Wednesday, March 7, 2012

Tidak Enak Ketika Sakit


Halo2. :)
Saya tidak bisa tidur ni, karena tadi siang saya tidur, alhasil saya nge-blog saja deh. Kebetulan ada hal yang menarik untuk diceritakan. Cekidot!


Kemarin, saya mengalami kecelakaan motor beruntun. Giliran saya taat peraturan, eh orang lain yang ngaco, kena deh. Kaki saya kulitnya mengelupas kena ban motor Mas2 begajulan. Ceritanya kemarin sore saya mau les gitar, saya berangkat jam 3 kurang 5 menit. Saya memang suka mepet kalo berangkat, tapi semepet-mepetnya saya, saya ga pernah ngebut2an di jalan. Saya lebih milih telat daripada membahayakan nyawa sendiri. Sampai akhirnya di ringroad utara, di depan motor saya, ada Mas2 yang seperti baru bisa belajar motor, sumpah jalannya ga jelas banget, saya hampir ajah nabrak dy pas di belokan transisi dari jalan mobil ke jalan motor, untungnya ga jadi nabrak, rem saya sepertinya masih berfungsi dengan baik. Karena saya melihat gelagat2 aneh dari si Mas2 pengendara motor di depan saya, saya pelan-pelan dan ga berani nyalip. Sampe akhirnya ada motor Ibu2 keluar dari gang, lalu si Mas  Ga Jelas itu nabrak Ibu2 itu. Berhubung saya ada di belakangnya, mau ngerem kayak gimana juga saya tetep aja nabrak motor Mas nya, waktu itu motor Mas nya udah dalam keadaan jatoh, kaki saya kena bannya yang masih muter, saya pake sandal jepit, jadi kulit ini tidak terselamatkan, motor saya si Monty ga kenapa2, badan saya juga ga jatoh, masih aman terkendali.

Nah, gara2 kejadian itu, kaki kiri saya jadi cidera. Bengkak, merah, berair, pegel, perih, mantap jaya surantap sakitnya. Gara2 ini juga saya jadi malas ngapa2in. Kegiatan saya jadi terhambat, sumpah deh ga enak banget rasanya. Sepanjang hari saya juga jadinya bete, bete nya karena saya susah jalan, lalu saya jadi sedih karena lagi2 saya menambah oleh-oleh jatoh di badan sendiri. Pas KKN kemarin saya juga kecelakaan motor (diboncengi teman), karena ini tangan kiri saya pitakan, kaki deket kelingking juga pitakan. Sekarang, gara2 si Mas2 GeJe yang naek motornya begajulan itu, saya punya luka baru. Sedih rasanya.

Saya cerita hal ini ke orangtua saya, tapi tanggapannya ya biasa saja, ga heboh ato gimana gitu. Mungkin SMS saya kurang dramatis apa ya. Saya juga cerita ke adik saya, adik saya cukup menghibur saya dengan bercandaannya. Teman2 saya cukup care, terlebih anak2 kos, yang dengan baiknya memberi banyak saran dan obat (karena mereka pharmacist ehhehehe..). Dari kejadian ini, gatau napa ya, saya jadi agak gloomy, pas sakit2 kayak gini, saya merasa sangat sendirian. Pas sehat si, seneng2 ajah sendirian, tapi pas sakit, rasanya pengen banget saya pulang ke rumah, enak kan di rumah ada yang ngurusin. Ahahahhahaa.. I wish, I could..

Sekarang saya rada cemas dengan keadaan si kaki saya, yang ternyata tambah bengkak & memerah. Besok saya mau ke dokter, semoga si ga dikasih obat macam2 ya, saya ga suka (dan ga bisa) minum obat. Haduuuuu.. Ada2 saja ni.. Doakan saya cepat sembuh yaaa.. Positif nya karena kejadian ini, yaaa saya akan lebih hati-hati di jalan dan mulai meluangkan waktu untuk beristirahat. Badan ini sepertinya sedang tidak kompromi.

regards
puji wijaya, butuh istirahat

1 comment:

fransisca said...

Kakinya ga dipake lari dulu, si sepatu libur dulu yaa.. :)