Wednesday, November 23, 2016

Perlukah Pacar Matre Nyemplung ke Laut?

“Ji, enak banget jadi si V, baru jadian dia minta credit card ama pacarnya, terus dikasih”
Saya melongo, mendengar cerita dari seorang teman karib mengenai salah satu teman kami yang ‘beruntung’. Saya baru menyadari kenyataan bahwa ya begitulah pacaran di usia 20 pertengahan menjelang akhir. Jaman sekarang, memberi credit card itu hanya satu dari banyak hal materialistik lainnya. Teman karib saya ini sudah sejak remaja tinggal di Jakarta, terbiasa mendengar cerita-cerita macam begini. Menurutnya, ya biasa lah kalau pasangan minta kado mahal, minta dibelikan barang-barang branded, ato ‘pinjam’ kartu debit/kredit milik pacar. Menurut dia biasa, menurut saya nggak.

Ini bukan kali pertama saya dengar cerita begono. Tapi tetep aja bikin tercengang. Maklum, selama ini dari lubuk hati yang terdalam saya gak suka banget sama yang berbau materialistis begitu, apalagi pasangan matre. Rasanya kalo menemukan spesies matre gitu pengen saya cemplungin ke sumur aja tu orang. Sepanjang kisah kasih yang pernah saya jalani, saya ga pernah jadi korban cowo matre atau menjadi cewe matre. Makan selalu bayar sendiri-sendiri, hanya sekali kasih kado pas ulang taun doang, itu pun ga seberapa harganya. Hahahaha.. Boro-boro dikasih credit card, debit card masing-masing aja kalo akhir bulan sisa nya mentok saldo minimum. Ya segitu iritnya antara saya dan mantan.

Dari kisah di atas, jadi menarik banget untuk dibahas nih. Apakah di jaman kekinian menjadi ‘matre’ itu sudah tidak aneh? Lalu, apakah justru ‘matre’ itu malah menjadi sebuah keharusan? Di sini yang mau saya bahas, matre ketika pacaran ya, karena buat saya persoalan finansial akan jadi sangat berbeda dalam sebuah institusi pernikahan. Pacaran yang saya maksud di sini juga pacaran heteroseksual antara pria dan wanita.

Soal aneh - tidak aneh, menurut hemat saya, pasangan matre itu pada kenyataannya memang sudah biasa terjadi, terlebih di kota besar. Tapi biarpun sudah lumrah tapi bukan berarti kita kudu mengikutinya. Jadi matre itu sebenarnya ga perlu lho gaes, kecuali dari awal emang udah niat pacaran buat dapet ATM berjalan. Ini sudah beda cerita. Hahaha.. Walaupun ‘jadi matre’ ini udah umum, tetapi masih banyak orang yang menilai hal ini adalah sebuah dosa, termasuk saya. Saya ga suka lihat ada teman yang sebegitu tega menadahkan tangan ke pacarnya, atau justru teman saya yang jadi korban pasangannya yang matre. Makanya saya juga cukup kesal kalau tiba-tiba dengar cerita tentang spesies manusia satu ini. Ya plis deh, kalian nih baru di tahap pacaran gitu loh, gimana kabar nya kalo udah nikah. Terus, mending kalo si pasangan tajir terus seumur idup bisa memenuhi tuntutan materi, lha kalo tiba-tiba jatuh kismin.

Terus berarti ga boleh minta sesuatu ke pacar dong? Kalo begitu minta - langsung dicap matre. Minta sesuatu ke pacar boleh aja sih, tapi yang wajar. Wajarnya gimana, ya disesuaikan dengan dompet dan level keuangan pasangan. Jika pacar hanya bisa beliin kamu tas LV Mangga Dua – ya masa maksa minta LV yang asli. Dibilang matre apa gaknya juga bisa dilihat dari intensitas minta. Saban minggu minta belanja belinji itu jelas matre, apalagi belinya mahal-mahal.  Saya pribadi suka menganggap orang-orang cumi gini sebagai orang gak tau diri (jahat banget guweh). Saran ogud sih ya kalau pasangan sudah keseringan minta yang aneh-aneh bikin bokek, mending putusin aja. Banyak orang lain yang baik hati, irit, berbudipekerti, perhatian, dan cinta tanah air ya seperti saya gini! (Ujung-ujungnya promosi hahahaha..).

Perlu diinget juga, jika pasangan masih bergantung sama orangtua nya, jadi matre itu enggak banget lho. A big no no noooo.. Jangan gitu, anak orang itu woy! Mending kalo orangtuanya juragan beras di kota, tapi kalo orangtuanya hanya kerja seadanya, masih tega? Ya terus kalo belum settle, pengorbanan materi ke pacar ga usah lebay deh. Soal seperti ini, harusnya sih sudah terbuka sejak awal pacaran – “Beb aku tuh ga bisa beliin kamu macem-macem, paling cuma makan di warung doang, kamu mau menerima aku apa adanya?” dan membutuhkan pengertian dari masing-masing “Iya Say, Sayur. Aku mengerti keadaanmu”. Ohyeah, kalo bisa begini betapa indahnya dunia ini.

Punya pasangan tipe murah hati (catatan: bukan kita yang minta ya, tapi pacar suka memberi), itu rejeki lo banget! Buat pacar yang suka ngasih tapi ternyata masih disuapin orangtuanya, harus dihadapi dengan hati-hati. Tapi kalo posisi si pacar sudah mandiri bolehlah diterima dengan tangan terbuka. Baru kalo udah terasa berlebihan, semisal dia tiba-tiba mau kasih kamu rumah (rumah beneran bukan rumah Barbie) wakkaka.. Please, be assertive! Harus ngomong! Bilang aja ini terlalu berlebihan, kalau dia beneran baik dia ga bakal masalah dengan penolakanmu. Kalau maksa banget, pasrah terima aja, toh bukan sesuatu yang berbahaya (kecuali tu rumah ternyata rumah hantu). Tapi ya inget aja, pas putus jangan minta dibalikin hahahha.. Dikira penitipan aset apa..

Saya punya temen, saking dia & pasangan udah serius banget pacarannya, dia dikasih uang tiap bulan sama si pacar. Sudah pernah nolak tapi doi tetap kasih. Nah kalo kedapetan pacar begini, pertama-tama kita harus mengucapkan syukur kepada Tuhan terlebih dahulu. Hahaha.. Tipikal pasangan gini mah jarang banget ada di dunia ini. Kedua, ga usah besar kepala dulu dan keburu-buru pengen dibelanjain, siapa tau ternyata dia cuma minjemin terus taun depan kamu disuruh balikin dengan bunga 10% per bulan hahah.. Bercanda.. Bercanda.. Santai aja intinya, ga usah terlalu ganjen karena pacar tajir gilak sampe sawer duit begitu, kalau kamu sendiri bekerja ya itu uangnya jadi deposito aja. Kecuali ada hal yang mendesak untuk pakai uang itu, misal sakit keras, itu juga tetap harus ngomong ke pasangan – walaupun sebenarnya itu uang udah jadi milik kamu.


Persoalan kita harus jadi matre apa ga. Hmmm.. Tricky question. Berhubung jaman sekarang apa-apa memang serba mahal, apa-apa harus pake uang. Lalu mengingat si pacar ini adalah calon paling mungkin untuk dinikahi. Saya pikir, tetap bukannya kita jadi matre yah, tetapi kita jeli aja apakah si pasangan ini adalah seseorang yang bisa kita ajak untuk hidup berkecukupan. Tidak harus kita harus cari pacar yang langsung kaya raya tujuh turunan – yang semasa pacaran bisa membiayai seluruh kebutuhan kita. Tetapi ya itu dia, bagaimana orang ini punya potensi (POTENSI!) hidup mapan. Tidak dapat dipungkiri, ga usah munafik, semua dari kita ingin hidup enak, gak ada yang pingin hidup susah. Susah uang maksud saya. Jadi ya bukannya matre tapi ini soal insting survival kita.

Jadi sebenarnya wajar aja kalau tiba-tiba kita minta sesuatu ke pacar, tapi harus realistis dan kontrol frekuensi. Prinsip banget, kita ga boleh blind saat mencintai seseorang. Cari pacar di usia dewasa udah sewajarnya melihat apakah calon itu punya pekerjaan tetap apa ga. Ntar pas berkeluarga kita kan ga hanya melihat cinta – finansial jadi faktor yang sangat penting. Hanya saja jadi beda toh esensinya jika kita ‘memanfaatkan’ kemapanan pasangan kita semenjak pacaran. Kalau sekarang pacar udah bisa punya tabungan, ya bagus banget! Selalu didukung untuk tetap menabung dan investasi, bukannya diporotin wkakakak..

Susah memang hidup di dunia ini, apalagi kita suka membandingkan hidup kita dengan orang lain. Ya siapa sih yang ga pengen tampil cantik punya tas mahal kayak Syahrini, pakai baju bagus pas pergi-pergi ala anak Jekardah, dan siapa juga si yang ga pengen bisa sweet getaway bareng pacar ke Bali nginepnya di hotel mahal pula. Ya kan.. ya kan.. Nah, banyak-banyak bersyukur supaya kita ga terus-terusan dongak ke atas. Pegel bro! Mending jalanin aja semampunya. Inget, yang kita lihat itu ga semuanya indah, bahagia, dan sempurna. This is life! Ada item, putih, dan abu-abu.

Ada yang menghubungkan antara pemberian dan komitmen. Intinya kalau banyak ngasih berarti dia sayang, komit, dan kamu pasti dinikahin. Duh, kalau tinggi rendah komitmen pacaran diperbandingkan dengan seberapa banyak si doi kasih barang/uang/fasilitas ke kamu, itu sih pemikiran yang cetek banget ya coi. Jadi bertanya-tanya saya, sebenarnya tujuan pacarannya itu apa. Kalo nyari untung, mending berdagang aja ga usah pacaran. Komitmen selama masa pacaran itu terbangun atas banyak hal seperti kepercayaan, kasih sayang, waktu, self-quality, respek, keyakinan, kejujuran, dan (bisa) materi. Come on! It is just a piece of cake, ga usah fokus berlebihan sama masalah materi. Lagipula gak mau juga kan kalau ternyata si pacar sayang hanya karena kita sering ngasih?

Mengasihi itu bukan berarti me-ngasih-i , ga usah dibelah-belah. Lagian kayak lagi minta sumbangan aja kudu dikasih-kasih. Hehehe.. Ya udah sekian posting hari ini yoo.. Habis baca ini pada introspeksi diri sendiri ya, apa pacar kita tu matre atau ternyata kita sendiri yang matre. Ohya, menyambung judul posting hari ini, jawaban saya adalah YA! PERLU! PACAR MATRE KUDU NYEMPLUNG KE LAUT! Ouch!

pic taken from :

Friday, October 28, 2016

Bersahabat dengan Udara Segar

Masih di Kota Bogor! Gengs, belum lengkap kalau berkunjung ke Bogor tapi ga mampir ke taman kota & kebun raya. Kali ini saya mau bahas mengenai Taman Kencana dan Kebun Raya Bogor. Jarang banget ada kota yang punya banyak paru-paru kayak Bogor gini. Thank you Pak Arya Bima, selaku Walikota yang peduli dan telaten memelihara lingkungan. Adem, hijau, dan teratur, bikin betah.

#1 Taman Kencana
Terletak di Jalan Salak, dekat dengan pusat kuliner kota dan dekat dengan penginapan saya, Hevea Guest House. Posisinya di bagian kota Bogor yang rindang, bersahaja, dan romantis. Taman kota ini katanya baru saja direnovasi, tadinya ga se-bagus dan se-nyaman ini. Taman ini berfungsi sebagai area kumpul-kumpul warga dan sarana pemeliharaan kesehatan. Banyak dari warga yang mempergunakan taman ini sebagai lokasi meeting point, misal seperti kemarin pas saya ke sana ada komunitas pecinta luwak (hewannya lho! Bukan kopi). Taman ini juga bisa untuk jogging, meski tidak terlalu luas, tapi lumayan banget, lari 4-5 putaran udah cukup untuk menjaga badan tetap bugar.

Hijau dan terawat

Banyak pepohonan dan bebungaan di Taman Kencana. Senangnya, di sini gak ada penjual kaki lima, ada aja sih yang jualan tetapi jaraknya agak jauh dengan taman. Beberapa sudut taman dapat dijadikan spot foto yang menarik, bangku-bangku taman yang mengelilingi area - cocok untuk tempat duduk-duduk menikmati pemandangan. Meski lokasinya tidak jauh dari jalan raya yang cukup padat, tapi ga bising. Seneng deh di sini, pengen guling-guling hahahaha..

#2 Kebun Raya Bogor
Kebun Raya & Istana Bogor tidak dapat terpisahkan. Keberadaannya melengkapi ikon Kota Bogor. Jika kita jalan dari stasiun ke arah pusat kota, pasti lewat Istana Bogor, lumayan bisa menikmati rumah Bapak Presiden dari luar dan bisa lihat kijang-kijang lucu berlarian. Nah, Kebun Raya nya sendiri persis bersebelahan dengan Istana Bogor, dipisahkan oleh pagar dan sungai. Jalan raya di sekeliling komplek ini adalah daerah high value, pusat perdagangan, denyut nadi ekonomi Kota Bogor.

Pagi-pagi, hmmm.. Gak pagi juga sih, jam 10an saya mengunjungi Kebun Raya. Agak salah waktu nih, karena udah kepalang panas. Tiket masuk Kebun Raya 14ribu saja (plus 1ribu untuk sumbangan PMI). Setelah membeli tiket jangan lupa minta peta ke bagian informasi, biar ndak nyasar. Masuk ke area Kebun Raya, sudah berjumpa dengan banyak pohon (ya iya lah..). Oh, lupa, sebenarnya kita bisa aja masuk Kebun Raya dengan kendaraan, tapi hanya berlaku di weekdays. Weekend tidak boleh, khusus pejalan kaki saja. Lalu, gerbang masuk Kebun Raya itu ada 4, tapi disarankan masuk di Gerbang Utama (main gate), karena gerbang yang lain hanya dibuka pas weekend saja, itu pun tidak pasti.

Kebun Raya Bogor memiliki luas 87ha. Nah, kebayang kan betapa gempornya kaki ini kalau mau dikelilingi semua dalam 1 hari. Dan tempat ini dikelola oleh LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia). Kini fungsi Kebun Raya selain untuk rekreasi juga sebagai pusat konservasi, penelitian, dan pendidikan tumbuhan. Tumbuhan di sini ada 15000 spesies, banyak bingo! Buat orang awam kayak kita, mungkin melihat pohon-pohon di sini mirip-mirip tapi ternyata mereka berbeda lho (bisa cek papan nama yang ada di sebelah pohon tersebut). Serupa tapi tak sama.

Di dalam KRB (disingkat aja ya biar ndak capek ngetiknya wkakakka..) terdapat bagian-bagian kebun yang menarik banget seperti Grha Sambhrama, Tugu Lady Raffles, Toko Tanaman & Cinderamata, Danau Gunting, Taman Meksiko, Jembatan gantung kolonial, Taman Koleksi Tanaman Air, Kolam Teratai, Orchid House, Orchidarium, Taman Koleksi Tanaman Obat, Herbarium, Lab. Treub, Museum Zoologi, Taman Teijsman, Tugu Reindwardt, halaman belakang Istana Bogor, Jalan Astrid, Grand Garden Café, Taman koleksi Pohon Sawit, lokasi pohon Baobab, dan lokasi bunga bangkai. Banyak yo! Tidak semuanya saya kunjungi, hahaha.. Berhubung matahari sudah bertambah terik dan kaki sudah teklok, saya menyerah dan berencana next time kudu kemari lagi untuk menuntaskan semua bagian KRB hahahah.. Berikut ringkasan kesan-kesan saya di beberapa cluster tersebut (urutan menyesuaikan rute versi saya)..

*1 Grha Sambhrama
Grha Sambhrama ini terletak di gerbang utama KRB. Bentuk bangunannya sangat uni, kayaknya agak sedikit kekuno-kunoan dan berukir-ukir ala Bali gitu deh. Di dalamnya terdapat loket tiket masuk dan pusat informasi. Saya di sini masih semangat (maklum baru awal-awal perjalanan) rambut pun masih oke belom terpapar sinar matahari *tsahhh kibas poni



*2 Taman Meksiko
Ada dua rute sehabis dari Grha Sambhrama mau belok kanan apa kiri? Adek dan saya memutuskan belok ke kanan. Jalan menyusuri pepohonan rindang tapi rindangnya pohon kalah juga dengan paparan sang surya. Sampailah kami di Taman Meksiko. Lho koq bukan Taman Bogor? Wahahah.. Di sini banyak tanaman iklim kering yang banyak diimpor dari Amerika Tengah dan Amerika Selatan (termasuk meksiko), maka dinamakan begitu. Saya gak nyangka juga itu pohon kaktus bisa sampai tinggi buanget ada yang 2 meter lho! Tinggi banget dan gak usah dibayangin kalo ketimpa itu pohon gimana.

*3 Jembatan gantung kolonial
Kayaknya ini jembatan nge-hits banget sebagai salah satu spot foto wajib pas berkunjung ke KRB. Jembatan warna merah ini ada dua, satu gak jauh dari Taman Meksiko, satu lagi di dekat lokasi bunga bangkai. Jembatan ini menghubungkan daratan yang terpisah oleh aliran sungai Ciliwung. Arusnya deres juga lho Gengs. Ohya, ada yang bilang kalo naik ke jembatan ini bareng pacar nanti bakalan putus. Gak tau juga sih bener apa gak nya. Hahaha.. Namanya juga mitos.




*4 Grand Garden Café
Grand Garden Café yang saya kunjungi tadi malam (baca di sini). Pas siang keren banget.. Bagai gunung di tengah hamparan rerumputan hijau deh. Pengen guling-guling Teletubies di rumput taman.





*5 Kolam Teratai
Hmmm.. Agak mengecewakan. Berharap nemu kolam teratai ala-ala di film mandarin, tapi apa daya sejauh mata memandang hanya ada terlihat daun teratai yang kepanasan.

*6 Jalan Astrid
Nama ratu Belgia yang disematkan untuk jalan yang lebar panjang dan mulus ini. Letaknya dekat dengan Grand Garden Café. Jalan Astrid memang terlihat lebih terawat dari jalan-jalan yang lainnya. Di pembatas tengah jalan banyak ditumbuhi bunga-bunga dan tanaman hias yang segar di mata.

*7 Lokasi pohon Baobab
Ada sehamparan halaman luas yang berumput di pinggir Jalan Astrid, nah di situlah tertanam Pohon Baobab muda. Pohon Baobab yang asli Madagaskar ini belum setinggi dan sebesar pohon-pohon Baobab yang kita lihat di tayangan National Geographic tapi tetap menarik untuk dilihat. Katanya, bagian gemuk di pangkal bawah batang pohon ini menyimpan air lho.





*8 Orchid House
Atau biasa disebut Griya Anggrek. Orchid House bagaikan museum anggrek kecil yang di dalamnya memuat banyak infografis tentang sejarah dan perkembangan anggrek di Indonesia. Lalu ada dua rumah kaca yang berfungsi sebagai tempat penangkaran serta display bunga-bunga Anggrek dari seluruh Indonesia yang cantiknya gak santai, cantik banget! Mama saya bakal suka banget lihatnya kalo kemari. Anggrek-anggrek ini juga bisa dibeli lho, tapi gak tau harganya berapa, pasti mahal banget kayaknya..

*9 Orchidarium
Taman outdoor yang cukup luas menampung anggrek-anggrek liar, banyak pohon yang bersimbiosis mutualisme dengan anggrek. Banyak nyamuk di sini, pengennya sih lama-lama tapi gak kuat saya digigitin nyamuk hahahhah..

*10 Taman Koleksi Tanaman Obat
Sama seperti orchidarium, taman outdoor isinya tanaman-tanaman obat. Ada yang ditanam di pot ada yang tidak. Banyak nyamuk juga.

*11 Herbarium
Saya hanya lewat tapi gak masuk. Tampak dari luar ini seperti museum tanaman obat, kalo mau pintar minum to.. eh ke sini aja beneran deh. Waktu saya ke sini, banyak mahasiswa pada berkunjung, keliatan bawa-bawa ransel dan nulis-nulis di buku, mungkin mahasiswa pertanian, farmasi atau biologi.

*12 Taman Koleksi Pohon Sawit
Berada di sisi jalan besar KRB. Pohon Sawitnya macam-macam dan bergerombol, di sini ada monumen pohon sawit juga. Kenapa spesial sekali sampai ada bagian khusus pohon sawit di KRB? Maklum, Indonesia kan terkenal dengan produksi minyak sawitnya, bisa dibilang juga hasil produksi sawit ini paling berkontribusi di bidang industri.

*14 Lokasi Bunga Bangkai
Salah satu spot KRB yang banyak dicari orang. Saya sempat bertanya ke satpam kebun dimana letak bunga bangkai, mereka menunjukan arahnya lalu bilang bahwa bunganya belum mekar. Waktu itu, terbayang oleh saya si bunga berbentuk kuncup seperti jantung pisang. Jalan sudah lumayan jauh tapi koq ga ada penampakannya yah.. Katanya di dekat toilet, di belakangnya, tapi ga ada tanda-tanda bunga bangkai. Sampai akhirnya ada tiga orang bule berjalan ke arah sebuah pohon di belakang toilet lalu kami ikutan ngintil mereka.

Agak kaget dan emehzing mendapati bunga bangkai yang dimaksud belum mekar itu adalah sebuah pohon berdaun kecil di belakang toilet itu. “Lho koq bunga bangkainya kayak pohon pepaya gini?” saya protes hahahhaha.. Setelah saya baca-baca tentang bunga bangkai eh lah ternyata mereka punya proses yang dinamakan proses dorman dimana si bunga belum muncul apabila makanan mereka belum terkumpul – makanan berupa mineral dari air dan sinar matahari ditangkap dari daun (fotosintesis). Hahaha.. Kocak juga sih, karena ngek ngok banget waktu tau si bongkol bunga ternyata masih bersembunyi di bawah tanah sedangkan di atas tanah yang muncul persis pohon pepaya.

*16 Toko Tanaman & Cinderamata
Bisa beli makanan dan minuman di sini. Harganya masih terjangkau untuk ukuran lokasi wisata. Sayang tempat duduk kantin nya kurang banyak. Di dalam jual berbagai souvenir berupa kaos, topi, payung, bibit tanaman, jajanan, dll.

Menarik banget kan taman-taman di Bogor. Saya suka banget lihatnya, soalnya seger hijau-hijau begitu hanya saja ga kuat sama panas & nyamuk. Taman Kencana okelah tanpa persiapan apapun, tapi kalo mau ke KRB bawalah lotion anti nyamuk, lotion sun protector, dan penutup kepala. Usahakan juga memulai perjalanan di pagi hari, lumayan lho panasnya. Meski Bogor disebut kota hujan, tapi kalo siang ya panas juga seperti Jakarta. Okee selamat berpetualang ya!

Thursday, October 27, 2016

Kuliner Kota Hujan

Kota Bogor yang dingin-dingin empuk mempunyai ragam kuliner yang lezat, meski saya belum bisa nyicipin semua karena keterbatasan waktu (dan isi dompet, sodara.. sodara..). Tapi lumayan lah saya berhasil nyicip beberapa makanan Bogor di lokasi santap yang kebetulan memang lagi nge-hits. Hoooo.. Mana & apa aja kah itu???

#1 Macaroni Panggang (MP)
Beken disebut dengan singkatan – MP. MP sudah ada di Bogor sejak 15 tahun yang lalu. Menu andalan MP yaaa makaroni panggang, sesuai dengan namanya. Pengunjung biasanya membeli untuk oleh-oleh. Selain makaroni panggang, ada juga menu lain seperti cinnamon cake, biskuit kayu manis, dan berbagai makanan berat (main course) Indonesia – nasi goreng, lontong sayur, nasi timbel, de el el. Harga menengah ke atas, 30 – 60ribu untuk makanannya. Nah, untuk si makaroni panggang sendiri ada 2 varian, biasa dan spesial. Masing-masing varian punya 3 ukuran - kecil, sedang, dan besar.

Yang sedang aja segede gini

MP biasa hanya berisi ground beef aja, sedangkan MP spesial berisi smoked beef, jamur hyoko, double cheese, dan double ground beef. Harga (per. Oktober 2016):
MP biasa - kecil : 23ribu, sedang : 67ribu, besar : 145ribu
MP spesial – kecil : 35ribu, sedang : 120ribu, besar : 210ribu
Berhubung kemarin saya ke sana hanya berdua dengan Ndut, kami mau membeli MP spesial kecil. Tapi kurang beruntung nih, ukuran kecil semua sudah habis (udah sore-sore juga sih belinya) jadilah kami beli MP biasa ukuran sedang . Saya kira ukurannya seperti gimana, wow ternyata gueeede lho bisa makan 4 orang, Ndut & saya hanya bisa menghabiskan 5 slices dari total 8 slices. Mau makan 3 lagi kayak mau mati. Udah ga muat perut ane! Ya udah jadi direlakan saja itu sisanya ditinggalkan, merasa bersalah, mubazir.

Tips buat yang mau makan di MP, mendingan rame-rame kalo ke sana. Lalu, langsung beli yang spesial aja karena MP yang biasa itu bener-bener deh isinya se-uprit banget, melek sama makaroni nya doang. Kenyang banget. Soal rasa dibilang enak banget juga nggak sih, nyatanya biasa-biasa aja dan too creamy, buat yang ga doyan pasta & dairy product hmmm.. Big no no deh. Makanan yang lain? Saya ga nyicip, jadi ndak tau juga yah. Tempatnya oke juga meski tanpa AC, kalo buat dinner masih oke karena adem, tapi siang? Hmmm.. Kudu bawa kipas tangan.

#2 Grand Garden Resto & Café
Saya makan di Grand Garden Resto & Café untuk makan malem. Dinner bareng Uut. Ini tempat rekomendasi Uut si yang udah 2 tahun tinggal di Bogor tapi belum pernah ke sini. Sayangnya, kami pas ke sana itu hujan gede banget jadi kurang menikmati suasana. Grand Garden berlokasi di dalam Kebun Raya Bogor, baru setahunan buka, orang asli Bogor pun ternyata gak banyak yang tau di dalam Kebun Raya ada restoran hahahha.. Buka sejak jam 9 pagi sampai jam 11 malam. Keren juga konsepnya, makan di lingkungan outdoor dengan live music.

Cocok untuk lidah siapa sajooo

Kesan pertama saya, Grand Garden ini cocok buat makan keluarga ato kantor, rame-rame. Buat makan so sweet ato romantis-romantisan kayaknya nggak deh, soalnya gimana yah walaupun bangunan kece dengan banyak patung Romawi dimana-mana (really!) terus ada gazebo-gazebo cantik dengan penerangan yang remang-remang tapi suasana resto ini kurang yahud aja. Nah, buat makanannya nih saya bilang enak! Menu ga aneh-aneh, cenderung biasa, kayak capcay, berbagai masakan seafood dan ayam, sup-sup, sayur-sayur tumisan, minumannya juga biasa (teh, kopi, jus, milkshake). Tapi ya rasanya bersahabat banget sama lidah, bisa dicicipin sama siapa aja deh. Harga? Gak usah khawatir, dengan makan rame-rame (sharing food) bisa lah @40-50ribu per-orang.

Tips ala Puj! Kalo mau ke sini pas ga ujan deh lebih seru bisa duduk di tempat yang beneran outdoor. Jangan terlalu dekat sama pemain live music, ebused berisik banget. Pake lotion anti nyamuk, namanya juga di dekat Kebun Raya ga heran kalo ada nyamuk. Recommended menu ayam seribu cabe, wah itu enak banget! Buat pedes lover wajib banget makan menu ini!

#3 Rumah Apel
Asiknya menginap di Jalan Salak dekat dengan tempat makan yang unyu2, termasuk Rumah Apel. Rumah Apel lumayan sering lho jadi feature di acara-acara kuliner tipi, tempatnya memang lucu sih. Menempati bangunan tua ala Belanda, dengan menu khas pie apple! Mengingat Bogor ini terasa sekali atmosfer kolonial sampai ke kulinernya, kehadiran Rumah Apel ini makin menegaskan untuk para traveler yang pingin makan makanan ke-Belanda-Belanda-an dengan suasana yang juga jadul, ya datang aja deh ke Bogor!

Dekor dan ragam pie Rumah Apel

Rumah Apel ini bukan hanya menyediakan pai apel tapi juga menyediakan pie-pie yang lainnya juga. Selain itu sama seperti MP, di sini bisa kita temukan juga makanan berat ala Indonesia dan Barat. Adek saya nyicip sop bening yang worth banget karena dagingnya banyak, saya coba sausage omellete yang juga tidak mengecewakan. Range harga sekitar 20-50ribu untuk main course, pie nya mulai dari 9ribu untuk ukuran kecil. Adek & saya beli yang kecil-kecil aja, trauma gak habis lagi kayak di MP hahahhahaha.. Buat yang lagi cari oleh-oleh, bisa beli di sini! Bukan hanya apple pie, tapi ada berbagai macam keripik dan kue basah tradisional (contoh: Selat Solo) juga lho!

Tips! Rumah Apel cocok buat anak muda yang suka nongki & ngobrol lama-lama. Saya ke sana pagi-pagi masih sepi & merasa nyaman. Saya kira, untuk malam hari juga sepertinya nyaman, banyak tempat duduk,  dan furniturnya cukup foto-able, lucu-lucu. Saya suka dekorasi dinding di sini, kayak beneran ada pohon-pohon apel di dalam ruangan, kreatif! Terus, untuk makanan & minuman juga banyak yang berbahan dasar apel, menarik untuk dicoba.

#4 Momo Milk & Barn
Momo Milk & Barn salah satu tempt nongki kekinian anak Bogor! Adek saya pertama tau dari instagram & keukeuh nyobain hahahha.. Melihat bentukan & konsep jualan Momo saya jadi keinget sama Kalimilk di Jogja. Mirip banget! Tapi Kalimilk lebih enak menurut saya (awas ini subyektif!). Momo terletak di Jalan Kantor Pos yang dekat dengan IPB dan ternyata di jalan ituuww banyak tempat makan oke juga.

Momo menyediakan berbagai rasa susu, mulai dari yang generik seperti vanila, coklat, atau stroberi, sampai rasa susu hipster e.g: ovomaltine, nutella, blueberry, mocca, dll. Saya bukan penikmat susu rasa hipster gitu, soalnya kadang ga matching rasanya. Nah saya ketika itu memilih susu vanila, lalu adik saya memilih rasa premium yaitu ovomaltine. Saya suka susu vanila ini, manisnya enak ga bikin eneg. Untuk ovomaltine, kurang jreng, karena jadi kayak rasa cokelat biasa, kayaknya sih es nya kebanyakan. Di Momo ada juga makanan-makanan kecil buat teman ngobrol sebangsa French fries, jamur krispi, dan temen-temennya. Ada makanan berat juga seperti mie ayam bakso, not bad rasanya.

Mimik susu dulu ^^

Saya duduk di ruangan non-smoking yang ber-AC tapi AC nya ga berasa sama sekali, buat ukuran ruangan sebesar itu dengan langit-langit tinggi & beratap asbes, kudunya nih pake AC center kayaknya hahhahah.. Soalnya suer panas banget kan jadi kurang nikmat hahhahaha.. Tips buat pengunjung nih, menurut saya sih mending duduk di luar aja sekalian, karena di area non-smoking panas juga, mending di luar kena angin. Minuman & makanan standar, lucu karena pengemasan aja, tempat susu nya itu unik-unik, instagram-worthy. Interior tempatnya juga lumayan, banyak barang dan gambar2 lucu. Ohya yang patut di-apresiasi juga servis dan penampilan para waiter-waitress nya yang maksimal. Mereka sigap-sigap lho, jadi ga ada tu episode mau pesen makan tapi dicuekin. Kostum kerja mereka celana kodok a.k.a overall jeans dengan pemanis - bordiran sapi, unyuk. Harga di sini ga begitu mahal 10-40ribu udah bisa makan minum, affordable buat pelajar/mahasiswa.

Bagaimana sudah kenyang? Hahaha.. Kalau hanya membaca saja bukannya kenyang, tapi malah bikin laper yak. Ya udah buruan kunjungi Bogor aja lah. Lumayan, melepas penat hiruk-pikuk Ibukota, melipir sebentar ke kota sebelah. Ohya, masih banyak kuliner-kuliner Bogor yang masih bikin saya penasaran, seperti Warung Kita yang terkenal dengan pizza kayu bakar itu (pas saya ke situ, tutup lagi renovasi), lalu makanan non-halal di daerah Suryakencana, toge goreng, soto Bogor, dll. Hahaha.. Oke next time deh kita berburu makanan lagi!

Wednesday, October 26, 2016

Romantisme Kota Bogor

Minggu lalu saya berkesempatan mengunjungi Kota Bogor. Ke Bogor untuk mengunjungi teman SMA saya Uut, kebetulan Uut lagi gak bisa samperin saya di Jakarta, ya sudah saya & adek (Ndut) aja yang kunjungi dia di sana. Saya belum pernah ke Kota Bogor sebelumnya, hmmm.. Pernahnya ke Puncak atau ya daerah-daerah Cisarua sana, naik-naik ke puncak gunung, itu aja udah gak tau deh taun berapanya, jaman SMA kayaknya. Wew so yesterday yah! This is my first time visiting Bogor and doing tourist’s stuff in here. Hahahhahaha..

Dari Jakarta, Ndut & saya naik KRL dari Stasiun Sudirman, deket, hanya 1 jam 15 menit. KRL pun lumayan sepi mungkin karena hari itu weekday, sudah itu siang-siang pula. Enam ribu rupiah saja ongkosnya! Murah banget kan ke Bogor. Nah, lanjut dari stasiun kami bergegas ke penginapan menggunakan Go Car, thanks to Gojek deh yang membuat bepergian lebih mudah & murah. Sebenarnya bisa banget sih naek angkot, tapi kami takut nyasar wkakkaka.. Ya udah manja deh naek Go Car aja. Penginapan kami terletak di Jalan Salak No. 1, nah ada cerita lucu soal penginapan ini. Saya booking penginapan ini via Traveloka, di apps hanya disebut Comfortable Room Near Kebun Raya (HEV). Maklum ya, dasar pengen nginep murah, 245ribu saja menginap di penginapan tak bernama ini, dengan pedenya saya book. Memang sih dari kualitas tampang, penginapan ini rapih, bersih, dan profesional. Ga kalah sama penginapan berbintang. Meski ga dapat breakfast dan wifi, buat saya ga masalah.

Keterangan di Traveloka menyebutkan kalo penginapan ini lokasinya berseberangan dengan Makaroni Panggang (MP) yang terkenal itu. Nah, ketika memberitau lokasi penginapan ini ke Aa Driver Go Car, dia juga bingung ternyata. Wadohhhh kumaha ieu! Ya sudah akhirnya kami diturunkan di MP bawa-bawa tas & jinjingan – pokoe keliatan banget turis. Akhirnya kami tanya deh ke satpam sebuah gedung di seberang MP dan untungnya si Bapak Satpam tau alamat yang dimaksud yaitu Pusat Penelitian Karet. HAH??? Saya agak bingung juga Bapak Satpam bilang karet-karet gitu, ya kali saya nginep di dalem lab penelitian gitu. Tapi saya udah mikir sih, ini mungkin mess pegawai. Dan memang BENAR! Penginapan ini sebenarnya punya nama Hevea Guest House tapi gak tau kenapa ga dicantumin di Traveloka (mungkin dulunya belum punya nama).

 Hevea Guest House bagai rumah pribadi

Hevea Guest House ini menarik sekali loh. Gedung tempat saya menginap ini sesungguhnya adalah sebuah mess karyawan yang dialihfungsikan sebagai penginapan. Saya menduga, Hevea ini dipakai tamu-tamu Pusat Penelitian Karet untuk menginap. Penjaganya seorang Aa Bogor masih muda, ramah, sopan, tapi ga kebanyakan basa-basi. Kamarnya? Super recommended! Enak banget deh, kayak kamar kos eksklusif di Jogja, rapih bersih wangi. Kamar mandinya juga lumayan, shower – water heater, kloset duduk, dan ada wastafel. Kalo mau air minum bisa ambil gratis di ruang tamu, begitu pula dengan kopi dan teh. Wah asiknya! Nah, Hevea ini penginapan syariah jadi punya peraturan ketat mengenai tamunya, jika ada tamu laki-laki perempuan menginap se-kamar harus memperlihatkan identitas yang menunjukan kalau pasangan ini sudah menikah. Bersyukur juga saya minep di sini, berarti ini bukan penginepan abal-abal atau hotel melati yang kadang suka jadi tempat prostitusi. Tumben, pedenya saya berbuah manis, booking penginapan tak bernama tapi gak aneh-aneh. Wele-wele..

Asiknya lagi lokasi Hevea ga jauh dari pusat kuliner Kota Bogor, ada MP, Lasagna Bakar, Warung Kita, Rumah Apple, dll. Best part – daerah saya nginep ini adalah bagian Kota Bogor yang ngademin banget. Jalannya tidak terlalu besar, pohonnya rindang di kiri kanan jalan. Wahhhhhh.. Sejuk, hijau, segar! Gak jauh dari Hevea terdapat taman kota yang terawat sekali namanya Taman Kencana. Taman Kencana ini ternyata ramai kalo sore-sore banyak yang kumpul-kumpul (pas saya ke situ, ada komunitas pecinta luwak, iya luwak hewan yang suka makan biji kopi itu, wedehhh bawa-bawa luwak ke taman bok!), banyak yang foto-foto juga, termasuk Ndut dan saya. Tapi saya nggak bisa lama di sana, Bogor keburu diguyur hujan yang lumayan lebat. Meski bawa payung tapi kita buru-buru aja dah balik ke penginapan lagi hahhahaha.. Banyak pohon, adem, hujan, weh kurang romantis apalagi ya ini Bogor. Terus yang bikin uhuy, daun pepohonan di sekitar penginapan mendadak berguguran & terbang-terbang. Lho!!! Apa ini kenapa ala-ala drama Korea, saya kebanyakan nonton pelem kali hehehhehe..

Adem lihat jalanan

Okeh, jam pertama saya di Kota Bogor ini terasa begitu so sweet yaaaa.. Hahahaha.. Selamat datang di Kota Hujan! Beneran deh ini ternyata hujannya awet banget sampai malam hari. Hmmm.. Posting selanjutnya, saya akan cerita tentang kemana aja Ndut & saya di Bogor. See you!

Tuesday, October 11, 2016

Memahami Duka

Perpisahan bukanlah sesuatu yang menyenangkan. Jujur, saya juga tidak menyukai perpisahan. Saya senang bertemu orang baru tetapi sangat berat untuk melepas orang tersebut untuk pergi. Banyak terima kasih untuk teknologi masa kini, memungkinkan kita untuk tetap berkomunikasi dengan orang-orang yang jauh. Tetapi apa jadinya apabila orang tersebut telah meninggal, nothing left. Perlahan-lahan dalam hati kemudian menyesal mengapa waktu dulu - ketika orang tersebut masih ‘hidup’ kita tidak berkomunikasi dengannya lebih sering.

Meninggal dunia adalah fase yang pasti kita lewati dalam kehidupan ini. Manusia tidak mungkin bias hidup abadi. Orang-orang yang kita lihat kini, suatu hari akan mati. Dan kita akan merasa kehilangan. Beberapa minggu belakangan, ada banyak cerita duka menyelimuti kehidupan keluarga & teman-teman saya. Bulan September kemarin, Engkong meninggalkan keluarga kami di usia yang sudah sepuh yaitu 91 tahun. Kami sedih tapi juga lega karena kasihan juga apabila Engkong hidup terlalu renta, fisiknya termakan penyakit tua. Tidak lama sepeninggalan Engkong, ada saudara jauh yang juga meninggal dunia karena sakit. Di luar family, beberapa teman saya kehilangan salah satu dari orangtua mereka. Meninggal di usia yang tidak terlalu tua, melihat anaknya menikah pun belum. Rasanya pasti, sedih mendalam, ingin minta keajaiban Tuhan untuk membangkitkannya kembali.

Mati itu wajar. Penyebab yang bisa membuatnya tidak wajar. Seperti kasus Mirna yang keputusan sidangnya masih belum final sampai sekarang, atau kasus Akseyna yang juga masih menjadi misteri. Jika penyebabnya sakit, setidaknya ada 2 opsi sebab, sakit dadakan atau sakit terminal. Pilih mana? Peristiwa lain yang menyebabkan meninggal, bisa kecelakaan, dibunuh, atau bunuh diri. Dua penyebab terakhir memang yang paling dramatis. Sampai sekarang belum ada yang bisa membuat manusia tidak mati, jadi rasanya ingin bilang ke semua orang ‘be used to it!’ tapi gak bisa begitu. Bagaimana pula kehilangan seseorang apalagi orang yang tersayang tidak akan pernah bisa ‘biasa-biasa saja’.


Semakin tua, orangtua saya - terlebih Papa sangat heboh jika ada yang meninggal dunia, padahal orang yang meninggal itu bukan orang yang dekat, keluarga juga bukan, bahkan kenal aja nggak – hanya ‘tau’. Saya juga heran kenapa harus sebegitu hebringnya, tetapi lama kelamaan saya jadi memahami. Respon yang menurut saya berlebihan itu muncul karena dia juga sudah mulai tua dan khawatir dengan ‘panggilanTuhan’. Saya jadi mikir, apa nanti saya juga begitu kali yah pas sudah seumur beliau (kalo nyampe). Lagi-lagi tidak bisa biasa menghadapi kabar duka.

Ketika SMA saya menonton film biografi Soe Hok Gie yang disutradarai oleh Riri Riza. Film berjudul GIE ini cukup membuat pandangan saya mengenai kematian bergeser, geser ke arah yang lebih positif. Dalam buku hariannya Gie menulis “seorang filsuf Yunani pernah berkata nasib terbaik adalah tidak pernah dilahirkan, kedua dilahirkan tapi mati muda, dan yang tersial adalah berumur tua. Berbahagialah mereka yang mati muda, makhluk kecil kembalilah dari tiada ke tiada, berbahagialah dalam ketiadaanmu.” Untuk seseorang yang masih muda, Gie memang berbeda, bacaannya buku-buku filsafat sehingga dapat meng-quotes kata-kata ini. Dalam hidup sehari-hari kebanyakan orang takut dengan kematian, namun Gie menilai lain – semakin cepat mati semakin bahagia. Senada dengan Gie, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok juga melihat kematian sebagai sebuah keuntungan. Mengutip pernyataan Alkitab Filipi 1 ayat 21 “Karena bagiku hidup adalah Kristus, mati adalah keuntungan”, Ahok dengan percaya dirinya mantap untuk tidak takut pada kematian. Setiap mendengar kedua kata-kata dua tokoh ini mata saya berkaca-kaca. Hmm.. Betapa beruntungnya kita dapat meninggal dunia.

Pemikiran Gie dan Ahok mengenai kematian kemudian saya amini. Saya setuju dengan mereka, saya piker beruntunglah mereka yang telah meninggal dunia karena sudah terbebas dari banyaknya tuntutan keduniawian yang makin lama makin ngelunjak. Meninggal memang menyedihkan bagi orang-orang yang ditinggalkan, tapi siapa tau ternyata hal ini adalah the best part dari kehidupan. Oleh karena itu ditaruhnya di belakang, bagai cerita film – bagian akhir adalah bagian terbaik. Who knows? Lagipula dengan memaknai kematian sebagai sesuatu yang positif bias membuat kita (yang masih hidup) seolah mendapat jaminan bahwa orang-orang yang sudah meninggalkan kita itu bahagia di sana. Memang, kita tidak bisa biasa aja untuk menghadapi kematian, tetapi kita dapat melihatnya sebagai sesuatu yang lebih ngademi.

Good Bye, Engkong! We love you.

Oey Swie Giam (1925 – 2016)


Monday, October 3, 2016

Solo Trip VS Group Trip

Menjalani liburan bisa ditempuh dengan berbagai cara dan gaya, ada yang menyukai pergi berkelompok ada juga yang lebih menyukai pergi sendirian. Lanjutan posting saya kemarin, sekarang yuk kita liat apa aja plus-minus dari dua gaya liburan ini.


# SOLO TRIP
Plus:
      1.     Bebas
Oh ini sih sudah pasti. Bebas menentukan lokasi wisata, bebas menentukan mau backpacking, flashpacking, atau luxury trip. Semua-muanya diputuskan sendiri tanpa ada campur tangan orang lain. Untuk menentukan hari ini mau makan apa dimana ya seenak jidat kita. Suka-suka kita deh entah besok ini mau ke museum atau ke taman, ke restoran atau ke warung kaki lima.

      2.       Waktu Fleksibel
Besok harus bangun jam 6, eh ternyata bangun kesiangan. No problem, kan pergi sendiri, jadi tidak ada aturan yang baku dan tidak ada tuntutan moral harus tepat waktu. Mau ke tempat anu jam 11 siang atau jam 1 juga ga ada masalah. Begitu juga dengan perkiraan waktu kunjungan, mau 2 jam mau 3 jam selama kita menikmati dan tidak terikat jadwal apapun setelahnya, ya boleh saja.

      3.       Reflektif
Solo trip memungkinkan kita untuk mendapat kesan perjalanan yang lebih deep *ceileh. Karena kita pergi sendirian, yang akan kita ajak ngobrol adalah diri kita sendiri. Setiap selesai jalan-jalan rebahan di kasur, lalu mengulang kejadian-kejadian hari ini, kemudian yang bisa dilakukan adalah self-talk, bergumam pada diri sendiri, atau menulis jurnal.

      4.       Perjalanan Efektif
Jalan-jalan akan menjadi lebih efektif karena kita tidak ‘membawa’ orang lain. Teman traveling terkadang berjalan lebih lambat, kebanyakan liat-liat, ato ga on-time – jadi menghambat alur dan jadwal perjalanan itu sendiri. Dengan solo traveling, berhubung hanya bawa diri tidak ada kata terlalu lambat dan terlalu cepat dalam kamus kita.

      5.       Minimalisasi Rasa Bersalah
Jika ada sesuatu yang tidak sesuai rencana, kita tidak akan disalahkan orang lain dan tidak dapat menyalahkan orang lain. Menyalahkan diri sendiri mungkin saja terjadi, tetapi hanya akan membuat perjalanan tidak menyenangkan, baik jika kita go with the flow & tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Minus:
      1.       Bokek
Banyak biaya yang bisa di-share dengan orang lain tapi harus kita bayar sendiri. Seperti misalnya menginap di hotel denganqueen bedroom yang bisa untuk dua orang tapi hanya kita pakai sendiri, contoh lain naik becak di Malioboro misalnya, sebenarnya bisa untuk 2 orang tapi karena kita solo trip ya mau gak mau kudu merogoh kocek seorang diri.
Solusi : membiasakan diri menginap di homestay atau hostel yang menyediakan bunkbed, capsul hotel juga bisa jadi alternatif pilihan supaya ndak berasa bokek-bokek amat. Sebelum berangkat budget untuk solo trip minimal dikalikan 2, sebagai dana cadangan.

      2.       Linglung Sendiri
Nyasar pada saat traveling itu lumrah, nah apa yang terjadi kalo udah nyasar gak ada teman pula. Rasa bingung dan linglung tak bisa terhindari. Hati-hati jangan sampai putus asa! Linglung itu juga bisa terjadi bukan ketika nyasar aja, tapi juga ketika mengambil keputusan, nah kalo gini gimana hayo.
Solusi : Cara yang paling jitu adalah bertanya kepada warga lokal, tapi kalo lagi di luar negeri yang bahasanya beda banget seperti Jepang, Vietnam, atau Rusia? Usahakan mencari tourist spot di sana bakal banyak yang bisa diajak bicara Bahasa Inggris, nah kebanyakan sih warga lokal cenderung senang membantu para turis meskipun bahasa mereka terbatas, mereka akan berusaha. Sulit mengambil keputusan? Manfaatkan fasilitas internet! Forum-forum diskusi traveling dapat diandalkan untuk mendapat gambaran & informasi yang cukup akurat.

      3.       Ga Bisa foto
Sedih memang sudah jauh-jauh liburan tapi sulit mengabadikan foto pribadi karena jalan sendirian, hiks.
Solusi : Weits jangan sedih, sekarang ada tongsis. Tapi kalo mau lebih nge-hits, jangan sungkan meminta bantuan orang lain untuk mengambil gambar. Eh tapi liat-liat orang ya, kalau foto di restoran misalnya pastikan waiter/waitress yang dimintai tolong tidak dalam keadaan super sibuk. Jika di wisata alam jangan sampai permintaan tolong kita mengganggu orang yang juga sedang menikmati keindahan alam tersebut. Liat-liat juga, jangan sampe yang kita minta tolong itu ternyata orang yang punya niat jahat.

      4.       Ga Bisa Gosip
Ini terutama buat traveler cewek! Sering gak sih pas kita jalan-jalan ada aja orang yang gemes buat diomongin padahal kita juga ga kenal orang itu siapa hahhahaha..
Solusi : Jaman sekarang chat apps bisa digunakan semaksimal mungkin untuk cerita2 ke temen kita yang jauh dari mato. Sharing di timeline socmed juga bisa dimanfaatkan kalo gatel pengen gosip. Ohya, sekarang kita bisa beli paket data internasional buat di luar negri, wah mantap, tiada hari tanpa kabarin temen & keluarga.

      5.       Rawan Ketipu
Nah, berhubung jalan sendirian, keputusan semua di tangan kita, ga ada orang yang secara langsung bisa diajak diskusi. Paling malas kalau udah kedapetan paket tur yang ternyata over-price atau ternyata abal-abal.
Solusi : Jangan malu untuk bertanya ke sesama turis atau ya kita memanfaatkan socmed/forum untuk mendapatkan info yang benar & terpercaya. Tanya juga ke receptionist penginapan, mereka akan mengarahkan ke jalan yang tepat.

# GROUP TRIP
Plus:
      1.       Patungan (Urunan)
Bahagianya punya teman-teman liburan, jadi bisa diajakin patungan. Biaya hotel, transport, bahkan makan bisa irit deh. Hohohohoho.. Asikkkk..

      2.       Masalahku Masalahmu
Tiba-tiba ada masalah nih, seperti kehilangan benda berharga. Ternyata kamu ga sendirian, ada teman-teman yang siap menghibur & bantu kamu untuk dapetin barang kamu kembali. Kesedihan itu akan terasa ringan ketika dibagi-bagi gengs. Teman ada di kala susah dan senang.

      3.       Rame
Dimanapun dan kapanpun ada celotehan-celotehan jenaka dari teman. Setiap hari juga tidak lepas dari chit-chat satu sama lain, mulai dari obrolan bermutu sampe ga mutuuuu.. Teman juga bisa diajak diskusi untuk menentukan pilihan.

      4.       Semua Bisa Foto
Buat urusan potret-memotret bisa gentian dan sebanyak apapun pose yang kita mau kita ga bakal sungkan mintanya. Tapi tetep diingat jangan egois yah, kita juga harus mau foto-in temen-temen kita ketika dibutuhkan.

      5.       Saling Menjaga
Jalan bareng-bareng as a group memperkecil kesempatan orang lain untuk ngisengin atau menipu kita. Kekuatannya kayak sapu lidi deh, semakin banyak semakin kuat. Selain menjaga, perhatian satu sama lain itu kudu banget deh. Jangan cuek sama teman seperjalanan, bersama-sama kita utuh, bercerai kita runtuh. Wahahhaha..

Minus:
      1.       Berbagi Kerempongan
Repot satu repot semua. Susah satu susah semua. Kadang ada aja satu temen kita yang punya tingkat kerempongan di atas rata-rata. Entah rempong bawa barang, rempong belanja, atau rempong dandan! Hedehhh..
Solusi : Jangan ragu untuk menegur teman kita tersebut, dikasih pengertian aja kalo kerempongan dia ini bisa merugikan semua orang. Kalau tetep mbandel, ya udah mending tinggalin aja *jahatnya

      2.       Bye-Bye Tepat Waktu
Hahaha..Teman suka telat, ada aja dimana-mana. Kalo udah nemu spesies ini bisa runyam rencana.
Solusi : Buat kita yang on-time harus sedikit berusaha, entah set semua alarm, kudu cerewet juga. Ala-ala timekeeper. Kalo kita sendiri yang ga on-time, kita juga usaha dong jangan manja. Usaha bangun pagi, usaha jalan agak cepet, ato ga dandan kelamaan. Hehehe.. Ga pingin kan liburan runyam cuma gara-gara TELAT.

      3.       Beda Teman Beda Gaya
Saya pengen nginep di hotel yang agak bagusan, tapi temen pengen ngirit seingirit-ngiritnya. Ga ketemu dong tengahnya gimana nih. Lain kasus, saya pengen makan di Bubba Gumps, temen pengen makan plecing kangkung di pinggiran Pantai Kuta. Hyahhhhhh..
Solusi : Duh dilema ya emang. Ya gini sih, namanya juga pergi barengan. Kudu ada salah sattu yang mengalah. Bisa pilih, saya mau ngalah di penginapan atau makanan. Begitu juga teman, jangan biarkan dia egois, suruh dia pilih juga. Kalo masih keukeuh satu sama lain, mending ambil pilihan di luar pilihan kalian, bisa lebih fair kan.

      4.       Berebut Mengambil Keputusan
Manusia itu ada yang dominan. Dominan artinya dia punya intensi untuk menguasai orang lain (bisa positif bisa negatif).  Untuk mengambil keputusan juga harus dia bukan yang lain. Buat kita yang manutan sih, dapet temen jalan dominan ini bagus artinya ga usah pusing2 buat ambil keputusan ya tinggal ikut aja. Tapi beda untuk kita yang sama-sama dominan, bisa kejadian berantem kalo gini.
Solusi : Ingat lah selalu bahwa liburan ini adalah liburan bersama, bukan hanya milik si A atau B. Meski temen-temen kita manutan tapi ga ada salahnya untuk tanya pendapat mereka. Bagaimanapun mereka punya hak untuk menyuarakan keinginan mereka. Tapi kalo tiba-tiba ada yang bossy, dominan banget, weits jangan rebutan ambil keputusan apalagi sampe jambak-jambak rambut wkakakak.. Selama keputusan dia itu good buat semua ikuti, tapi kalo ngga (misal hanya mengakomodasi kepentingan dia sendiri) kita kudu berani menyuarakan pendapat!

      5.       No more ‘Me Time’
Pinginnya sih telpon-telponan sama pacar pas liburan, tapi koq kayaknya ga ada waktu yang pas nih berhubung lagi liburan sama temen-temen. Pengennya menyendiri nulis jurnal, eh tapi yang ada temen gangguin mulu. Bikin ga konsen!
Solusi : Alright. Pergunakan waktu di malam hari atau pagi-pagi banget untuk mengerjakan ‘urusan’ kamu.Sudah menjadi resiko group trip privasi kita sedikit terganggu. Me time sama dengan our time. Apalagi nginepnya bareng. Kita kudu sadar juga kalo ga kali ini menghabiskan waktu dengan teman-teman ya kapan lagi cobaaaa.. Salah satu tujuan kita pergi bareng-barengkan itu, untuk berbagi pengalaman bareng mereka. Kalo merasa keberatan, ya mending pergi sendiri aja deh.

Yak. Begitulah gaes plus-minus dari group vs solo trip. Posting hari ini berdasarkan pengalaman, refleksi, serta hasil baca-baca artikel. Semoga bisa bermanfaat yah hahahhaa.. Selamat liburan!

pic taken from here

Saturday, October 1, 2016

Ulala Solo Traveling

Beberapa minggu yang lalu, topik mengenai ‘jalan-jalan sendirian’ menjadi hot topic di salah satu grup LINE yang saya miliki. JJS alias jalan-jalan sendirian atau nama gaulnya itu solo traveling ternyata memang lagi nge-hits belakangan ini. Wow! Makin banyak ya orang-orang yang menyukai style bepergian ini. Hidup soliter! Mengenai solo traveling dipikir-pikir menyenangkan juga sih, hanya saja sepertinya untuk menjalani gaya jalan-jalan begini ada satu hal yang kudu mantap yaitu keberanian! Yes, kudu berani! Dan satu lagi sih, kudu banyak duit wkakakkaka.. (Itu sih ga usah disebutkan juga ya gaes)..

Sering saya melihat teman-teman bule solo traveling. Udah gak aneh lagi ya buat mereka pergi sendirian seperti itu. Mungkin karena kultur individualism yang mereka punya, membuat solo traveling itu ya lumrah dan biasa. Beda banget dengan kultur negara kita yang apa-apa sukanya rombongan, sehingga keputusan solo traveling itu disebut nekad dan aneh. Terlebih buat kita yang masih di’perhatikan’ orang tua, hmmm.. Mau bilang pergi ke Bandung sendirian dari Cirebon aja hebohnya setengah mati, ibarat udah kayak si anak bakal ilang di Gunung Halimun aja gitu. Padahal di Bandung juga ketemu sodara. Ya ga bisa disalahkan juga sih orangtua khawatir seperti itu, namanya juga orangtua kan. Saya sering geli gitu kalau mau pergi-pergi (entah sendiri atau rame-rame) respon dan persiapan Mama saya lebih heboh daripada saya. Duh, pusing deh, ini siapa yang mau pergi coba.

Ketika saya mulai sekolah di luar kota, pergi-pergi sendirian itu jadi biasa. Mulai dari yang paling sederhana kayak naek beca sendiri, naek angkot sendiri. Lalu lama-lama jadi naek angkutan antar kota, kereta, dan pesawat sendiri. Kemandirian naik alat transportasi itu kemudian berlanjut menjadi mandiri di kehidupan, dari SMA sudah nge-kos, dan sampai sekarang saya cinta jadi anak kosan hahahaha.. Mungkin ada yang bilang nge-kos itu sepi dan bosan karena ngapa-ngapain sendirian, gak tau gimana justru dari hari pertama saya nge-kos saya malah merasa bahagia – akhirnya saya pergi dari rumah hahaha.. So, kata homesick itu rasanya ada hanya ketika bokek saja, but oveall saya hepi banget hidup sendirian.

Setelah tahapan itu kemudian saya jadi terbiasa melakukan apa-apa sendiri & belajar skill2 kehidupan yang ternyata jadi penting di kemudian hari seperti nyuci sendiri, nyetrika sendiri, nyuci sendiri, masak sendiri, menjahit sendiri, nyetir kendaraan sendiri. Kayaknya saya udah cocok nih tinggal di negara maju dimana servis dan jasa itu mahal banget harganya, persiapan udah matang. Nah, habis itu, ada beberapa kesempatan dimana saya bisa pergi jauh ke luar kota sendirian. Karena sudah sering mengandalkan diri sendiri, ya jadi pergi dan tinggal di daerah asing juga bukan menjadi sesuatu yang bikin panik, malah saya excited karena bakal menemukan hal baru nih..

Solo travel pertama saya itu baru saja dimulai 1 tahun lalu. Ini benar-benar saya pergi ke luar kota tanpa didampingi orang lain. Dan saya rasa pengalaman ini menyenangkan banget. Selama ini pergi ke kota lain tanpa ada saudara dan teman di situ, tinggal di bangsal backpacker hostel, nyari makan, dan keliling-keliling sendiri, hanya di angan-angan saja. Pertama, karena dompet tidak mencukupi untuk pergi sendirian (well, kalo rame-rame kan bisa patungan). Kedua, karena belum ada momen/waktu yang pas. Ketiga, ketika sudah memantapkan diri berangkat eh nyali mendadak ciut. Nah, buat alasan yang terakhir itu pengaruhnya adalah soal ijin, selama ini saya selalu lapor kepada Mama bahwa mau pergi ke sini ke sono. Nah, kadang saya suka ciut ketika ingat bahwa Mama pasti tidak mengijinkan saya pergi jadi ya ga kelakon-kelakon sampai akhirnya di bulan November 2015, saya memantapkan diri untuk pergi ke Surabaya, SENDIRIAN!

Independent trip pertama ini, alhasil dilaksanakan tanpa sepengetahuan Mama saya. Saya hanya memberitahukan si Adek. Hahahaha.. Kalau diingat-ingat eleuhhh nakal juga ya. Dan kocaknya, Adek saya sangat mendukung tindakan ini. Jadi kami ini bener-bener partner in crime. Ya habis gimana Mama sering mengkhawatirkan sesuatu yang tidak seharusnya dikhawatirkan, dan hal ini yang sering membuat kami tidak bisa berkembang. Jadi boleh lah demi kebaikan bersama, gak usah cerita-cerita dulu ke Mama hahaha.. (sekarang sudah tau koq & syukurnya ga ada komentar yang aneh2). Ketika itu saya ada acara di Surabaya – pertandingan kendo, wah pas banget ada momen bisa pergi ke luar kota nih. Tapi sengaja ga ikut berangkat bareng teman-teman dari Jogja, saya memilih pergi 2 hari lebih awal dari hari-H pertandingan karena mau jalan-jalan dulu.

Saya memilih tempat inap sebuah homestay bernama Krowi Inn, yang super duper recommended untuk para solo traveler. Di sana saya berkenalan dengan seorang cewe (saya lupa namanya) dari daratan Tiongkok, kebetulan kami sekamar, kasur kami berdampingan. She is so cool! Dia itu pergi jauh dari Cina, nabung dari uang jajan dan kerja part-time pas kuliah, terus sengaja keliling-keliling Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Thailand, alone! Buat orang kayak saya, dia itu aslik dah keren abis. Saya merasa cupu secupu-cupunya mendengar keberaniannya yang luar biasanya itu, dan saya merasa ga pernah ngapa-ngapain gitu loh hidup di dunia seperempat abad. Cewe ini bahasa Inggrisnya bagus banget, dan ternyata 3 bulan lagi dia bakal ambil master degree di Australia. Kalo ga salah jurusannya social worker gitu deh. Dari ngobrol-ngobrol panjang sebelum tidur di bunk-bed ini, saya terus menemukan insight : emang ya idup itu terlalu singkat, makanya sayang kalo ga ngelakuin sesuatu yang benar-benar kamu sukai.

Lalu, ga lama setelah itu, sekitar setengah tahun kemudian, bulan Juli lalu, saya juga seneng bisa jalan-jalan sendirian lagi. Kali ini ke Jogja! Nah, kota ini sih sudah sangat familiar luar dalam ya, secara saya tinggal di sana 7 tahun. Waktu itu, sehabis dari pernikahan salah satu sahabat di Purworejo, pulangnya saya cus dulu ke Jogja sekitar 3 hari jalan-jalan sendirian di kota pelajar. Soal ijin? Mama saya tau koq saya ke Jogja, tapi dia tetep gak tau saya jalan-jalan sendirian hahaha... Tiga hari 2 malem nginep di Jogja sebagai ‘turis’ cukup aneh rasanya karena sebelum itu saya ke sini selalu sebagai mahasiswa. Rasanya lucu deh, antara geli menyadari sekarang sudah tidak tinggal di Jogja lagi, kangen sama suasana Jogja, dan excited berpetualang sendiri. This second trip, it was amazing & unforgettable.

Saya pribadi sangat tertarik dengan solo trip, kebetulan cocok dengan need of freedom yang saya miliki. Dari dua pengalaman solo trip yang lalu, saya sangat menikmati perjalanan ini. Tapi biar kata suka dengan model plesir sendirian, saya juga senang ketika bisa jalan rame-rame. Dari dua tipe halan-halan, baik solo atau group. Masing-masing punya minus plus nya tersendiri. Solo traveling memang bebas bagai merpati (ehhh judul lagu), tapi punya beberapa resiko yang jangan sampai diremehkan lho. Misalnya soal keamanan, buat solo traveler pemula seperti saya gini, mendingan pergi ke daerah yang relatif mudah aksesnya serta tourist friendly. Lalu, Solo travel itu cocok buat orang-orang yang suka gerah dengan kerempongan orang lain, ya kan ada ya tipe orang yang malah jadi bete gitu kalo liat temen seperjalannya ribet bin ajaib - nah mending nyoba gaya pejalan mandiri begini deh. Solo trip juga membuat kita repot pas mau self-photo, sekarang bisa diakali dengan tongsis, tapi tetap susah kalo mau foto yang ‘beneran’ dikit. De el-el yang lainnya bakal saya bahas di posting tersendiri yah..

Kapan Puji pegi-pegi sendirian lagi? Hmmmm.. Belum tau. Ingin secepatnya lah, tapi life is mystery. Siapa tau besok, minggu, bulan, tahun depan? Rencana memang belum ada. Sekarang kumpulin uang dulu kali yey. Ya biar suka plesir-plesir tapi kudu realistis juga kita butuh uang demi sesuap nasi helehhhh.. Okay see you at the next post blog!

pic taken from here