Wednesday, December 24, 2014

Mengguncang Malang, Batu, dan Bromo

Thursday, 18 December 2014
Location : Stasiun Lempuyangan, Stasiun Tugu Yogyakarta

Heiho! Sudah lama ya tidak posting cerita soal libur-berlibur, belakangan memang sedang jarang ke luar kota apalagi ke luar negeri (ngarep banget), tahun ini miss gak pergi-pergi jauh. Ya irit duit, harus prihatin iya gak? Nah, senangnya akhir taun ini dapat kesempatan untuk mengunjungi Kota Malang, Kota Batu, dan Gunung Bromo. Tiga daerah ini akan disambangi kurang lebih 5 hari dari tanggal 18 December – 22 December 2014. So, stay tune ya lima hari berturut-turut ini hahaha.. Akan saya bagikan cerita-cerita seru selama perjalanan kacrut ini. Siapa saja kah personelnya? Yap, ada saya tentunya, lalu ada Adek saya si Ndut, Uut – teman SMA + kuliah anak Cirebon gaul yang tidak punya mata kaki (horror men) dan Nci – teman kuliah + satu kos bareng selama 5,5 tahun partner in crime dalam acara bergosip. Uut dan Nci sudah kenal juga dari jaman semester 1 kuliah. Dulu awal-awal kami di Jogja, ‘pernah’ sekali dua kali jalan-jalan bareng, tapi habis gitu kami sibuk dengan urusan masing-masing, dan voila baru pergi-pergi bareng lagi ya sekarang ini.

Uut & Nci berangkat dari Jakarta, sampai Jogja tanggal 18 pagi. Begitu juga Adek saya berangkat dari Cirebon menuju Jogja kemarin. Jadi meeting pointnya memang Jogja, malam harinya kami barulah berangkat caw ke Kota Malang. Sebenarnya Malang ini hanya kota melipir sesaat saja, karena tujuan utamanya itu Kota Batu dan Gunung Bromo sebagai puncak dari liburan ini. Nah, liburan ini adalah ide Uut. Uut yang sudah bekerja setaun dan dapet THR memutuskan untuk menggunakan uang THRnya untuk jalan-jalan, 2 bulan lalu Uut tiba-tiba menghubungi saya lalu mengajak jalan-jalan. Saya sebenarnya agak males ya, karena kalo liburan itu mengeluarkan biaya yang pasti tidak mungkin sedikit, apalagi liburan besar seperti ini per-orang pasti keluar uang sampai 1,5 juta rupiah untuk bayar ini itu. Tapi habis itu saya tanya Mama saya apa boleh, lalu Ndut kan pingin ke Bromo juga. Tidak disangka Mama mengijinkan saya untuk pergi. Ya sudah, seneng ya, dengan catatan – untuk uang kereta dll pakai uang sendiri, pas jajan di sana baru Mama kasih. Terima kasih banyak Yayasan Ayah Bunda.

Nah, 2 bulan itu juga kami mempersiapkan itinerary, mau kemana saja dan mau ngapain saja. Penginapan diurus by phone, lalu juga dealing dengan Mas Jamal – tour travel rekan dari teman saya, yang bersedia mengantar kami ke Bromo. Untung dulu saya pernah ke daerah-daerah sini juga, jadi tidak terlalu buta-buta amat dalam arranging jadwal dsbnya. Searching punya searching, ternyata sekarang Kota Batu memiliki lebih banyak tempat wisata ya, dan jangan heran dengan tiket masuknya, harganya fantastis, jadi kami harus timbang-timbang nih mau kemana aja yang sesuai waktunya, dan gak bikin bangkrut. Dengan terpaksa juga kami harus merelakan beberapa tempat dicoret karena keterbatasan waktu dan pastinya DANA.

Menginjak pukul 6 sore kami sudah siap-siap pergi ke stasiun, kereta kami berangkat jam 8 lebih 15 menit. Lalu kami telepon-telepon taksi, agak kesulitan mencari taksi gak tau kenapa yah hehehe.. Hampir jam 7 malam kami baru dapat taksi, heuhhhh sebel banget. Lalu, lanjutlah kami ke Stasiun Lempuyangan. Nyantai-nyantai kan turun, sebelumnya kita memang tidak punya firasat apa-apa hahahaha.. Terus tau gak sih kalau ternyata kita salah stasiun! Yang bener itu berangkatnya dari Stasiun Tugu. Taunya pun kocak dari Bapak Penjaga Peron pas dengan pedenya si Uut nyodorin tiket, terus kami langsung liat-liatan dan kepala mendadak pusing. Aduhhh koq bodoh sekali. Lanjut, karena waktu sudah mepet jam setengah delapan lebih sedangkan kereta mau berangkat setengah jam lagi, jadi kami naek ojek dari Stasiun Lempuyangan ke Stasiun Tugu. Pencarian ojeknya pun heboh banget, sampe bikin heboh orang satu stasiun. Sungguhan, udah kayak apaan aja deh. Udah kan dapet ojek dianter ke Tugu lewat jalan-jalan turun meliuk-liuk (lewat perkampungan Kali Code), mennn bayangin lah udah deg-degan setengah mati kita ditinggal kereta api. Nyampe stasiun eh dirampok sama Abang Ojeknya, satu orang 20 ribu gilakkk parah banget, ya udah lah qt udah gak bisa berdebat banyak. Langsung caw ke peron pake acara adegan lari-lari ala Cinta mau mengejar Rangga di bandara, sayangnya ini di stasiun dan yang dikejar pun bukan si ganteng Rangga, tapi si Kereta Api bernama Malioboro Ekspres.


Kami berempat masih sangat-sangat-sangat beruntung. Kereta belum jalan dan udah kami beburu banget cari tempat duduk. 5 menit setelah kami duduk kereta jalan. Wtf abisss.. Hari pertama liburan sudah kacau parah dan rugi bandar! Huhuhuhuhuhu.. Habis itu kami hanya bisa tertawa ngakak aja deh dengan kejadian ini, merasa bodoh, tapi juga merasa beruntung. Dan gilak deh kaki pada pegel karena lari-lari, ngos-ngosan, keringetan, sumpah dehhhh.. Malam tanggal 18 ini kami habiskan di perjalanan, untung keretanya tidak full ya, jadi Uut dan saya memutuskan pindah tempat duduk ke gerbong belakang biar bisa tidur dengan kaki lurus. Ada-ada aja ya hari ini, semoga hari esok ketika di Malang dan Batu tidak usah aneh-aneh banget insidennya. Amin.

No comments: