Thursday, October 27, 2016

Kuliner Kota Hujan

Kota Bogor yang dingin-dingin empuk mempunyai ragam kuliner yang lezat, meski saya belum bisa nyicipin semua karena keterbatasan waktu (dan isi dompet, sodara.. sodara..). Tapi lumayan lah saya berhasil nyicip beberapa makanan Bogor di lokasi santap yang kebetulan memang lagi nge-hits. Hoooo.. Mana & apa aja kah itu???

#1 Macaroni Panggang (MP)
Beken disebut dengan singkatan – MP. MP sudah ada di Bogor sejak 15 tahun yang lalu. Menu andalan MP yaaa makaroni panggang, sesuai dengan namanya. Pengunjung biasanya membeli untuk oleh-oleh. Selain makaroni panggang, ada juga menu lain seperti cinnamon cake, biskuit kayu manis, dan berbagai makanan berat (main course) Indonesia – nasi goreng, lontong sayur, nasi timbel, de el el. Harga menengah ke atas, 30 – 60ribu untuk makanannya. Nah, untuk si makaroni panggang sendiri ada 2 varian, biasa dan spesial. Masing-masing varian punya 3 ukuran - kecil, sedang, dan besar.

Yang sedang aja segede gini

MP biasa hanya berisi ground beef aja, sedangkan MP spesial berisi smoked beef, jamur hyoko, double cheese, dan double ground beef. Harga (per. Oktober 2016):
MP biasa - kecil : 23ribu, sedang : 67ribu, besar : 145ribu
MP spesial – kecil : 35ribu, sedang : 120ribu, besar : 210ribu
Berhubung kemarin saya ke sana hanya berdua dengan Ndut, kami mau membeli MP spesial kecil. Tapi kurang beruntung nih, ukuran kecil semua sudah habis (udah sore-sore juga sih belinya) jadilah kami beli MP biasa ukuran sedang . Saya kira ukurannya seperti gimana, wow ternyata gueeede lho bisa makan 4 orang, Ndut & saya hanya bisa menghabiskan 5 slices dari total 8 slices. Mau makan 3 lagi kayak mau mati. Udah ga muat perut ane! Ya udah jadi direlakan saja itu sisanya ditinggalkan, merasa bersalah, mubazir.

Tips buat yang mau makan di MP, mendingan rame-rame kalo ke sana. Lalu, langsung beli yang spesial aja karena MP yang biasa itu bener-bener deh isinya se-uprit banget, melek sama makaroni nya doang. Kenyang banget. Soal rasa dibilang enak banget juga nggak sih, nyatanya biasa-biasa aja dan too creamy, buat yang ga doyan pasta & dairy product hmmm.. Big no no deh. Makanan yang lain? Saya ga nyicip, jadi ndak tau juga yah. Tempatnya oke juga meski tanpa AC, kalo buat dinner masih oke karena adem, tapi siang? Hmmm.. Kudu bawa kipas tangan.

#2 Grand Garden Resto & Café
Saya makan di Grand Garden Resto & Café untuk makan malem. Dinner bareng Uut. Ini tempat rekomendasi Uut si yang udah 2 tahun tinggal di Bogor tapi belum pernah ke sini. Sayangnya, kami pas ke sana itu hujan gede banget jadi kurang menikmati suasana. Grand Garden berlokasi di dalam Kebun Raya Bogor, baru setahunan buka, orang asli Bogor pun ternyata gak banyak yang tau di dalam Kebun Raya ada restoran hahahha.. Buka sejak jam 9 pagi sampai jam 11 malam. Keren juga konsepnya, makan di lingkungan outdoor dengan live music.

Cocok untuk lidah siapa sajooo

Kesan pertama saya, Grand Garden ini cocok buat makan keluarga ato kantor, rame-rame. Buat makan so sweet ato romantis-romantisan kayaknya nggak deh, soalnya gimana yah walaupun bangunan kece dengan banyak patung Romawi dimana-mana (really!) terus ada gazebo-gazebo cantik dengan penerangan yang remang-remang tapi suasana resto ini kurang yahud aja. Nah, buat makanannya nih saya bilang enak! Menu ga aneh-aneh, cenderung biasa, kayak capcay, berbagai masakan seafood dan ayam, sup-sup, sayur-sayur tumisan, minumannya juga biasa (teh, kopi, jus, milkshake). Tapi ya rasanya bersahabat banget sama lidah, bisa dicicipin sama siapa aja deh. Harga? Gak usah khawatir, dengan makan rame-rame (sharing food) bisa lah @40-50ribu per-orang.

Tips ala Puj! Kalo mau ke sini pas ga ujan deh lebih seru bisa duduk di tempat yang beneran outdoor. Jangan terlalu dekat sama pemain live music, ebused berisik banget. Pake lotion anti nyamuk, namanya juga di dekat Kebun Raya ga heran kalo ada nyamuk. Recommended menu ayam seribu cabe, wah itu enak banget! Buat pedes lover wajib banget makan menu ini!

#3 Rumah Apel
Asiknya menginap di Jalan Salak dekat dengan tempat makan yang unyu2, termasuk Rumah Apel. Rumah Apel lumayan sering lho jadi feature di acara-acara kuliner tipi, tempatnya memang lucu sih. Menempati bangunan tua ala Belanda, dengan menu khas pie apple! Mengingat Bogor ini terasa sekali atmosfer kolonial sampai ke kulinernya, kehadiran Rumah Apel ini makin menegaskan untuk para traveler yang pingin makan makanan ke-Belanda-Belanda-an dengan suasana yang juga jadul, ya datang aja deh ke Bogor!

Dekor dan ragam pie Rumah Apel

Rumah Apel ini bukan hanya menyediakan pai apel tapi juga menyediakan pie-pie yang lainnya juga. Selain itu sama seperti MP, di sini bisa kita temukan juga makanan berat ala Indonesia dan Barat. Adek saya nyicip sop bening yang worth banget karena dagingnya banyak, saya coba sausage omellete yang juga tidak mengecewakan. Range harga sekitar 20-50ribu untuk main course, pie nya mulai dari 9ribu untuk ukuran kecil. Adek & saya beli yang kecil-kecil aja, trauma gak habis lagi kayak di MP hahahhahaha.. Buat yang lagi cari oleh-oleh, bisa beli di sini! Bukan hanya apple pie, tapi ada berbagai macam keripik dan kue basah tradisional (contoh: Selat Solo) juga lho!

Tips! Rumah Apel cocok buat anak muda yang suka nongki & ngobrol lama-lama. Saya ke sana pagi-pagi masih sepi & merasa nyaman. Saya kira, untuk malam hari juga sepertinya nyaman, banyak tempat duduk,  dan furniturnya cukup foto-able, lucu-lucu. Saya suka dekorasi dinding di sini, kayak beneran ada pohon-pohon apel di dalam ruangan, kreatif! Terus, untuk makanan & minuman juga banyak yang berbahan dasar apel, menarik untuk dicoba.

#4 Momo Milk & Barn
Momo Milk & Barn salah satu tempt nongki kekinian anak Bogor! Adek saya pertama tau dari instagram & keukeuh nyobain hahahha.. Melihat bentukan & konsep jualan Momo saya jadi keinget sama Kalimilk di Jogja. Mirip banget! Tapi Kalimilk lebih enak menurut saya (awas ini subyektif!). Momo terletak di Jalan Kantor Pos yang dekat dengan IPB dan ternyata di jalan ituuww banyak tempat makan oke juga.

Momo menyediakan berbagai rasa susu, mulai dari yang generik seperti vanila, coklat, atau stroberi, sampai rasa susu hipster e.g: ovomaltine, nutella, blueberry, mocca, dll. Saya bukan penikmat susu rasa hipster gitu, soalnya kadang ga matching rasanya. Nah saya ketika itu memilih susu vanila, lalu adik saya memilih rasa premium yaitu ovomaltine. Saya suka susu vanila ini, manisnya enak ga bikin eneg. Untuk ovomaltine, kurang jreng, karena jadi kayak rasa cokelat biasa, kayaknya sih es nya kebanyakan. Di Momo ada juga makanan-makanan kecil buat teman ngobrol sebangsa French fries, jamur krispi, dan temen-temennya. Ada makanan berat juga seperti mie ayam bakso, not bad rasanya.

Mimik susu dulu ^^

Saya duduk di ruangan non-smoking yang ber-AC tapi AC nya ga berasa sama sekali, buat ukuran ruangan sebesar itu dengan langit-langit tinggi & beratap asbes, kudunya nih pake AC center kayaknya hahhahah.. Soalnya suer panas banget kan jadi kurang nikmat hahhahaha.. Tips buat pengunjung nih, menurut saya sih mending duduk di luar aja sekalian, karena di area non-smoking panas juga, mending di luar kena angin. Minuman & makanan standar, lucu karena pengemasan aja, tempat susu nya itu unik-unik, instagram-worthy. Interior tempatnya juga lumayan, banyak barang dan gambar2 lucu. Ohya yang patut di-apresiasi juga servis dan penampilan para waiter-waitress nya yang maksimal. Mereka sigap-sigap lho, jadi ga ada tu episode mau pesen makan tapi dicuekin. Kostum kerja mereka celana kodok a.k.a overall jeans dengan pemanis - bordiran sapi, unyuk. Harga di sini ga begitu mahal 10-40ribu udah bisa makan minum, affordable buat pelajar/mahasiswa.

Bagaimana sudah kenyang? Hahaha.. Kalau hanya membaca saja bukannya kenyang, tapi malah bikin laper yak. Ya udah buruan kunjungi Bogor aja lah. Lumayan, melepas penat hiruk-pikuk Ibukota, melipir sebentar ke kota sebelah. Ohya, masih banyak kuliner-kuliner Bogor yang masih bikin saya penasaran, seperti Warung Kita yang terkenal dengan pizza kayu bakar itu (pas saya ke situ, tutup lagi renovasi), lalu makanan non-halal di daerah Suryakencana, toge goreng, soto Bogor, dll. Hahaha.. Oke next time deh kita berburu makanan lagi!

No comments: