Saturday, June 29, 2013

Dear Haters

Haters, atau dalam bahasa Indonesia-nya subjek yang membenci (pembenci). Kalau boleh saya tebak, semua orang pastinya punya haters. Sebaik-baiknya orang mesti ada lha ya yang pro dan kontra. Ingat, hidup ini ada hitam dan putih. Ada baik dan buruk. Ada positif dan negatif. Tidak ada yang buruk semua dan tidak ada yang baik semua. Penjahat sekalipun, contohnya para koruptor-koruptor itu, mereka korupsi pun ada tujuannya, mereka punya keluarga (istri dan anak) yang harus dipenuhi kehidupannya. Begitu juga para preman, dibalik tampang sangar dan perilaku mengancamnya, mereka insecure, karena hidup di tengah ketidakpastian.

Bagi saya sendiri, pengalaman dibenci orang lain sudah pernah banyak kali saya alami, dan begitu sebaliknya saya juga pernah membenci orang lain. Waktu dulu, jaman SD saya pernah dimusuhin kakak kelas karena saya nge-fans dengan teman satu kelas dia yang ganteng, setelah diselidik-selidiki, kakak kelas itu suka sama si Koko itu jadi semacam dia ingin melindungi Koko ganteng dari serbuan cewe-cewe lain apalagi cewe adik kelas ingusan macam saya. Hahhahahaaaa.. Lain hal lagi, pas jaman SMP, saya yang sering musuhin teman-teman. Gak tau kenapa pas jaman SMP ini saya ngerasa jagoan banget gitu, sampe beraninya benci-bencian sama anak-anak cowo yang suka norak ngeledekin kami-kami murid perempuan. Pas di SMA, pengalaman dibenci itu datang oleh orang yang satu kos dengan saya, yang sampai sekarang pun saya masih heran napa ya ni orang benci banget sama saya, padahal kenal dekat juga nggak. Di masa yang masih sama, saya juga pernah dibenci salah satu teman se-kelas karena miss-communication, tapi pada akhirnya kami baikan juga dan malah berteman baik sampai dengan sekarang. Perihal benci-bencian, saya juga alami di masa perkuliahan. Tapi di masa kuliah ini lebih ke benci karena sirik sih. Hwhwhwhhwhw.. Kalo saya ada melakukan hal apa dan itu baik, kadang ya diomong-omongin dan di-bete-in, dan begitu sebaliknya kadang saya juga suka gitu, kalo ada teman saya yang tiba-tiba jadi keren, saya suka ngutuk-ngutukin (kalo dipikir-pikir lagi ini sumpe super gak penting).

Semakin saya besar, soal-soal seperti ini sebenarnya saya tidak terlalu menanggapi, maksudnya not a very big deal lha ya nanggepin orang-orang yang benci dengan saya. Rasa benci itu saya pikir wajar. Semua orang pasti punya. Saya juga punya. Tapi yang bikin tidak wajar itu adalah output perilakunya. Contoh nya saja pas kejadian jaman SMA, ketika saya dibenci oleh teman kos saya sendiri, dia tiba-tiba membuang sepatu saya. Ini baru sepatu lho ya, belum yang lain yang lebih berharga. Keluaran perilakunya bisa destruktif, tidak masuk akal dan kadang ya frontal banget gitu. Contoh lain, waktu saya membenci teman-teman SMP saya, saya bisa lho ancem-anceman sampe adu argumen (a.k.a marah-marah) di depan kelas tanpa ngerasa malu, yang kalo dipikir-pikir lagi koq ya waktu itu saya gak malu ya dan tau gak sih kalo perilaku itu ganggu anak-anak lain yang lagi enak-enaknya baca buku ato belajar. Okay, that's my bad. Lalu, kalo mau ditarik ke kasus yang lebih luas, mungkin kita bisa liat pengalaman kelam negara kita di tahun '98  dimana rasa benci itu bisa memporakporandakan kehidupan ke-bhinneka-an kita. Atau kasus-kasus teror yang terjadi hampir tiap taun yang bukan hanya merusak fasilitas umum tapi juga rasa percaya kita terhadap kelompok individu tertentu.

Sangat saya sayangkan juga, terkadang alasan kebencian itu juga suka tidak jelas dan kurang make sense. Kasus yang paling sederhana yang pernah saya alami di perkuliahan, ketika si A dapat nilai ujian paling bagus di kelas, tiba-tiba si X benci A, alasannya : karena A dapet nilai paling bagus, lha kan ini gak masuk akal yah, A dapet nilai bagus lalu si X bete berujung benci gitu. Kecuali alasannya adalah : karena A dapet nilai paling bagus dan nilai itu dapet nyontek dari teman lain. Itu baru kebencian yang bisa diterima keberadaannya. Ingat lho kita bukan lagi anak kecil yang berpikir sependek itu, seperti anak-anak yang benci sama seseorang/banyak orang/sesuatu oleh sebab-musabab yang tidak berdasar.

Yap. Akhir kata, saya hanya ingin bilang, bahwa perasaan benci itu boleh koq dan it's a normal feeling. Ini nih sama dengan perasaan senang, perasaan bangga atau perasaan sedih. Namun, mulai berhati-hati ketika rasa benci itu tidak memiliki dasar yang jelas dan punya output destruktif. Come on, jangan sampai rasa benci kita itu membingungkan objek yang kita benci. Lebih enak kan kalo si objek yang kita benci itu tau salahnya dia dimana, apa alasan dia dibenci, justru dengan itu rasa benci jadi punya manfaat positif, bisa bikin  si objek jadi berkembang kepribadiannya. :)

Oya, sebagai pesan sponsor. Untuk para haters di luar sana, jika mau dan sempat, temui objek yang anda benci, sit and explain. Jangan buat mereka bingung dengan perilaku kebencian anda. Apalagi kalo ternyata si objek gak pernah buat salah apa-apa, kenal dan ketemu saja tidak pernah koq main benci saja, hehehhehe.. kan objek jadi tambah bingung *curhat* . ^^

best regards,
puji wijaya, punya haters yang perhatian

picture taken from : http://www.tumblr.com/tagged/rainbow%20flower

No comments: