Monday, August 15, 2016

Mall Korea dan Mall Jepang

Cap Anak Gaul Jakarta (AGATA) kurang afdol nih ya kalo belum nyicip semua mol yang ada di Ibukota dan daerah sekitarannya wakakaka..Termasuk adik saya, si Ndut. Ngakunya sih bukan AGATA, tapi doyan dan hobi banget keluar masuk mol, meskipun hanya window shopping. Hahahaha..Selera makan dan pakaiannya juga sudah Jakartans banget. Untung logat bicara nya masih biasa-biasa aja, gak yang ‘elohhhh guehhhh gemanehhh apeee gitu lokkhhh’ ala-ala ada dahak nyangkut di tenggorokan.

Minggu lalu saya berkesempatan main ke tempat Adik saya dan dalam 2 hari kami jalan-jalan. Rencana awal mau ke Kebun Binatang Ragunan, tapi lagi-lagi tertunda karena switch rencana ke tempat lain. Tempat lain itu tidak lain adalah mol. Kasihan juga Ragunan kalah pamor dengan mol yaaa.. Next time oke Rag! Nah, mol yang kami kunjungi kali ini adalah Lotte Shopping Avenue yang jaraknya selemparan batu doang dari kos Ndut, lalu yang kedua adalah AEON Mall yang berada di Tangerang. Kebeneran banget, 2 mal ini  pengembangnya dua negara yang berbeda, satu Korea satunya lagi Jepang.

Yuk bahas. Pertama, Lotte Shopping Avenue, singkatnya Lotte (awas ketuker sama Lottemart hahahaha..). Btw, muup nih ya sebelumnya buat Lotte saya ndak foto-foto jadi hanya bisa menguraikan cerita sajo. Lotte terletak di Jakarta Selatan lebih tepatnya di daerah Kuningan-Semanggi. Bangunannya guedeeee buangettt, terintegrasi dengan Ciputra Artpreneur, Raffles Hotel, DBS Bank Tower dan Raffles Apartment. Dari depan aja sudah menebak pasti ini mol kalangan menengah ke atas, yak memang betul! Dari depan desain latar dan taman sudah fancy sekali, ditambah patung-patung nyeni raksasa nan berwarna-warni, wah ndak kalah koq dengan mol-mol di Orchard Road. Lotte ga terlalu banyak pengunjungnya, waktu saya ke sana pas weekend, itu aja ga rame. Menurut adik saya, biasanya lebih sepi malahan, well semacam bisa guling-guling di lantainya saking lega dan lowong.

Dari segi interior saya cukup suka dengan mol ini, langit-langitnya tinggi jadi terkesan lapang dan segar. Langit-langitnya pun tidak polosan, tapi ada unsur nyeni nya juga berupa tiang-tiang besi yang saling bersilang. Kesan lain yang muncul adalah modern! Apalagi melihat tenant-tenant yang membuka lapak di Lotte juga branded, mol ini makin keliatan berkelas. Tiap lantai punya tema tersendiri, jadi kayak lantai 3 buat anak-anak, tenant di sini kebanyakan toko bayi toko mainan dan semua yang berhubungan dengan anak, lantai 2 untuk man's fashion, dan lantai 1 untuk women's fashion. Hihihiii keren yahhh..

Mari kita melihat toilet-nya, toilet bersih kering dan wangi. Bilik-bilik lega dan terang. Hanya saja lokasinya agak sulit ditemui, hehehe.. Jadi saya sempat wara-wiri nyari-nyari. Tempat yang paling saya sukai ketika ke mol adalah foodcourt, foodcourt di Lotte disebut Food Avenue dan terletak di lantai 4 bareng dengan bioskop. Food Avenue tidak terlalu besar, pilihan makanannya banyak restoran Korea dan Jepang. Saya ke sini hanya makan Yoshinoya paketan, biar ndak boros-boros banget. Bioskopnya XXI, punya banyak studio. Saya sempat nonton film juga di sini, nonton Suicide Squad. Ohya, mol ini berada di kawasan perkantoran jadi ga heran banyak pegawai-pegawai yang hang out di sini.

Hal menarik di Lotte Shopping Avenue adalah adanya Lotte Duty Free yang biasanya kita temui di bandara, kini bisa ditemui di mol hahaha.. Buat yang ga punya paspor dan tiket pesawat ga bisa beli barang di sini. Kerennya kalau kita beli barang di sini, barang yang sudah kita bayar tersebut akan diantar ke Lotte Duty Free yang berada di bandara dan bisa diambil di sana. Terus, barang-barang yang di jual di sini nih lucu-lucu banget, ada barang limited edition yang hanya bisa dibeli dimari. Impor-impor dan harganya uhuk mayan juga menguras kantong.

Overall, nilai saya buat Lotte Shopping Avenue nilai 3 dari total 5. Mol ini cocok buat yang tidak terlalu suka keramaian kayak saya gini, dan cocok buat yang suka beli barang to the point. Buat window shopping hmmmm.. Gimana yahhhh..karena pengunjungnya sedikit, jiper saya masuk toko hanya buat lihat-lihat aja nih, hahaha.. Saya suka mol ini karena ga jauh, transportasi mudah, di tengah kota, ada UNIQLO ada Periplus. Dan pastinya harga makanannya masih affordable. Ga semua restoran mihil-mihil, ada juga fast food kayak Yoshinoya, Bon Chon, Lotteria, dan Burger King. Seengganya kalo kamu punya uang 50 ribu masih bisa makan deh. Hehehehe..

Mol kedua adalah AEON Mall. Kesan pertama, duh jauh juga ya. Ya secara AEON ini berada di BSD City Tangerang. Jadi Ndut dan saya kudu naik KRL &  Gocar segala untuk mencapai AEON. Butuh perjuangan dan niat Gengs! AEON Mall di-develop oleh Jepang, ngarep ke Jepang belum bisa ya udah ke AEON aja dulu yang terasa ke-JepangJepang-an. Sependengar saya kata teman yang pernah ke Jepang, AEON Mall di Jepun itu ya kayak Lippo Mall di Indonesia – dimana-mana. Di tiap distrik ada. Hahahaha.. Saya pernah liat iklan di channel Waku-Waku tentang AEON Mall di sana, dan entah kenapa so kyut dan banyak yang unik-unik. Jadi saya semacam punya spekulasi lebih pas ke AEON Tangerang.

Beda Jepang, beda Tangerang. Sama-sama akhiran –ang doang. AEON Mall di sini bagus juga sih, tapi memang salah punya ekspetasi ketinggian karena sebenarnya biasa-biasa aja. Hal yang paling surgawi menurut saya hanya foodcourt sushi yang berada di ground floor. Lainnya, ya kayak mol-mol pada umumnya. Banyak barang Jepang? Hmmm.. Nggak juga, bisa dihitung jari toko yang beneran ‘Jepang’. Foodcourt GF yang menurut saya surga itu memang yahud banget loh. Mau makan sushi banyak jenis dan murah? Ya ke sini tempatnya. Perbandingan harganya jauh banget sama resto macem Sushi Tei gitu. Di sini 60 ribu bisa sampai kenyang bingo. Murah lagi yaitu sashimi nya. Semua sudah dipaket-paket jadi kita ga perlu repot lagi milihnya, tapi buat yang suka sushi-sushi tertentu bisa beli yang satuan.

kudu siapin perut! Sushi!

Lalu selain itu ada juga bakar-bakaran robatayaki, goreng-gorengan, cemilan-cemilan Jepang kayak ice-cream mochi, takoyaki, dan okonomiyaki. Selain itu ada juga makanan barat, Indonesia, dan Timur Tengah, lengkap banget. Semua di sini self service, ambil-ambil sendiri, tinggal ngantri dan bayar ke kasirnya. Mudah dan cepat. Ohya, sumpit, minum, saos dan kecap bisa dibeli terpisah di kasir. Wasabi sudah ada di tiap paketan. Nah, kemarin itu AEON Mall emang lagi ruamekk pol, jadi saya agak males juga sebenarnya, ga nyaman aja gitu buat milih-milih. Habis itu rasanya kayak orang se-Tangerang numplek blek pada ke AEON maklum weekend. So, buat yang pengen ke AEON lebih tenang dan nyaman mending ke sini hari biasa aja. Parkir juga akan jauh lebih mudah.

Aduh galau kan pengen pilih yang mana

Hal menarik lain di AEON adalah toilet-nya, meski bukan toilet super canggih kayak di Jepun sana. Tapi buat penataan dan fasilitas toilet ini lengkap lho. Toilet selalu ada di tiap lantai dan dekat dengan lift, jadi aksesibilitas sangat mudah. Menarik, di toilet wanita terdapat toilet ‘anak cowo’ buat Ibu-Ibu yang bawa anak cowo. Terus, ada jamban anak juga, yang mini-mini gitu. Lucu deh. Selain itu yah, fasilitas buat Ibu menyusui juga bagus banget, ohya ada powder room alias ruangan buat touch-up make-up. Wahhhh pokoknya ni mol ramah keluarga deh. Terus, ada yang saya suka juga di lantai 3 ada satu lorong yang isinya tempat les & kursus gitu, lorongnya keren, ceiling ditempel buku-buku dan di sekitar situ juga banyak kursi buat duduk.

Selamat datang di lorong pintar

Kelezatan makanan bukan hanya di bawah, ternyata di atas juga. Lantai paling atas difungsikan sebagai foodcourt, disebut Food Festival. Bukan sembarang foodcourt. Guede.. Sampe cape deh muterinnya, makanan di sini variatif, lalu buat yang doyan ramen ada satu section yang jual ramen semua, namanya Ramen Village. Cara jualannya juga unik, yaitu mereka nyamperin kamu buat promosi warung mereka dengan cara teriak-teriak dan rada maksa hahahaha.. Duhhhh heboh banget deh, jadi pusat perhatian banget. Sayang saya ga sempet nyicip makan di situ, udah kekenyangan makan sushi di bawah tadi. Ndut dan saya sengaja nunggu sampai gelap, mau lihat Sakura Park yang beken itu. Apaan tu taman sakura? Emang bisa nanem sakura di Indonesia?

Ini juga bikin bingung milihnya

Sakura Park ini bisa keliatan hanya di malam hari, ada lapangan di dekat lapangan parkir disulap jadi taman lampu-lampu gitu. Keren juga. Luas dan penuh lampu. Terus ga jauh dari situ juga ada lorong yang dikasih lampu yang warna nya ganti tiap hari. Pas saya ke sana warnanya pink, waktu adik saya ke sana pas kapan gitu lampunya kuning. Nah, dua spot ini jadi lokasi selfie nge-hits anak-anak jaman sekarang wkakakakka.. Huwoooo udah berasa di Jepang apa belom nihhh seharian di AEON..

Lampu-lampu cuantikkk

Menurut saya, AEON mol yang cucok banget buat keluarga, kuliner ada, tempat kursus ada, dept store nya lengkap, tenant-tenant affordable dan gak yang kemahalan banget. Lalu ada tempat penitipan anak yang luas dan asik, bahkan ada tempat fitness anak loh di sini! AEON rasa-rasanya menjamin kenyamanan seluruh anggota keluarga, jadi bukan cuma Bapak apa Ibunya doang. Ohya ada yang hampir kelupaan, saya juga suka supermarketnya. Lokasinya dekat dengan foodcourt. Buat yang minat masak-masak dan butuh bumbu dan bahan otentik asia timur nah di sini tempatnya, lumayan lengkap. Terus banyak Om Om dan Tante Tante Jepang yang pada belanja kebutuhan sehari-hari, ga heran kalo tiba-tiba denger orang bercakap-cakap pake bahasa Jepang. Yang paling kurang dari mol ini adalah akses nya ni gaes, jadi mending pake kendaraan pribadi atau Gocar/Grabcar. Ga ada bis ato angkutan umum ke sana. Terus yah, buat yang baliknya malem dan weekend, kudu agak sabar keluar mol, duh ngantri banget dehhhh.. Poin buat AEON Mall Tangerang adalah 3.5 dari 5.

Sekian review tentang dua mol Korea Jepang di Jabodetabek. Ga ada perbedaan yang mencolok antara kedua mol ini, servis juga sama-sama bagus. Hanya memang beda pangsa pasar yang membuat kedua mol ini ‘isi’nya beda. Lotte Shopping Avenue lebih ke kalangan eksekutif dan keluarga muda upper class sedangkan AEON Mall lebih ke mahasiswa dan keluarga middle class. Tapi dua-duanya lengkap untuk yang berminat membeli keperluan sehari-hari atau cari hiburan sejenak melepas penat idup Ibukota. Buat yang berada di kota lain, sabar ya, gak lama mungkin mereka akan ekspansi bisnis hahahahha.. Okedeh, jalan-jalan di mol ga melulu soal shopping dan ngabisin duit kok, kita juga ternyata bisa juga nikmati situasinya kayak kita menikmati pemandangan alam. Tumben nih saya jadi anak mol.

No comments: