Friday, December 26, 2014

Rainy Day in Batu

Saturday, 20 December 2014
Location : Cemara Homestay, Jungle Fast Food Restaurant, Museum Satwa, Batu Secret Zoo, Jatim Park 1, Warung Bakso depan Jatim Park 2, Pondok Guest House

Ngulet-ngulet. Wah koq dingin ya, ini di Cirebon koq jadi dingin. Eh salah ini kan di Batu. Bangun pagi di Batu ternyata gak gampang, cuacanya yang dingin, terlebih semalam habis hujan bikin, bikin suhu pagi kira-kira 16 derajat saja. Mandi pun jadi malas, hahaha.. Uut untungnya sudah baikan, udah gak pusing dan badannya sudah tidak terlalu panas. Tapi yang heran, mendadak tenggorokan kami berempat jadi serak, koq ga enak ni tenggorokan, mati lha kita kayaknya pada kecapean semua jadi radang tenggorokan. Apalagi makanan kami  ga teratur dan cenderung sembarang, kayak kemaren nih ya, makan Popmie. Sehabis sarapan lalu kami, siap-siap untuk pindah penginapan. Kemarin untungnya sudah dapat penginapan baru ga jauh dari Cemara Homestay, namanya Pondok Guest House yang murah banget hanya 150 ribu saja, toh kami ga nginep sebenarnya hari ini karena jam 12 malam nanti langsung caw ke Gunung Bromo untuk lihat sunrise besok paginya.

Beres pindahan. Lanjut kami masih penasaran dengan Jatim Park 2. Pemberhentian pertama adalah Museum Satwa. Saya sih taunya museum ini tu lokasi video clipnya The Virgin, baca-baca memang banyak yang merekomendasikan ke museum ini karena katanya ‘kayak museum luar negeri’ hesedehhh.. Jadi penasaran kan. Pagi-pagi gini aja rame yang masuk, ya udah agak ngantri, dan siap eksplor museum yang bentukan luarnya ini seperti gedung putih. Heboh banget deh. Masuk-masuk sudah disambut dengan sangkar burung raksasa, gedeeeee banget, sampe kita bisa masuk ke dalam dan foto-foto. Terus, ruangan kedua kami disambut oleh replika tulang dinosaurus, yang ga kalah gede juga. Nah di ruangan ini lalu dipajang banyak diorama-diorama dengan ukuran asli, yang sumpah emang hewan-hewan di diorama itu persis banget kayak asli. Dan memang bener kata orang-orang, museumnya kayak museum luar negeri wkakkakakka.. Tempatnya lapang, jadi untuk liat-liat dan pastinya foto-foto ga desek-desekan. Asik banget dehhhh..

sangkar burung raksasa, ada si Dino mangap, buaya (darat)

Exploring Museum Satwa membutuhkan waktu 1-2 jam saja, yang paling bikin amaze ya diorama-dioramanya itu, yang keliatan banget buatan profesional bukan buatan Abang-Abang (apalah yang dimaksud buatan Abang-Abang wkakakkaka). Eksterior dan interiornya niat banget, dan keurus – bersih mengkilat dan gak bau jadul. Wangi plus museumnya ga serem. Gimana anak kecil ya, saya aja seneng banget main ke museum ini. Buat sebuah museum edukasi gilak top banget lha Museum Satwa Batu! Terus udah capek udah agak siang juga mampir kita untuk makan di Jungle Fast Food yang berada di dalam Pohon Inn. Ga sengaja juga kami makan di sini, tadinya hanya mau liat-liat tapi koq menarik ya hahaha.. Ya udah isi bensin dulu sebelum jalan lagi.

Keren kan dioramanya

Konsep Jungle Fast Food Restaurant ini menarik sekali lho Gaes, jadi premisnya adalah makan bareng penghuni kebun binatang. Di pojokan ada kaca besar transparan yang nyambung dengan kandang sodaranya macan, ada leopard dan jaguar. Serius nih? Terus yang menariknya lagi, jadi ada bagian lantai yang bisa berputar, kalau kita makan di bagian lantai itu, otomatis akan berputar mengelilingi restoran termasuk deket si kandang. Asik kan. Jungle Fast Food Restaurant ini adalah tempat makan buat yang nginep di Pohon Inn, tetapi bisa juga buat orang luar, menunya macam-macam. Jadi udah tinggal tunjuk-tunjuk saja, semuanya sudah masak tidak perlu menunggu lagi. Makanannya cocok dengan lidah kami, tapi harganya 2 kali lipat ya. Makan di situ kisaran 15-30ribu seporsinya. Sebenarnya tidak terlalu mahal untuk ukuran restoran.

Contoh selfie bareng leopard

Makan bareng leopard dan jaguar, asik-asik aneh, karena mereka agak malas-malas gak jelas gitu. Kerjaannya kalau ga tidur cuma celingak-celinguk. Mungkin sebenarnya mereka pengen nerkam kita kali ya yang pada makan di sini. Sekalinya si macan datengin kaca di deket para pengunjung, langsung keluar jurus-jurus foto selfie hahhahahah.. Aneh bin ajaib deh. Interior dari resto ini juga lucu, jungle banget.. Animal print dimana-mana termasuk di kursi dan sofa. Weheheheh.. Gimana udah berasa makan di hutan apa belum? Kayaknya kurang nih, kudunya piring juga diganti sama alas daun. Hahahaha.. Kenyang, lanjut kami ke Batu Secret Zoo, kemaren gegara hujan hanya sempat lihat bagian primata saja yang letaknya paling depan.

Mengelilingi Batu Secret Zoo juga menjadi tantangan tersendiri, ya ampun Tuhan luas amat yak, lagi-lagi kaki ini harus full stamina deh. Kalau dibandingkan kebun binatang lain di Indonesia, Batu Secret Zoo memang juara sih. Hewan-hewannya sehat-sehat ini yang paling penting, ga pada kurus, pokoknya ‘keliatan hepi’. Koleksinya juga lengkap, sayangnya pas di sini eh batere kamera saya udah abis jadi gabisa foto banyak. Huhuhu.. Sebel.. Yang saya suka dengan zoo satu ini adalah pembagian zona-zona nya yang rapih, seperti di awal disuguhi primata, lalu lanjut ke mamalia pengerat, reptil, ikan, hewan-hewan savanna, harimau dan singa yang punya zona sendiri (suasananya agak mencekam), dll. Saya baru ngeh, oh ternyata yang zona burung-burung memang ditaruh di Eco Green Park, karena di sini gak ada. Perjalanan kemudian ditutup dengan wahana-wahana permainan air, kantin, dan toko souvenir.

Hello Grizzly dan Lion!

Waktu menunjukkan waktu pukul 3 sore, wah masih bisa nih kita ke Jatim Park 1, pake bus pengantar. Ada haltenya dekat Museum Satwa, ya udah beburu kita cegat. Menyebalkannya liburan di musim hujan, nyampe-nyampe Jatim Park 1 kami lagi-lagi terjebak, terjebak karena hujan. Ujannya juga gak kira-kira, gede banget. Lebih heboh daripada hujan yang kemarin. Ya udah kami lagi-lagi duduk-duduk di kantin, makan pop mie hahahhaha.. Capaiii dehhh.. Ngobrol sana-sini sambil ngeliatin para pekerja yang lagi ngebangun museum baru – Museum Tubuh (belum terlalu jadi). Satu setengah jam berlalu dan hujan masih tetep gede banget, padahal ni terakhir masuk sebelum gate closed itu jam 5 ya udah gak ada harapan ke Jatim Park 1, kita pulang aja dengan menunggu bus transfer. Jeng-jeng-jeng.. Busnya kaga dateng2, dan kata orang jualan di situ busnya udah abis. Kita kaget kan wah gimana dong pulangnya. Datang lah seorang Bapak-Bapak dengan seragam Jatim Park Group, tau kami ni terjebak gak bisa pulang ke Jatim Park 2, jadi Bapak ngomong2 di walkie talkie kabari orang transport bahwa ada yang belum kejemput. Eh booookkk.. Kami kira yang dateng bus, ternyata bukan bus, tapi mobil innova wkkakaka.. Kami berempat dianter mobil ke Jatim Park 2, udah berasa punya supir dan mobil pribadi. Mayan deh.

Museum Tubuh Bagong masih lagi dibangun

Memang yah hujan ini merusak rencana liburan, dua hari kami di Batu, dua hari juga keujanan, untung ada jaket plastik yang melindungi kita dari derasnya hujan halah sok sinetron. Udah sore mau malem perut udah rada keroncongan lagi, yuk makan. Di depan Jatim Park berjejer itu warung bakso, wah ya kalo ke Batu Malang gini kudu banget makan bakso. Ya udah kami mampir ke salah satu warung bakso, dan ternyata bakso nya memang enak. Dingin-dingin gini memang paling pas makan bakso! Harganya ga terlalu mahal juga 15 ribu saja. Sehabis itu kami pulang jalan kaki k tempat penginepan baru, dan leha-leha mandi-mandi, meluruskan kaki untuk perjalan ke Bromo malam ini. Mayan juga ada TV jadi bisa nonton TV dulu sambil ngegosip. Maklum nih cewe-cewe semua hahaha.. Pondok Guest House ini cukup recommended sobbb.. Selain karena harganya murah banget, bangunannya baru, kasurnya empuk, dan kamar mandi dalem yang bersih. Ya paling yang agak gimana itu hordennya aja, engselnya bisa copot sendiri wkakakakka.. Ati2 ya jangan sampe kena kepala..

Di luar penginepan, sekitar jam 7an jalanan udah mule rame. Nah posisi kamer kita ni pintu dan jendela ngadep luar persis, gak ada pager, jadi bisa ngintip. Oh iya ini kan malam minggu ya, dan ada pasar malam. Rame banget, mesti banyak makanan. Tapi pas itu kami udah terlalu pegel aja buat keluar. Teparlah kami berempat, sebelumnya sudah pasang alarm supaya setengah 12 malam bangun untuk siap-siap ke Bromo. Bagaimanakan petualangan kami selanjutnya? Hemmmm.. Hehehe..

No comments: