Saturday, February 14, 2015

Valentine 2015

Hari kasih sayang, hmmm.. Nothing but special. Saya sih bukan orang yang suka merayakan hari kayak ginian, ya beberapa tahun ini hanya menjadi ajang untuk kirim-kiriman ucapan aja lewat socmed atau messenger apps. Sekalian keep in touch dengan teman-teman mulai dari teman-teman kos, SMA, kuliah, & komunitas. Buat beberapa orang hari ini terasa sangat spesial, terlebih buat yang punya pasangan. Saya jadi ingat, jaman SMP dulu suka banget minta uang jajan lebih ke orangtua cuma buat beli cokelat, cokelatnya buat bagi-bagi ke temen-temen. SMA? Mulai realistis bahwa cokelat itu muahal, mending uangnya saya simpen buat makan. Jaman kuliah, saya hanya kasih cokelat ke teman sepermainan, itu juga karena gak enak karena yang laen bagi-bagi masa saya ga bagi-bagi ahhaahhaha..

Kejadian yang paling saya ingat ketika Hari Valentine adalah ketika tanggal 14 Februari tahun 2006, ketika itu saya masih kelas 1 SMA. Ada kakak kelas yang naksir sama saya, saya dari kecil suka sebal sama acara naksir-naksiran, bukannya ke-geer-an tapi saya malah serem dan takut dengan oknum yang naksir saya itu. Si Kakak kelas ini, memang terkenal aneh di sekolah, orangnya pendiam tapi sekalinya memulai pembicaraan katanya sih suka ga nyambung. Temennya pun tidak banyak di sekolah. Orangnya sih ga jelek, denger-denger dy jago karate, sudah sabuk hitam. Dan tak disangka ternyata dy orangnya romantis. Ketika itu hari itu pas istirahat kedua dan akan masuk kelas, saya kaget setengah mati karena tiba-tiba di meja saya ada boneka babi yang dibungkus cantik. Berhubung saya seumur-umur ga pernah dapet hadiah begituan, hari itu rasanya awkward setengah mati.

Rasa malu saya lebih gede daripada rasa seneng saya. Jadilah itu boneka saya titipkan ke teman saya, tolong dy yang bawakan. Saya belum sudi begitu, terima itu boneka. Hahahaha.. Dipikir-pikir saya jahat juga yah jadi orang. Terus apakah karena dikasih boneka lalu saya jadi suka sama si kakak kelas? Nggak, saya malah tambah sebal. Ya ampun, defensif nya saya. Lalu, namanya juga cinta monyet, ga lama setelah itu, si kakak angkatan sudah tidak kejar-kejar saya lagi. Hahahaha.. Kocak. Kalau saya ingat kejadian ini rasanya malu, tapi juga terkesan. Terkesan dengan kelabilan anak remaja, terkesan dengan keberanian si Kakak kelas. Dulu saya menganggap ini sebagai pengalaman buruk. Tapi saya juga gak nyangka, bahwa sekarang, cerita ini menjadi salah satu pengalaman berharga saya di SMA.

Semakin dewasa, pemaknaan Hari Valentine itu terasa semakin meluas. Kalo dulu rasanya JoNes banget (Jomblo Ngenes), tanggal 14 itu rasanya desperado gegara gak punya pasangan, sedangkan di sekolah dan kampus harus menyaksikan beberapa adegan romantis ala drama Korea. Setelah sudah dewasa, sedikit bodo amat, tapi juga merasa bahwa hari ini bisa dijadikan hari untuk mendekatkan diri kepada orang-orang yang disayangi. Dan bagaimana bunga, cokelat, dan kado terasa artifisial, sebab apabila di hari kasih sayang ternyata masih ada orang yang kamu hindari, cuekin, dan musuhi, buat apa kita harus heboh sendiri dengan perayaan ini.


Sekian posting untuk Hari Valentine 2015, ohya makasih banyak untuk Marsha dan Mas Didim karena sudah mengajak saya makan malam ‘sweet’ di sekitar alun-alun kidul kota Jogja, ditemani lampu temaram, serta lalu lalang turis dan lokal. Malam ini, saya makin paham kenapa setiap sudut Kota Jogja itu begitu romantis.

No comments: