Thursday, December 25, 2014

Kota Batu Dingin-Dingin Empuk

Friday, 19 December 2014
Location : Stasiun Malang, Cemara Homestay, Eco-Green Park, Batu Secret Zoo, Batu Night Spectacular

Selepas dari kemalangan hampir ketinggalan kereta, tidur dengan tempat apa adanya di kereta, akhirnya kami sampai deh di Kota Malang! Tepuk tangan dulu, harus tumpengan kayaknya, berhubung beberapa jam sebelumnya kami hampir saja batal liburan karena kebodohan. Parah banget yah. Nah, kami sampai di Stasiun Malang jam 4 pagi, ramai deh stasiunnya, lalu di seberang stasiun sudah menunggu Bapak-Bapak Angkot yang wes biasa nganter para wisatawan ke Kota Batu. Btw, Kota Batu ini jaraknya hanya 15 kilometer dari Kota Malang, sebenarnya udah tidak termasuk wilayah Kabupaten Malang ya, hanya saja karena jaraknya sangat dekat berasanya seperti Sleman-Kaliurang atau Bogor-Puncak.  Kota cantik ini berada di kaki Gunung Panderman, dan dikelilingin banyak gunung (bisa dicek di Wikipedia). Udara di sini 12-20 derajat saja, dingin-dingin empuk gitu deh.

Bagaimana ke Kota Batu dari Stasiun Malang? Gampang sekali, liat aja tu di seberang udah banyak angkot kan, nanti Bapak Angkot akan pedekate ke penumpang, pastikan kalau mobil itu adalah angkot ya, bukan mobil pribadi. Nah, angkot ini akan mengantar kita ke Terminal Landungsari (kode angkotnya AL/ADL). Bayarnya 3 ribu, sehabis itu, ganti angkot kita naik yang jurusan ke Batu (BL/BJL/BTL), angkotnya warna pink yang saya naikin ya jurusan BJL karena kami mau ke homestay yang letaknya di depan BNS bayarnya 5 ribu saja. Murah dan mudah lho. Posisi kami ke sana pagi-pagi banget gitu sekitar jam 5-an. Tapi Bapaknya baek-baek mau ngangkut, terus di dalem diajak ngobrol pula. Top lah Pak Angkot Batu!

Sesampainya di homestay, yang masih terlalu pagi, jam setengah 6. Ya udah kan kami duduk-duduk dulu di depan homestay, untung ada tempat duduk. Nah jadi begini temans, di rumah depan itu ada 2 pintu. Pintu utama yang kalo kita ngintip di jendela itu kayak ruang tamu bentukannya, dan pintu satu lagi gak tau pintu apaan. Karena kita berempat udah kepengen rebahan kan lalu ngiseng bunyiin lonceng yang ada di depan pintu misterius itu, apa pintu depan ini rumah penjaganya kali yah. Ehhh ternyata tau ga, yang keluar adalah Mas-Mas ngucek2 mata dan bilang kalau dia tamu homestay juga. Lanjut kami gak enak banget dan minta-minta maaf. Hari kedua, dan lagi-lagi menemui kejadian janggal nan ajaib. Hadeuhhh apalah salah kami ini ya Tuhan. Gak lama setelah insiden itu, ada Ibu2 agak tua datang, Ibu ini yang jaga homestay, kami lalu diantar ke kamar untuk berempat. Asik akhirnya bisa rebahan.

Info tentang Cemara Homestay ini saya dapatkan dari teman saya yang pernah main ke Batu juga. Dia bilang Ibu yang punya baik banget, gak pelit, lalu juga ramah dan suka mengobrol. Sayangnya pas saya ke sana, Ibunya sedang di Surabaya jadi tidak sempat bertegur sapa. Uut yang berkomunikasi via telepon juga bertestimoni yang sama ‘Joooo.. Ibunya baek banget Joooo.. Kita dikasih sarapan gratis’. Dan benar juga pada hari itu kami dapat sarapan gratis, padahal seharusnya tidak dapat (baru dapatnya besok pagi). Waaaa seneng banget dehhh.. Doyan gratisan memang hahahhaha.. Ekspetasi saya mengenai sebuah penginapan homestay sebenarnya tidak berharap terlalu banyak, tetapi pas masuk ke kamar Cemara Homestay, ohmenn.. Cozy dan homy sekali. Seriusan, saya mau punya kamar kayak gini. Tapi sayang lantainya agak lengket, jadi kami kudu ngepel-ngepel dulu. Kamar mandinya pun bersih, kloset duduk & shower. Airnya dingin parah. Hahahha.. Namanya juga Batu.

Cemara Homestay highly recommended 

Mandi segar dan kenyang sarapan, yang tadinya agak males-malesan pengennya tidur doang di kasur, mendadak jadi semangat 45 untuk segera menjajali tempat-tempat wisata di Batu. Ya udah yuk mari ke Jatim Park 2. Jatim Park 2 ini adalah pengembangan dari taman bermain saudaranya Jatim Park 1. Jatim Park 2 terdiri dari Hotel Pohon Inn yang bentukannya bener-bener kayak pohon, Museum Satwa, Batu Secret Zoo yang digadang-gadang kebun binatang terbaik se-Indonesia, dan Eco-Green Park - wahana baru nih ya. Jatim Park 2 ini luaaaaasss banget, jadi sebaiknya sih jaga stamina dan energi untuk jalan-jalan di sini, kaki yang sudah lama tidak olahraga bakalan sedikit terkejut-kejut.

Mau gak pegel? Sewa ini!

Dari penginapan kami tinggal jalan kaki aja sekitar 500 meter, gak jauh koq. Sesampainya di lokasi, pagi-pagi ternyata udah rame banget. Maklum ya namanya juga musim liburan hehehe.. Libur anak sekolahan juga kan. Lalu kami memutuskan untuk membeli tiket terusan Paket Sakti yang berlaku selama 2 hari ke semua lokasi wisata Jatim Park Group (jatim Park 1, Jatim Park 2, dan Batu Night Spectacular). Harganya lumayan mahal yaitu 175ribu, tapi ya mayan deh jadi dua hari ini udah ga keluar-keluar uang lagi buat jalan-jalannya. Dan enaknya pakai tiket ini kita jadi tidak usah terburu-buru menghabiskan satu lokasi wisata dalam sehari penuh karena besok masih bisa datang lagi. Berhubung ini juga musim hujan, jadi cuaca tidak terprediksi, dan Batu itu curah hujannya tinggi sekali. So, siap-siap saja yang liburan kemari di bulan Desember-Januari, lagi deres-deresnya.

Sightseeing Jatim Park 2

Destinasi pertama dari Paket Sakti ini adalah Eco Green Park, tadinya kami kira ini taman apaan, ekspektasi ah paling cuma sejam dua jam aja main-main di sini. Nyatanya kami menghabiskan waktu 4 jam di Eco Green Park. Jujur ya, agak sulit mendeskripsikan taman wisata yang satu ini, menurut saya sih agak absurd, tadinya dikira hanya taman yang mempertontonkan hasil karya daur ulang saja, tapi makin jauh berjalan-makin bingung juga saya, sebenarnya ini taman apaan. Jadi sehabis pameran karya seni daur ulang, kami disodorkan dengan taman burung, reptil, dan buah-buahan. Di tengah-tengah juga ada peternakan hewan ternak, kemudian taman air yang bisa mengeluarkan buny-bunyi lucu, wahana permainan yang sama absurdnya. Bingung kan sebenernya ni taman mau ngapain.. Tapi perlu diacungi jempol sih Taman Burung dan Foodcourtnya. Emang keren, rapih, dan enak banget dilihat..

Salah satu permainan absurd, tembak-tembakan di hutan mini

Udah senut-senut ni kaki padahal baru di satu tempat, sekitar jam 2an kami ke Batu Secret Zoo, ketika itu langit udah mendung-mendung, bau-bau mau hujan nih ya. Belum ada seperempat perjalanan, brassss ujan gede banget, kami terjebak di dalem kebun binatang, ya udah makan Popmie dulu jajan jajan dulu ditunggu 1 jam ga berenti juga. Lalu, Uut ketika itu badannya udah ngerasa gak enak, kami memutuskan ya udah deh pulang aja ke homestay daripada si Uut pingsan di kebon binatang kan repot juga. Nci dan saya keluar beli jas ujan, lalu kami berempat pulang jalan kaki hujan-hujan. Well, kadang turis kudu ngalah dengan cuaca. Hujan it uterus berlanjut sampai jam 6 sore baru reda, Uut badannya makin panas, udah minum obat macem-macem. Terus Nci, Ndut, dan saya cari makan di Batu Night Spectacular (BNS) yang selemparan batu doang dari homestay. Beli makan lihat-lihat sebentar, pulang dan tidur, Sampai bertemu di hari berikutnya. Benar-benar melelahkan yah..

Spot favorit, foodcourt Eco Green Park

No comments: