Friday, February 13, 2015

Kalau Cinta, Tidak Posesif

Saya pernah punya pacar, walaupun pada kenyataannya, si hubungan tidak pernah berlangsung lama. Punya pacar pernah, punya gebetan pernah, punya teman tapi mesra juga pernah, hitungannya ya saya gak sengsara-sengsara amat sebenarnya dilihat dari peruntungan kehidupan cinta. Buat di kalangan teman-teman saya baik lingkaran pertemanan jaman SMA maupun kuliah, saya gak cupu-cupu amat, ada lho beberapa teman saya, yang gebetan saja gak punya boro-boro pernah pacaran. Lalu, di usia yang hampir seperempat abad begini, teman-teman ‘virgin’ saya tersebut lalu makin penasaran, menjadi-jadi, serta liar dalam mencari pacar. Takut jadi ‘jomblo perak’ katanya. Masa umur segini belum pernah pacaran. Hahahaha.

Meski saya gak cupu-cupu amat, tapi jangan bandingkan saya dengan teman-teman yang memang udah pada pernah pacaran dari SMA, hmm.. bahkan waktu TK pun sudah punya pacar. Wah kalah banget saya mah.  Ampun.. Ampun.. Pengalaman saya dibandingkan dengan mereka, ecek-ecek banget. Intinya nih ya, ya saya kurang jago dalam dunia percintaan makanya pengalaman saya juga walaupun ada tapi sedikit. Dengan begitu, pengetahuan saya mengenai ilmu memahami lawan jenis dan relasi romantis juga otomatis cetek donk. Yang kocak, meski kurang pengalaman tapi ada beberapa kejadian yang bikin saya tau lalu berintrospeksi, bahwa ada tipe-tipe manusia yang kalau bisa nih ya jangan sampe banget deh amit-amit jadi pasangan sehidup semati saya. Spesies tersebut dinamakan manusia-manusia posesif.

Manusia-manusia posesif ini berkeliaran dimana-mana, dan entah herannya kenapa selalu muncul di kehidupan saya setahun belakangan. Teman saya, Marsha, sampai menamakan saya sebagai Magnet Orang Posesif, saking seringnya saya cerita mengenai orang-orang ini. Saya ketemu tipe posesif-posesif beginian di kos, di kampus, di komunitas, sampai di lingkungan persahabatan yang sudah sekian belas tahun saya jalani. Rasanya muak juga si kesandung masalah dengan orang-orang seperti itu. Kejadiannya saya gak tau mana yang kejadian duluan, karena si tokoh posesif yang sama ini datang dan pergi begitu saja secara bergantian, serem kan kayak hantu. Manusia-manusia posesif ini sebut saja : Mister Ketek, Nona Insecure, dan Teteh Sadako.

Cerita saya random saja ya, saya mulai dari “Kisah Puji dan Mister Ketek” alkisah, saya yang hidup harmonis bersama anak-anak kos yang imut, tiba-tiba jadi korban curhatan seorang tetangga kos. Tetangga kos yang usianya lebih muda dari saya ini punya seorang pacar, namanya Mister Ketek. Dari cerita tetangga kos, saya menangkap bahwa si Mister Ketek ini adalah tipe cowo pintar di perkuliahan tapi sayang agak oon di hubungan percintaan. Oonnya dimana? Di perilakunya yang memilih kekerasan sebagai jalan keluar suatu permasalahan, singkatnya tetangga kos saya ini korban kekerasan dalam pacaran. Yang hebatnya, sepertinya dua orang ini punya hubungan yang sado-maso. Jadi satu suka nyiksa, yang satunya juga suka disiksa. Jadi, walau kesannya sedih karena tetangga saya ini selalu jadi korban tapi dy gak putus-putus tuh, dengan meyakini bahwa perilaku kasar Mister Ketek ini akan pelan-pelan berubah.

Bukan sampai di situ saja, bagaikan paket hemat KFC, Mister Ketek ini adalah paket lengkap. Sudah KDP, eh ternyata posesif pulak. Sehari-harinya hidup tetangga kos saya ini harus chattingan dengan doi. Tiap mau pergi kemana juga HARUS ngabarin, kemana dengan siapa, kapan. Mamihnya si tetangga kos aja gak gitu-gitu amat. Saya sih aneh aja sama interaksi mereka, koq betah banget yah ni anak pacaran sama Mister Ketek, saya mah ogah amat punya pacar macam ginian. Lalu, sampai suatu ketika, berhubung saya suka dicurhatin lantas saya juga jadi deket kan dengan tetangga kos, lalu saya suka ajakin dy makan, wisata kuliner, atau ngapain gitu. Sampai ketika, jeger-jeger, si tetangga sempat marahan besar dengan Mister Ketek gegara saya ajak pergi-pergi. Oh ternyata tiap saya pergi dengan tetangga kos, dy gak pernah ngomong sama Mister Ketek, pas keceplosan kena marah deh. Ya oloh. Saya jadi malas ngajak dy pergi-pergi lagi, termasuk pergi cuma buat makan ya..

Cerita kedua berjudul “Petualangan Puji dalam Dunia Nona Insecure”. Cerita dimulai dari keikutsertaan saya dalam komunitas blog di kota Jogja tercinta ini, lalu saya ikut kepanitiaan sebuah acara nasional blogger. Saya sih senang-senang saja ya bergabung di komunitas yang saya juga kenal betul, nambah teman juga. Enjoy deh. Hari-hari saya dari kopdar, meeting panitia, sampai hari H acara pun lancar jaya. Saya di panitia ini berpartner dengan seorang Om2 berusia 30 tahunan, sebut saja Mas X. Saya dan Mas X cukup kompak bekerja, buktinya kerjaan kami paling beres dibandingkan divisi-divisi lain di kepanitiaan ini. Obrolan kami juga nyambung, saya suka ngobrol dengan Mas X karena dy punya wawasan luas jadi mau diajak ngomong apa aja juga nyambung. Lalu, ketika hari H acara blogger saya dikenalkan ke seorang cewe abege bernama Nona Insecure, yang ternyata pacar Mas X.. Oh jauh ya jarak usia kalian hahahhaa..

Waktu ketemu di acara saya sudah menduga kalo Nona Insecure ini adalah tipe yang manja, childish, egois, maunya diperhatiin mulu, dan perilakunya cenderung impulsif dan posesif. Ya.. Saya sih mengira sifatnya ini mungkin bawaan abege, maksudnya siapa sih yang abege nya stabil, semua juga labil. Tapi positive thinking saya ini berubah setelah saya menjadi korban sang Nona Insecure. Setelah acara selesai, saya masih suka kontak dengan Mas X, yang suka kasih jadwal kopdar, dan lain-lain. Kadang chatting sebentar (cm 10-15 menit untuk tanya atau bagi-bagi informasi). Saya menganggap hal ini biasa-biasa saja, maksudnya plis deh, masa iya juga saya suka dengan Om2 gitu lho dan apalagi mengingat si Mas X udah punya pacar juga. Komunikasi saya dengan Mas X tidak lah spesial, sungguh. Tapi ternyata komunikasi saya dengan Mas X ini dinilai sudah out of border menurut Nona Insecure.

Saya lalu lumayan sering kena teror, dikata-katain di messenger apps dan socmed Nona Insecure. Saya rada ironis, karena pasca acara justru saya sempet deket banget juga dengan Nona Insecure, jadi rada aneh gimana gitu yah. Saya bales? Nggak, buat apa saya bales, saya udah pengalaman, membalas perbuatan buruk itu hanya seperti menumpahkan bensin dalam api, makin besar lah masalahnya. Jadi saya diem saja, sampai akhirnya saya sendiri bikin target, kalau sampai sekali lagi ni Nona Insecure gangguin hidup saya, saya semprot juga ni orang. Karena waktu itu juga saya sudah bilang ke Mas X minta maaf segala kalau selama ini mengganggu (coba kurang baik apalagi, saya kan gak salah, tapi minta maaf). Ternyata absennya saya dalam kehidupan Mas X tidak serta merta membuat saya terlepas dari cercaan Nona Insecure, lalu pada suatu kesempatan, saya marahin balik tu orang. PUAS banget rasanya. Lalu tiba-tiba, habis saya marahin habis-habisan dy malah minta maaf ke saya dengan alasan mau Lebaran. Sekarang? Ga ada urusan lagi tuh.

Cerita terakhir ini saya kasih judul “Puji di Tanah Sunda : Bertemu Teteh Sadako”. Cerita ini sebenarnya yang paling seru dan yang paling lama durasinya. Karena masalahnya sudah kelihatan sejak dua tahun yang lalu, dan baru beres bulan kemarin. Hebat kan. Alkisah saya yang dari kecil suka berteman ini, punya teman SD, namanya Bejo. Bejo ini waktu SD anak kota yang pindah ke desa, jadi paling cakep daripada cowo-cowo lainnya. Gak heran lah kalo Bejo banyak yang naksir dan sampai dengan SMP pun dy suka gonta-ganti pacar. Saya temenan dengan Bejo ini lumayan baik, sempet menjadi crush saya juga waktu SD. Tapi habis gitu saya illfeel sendiri juga ngeliat kelakuannya dy yang cuwawakan gitu. Mana dy juga merokok. Gak mau donk saya bengek karena punya pacar perokok.

SMA saya juga masih kontak walaupun beda kota, awal kuliah saya juga masih kontak dan intens berhubung saya belum punya temen di kota antah berantah. Tapi habis itu ketika masing-masing punya kegiatan dan teman-teman baru, ya renggang. Sampai ketika di penghujung perkuliahan. Bejo cerita kalau dy sudah punya pacar, namanya Teteh Sadako. Saya ditunjukin profil fesbuknya, cantik modis, memang tipikal Cici Bandung gaul. Melihat Teteh Sadako ya saya seneng donk, temen saya punya pacar cantik, lagian si Bejo ini kapan sih pernah punya pacar jelek, perasaan dari dulu juga cantik-cantik semua, hokinya dy deh. Lalu, tidak lama setelah woro-woro punya pacar tersebut, saya tiba-tiba diberitahu kalo mau kontek Bejo jangan lewat socmed, ato kalo mau SMS ato telepon jangan hari Sabtu Minggu. Ya berhubung saya juga udah jarang hubungi dy, jadi saya cuekin aja, toh juga udah jarang banget komunikasi, kalo Bejo hubungi saya duluan baru saya tanggepin.

Alasan dy sih bilangnya Teteh Sadako gak suka kalo ada cewek lain selain dy di kehidupan Bejo, sampe temen deket yang notabene berjenis kelamin perempuan pun disuruh jauh-jauh. Posesif banget kan gaes ni Teteh Sadako. Lama banget saya ga ada ba bi bu sama si Bejo, tiba-tiba suatu hari saya dihubungi Bejo via Twitter, dy minta nomer hape saya, saya ga peduliin waktu itu, saya lagi nonton film Frozen malem-malem. Gak lama. Teman dekat Bejo yang lain, termasuk temen saya dari SD juga, sebut aja Tambun, BBM saya bilang ‘Ji, jangan bales message Bejo yang di twitter, itu bukan Bejo’. Jelas donk saya kaget setengah mati, ada konspirasi apaan nih, napa saya kebawa-bawa.

Dijelaskanlah oleh si Tambun kalo Bejo lagi marahan sama Teteh Sadako gara-gara si Teteh baca message saya ke Bejo di twiiter. Lalu, saya buka twitter baca saya kirim message apa yah. Oh ternyata si Bejo pernah tanya kabar Adek saya jadi kuliah dimana gitu gitu. Ya oloh cuma gitu doank. Lalu, Teteh Sadako yang punya semua password socmed Bejo lalu memakainya untuk menjebak saya untuk kasih nomer hp saya. Mungkin idenya mau ngelabrak saya lewat telepon gitu kali ya. Gak ngerti deh.

Makin lama, masalah dengan saya ini lantas jadi bahan ungkitan Teteh Sadako kalo lagi marahan dengan Bejo. Sampai Bejo pun frustasi dan beberapa kali curhat entah ke saya, ke Tambun, atau bahkan Kakak nya. Saya sih konsisten dengan penyelesaian : elu mau sampe kapan kayak gini mulu, putusin aja lah, kayak ga ada cewek lain aja. Lagian gue ga rela ga diundang pas elu nikahan. Bagaimana lantas kelanjutannya? Well. Mereka putus. Saya pikir, kayaknya saya rasanya punya pengaruh besar mengapa mereka terus jadi putus. Karena masalah terakhir, akhir tahun 2014 itu, saya sempat ditelepon oleh Teteh Sadako yang meminta penjelasan, sedangkan menurut saya tidak perlu ada yang dijelaskan. Karena saya dikonfrontasi langsung begitu, ya saya ngamuk donk. Terus gak lama mereka putus. Tadinya saya udah gak temenan di berbagai apps chat & socmed dengan si Bejo, sekarang balik lagi ke semula. Syukur deh pas si Bejo nikahan, saya bakal diundang, dengan calon baru yang pastinya better.

Jadi gimana menurut kalian, pengalaman saya berurusan dengan manusia-manusia posesif? Bikin capek deh banget kan. Lalu, pertanyaannya apakah saya juga bersalah? Ya, saya salah, salah lokasi dan waktu. Apakah saya kegenitan atau sense of belonging saya kepada teman berlebihan? Saya tanya kepada beberapa teman yang juga pria, biasa-biasa aja. Catatan bukan sekali ini saya punya sahabat-sahabat yang punya pacar, malah di kedua teman saya Bobby & Vemby, saya sahabatan juga sama pacar-pacar mereka yang notabene juga cewe. Sekian tahun temenan gak ada masalah, karena pacarnya BUKAN tipe yang posesif. Kalo saya yang bermasalah, kenapa saya hanya bermasalah di kasus-kasus tertentu aja?

Kemungkinan lainnya (menurut analisis kawan-kawan saya) adalah kata mereka sih berhubung saya tipe yang ‘lumayan’ ramah dan sinyal saya lumayan kuat  jadi jago cari topik pembicaraan tanpa terkesan basa basi busuk, so nyambung anti roaming. Jadi orang nyaman kalo ngobrol sama saya (sambil ngetik ini saya senyum-senyum sendiri). Mungkin aja nih ya, para pacar-pacar yang bersangkutan merasa tidak aman dengan keberadaan saya, lanjut menjadikan saya target untuk dimusuhi. Ya, semacam insting survival kalo pake istilah manusia purba. Ya udah terima aja deh lu Ji, kalo lu disangka T-Rex, padahal ente cuma brontosaurus.


Sebagai paragraf penutup, saya sih cuma mau bilang kalau cinta beneran, gak jadi posesif donk. Inget yah, salah satu bahan untuk bisa mencintai orang lain itu adalah kepercayaan. Masa kamu gak percaya sama pacar sendiri? Hellaauuuwww, ke laut aja deh kalau getoo *pakegayaUdin* wahai pacar-pacar posesif saya mohon, jangan lagi ada korban salah sasaran kayak saya yah. No offense, sekarang saya rada trauma main sama temen-temen yang sudah punya pasangan. Jangan-jangan pacarnya posesif.

No comments: