Wednesday, October 26, 2016

Romantisme Kota Bogor

Minggu lalu saya berkesempatan mengunjungi Kota Bogor. Ke Bogor untuk mengunjungi teman SMA saya Uut, kebetulan Uut lagi gak bisa samperin saya di Jakarta, ya sudah saya & adek (Ndut) aja yang kunjungi dia di sana. Saya belum pernah ke Kota Bogor sebelumnya, hmmm.. Pernahnya ke Puncak atau ya daerah-daerah Cisarua sana, naik-naik ke puncak gunung, itu aja udah gak tau deh taun berapanya, jaman SMA kayaknya. Wew so yesterday yah! This is my first time visiting Bogor and doing tourist’s stuff in here. Hahahhahaha..

Dari Jakarta, Ndut & saya naik KRL dari Stasiun Sudirman, deket, hanya 1 jam 15 menit. KRL pun lumayan sepi mungkin karena hari itu weekday, sudah itu siang-siang pula. Enam ribu rupiah saja ongkosnya! Murah banget kan ke Bogor. Nah, lanjut dari stasiun kami bergegas ke penginapan menggunakan Go Car, thanks to Gojek deh yang membuat bepergian lebih mudah & murah. Sebenarnya bisa banget sih naek angkot, tapi kami takut nyasar wkakkaka.. Ya udah manja deh naek Go Car aja. Penginapan kami terletak di Jalan Salak No. 1, nah ada cerita lucu soal penginapan ini. Saya booking penginapan ini via Traveloka, di apps hanya disebut Comfortable Room Near Kebun Raya (HEV). Maklum ya, dasar pengen nginep murah, 245ribu saja menginap di penginapan tak bernama ini, dengan pedenya saya book. Memang sih dari kualitas tampang, penginapan ini rapih, bersih, dan profesional. Ga kalah sama penginapan berbintang. Meski ga dapat breakfast dan wifi, buat saya ga masalah.

Keterangan di Traveloka menyebutkan kalo penginapan ini lokasinya berseberangan dengan Makaroni Panggang (MP) yang terkenal itu. Nah, ketika memberitau lokasi penginapan ini ke Aa Driver Go Car, dia juga bingung ternyata. Wadohhhh kumaha ieu! Ya sudah akhirnya kami diturunkan di MP bawa-bawa tas & jinjingan – pokoe keliatan banget turis. Akhirnya kami tanya deh ke satpam sebuah gedung di seberang MP dan untungnya si Bapak Satpam tau alamat yang dimaksud yaitu Pusat Penelitian Karet. HAH??? Saya agak bingung juga Bapak Satpam bilang karet-karet gitu, ya kali saya nginep di dalem lab penelitian gitu. Tapi saya udah mikir sih, ini mungkin mess pegawai. Dan memang BENAR! Penginapan ini sebenarnya punya nama Hevea Guest House tapi gak tau kenapa ga dicantumin di Traveloka (mungkin dulunya belum punya nama).

 Hevea Guest House bagai rumah pribadi

Hevea Guest House ini menarik sekali loh. Gedung tempat saya menginap ini sesungguhnya adalah sebuah mess karyawan yang dialihfungsikan sebagai penginapan. Saya menduga, Hevea ini dipakai tamu-tamu Pusat Penelitian Karet untuk menginap. Penjaganya seorang Aa Bogor masih muda, ramah, sopan, tapi ga kebanyakan basa-basi. Kamarnya? Super recommended! Enak banget deh, kayak kamar kos eksklusif di Jogja, rapih bersih wangi. Kamar mandinya juga lumayan, shower – water heater, kloset duduk, dan ada wastafel. Kalo mau air minum bisa ambil gratis di ruang tamu, begitu pula dengan kopi dan teh. Wah asiknya! Nah, Hevea ini penginapan syariah jadi punya peraturan ketat mengenai tamunya, jika ada tamu laki-laki perempuan menginap se-kamar harus memperlihatkan identitas yang menunjukan kalau pasangan ini sudah menikah. Bersyukur juga saya minep di sini, berarti ini bukan penginepan abal-abal atau hotel melati yang kadang suka jadi tempat prostitusi. Tumben, pedenya saya berbuah manis, booking penginapan tak bernama tapi gak aneh-aneh. Wele-wele..

Asiknya lagi lokasi Hevea ga jauh dari pusat kuliner Kota Bogor, ada MP, Lasagna Bakar, Warung Kita, Rumah Apple, dll. Best part – daerah saya nginep ini adalah bagian Kota Bogor yang ngademin banget. Jalannya tidak terlalu besar, pohonnya rindang di kiri kanan jalan. Wahhhhhh.. Sejuk, hijau, segar! Gak jauh dari Hevea terdapat taman kota yang terawat sekali namanya Taman Kencana. Taman Kencana ini ternyata ramai kalo sore-sore banyak yang kumpul-kumpul (pas saya ke situ, ada komunitas pecinta luwak, iya luwak hewan yang suka makan biji kopi itu, wedehhh bawa-bawa luwak ke taman bok!), banyak yang foto-foto juga, termasuk Ndut dan saya. Tapi saya nggak bisa lama di sana, Bogor keburu diguyur hujan yang lumayan lebat. Meski bawa payung tapi kita buru-buru aja dah balik ke penginapan lagi hahhahaha.. Banyak pohon, adem, hujan, weh kurang romantis apalagi ya ini Bogor. Terus yang bikin uhuy, daun pepohonan di sekitar penginapan mendadak berguguran & terbang-terbang. Lho!!! Apa ini kenapa ala-ala drama Korea, saya kebanyakan nonton pelem kali hehehhehe..

Adem lihat jalanan

Okeh, jam pertama saya di Kota Bogor ini terasa begitu so sweet yaaaa.. Hahahaha.. Selamat datang di Kota Hujan! Beneran deh ini ternyata hujannya awet banget sampai malam hari. Hmmm.. Posting selanjutnya, saya akan cerita tentang kemana aja Ndut & saya di Bogor. See you!

No comments: