ngomentarin orang-orang se-bandara.

Malam ini kami pulang ke Indonesia, dengan negara transit Taiwan. Dengan pesawat yang sama tentunya EVA Air. Hehehehhe.. Naik pesawat subuh-subuh itu seru juga, bandara Tacoma tidak sunyi senyap, ramai bo. Kayaknya ada beberapa penerbangan subuh di sini. Urusan dokumen dll kami baik-baik saja dan lancar. Yang bikin agak horor itu pas kami periksa lewat metal detector. Namanya juga Amerika, kalau tidak heboh bukan Amerika namanya. Kami semua, penumpang pesawat, harus melepas jaket, jam tangan, ikat pinggang, dan sepatu. Rempong kan. Dicky sampe bete-bete gitu karena ternyata pemeriksaan kayak gini gak hanya sekali, tapi 2 kali. Dua kali kami harus melepas sepatu, untung sepatu saya gak ada talinya, gak makan waktu make sepatunya lagi. Lalu, seperti biasa penerbangan kali ini juga agak telat. Lalu, Dicky sempet ganti boarding pass juga karena kursi yang sebelumnya ternyata rusak. Hmmm.. Dengan demikian kursi yang kami punya ini (3 seat) hanya akan ditempati oleh kami saja. Horeeeeee.. Lega dan nyaman!

Selama menunggu di bandara tidak banyak yang kami lakukan, kami hanya usil beli makanan di vending machine seperti biasa, lalu ke WC dan liat-liat toko souvenir habis itu duduk2 kepoin orang lain, seperti contohnya saya kepo ke Mbak2 Thailand sebelah saya yang mainan handphone terus, saya lirik-lirik ternyata dari tadi dy lagi liat-liat online fashion shop hwhwhhwhwhw.. Terus, ada kejadian agak kacrut juga pas Dicky-saya membeli makanan di vending machine, mesinnya entah rusak ato gimana, pas kami masukin uang 1 dollar ternyata mesinnya gak bisa nyala, jadi kami tekan tombol untuk mengeluarkan uang, malah dapet 2 dollar. Wkwkwkkwkw.. Tadinya mau isenk lagi masukin, barangkali dapet lagi uang tambahan.

nyobain ciki Jalapenos, saingan Ma Icih

Penerbangan Seattle-Taoyuan lebih lama 2 jam, hal ini diakibatkan oleh pesawat melawan arah angin, jadi lebih lambat. Jadilah saya akan 12 jam berada di dalam pesawat.. Errrr.. Di dalam pesawat, seperti biasa saya tidur dan bolak-balik ke WC buat cu-muk & buang air (baik kecil maupun besar). Ketika kedua kali nya saya mau buang air, WC nya memang rame banget, jadi ngantri. Awalnya di depan saya adalah Tante2 cantik gitu, lalu dy masuk lah ke lavatory. Sudah menunggu agak lamaan, tapi koq gak keluar-keluar. Lalu, datanglah seorang Nenek2 gitu, dy keliatannya kebelet pipis banget. Lalu, saya mempersilahkan dy untuk duluan. Nah, berhubung si Tante ini lama banget. Dan si Nenek gak tahan, gedor2lah dy ke pintu lavatory tapi gak ada respon.

Ini Jepang lho! 

Saya juga jadi bingung ni orang ngapain, dandan apa ya. Si Nenek jadi pindah ke lavatory yang satunya. Saya masih sabar tu nunggu di situ, sampe si Nenek keluar, saya masih aja nunggu. Mungkin si Nenek kasian sama saya, dy narik saya ke lavatory yang satunya, lalu bilang dengan orang yang mau masuk, saya gak tau dy ngomong apa, pake Mandarin, terus si orang yang tadinya mau masuk lavatory mempersilahkan saya untuk duluan pake lavatorynya. Eh, ajaib ya. Lalu, saya ngucapin tengkyu2 deh si Nenek sambil membungkukan badan kayak orang Jepang, habis barangkali dy gak ngerti kalo saya cuma ngomong tengkyu doank. Si Nenek senyum2 puas lalu dy pergi. Kocak ya.. Ada saja ya orang baik itu, sekalipun itu di pesawat terbang.

Sesampai di Taoyuan Int. Airport sudah pagi di tanggal 23 April. Lucu kan ya, pas berangkat kita kehilangan setengah hari, pas pulang mendapatkan tambahan setengah hari. Bisa dibilang saya tidak terlalu merasakan tanggal 22 April, kayak hilang gitu. Nah, 3 jam menunggu penerbangan berikutnya dari Taipei-Jakarta kami pergunakan untuk beli makanan dan wine, pesanan dari Pak Siswo dan Mba Haksi. Tips dan trik membeli wine : 1. Belilah wine di bandara di negara transit terakhir sebelum tanah air kita, supaya tidak jadi masalah bayar pajak macem2 lagi ; 2. Wine di US lebih mahal ketimbang di Taiwan. Oya, tempat transit kami ini berbeda dengan tempat ketika kami datang kemarin, beda bagian bandara. Tiap-tiap gate dan toko2nya juga berbeda dari yang kemarin. Hahhahaha.. Tapi tetap saja cuteness level 3000 deh.

Lagi-lagi bandara Taiwan >.<

Oya, lagi-lagi ni pesawat delay, delay setengah jam. Hmmm.. Biasa deh ya.. Jadi kami juga punya banyak waktu untuk ngobrol2 dengan penumpang yang lainnya. Kan ini pesawat ke Jakarta, jadi banyak orang Indonesia yang begitu mudahnya kami kenali. Pertama, adalah seorang Popo (Emak/Nenek) yang mau pulang ke Jakarta sendirian lho dy, dy semacam habis liburan gitu di rumah anaknya di San Diego, Amerika Serikat. Karena udah tua, maka hobinya ngobrol mulu, obrolannya seputar keluarganya di Amerika dan kesuksesan anak-anaknya. Di sebelahnya ada seorang Cici2 orang Indonesia kayaknya seumuran saya gitu deh yang sepertinya datang dari keluarga kurang mampu karena dy di Taiwan itu jadi TKW, kerja jadi buruh pabrik. Di depan kami semua ada Cici2 orang Bandung eksekutif muda yang sedang dalam perjalanan bisnis, dy ternyata yang mengimpor motor Harley Davidson dari Amerika ke Indonesia. Jadi inilah formasi ngobrol kami, geng Indonesia dadakan. Sesuatu yang jarang terjadi kan. Hahahhaha.. Memang kalo pas di negara orang, dengan mengindetifikasikan diri ‘saya orang Indonesia’, semua pasti mau nyatu. Tapi kalo pas di negara sendiri, mungkin jatohnya gengsi ya.

Kekocakkan yang terjadi ketika kami ngobrol itu adalah ketika saya bertanya ke Cici TKW, sebenarnya sih saya hanya mau kepo doank. Saya pengen tanya kalo jadi TKW di Taiwan itu serem gak, lalu koq dy penampilannya biasa ajah, soalnya yang saya tau yang namanya TKW itu mesti heboh tingkat dewa, kayak yang saya liat di tipi-tipi deh. Lalu, si Cici TKW ini jawab:
‘kalo di Taiwan aman, gak macem-macem, majikannya baik-baik, yang serem itu di Arab Saudi Ci..’ jawab si Cici TKW
‘Oooooo..’ saya menimpali singkat
‘Terus, saya kan kerja di pabrik jadi ga bisa macem-macem, kayak dandan, banyak beli baju, yang kayak gitu itu pembantu rumah tangga..’ belum juga melanjutkan penjelasan tiba2 si Cici TKW dipanggil temannya..
‘Heeee.. XXX’ XXX – nama Cici TKW
Cici TKW melihat saya dan bilang ‘Nah, ini kayak temen saya’

Saya melihat ke arah suara berada, saya kaget, eeee bused daaaahhhhh.. Temen si Cici TKW ini adalah TKW yang berprofesi sebagai pembantu rumah tangga. And you know, gaya pakaian mereka mau ngalahin Mulan Jameela deh. Rok mini jeans (okay, di penerbangan selama 6 jam mereka pake rok mini? Gak salah ni?), baju cantik berupa kemeja kotak-kotak merah yang ketat, sepatu agak boots potongan rendah warna hitam dengan aksesoris rantai, tangan penuh gelang, rambut curly, wajah full make-up. Hmmm.. Mungkin ditambah topi lebar, dy cocok jadi penyanyi musik country.

Kekagetan saya menjadi-jadi ternyata teman-teman yang di belakangnya juga gak jauh beda gaya pakaiannya, setipe lha ya. O my.. Pemandangan apa ini yang saya lihat. Saya jadi baru ngeh, kalo penampakan TKW yang di tipi-tipi itu memang sungguh benar kenyataannya. Tapi ingat, yang pembantu rumah tangga. *tepok jidat* tanya punya tanya ternyata mereka ini mau pada pulang kampung, jadi sudah selesai kontraknya di Taiwan. Kehebohan para TKW ini tidak sampai di situ saja. Pas di pesawat juga rame mereka. Jadi lucu banget di pesawat ini sudah bukan bahasa Mandarin dan bahasa Inggris yang mendominasi, tetapi ada bahasa Sunda dan Jawa di pesawat. Mereka juga suka pake minyak angin. Oya, ada satu lagi fakta mengenai TKW, mereka jago bahasa Inggris lho, dan menurut saya bahasa Inggris mereka gak jelek, pas di pesawat saya sempat dengar mereka ngobrol sama bule (sksd). Waaaahhh.. Para pahlawan devisa kita..

Bubyeeee..

6 jam kemudian, pesawat kami sampai di Jakarta. Senangnya sudah nyampe Indonesia. Btw, ni pake jaket malah jadi kepanasan sekarang hahahaha.. Lanjut deh 1 pesawat lagi. Hmmm.. Dicky dan saya melihat jam, eh, koq udah jam segini yaaaa.. Yuk buru2.. Di counter imigrasi ya owoh ngantrinya maaaannnn panjang amat. Lalu pas di sini juga, tiba2 ada satu TKW yang minta tolong saya mengaktifkan nomor Indonesia nya, hadeuhh nih si Mbaaaaa.. Jam lagi-lagi berdetak cepat, eh koq sudah hampir setengah empat, ngekkk.. Closing check-in pesawat Jogja-Jkt kan jam 15:45. Panik donk saya sama Dicky. Habis dari counter imigrasi lalu kami ngabur cepet2 mengejar penerbangan selanjutnya. Sampe-sampe keringetan. Pokoknya panik setengah mati deh, habis tanya ke security dimana gate penerbangan lokal Jakarta-Jogja Garuda, langsung deh kita buru-buru gak pake mikir. Sampe di pemeriksaan barang, di sini lah kehebohan makin menjadi-jadi, karena panik masukin barang ke metal detector, troli tas kami, saya dorong dan main buang aja entah kemana, dan gak sengaja kena Ibu-ibu, mateee gueee.. Tu Ibu2 tampangnya udah gak enak gitu. Berlagak pura-pura gak ngeh dan buru-buru saya langsung deh masuk walk-in metal detector dan ngambilin barang2 sambil lari ke counter check-in. Hadohhhhhh..

Di counter check-in capek banget kan. Tapi si Mas2 penjaga counter senyum2 dan santai banget. Haduh si Mas nih gak tau sikon deh, orang udah hampir ketinggalan pesawat begini dia malah slow motion. Tenang karena sudah check-in tetap dengan langkah cepat dan giras, Dicky-saya jalan ke arah waiting room. Dan duduk, menarik nafas, haaaduhhh capek bener yaaa.. Tapi koq masih sepi ya waiting room nya, bener koq kata Mbak penjaga nya tadi di sini. Saya melihat jam, ni 15 menit lagi harusnya berangkat ni. Lalu, saya kebelet pipis. Ke WC lah saya.. Nah, di WC ini saya mengeluarkan handphone, si handphone memang secara otomatis ganti jam kalo sudah ganti wilayah waktu. Terus saya bengong sebentar, koq masih jam segini? Masih jam tigaan.. Haaaa.. Bukannya udah jam empat.. Kroscek dengan jam tangan. Terus saya baru nyadar. Bego banget ya gue. Ni jam tangan kan jam Taiwan yang lebih cepet 1 jam. Hyaaaaaaaa..

Sehabis menyadari apa yang terjadi, saya duduk, lalu bilang ke Dicky ‘Dick, tau gak sih, sebenarnya ni masih jam tigaan’ Si Dicky kaget ‘Hah?’ ‘Jam tanganmu jam Taiwan juga ya?’ ibaratnya orang dihipnotis, si Dicky juga baru sadar. ‘Ya ampuunnnnn… Bego nyaaaa..’ iyeeee.. Otak kami ni lagi nyasar ke dengkul gara-gara naek pesawat kelamaan. Hahhahahahhaha.. Dudulnya gueeee.. Habis itu kami ketawa-ketiwi bodoh deh. 1 jam kemudian kita baru naik pesawat pulang ke Jogja, kelaperan, roti isi rendang dari Garuda Indonesia dilahap dengan semangat ’45. Welcoming home Dicky and Puji !

best regards,
puji wijaya, sudah di Endonesa kembali

No comments: