Wednesday, November 23, 2016

Perlukah Pacar Matre Nyemplung ke Laut?

“Ji, enak banget jadi si V, baru jadian dia minta credit card ama pacarnya, terus dikasih”
Saya melongo, mendengar cerita dari seorang teman karib mengenai salah satu teman kami yang ‘beruntung’. Saya baru menyadari kenyataan bahwa ya begitulah pacaran di usia 20 pertengahan menjelang akhir. Jaman sekarang, memberi credit card itu hanya satu dari banyak hal materialistik lainnya. Teman karib saya ini sudah sejak remaja tinggal di Jakarta, terbiasa mendengar cerita-cerita macam begini. Menurutnya, ya biasa lah kalau pasangan minta kado mahal, minta dibelikan barang-barang branded, ato ‘pinjam’ kartu debit/kredit milik pacar. Menurut dia biasa, menurut saya nggak.

Ini bukan kali pertama saya dengar cerita begono. Tapi tetep aja bikin tercengang. Maklum, selama ini dari lubuk hati yang terdalam saya gak suka banget sama yang berbau materialistis begitu, apalagi pasangan matre. Rasanya kalo menemukan spesies matre gitu pengen saya cemplungin ke sumur aja tu orang. Sepanjang kisah kasih yang pernah saya jalani, saya ga pernah jadi korban cowo matre atau menjadi cewe matre. Makan selalu bayar sendiri-sendiri, hanya sekali kasih kado pas ulang taun doang, itu pun ga seberapa harganya. Hahahaha.. Boro-boro dikasih credit card, debit card masing-masing aja kalo akhir bulan sisa nya mentok saldo minimum. Ya segitu iritnya antara saya dan mantan.

Dari kisah di atas, jadi menarik banget untuk dibahas nih. Apakah di jaman kekinian menjadi ‘matre’ itu sudah tidak aneh? Lalu, apakah justru ‘matre’ itu malah menjadi sebuah keharusan? Di sini yang mau saya bahas, matre ketika pacaran ya, karena buat saya persoalan finansial akan jadi sangat berbeda dalam sebuah institusi pernikahan. Pacaran yang saya maksud di sini juga pacaran heteroseksual antara pria dan wanita.

Soal aneh - tidak aneh, menurut hemat saya, pasangan matre itu pada kenyataannya memang sudah biasa terjadi, terlebih di kota besar. Tapi biarpun sudah lumrah tapi bukan berarti kita kudu mengikutinya. Jadi matre itu sebenarnya ga perlu lho gaes, kecuali dari awal emang udah niat pacaran buat dapet ATM berjalan. Ini sudah beda cerita. Hahaha.. Walaupun ‘jadi matre’ ini udah umum, tetapi masih banyak orang yang menilai hal ini adalah sebuah dosa, termasuk saya. Saya ga suka lihat ada teman yang sebegitu tega menadahkan tangan ke pacarnya, atau justru teman saya yang jadi korban pasangannya yang matre. Makanya saya juga cukup kesal kalau tiba-tiba dengar cerita tentang spesies manusia satu ini. Ya plis deh, kalian nih baru di tahap pacaran gitu loh, gimana kabar nya kalo udah nikah. Terus, mending kalo si pasangan tajir terus seumur idup bisa memenuhi tuntutan materi, lha kalo tiba-tiba jatuh kismin.

Terus berarti ga boleh minta sesuatu ke pacar dong? Kalo begitu minta - langsung dicap matre. Minta sesuatu ke pacar boleh aja sih, tapi yang wajar. Wajarnya gimana, ya disesuaikan dengan dompet dan level keuangan pasangan. Jika pacar hanya bisa beliin kamu tas LV Mangga Dua – ya masa maksa minta LV yang asli. Dibilang matre apa gaknya juga bisa dilihat dari intensitas minta. Saban minggu minta belanja belinji itu jelas matre, apalagi belinya mahal-mahal.  Saya pribadi suka menganggap orang-orang cumi gini sebagai orang gak tau diri (jahat banget guweh). Saran ogud sih ya kalau pasangan sudah keseringan minta yang aneh-aneh bikin bokek, mending putusin aja. Banyak orang lain yang baik hati, irit, berbudipekerti, perhatian, dan cinta tanah air ya seperti saya gini! (Ujung-ujungnya promosi hahahaha..).

Perlu diinget juga, jika pasangan masih bergantung sama orangtua nya, jadi matre itu enggak banget lho. A big no no noooo.. Jangan gitu, anak orang itu woy! Mending kalo orangtuanya juragan beras di kota, tapi kalo orangtuanya hanya kerja seadanya, masih tega? Ya terus kalo belum settle, pengorbanan materi ke pacar ga usah lebay deh. Soal seperti ini, harusnya sih sudah terbuka sejak awal pacaran – “Beb aku tuh ga bisa beliin kamu macem-macem, paling cuma makan di warung doang, kamu mau menerima aku apa adanya?” dan membutuhkan pengertian dari masing-masing “Iya Say, Sayur. Aku mengerti keadaanmu”. Ohyeah, kalo bisa begini betapa indahnya dunia ini.

Punya pasangan tipe murah hati (catatan: bukan kita yang minta ya, tapi pacar suka memberi), itu rejeki lo banget! Buat pacar yang suka ngasih tapi ternyata masih disuapin orangtuanya, harus dihadapi dengan hati-hati. Tapi kalo posisi si pacar sudah mandiri bolehlah diterima dengan tangan terbuka. Baru kalo udah terasa berlebihan, semisal dia tiba-tiba mau kasih kamu rumah (rumah beneran bukan rumah Barbie) wakkaka.. Please, be assertive! Harus ngomong! Bilang aja ini terlalu berlebihan, kalau dia beneran baik dia ga bakal masalah dengan penolakanmu. Kalau maksa banget, pasrah terima aja, toh bukan sesuatu yang berbahaya (kecuali tu rumah ternyata rumah hantu). Tapi ya inget aja, pas putus jangan minta dibalikin hahahha.. Dikira penitipan aset apa..

Saya punya temen, saking dia & pasangan udah serius banget pacarannya, dia dikasih uang tiap bulan sama si pacar. Sudah pernah nolak tapi doi tetap kasih. Nah kalo kedapetan pacar begini, pertama-tama kita harus mengucapkan syukur kepada Tuhan terlebih dahulu. Hahaha.. Tipikal pasangan gini mah jarang banget ada di dunia ini. Kedua, ga usah besar kepala dulu dan keburu-buru pengen dibelanjain, siapa tau ternyata dia cuma minjemin terus taun depan kamu disuruh balikin dengan bunga 10% per bulan hahah.. Bercanda.. Bercanda.. Santai aja intinya, ga usah terlalu ganjen karena pacar tajir gilak sampe sawer duit begitu, kalau kamu sendiri bekerja ya itu uangnya jadi deposito aja. Kecuali ada hal yang mendesak untuk pakai uang itu, misal sakit keras, itu juga tetap harus ngomong ke pasangan – walaupun sebenarnya itu uang udah jadi milik kamu.


Persoalan kita harus jadi matre apa ga. Hmmm.. Tricky question. Berhubung jaman sekarang apa-apa memang serba mahal, apa-apa harus pake uang. Lalu mengingat si pacar ini adalah calon paling mungkin untuk dinikahi. Saya pikir, tetap bukannya kita jadi matre yah, tetapi kita jeli aja apakah si pasangan ini adalah seseorang yang bisa kita ajak untuk hidup berkecukupan. Tidak harus kita harus cari pacar yang langsung kaya raya tujuh turunan – yang semasa pacaran bisa membiayai seluruh kebutuhan kita. Tetapi ya itu dia, bagaimana orang ini punya potensi (POTENSI!) hidup mapan. Tidak dapat dipungkiri, ga usah munafik, semua dari kita ingin hidup enak, gak ada yang pingin hidup susah. Susah uang maksud saya. Jadi ya bukannya matre tapi ini soal insting survival kita.

Jadi sebenarnya wajar aja kalau tiba-tiba kita minta sesuatu ke pacar, tapi harus realistis dan kontrol frekuensi. Prinsip banget, kita ga boleh blind saat mencintai seseorang. Cari pacar di usia dewasa udah sewajarnya melihat apakah calon itu punya pekerjaan tetap apa ga. Ntar pas berkeluarga kita kan ga hanya melihat cinta – finansial jadi faktor yang sangat penting. Hanya saja jadi beda toh esensinya jika kita ‘memanfaatkan’ kemapanan pasangan kita semenjak pacaran. Kalau sekarang pacar udah bisa punya tabungan, ya bagus banget! Selalu didukung untuk tetap menabung dan investasi, bukannya diporotin wkakakak..

Susah memang hidup di dunia ini, apalagi kita suka membandingkan hidup kita dengan orang lain. Ya siapa sih yang ga pengen tampil cantik punya tas mahal kayak Syahrini, pakai baju bagus pas pergi-pergi ala anak Jekardah, dan siapa juga si yang ga pengen bisa sweet getaway bareng pacar ke Bali nginepnya di hotel mahal pula. Ya kan.. ya kan.. Nah, banyak-banyak bersyukur supaya kita ga terus-terusan dongak ke atas. Pegel bro! Mending jalanin aja semampunya. Inget, yang kita lihat itu ga semuanya indah, bahagia, dan sempurna. This is life! Ada item, putih, dan abu-abu.

Ada yang menghubungkan antara pemberian dan komitmen. Intinya kalau banyak ngasih berarti dia sayang, komit, dan kamu pasti dinikahin. Duh, kalau tinggi rendah komitmen pacaran diperbandingkan dengan seberapa banyak si doi kasih barang/uang/fasilitas ke kamu, itu sih pemikiran yang cetek banget ya coi. Jadi bertanya-tanya saya, sebenarnya tujuan pacarannya itu apa. Kalo nyari untung, mending berdagang aja ga usah pacaran. Komitmen selama masa pacaran itu terbangun atas banyak hal seperti kepercayaan, kasih sayang, waktu, self-quality, respek, keyakinan, kejujuran, dan (bisa) materi. Come on! It is just a piece of cake, ga usah fokus berlebihan sama masalah materi. Lagipula gak mau juga kan kalau ternyata si pacar sayang hanya karena kita sering ngasih?

Mengasihi itu bukan berarti me-ngasih-i , ga usah dibelah-belah. Lagian kayak lagi minta sumbangan aja kudu dikasih-kasih. Hehehe.. Ya udah sekian posting hari ini yoo.. Habis baca ini pada introspeksi diri sendiri ya, apa pacar kita tu matre atau ternyata kita sendiri yang matre. Ohya, menyambung judul posting hari ini, jawaban saya adalah YA! PERLU! PACAR MATRE KUDU NYEMPLUNG KE LAUT! Ouch!

pic taken from :

No comments: