Saturday, October 1, 2016

Ulala Solo Traveling

Beberapa minggu yang lalu, topik mengenai ‘jalan-jalan sendirian’ menjadi hot topic di salah satu grup LINE yang saya miliki. JJS alias jalan-jalan sendirian atau nama gaulnya itu solo traveling ternyata memang lagi nge-hits belakangan ini. Wow! Makin banyak ya orang-orang yang menyukai style bepergian ini. Hidup soliter! Mengenai solo traveling dipikir-pikir menyenangkan juga sih, hanya saja sepertinya untuk menjalani gaya jalan-jalan begini ada satu hal yang kudu mantap yaitu keberanian! Yes, kudu berani! Dan satu lagi sih, kudu banyak duit wkakakkaka.. (Itu sih ga usah disebutkan juga ya gaes)..

Sering saya melihat teman-teman bule solo traveling. Udah gak aneh lagi ya buat mereka pergi sendirian seperti itu. Mungkin karena kultur individualism yang mereka punya, membuat solo traveling itu ya lumrah dan biasa. Beda banget dengan kultur negara kita yang apa-apa sukanya rombongan, sehingga keputusan solo traveling itu disebut nekad dan aneh. Terlebih buat kita yang masih di’perhatikan’ orang tua, hmmm.. Mau bilang pergi ke Bandung sendirian dari Cirebon aja hebohnya setengah mati, ibarat udah kayak si anak bakal ilang di Gunung Halimun aja gitu. Padahal di Bandung juga ketemu sodara. Ya ga bisa disalahkan juga sih orangtua khawatir seperti itu, namanya juga orangtua kan. Saya sering geli gitu kalau mau pergi-pergi (entah sendiri atau rame-rame) respon dan persiapan Mama saya lebih heboh daripada saya. Duh, pusing deh, ini siapa yang mau pergi coba.

Ketika saya mulai sekolah di luar kota, pergi-pergi sendirian itu jadi biasa. Mulai dari yang paling sederhana kayak naek beca sendiri, naek angkot sendiri. Lalu lama-lama jadi naek angkutan antar kota, kereta, dan pesawat sendiri. Kemandirian naik alat transportasi itu kemudian berlanjut menjadi mandiri di kehidupan, dari SMA sudah nge-kos, dan sampai sekarang saya cinta jadi anak kosan hahahaha.. Mungkin ada yang bilang nge-kos itu sepi dan bosan karena ngapa-ngapain sendirian, gak tau gimana justru dari hari pertama saya nge-kos saya malah merasa bahagia – akhirnya saya pergi dari rumah hahaha.. So, kata homesick itu rasanya ada hanya ketika bokek saja, but oveall saya hepi banget hidup sendirian.

Setelah tahapan itu kemudian saya jadi terbiasa melakukan apa-apa sendiri & belajar skill2 kehidupan yang ternyata jadi penting di kemudian hari seperti nyuci sendiri, nyetrika sendiri, nyuci sendiri, masak sendiri, menjahit sendiri, nyetir kendaraan sendiri. Kayaknya saya udah cocok nih tinggal di negara maju dimana servis dan jasa itu mahal banget harganya, persiapan udah matang. Nah, habis itu, ada beberapa kesempatan dimana saya bisa pergi jauh ke luar kota sendirian. Karena sudah sering mengandalkan diri sendiri, ya jadi pergi dan tinggal di daerah asing juga bukan menjadi sesuatu yang bikin panik, malah saya excited karena bakal menemukan hal baru nih..

Solo travel pertama saya itu baru saja dimulai 1 tahun lalu. Ini benar-benar saya pergi ke luar kota tanpa didampingi orang lain. Dan saya rasa pengalaman ini menyenangkan banget. Selama ini pergi ke kota lain tanpa ada saudara dan teman di situ, tinggal di bangsal backpacker hostel, nyari makan, dan keliling-keliling sendiri, hanya di angan-angan saja. Pertama, karena dompet tidak mencukupi untuk pergi sendirian (well, kalo rame-rame kan bisa patungan). Kedua, karena belum ada momen/waktu yang pas. Ketiga, ketika sudah memantapkan diri berangkat eh nyali mendadak ciut. Nah, buat alasan yang terakhir itu pengaruhnya adalah soal ijin, selama ini saya selalu lapor kepada Mama bahwa mau pergi ke sini ke sono. Nah, kadang saya suka ciut ketika ingat bahwa Mama pasti tidak mengijinkan saya pergi jadi ya ga kelakon-kelakon sampai akhirnya di bulan November 2015, saya memantapkan diri untuk pergi ke Surabaya, SENDIRIAN!

Independent trip pertama ini, alhasil dilaksanakan tanpa sepengetahuan Mama saya. Saya hanya memberitahukan si Adek. Hahahaha.. Kalau diingat-ingat eleuhhh nakal juga ya. Dan kocaknya, Adek saya sangat mendukung tindakan ini. Jadi kami ini bener-bener partner in crime. Ya habis gimana Mama sering mengkhawatirkan sesuatu yang tidak seharusnya dikhawatirkan, dan hal ini yang sering membuat kami tidak bisa berkembang. Jadi boleh lah demi kebaikan bersama, gak usah cerita-cerita dulu ke Mama hahaha.. (sekarang sudah tau koq & syukurnya ga ada komentar yang aneh2). Ketika itu saya ada acara di Surabaya – pertandingan kendo, wah pas banget ada momen bisa pergi ke luar kota nih. Tapi sengaja ga ikut berangkat bareng teman-teman dari Jogja, saya memilih pergi 2 hari lebih awal dari hari-H pertandingan karena mau jalan-jalan dulu.

Saya memilih tempat inap sebuah homestay bernama Krowi Inn, yang super duper recommended untuk para solo traveler. Di sana saya berkenalan dengan seorang cewe (saya lupa namanya) dari daratan Tiongkok, kebetulan kami sekamar, kasur kami berdampingan. She is so cool! Dia itu pergi jauh dari Cina, nabung dari uang jajan dan kerja part-time pas kuliah, terus sengaja keliling-keliling Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Thailand, alone! Buat orang kayak saya, dia itu aslik dah keren abis. Saya merasa cupu secupu-cupunya mendengar keberaniannya yang luar biasanya itu, dan saya merasa ga pernah ngapa-ngapain gitu loh hidup di dunia seperempat abad. Cewe ini bahasa Inggrisnya bagus banget, dan ternyata 3 bulan lagi dia bakal ambil master degree di Australia. Kalo ga salah jurusannya social worker gitu deh. Dari ngobrol-ngobrol panjang sebelum tidur di bunk-bed ini, saya terus menemukan insight : emang ya idup itu terlalu singkat, makanya sayang kalo ga ngelakuin sesuatu yang benar-benar kamu sukai.

Lalu, ga lama setelah itu, sekitar setengah tahun kemudian, bulan Juli lalu, saya juga seneng bisa jalan-jalan sendirian lagi. Kali ini ke Jogja! Nah, kota ini sih sudah sangat familiar luar dalam ya, secara saya tinggal di sana 7 tahun. Waktu itu, sehabis dari pernikahan salah satu sahabat di Purworejo, pulangnya saya cus dulu ke Jogja sekitar 3 hari jalan-jalan sendirian di kota pelajar. Soal ijin? Mama saya tau koq saya ke Jogja, tapi dia tetep gak tau saya jalan-jalan sendirian hahaha... Tiga hari 2 malem nginep di Jogja sebagai ‘turis’ cukup aneh rasanya karena sebelum itu saya ke sini selalu sebagai mahasiswa. Rasanya lucu deh, antara geli menyadari sekarang sudah tidak tinggal di Jogja lagi, kangen sama suasana Jogja, dan excited berpetualang sendiri. This second trip, it was amazing & unforgettable.

Saya pribadi sangat tertarik dengan solo trip, kebetulan cocok dengan need of freedom yang saya miliki. Dari dua pengalaman solo trip yang lalu, saya sangat menikmati perjalanan ini. Tapi biar kata suka dengan model plesir sendirian, saya juga senang ketika bisa jalan rame-rame. Dari dua tipe halan-halan, baik solo atau group. Masing-masing punya minus plus nya tersendiri. Solo traveling memang bebas bagai merpati (ehhh judul lagu), tapi punya beberapa resiko yang jangan sampai diremehkan lho. Misalnya soal keamanan, buat solo traveler pemula seperti saya gini, mendingan pergi ke daerah yang relatif mudah aksesnya serta tourist friendly. Lalu, Solo travel itu cocok buat orang-orang yang suka gerah dengan kerempongan orang lain, ya kan ada ya tipe orang yang malah jadi bete gitu kalo liat temen seperjalannya ribet bin ajaib - nah mending nyoba gaya pejalan mandiri begini deh. Solo trip juga membuat kita repot pas mau self-photo, sekarang bisa diakali dengan tongsis, tapi tetap susah kalo mau foto yang ‘beneran’ dikit. De el-el yang lainnya bakal saya bahas di posting tersendiri yah..

Kapan Puji pegi-pegi sendirian lagi? Hmmmm.. Belum tau. Ingin secepatnya lah, tapi life is mystery. Siapa tau besok, minggu, bulan, tahun depan? Rencana memang belum ada. Sekarang kumpulin uang dulu kali yey. Ya biar suka plesir-plesir tapi kudu realistis juga kita butuh uang demi sesuap nasi helehhhh.. Okay see you at the next post blog!

pic taken from here

No comments: