Monday, October 3, 2016

Solo Trip VS Group Trip

Menjalani liburan bisa ditempuh dengan berbagai cara dan gaya, ada yang menyukai pergi berkelompok ada juga yang lebih menyukai pergi sendirian. Lanjutan posting saya kemarin, sekarang yuk kita liat apa aja plus-minus dari dua gaya liburan ini.


# SOLO TRIP
Plus:
      1.     Bebas
Oh ini sih sudah pasti. Bebas menentukan lokasi wisata, bebas menentukan mau backpacking, flashpacking, atau luxury trip. Semua-muanya diputuskan sendiri tanpa ada campur tangan orang lain. Untuk menentukan hari ini mau makan apa dimana ya seenak jidat kita. Suka-suka kita deh entah besok ini mau ke museum atau ke taman, ke restoran atau ke warung kaki lima.

      2.       Waktu Fleksibel
Besok harus bangun jam 6, eh ternyata bangun kesiangan. No problem, kan pergi sendiri, jadi tidak ada aturan yang baku dan tidak ada tuntutan moral harus tepat waktu. Mau ke tempat anu jam 11 siang atau jam 1 juga ga ada masalah. Begitu juga dengan perkiraan waktu kunjungan, mau 2 jam mau 3 jam selama kita menikmati dan tidak terikat jadwal apapun setelahnya, ya boleh saja.

      3.       Reflektif
Solo trip memungkinkan kita untuk mendapat kesan perjalanan yang lebih deep *ceileh. Karena kita pergi sendirian, yang akan kita ajak ngobrol adalah diri kita sendiri. Setiap selesai jalan-jalan rebahan di kasur, lalu mengulang kejadian-kejadian hari ini, kemudian yang bisa dilakukan adalah self-talk, bergumam pada diri sendiri, atau menulis jurnal.

      4.       Perjalanan Efektif
Jalan-jalan akan menjadi lebih efektif karena kita tidak ‘membawa’ orang lain. Teman traveling terkadang berjalan lebih lambat, kebanyakan liat-liat, ato ga on-time – jadi menghambat alur dan jadwal perjalanan itu sendiri. Dengan solo traveling, berhubung hanya bawa diri tidak ada kata terlalu lambat dan terlalu cepat dalam kamus kita.

      5.       Minimalisasi Rasa Bersalah
Jika ada sesuatu yang tidak sesuai rencana, kita tidak akan disalahkan orang lain dan tidak dapat menyalahkan orang lain. Menyalahkan diri sendiri mungkin saja terjadi, tetapi hanya akan membuat perjalanan tidak menyenangkan, baik jika kita go with the flow & tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Minus:
      1.       Bokek
Banyak biaya yang bisa di-share dengan orang lain tapi harus kita bayar sendiri. Seperti misalnya menginap di hotel denganqueen bedroom yang bisa untuk dua orang tapi hanya kita pakai sendiri, contoh lain naik becak di Malioboro misalnya, sebenarnya bisa untuk 2 orang tapi karena kita solo trip ya mau gak mau kudu merogoh kocek seorang diri.
Solusi : membiasakan diri menginap di homestay atau hostel yang menyediakan bunkbed, capsul hotel juga bisa jadi alternatif pilihan supaya ndak berasa bokek-bokek amat. Sebelum berangkat budget untuk solo trip minimal dikalikan 2, sebagai dana cadangan.

      2.       Linglung Sendiri
Nyasar pada saat traveling itu lumrah, nah apa yang terjadi kalo udah nyasar gak ada teman pula. Rasa bingung dan linglung tak bisa terhindari. Hati-hati jangan sampai putus asa! Linglung itu juga bisa terjadi bukan ketika nyasar aja, tapi juga ketika mengambil keputusan, nah kalo gini gimana hayo.
Solusi : Cara yang paling jitu adalah bertanya kepada warga lokal, tapi kalo lagi di luar negeri yang bahasanya beda banget seperti Jepang, Vietnam, atau Rusia? Usahakan mencari tourist spot di sana bakal banyak yang bisa diajak bicara Bahasa Inggris, nah kebanyakan sih warga lokal cenderung senang membantu para turis meskipun bahasa mereka terbatas, mereka akan berusaha. Sulit mengambil keputusan? Manfaatkan fasilitas internet! Forum-forum diskusi traveling dapat diandalkan untuk mendapat gambaran & informasi yang cukup akurat.

      3.       Ga Bisa foto
Sedih memang sudah jauh-jauh liburan tapi sulit mengabadikan foto pribadi karena jalan sendirian, hiks.
Solusi : Weits jangan sedih, sekarang ada tongsis. Tapi kalo mau lebih nge-hits, jangan sungkan meminta bantuan orang lain untuk mengambil gambar. Eh tapi liat-liat orang ya, kalau foto di restoran misalnya pastikan waiter/waitress yang dimintai tolong tidak dalam keadaan super sibuk. Jika di wisata alam jangan sampai permintaan tolong kita mengganggu orang yang juga sedang menikmati keindahan alam tersebut. Liat-liat juga, jangan sampe yang kita minta tolong itu ternyata orang yang punya niat jahat.

      4.       Ga Bisa Gosip
Ini terutama buat traveler cewek! Sering gak sih pas kita jalan-jalan ada aja orang yang gemes buat diomongin padahal kita juga ga kenal orang itu siapa hahhahaha..
Solusi : Jaman sekarang chat apps bisa digunakan semaksimal mungkin untuk cerita2 ke temen kita yang jauh dari mato. Sharing di timeline socmed juga bisa dimanfaatkan kalo gatel pengen gosip. Ohya, sekarang kita bisa beli paket data internasional buat di luar negri, wah mantap, tiada hari tanpa kabarin temen & keluarga.

      5.       Rawan Ketipu
Nah, berhubung jalan sendirian, keputusan semua di tangan kita, ga ada orang yang secara langsung bisa diajak diskusi. Paling malas kalau udah kedapetan paket tur yang ternyata over-price atau ternyata abal-abal.
Solusi : Jangan malu untuk bertanya ke sesama turis atau ya kita memanfaatkan socmed/forum untuk mendapatkan info yang benar & terpercaya. Tanya juga ke receptionist penginapan, mereka akan mengarahkan ke jalan yang tepat.

# GROUP TRIP
Plus:
      1.       Patungan (Urunan)
Bahagianya punya teman-teman liburan, jadi bisa diajakin patungan. Biaya hotel, transport, bahkan makan bisa irit deh. Hohohohoho.. Asikkkk..

      2.       Masalahku Masalahmu
Tiba-tiba ada masalah nih, seperti kehilangan benda berharga. Ternyata kamu ga sendirian, ada teman-teman yang siap menghibur & bantu kamu untuk dapetin barang kamu kembali. Kesedihan itu akan terasa ringan ketika dibagi-bagi gengs. Teman ada di kala susah dan senang.

      3.       Rame
Dimanapun dan kapanpun ada celotehan-celotehan jenaka dari teman. Setiap hari juga tidak lepas dari chit-chat satu sama lain, mulai dari obrolan bermutu sampe ga mutuuuu.. Teman juga bisa diajak diskusi untuk menentukan pilihan.

      4.       Semua Bisa Foto
Buat urusan potret-memotret bisa gentian dan sebanyak apapun pose yang kita mau kita ga bakal sungkan mintanya. Tapi tetep diingat jangan egois yah, kita juga harus mau foto-in temen-temen kita ketika dibutuhkan.

      5.       Saling Menjaga
Jalan bareng-bareng as a group memperkecil kesempatan orang lain untuk ngisengin atau menipu kita. Kekuatannya kayak sapu lidi deh, semakin banyak semakin kuat. Selain menjaga, perhatian satu sama lain itu kudu banget deh. Jangan cuek sama teman seperjalanan, bersama-sama kita utuh, bercerai kita runtuh. Wahahhaha..

Minus:
      1.       Berbagi Kerempongan
Repot satu repot semua. Susah satu susah semua. Kadang ada aja satu temen kita yang punya tingkat kerempongan di atas rata-rata. Entah rempong bawa barang, rempong belanja, atau rempong dandan! Hedehhh..
Solusi : Jangan ragu untuk menegur teman kita tersebut, dikasih pengertian aja kalo kerempongan dia ini bisa merugikan semua orang. Kalau tetep mbandel, ya udah mending tinggalin aja *jahatnya

      2.       Bye-Bye Tepat Waktu
Hahaha..Teman suka telat, ada aja dimana-mana. Kalo udah nemu spesies ini bisa runyam rencana.
Solusi : Buat kita yang on-time harus sedikit berusaha, entah set semua alarm, kudu cerewet juga. Ala-ala timekeeper. Kalo kita sendiri yang ga on-time, kita juga usaha dong jangan manja. Usaha bangun pagi, usaha jalan agak cepet, ato ga dandan kelamaan. Hehehe.. Ga pingin kan liburan runyam cuma gara-gara TELAT.

      3.       Beda Teman Beda Gaya
Saya pengen nginep di hotel yang agak bagusan, tapi temen pengen ngirit seingirit-ngiritnya. Ga ketemu dong tengahnya gimana nih. Lain kasus, saya pengen makan di Bubba Gumps, temen pengen makan plecing kangkung di pinggiran Pantai Kuta. Hyahhhhhh..
Solusi : Duh dilema ya emang. Ya gini sih, namanya juga pergi barengan. Kudu ada salah sattu yang mengalah. Bisa pilih, saya mau ngalah di penginapan atau makanan. Begitu juga teman, jangan biarkan dia egois, suruh dia pilih juga. Kalo masih keukeuh satu sama lain, mending ambil pilihan di luar pilihan kalian, bisa lebih fair kan.

      4.       Berebut Mengambil Keputusan
Manusia itu ada yang dominan. Dominan artinya dia punya intensi untuk menguasai orang lain (bisa positif bisa negatif).  Untuk mengambil keputusan juga harus dia bukan yang lain. Buat kita yang manutan sih, dapet temen jalan dominan ini bagus artinya ga usah pusing2 buat ambil keputusan ya tinggal ikut aja. Tapi beda untuk kita yang sama-sama dominan, bisa kejadian berantem kalo gini.
Solusi : Ingat lah selalu bahwa liburan ini adalah liburan bersama, bukan hanya milik si A atau B. Meski temen-temen kita manutan tapi ga ada salahnya untuk tanya pendapat mereka. Bagaimanapun mereka punya hak untuk menyuarakan keinginan mereka. Tapi kalo tiba-tiba ada yang bossy, dominan banget, weits jangan rebutan ambil keputusan apalagi sampe jambak-jambak rambut wkakakak.. Selama keputusan dia itu good buat semua ikuti, tapi kalo ngga (misal hanya mengakomodasi kepentingan dia sendiri) kita kudu berani menyuarakan pendapat!

      5.       No more ‘Me Time’
Pinginnya sih telpon-telponan sama pacar pas liburan, tapi koq kayaknya ga ada waktu yang pas nih berhubung lagi liburan sama temen-temen. Pengennya menyendiri nulis jurnal, eh tapi yang ada temen gangguin mulu. Bikin ga konsen!
Solusi : Alright. Pergunakan waktu di malam hari atau pagi-pagi banget untuk mengerjakan ‘urusan’ kamu.Sudah menjadi resiko group trip privasi kita sedikit terganggu. Me time sama dengan our time. Apalagi nginepnya bareng. Kita kudu sadar juga kalo ga kali ini menghabiskan waktu dengan teman-teman ya kapan lagi cobaaaa.. Salah satu tujuan kita pergi bareng-barengkan itu, untuk berbagi pengalaman bareng mereka. Kalo merasa keberatan, ya mending pergi sendiri aja deh.

Yak. Begitulah gaes plus-minus dari group vs solo trip. Posting hari ini berdasarkan pengalaman, refleksi, serta hasil baca-baca artikel. Semoga bisa bermanfaat yah hahahhaa.. Selamat liburan!

pic taken from here

No comments: